Categories

SOCIAL MEDIA

Sunday, 28 April 2019

NYOBAIN MRT


UWE SIH SENENG INDONESYA BISA PUNYA MRT.

Inget banget dulu dari jaman gue SD-SMP, rel MRT itu kayak anak-anak fresh graduate yang kuper dengan nilai pas-pasan: nganggur.

Nganggur, mangkrak, gitu-gitu doang. Gue sampe percaya kalau yaaaah palingan ‘tiang-tiang random’ ini akan menjadi pajangan aja seumur idup. Bakal jadi sampah negara.

Maka itu pas tahun ini MRT diresmiin, gua WOW WOW BANGET AKHIRNYAAA JUBAYDAAAH. Tau sih pas trial MRT, banyak sampah berserakan. Sampah sampah dari sampah masyarakat. Ada juga yang pipis sembarangan, ada yang makan ngemper, wah puarah juorok banget masyarakat Indonesia ini.


Akhirnya setelah beberapa waktu setelah heboh-hebohan MRT, gua mencoba dong yakan. Utuk-utuk-utuk. Karena untuk mengkritik sebuah pemerintahan ya gunakanlah fasilitasnya, begitu.

Terus yaudahlah gua utuk-utuk-utuk ke stasiun Lebak Bulus. Ngapa bunyinya utuk-utuk-utuk sih, lo pikir lo HAMTARO???!! (marah-marah sendiri).


Gua kira pintu masuknya kayak gapura gede gitu selayaknya stasiun KRL biasa, ternyata cuma satu strip tangga doang karena stasiunnya ada di atas. Yaiya namanya MRT HHHHH.
Jadi ngga crowded gitu loh.
Foto di atas itu stasiun Haji Nawi ya, stasiun gue turun. Pick up Gojek sendiri super gampang di stasiun ini. Ada di Alfamart yang cuma sekedipan mata dari pintu keluar stasiun. Ngga kaya stasiun lain yang Allahuakbar ribetnya kalo mau cari motor.

TAPIIII ngga ada kanopi/shelternya. Jadi ya ujan-ujanan dahhhh.

Untuk masuk MRT sendiri, bisa pake E-Money kok. Gue sih pake Flazz.

Nih isian stasiunnya. Lupa sih stasiun mana WKWKWK tapi rata-rata bentukannya begini semua.
Picture taken at (supposed to be) rush hour ya nek. Tapi ini sepi banget kosong melompong bagai ompong. Mungkin orang masih prefer KRL daripada MRT ya. 

STASIUNNYA BERSIHHH TAPI. Bersih, adem. Tapi jalannya jauh! Semua stasiun MRT itu seperti stasiun Kebayoran/Palmerah (KRL) deh. Jalannya jauh-jauh banget jadinya. Tangganya juga tangga manual ((manual)) bukan tangga manuke EH APA HAHA.



Ini papan noticenya, ada jam kereta selanjutnya. MEMBANTU BANGET karena di KRL gaada fitur ini. Sehingga, orang yang ga punya aplikasi pun ngga harus tanya-tanya petugas, “Paaak MRT selanjutnya jam berapa ya??”.


Dan yeah! MRT punya aplikasi sendiri! Ada waktu tempuhnya, jumlah stasiun, tenant, info-info lainnya deh.



Ada peta rutenya juga, cuma satu sih rutenya. Tapi membantu banget hahaha.


Peronnya sendiri kaya gini, SEPI BANGET. Bener-bener sepi, mau foto-foto sendiri pake timer pun aman karena ngga ada siapa-siapa juga. Sesepi itu bahkan berpose putu-putu pun aku tak malu.



Ini pas masuk MRT. Suasananya begini ya. Sebenernya layoutnya mirip sama KRL sih, mirip banget malah. Dari sisi kebersihan dan sebagainya juga mirip, DAN NGGA BAU. KRL tuh kadang suka bau ERRRRR :(((

Tapi sepertinya ngga ada tempat naro barang di bagian atas. 



Pemandangan dari luarnya begini gaes, B aja sih hahaha. Ngga bikin ’ngeri’ juga melihat ketinggiannya. Yang ngerti tuh kalo ego lo ketinggian.

Apakah cepet? Lumayan. Tapi kadang gue merasa beda tipis sih sama KRL. EEEH ngga deng, kalo dari Lebak Bulus ke Haji Nawi aja cuma 8 menit, artinya cepet wkwkwk.
Harganya juga murah kok, kalau jarak dari Blok A ke Lebak Bulus misalkan, ya Rp. 3.500.

Range harganya sendiri dari Rp. 2.000 - Rp 12.000. Murah kan dibanding naik Gojek, gempor abis pak.

MRT emang mantep banget buat ngurangin kemacetan. Denger-denger, KRL aja 30% mengurangi kemacetan loh. Kalau ditambah MRT, bisa-bisa 50% ngurangin kemacetan nih.


Pas turunnya ya begini aja sik.


MENURUTQ:

1. KAYAKNYA gue prefer KRL buat jarak deket deh!
Karenaaa, jalannya ngga jauh-jauh banget kalau dari tempat turun Gojek ke stasiunnya. Kayak misalkan stasiun Pondok Ranji, itu jalannya dari gerbang depan sampe KRL itu deket banget.

Sedangkan MRT harus naik dulu, turun dulu, bla bla bla. Capek cuy jalannya.

TAPIIIIII LEBIH NYAMAAAAN STASIUN MRT! Jauh.

Cuma jalannya banyak sih, males.

2.  Rute MRT juga masih terbatas
Cuma dari Lb. Bulus - Bunderan HI aja. Kalo KRL kan segala ke Parungpanjang juga adaaa!

3. Tapi masih sepi dan nyaman
Walau begitu, capeq euy jalan-jalannya. Pulang-pulang beneran lemes dan gempor. Karena stasiunnya juga mayan jauh dari rumah gue.

TAPI

4. KALO JAUH MAH MENDING NAIK MRT DAH

KALO KRL TURUN DI TANAH ABANG, RIBET.
Tanah Abang masuk stasiun yang bikin gua bete.



Paling enak?
DIANTER JEMPUT LAH.
Pake sopir pribadi.
Mobil pribadi.

Dah gitu aja.

8 comments :

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top