SOCIAL MEDIA

Thursday, 9 May 2019

Love-Hate Relationship sama Grab



Udah pasti akulah self-proclaimed duta Gojek Indonesia, gokil. Gojek emang terbaeq deh walau ratenya naik drastis. Gila, naik banget loh! Ampe sedih sama diri sendiri HAHHAHA. Yang biasanya 8 ribu, jadi 11 ribu. Bengong gak tuh?

Kalau masalah harga, jadi inget promo Grab 1 rupiah pake OVO. Buat yang ngga ngeh, inilah alasan mengapa Shilin dan toko cemilan lain membludak pada masa itu. Yeah, karena promo 1 rupiah dari Grab itu nggak kaleng-kaleng. Promo itu ngga angin kentut gaes, promo itu beneran pernah eksis di antara kita.



Karena guaaaa juga gunain itu promo.

Walaupun ngga gunain buat beli cemilan, tapi gua suka dapet promo 1 rupiah untuk Grab motor sama Grab car. Beneran deh, 1 rupiah tuh beneran 1 rupiah yaaa bukan seribu!

Lalu, gua sempet ‘murtad’ ke Grab setelah gunain Gojek, platform pertama pas awal mula terjun ke dunia onlen-onlen ini. ((onlen-onlen)).

Kalo Gojek mah udah tau ya kenapa gua suka, karena UI/UX friendly, halah sok hitech. Maksudnya, tampilannya bagus, mudah digunain gituloh, kaga bingung mau ngapain juga karena pas dibuka aplikasinya, kita disuguhi icon-icon lucu dengan layout yang gampang gitu loh.

Cari kategorinya juga gampang, terutama Go-Food yang ada banyak kategori seperti: Meal Deals, Under 20k, Near You, Promo, dan kategori kreatif lainnya.

Kalau Grab Food yang cuma ada kategori makanan, dan udaaaah. Ngga ada sub kategor selengkap Go Food.

Tapi selain itu, emang gue apes aja sih dapet Grab, kayak gini.....


1. Dicancel 4-5x

Gue ngga pernah loh dicancel 4-5x sama Gojek. Oke, pernah. Pernah kok, terutama kalau tujuannya ke wilayah ganjil-genap. Tapi kalau Grab itu, dia tujuan deket aja kadang suka cancel-cancel, banyak pula! Wah gila males banget hahaha. Daaaan, itu terjadi pas gue awal-awal pake Grab, jadi kind of bad impression gitu.

Karena gue tau, ada aplikasi autobid yang otomatis nerima orderan. Tapi kalau kaya gini, driver kadang suka seenaknya sendiri cancel-cancel.

Kayak pas temenku Innnayah lagi order Grab, dia dapet driver yang ngga mau cancel, yaudah didiemin sama innnayah. Didiemin sampe... besok paginya! Jadi sehariaaaan 24 jam itu, statusnya ‘driver is on your way’. Saking dua-duanya males ngancel.

Lagian kalo ga mau ambil orderan, ngapain di-accept sih?

2. KETIPU

IYA GUE SEBEL BANGET KARENA PERNAH KETIPU YA ALLLAAAAH hahahaha.

Ceritanya gue udah place order, eh drivernya belum nyampe tapi statusnya udah “otw with you” yang berakhir dengan “finish trip”. Karena Grab ngga ada tombol “cancel”, makanya gue juga bingung,

“LOH kok dia belum nyampe tapi statusnya udah otw ke tempat tujuan????”

INILAH KERUGIAN YANG REAL.

Kalau dicancel ya paling korban waktu aja, tapi ini korban uang, korban materi. Kerugian yang real.

Pernah juga, temen aku pesen makan, harganya 200 ribu tapi di-input ke OVOnya adalah... 700 ribu! Dan ngga balik. Tiba-tiba udah HAAAAH 700 RIBUUUU!

Bawa kabur uang kayak ginilah yang bikin gue males pake Grab. Mana pas complain gue dikacangin pula, kaga balik dah uang gua, hahaha.

Tapi gua - walau ngga ikhlas - ya semoga uang X ribu itu jadi uang haram deh, membakar hidup si penipu itu.

3. Supirnya rada nggak beres

Ya suka argue lah, suka bawa helm Gojek padahal dia lagi nge-Grab lah, terus suka “ini dropnya di sini bu” dan ngga mau kalo disuruh ke depanan dikiiiit.

Jadi inget pas di stasiun Palmerah, gue pake Grab kan. Gue udah ada di pick up locationnya, tapi dia yang minta gue nyamperin dia. HAH EXCUSE ME?

“Saya di lampu merah, bu”
“Ya saya di gapura”
“Ibu rada kedepanan bu”

YA ELO LAH YANG KESINI,
“Ya mas yang ke sini. Ini kan pick up ojol”.

Tidak dibalas.

Lalu aku cancel.

Terus pas pake Gojek, langsung dijemput di lokasi. Trinng! Happy!

4. Mobilnya jorok :(

Banget.
Pernah dapet yang panas, terus banyak kotoran burung di jendela, terus ya Allah aroma mobilnya ngga enak. Huhuhu. Oke lah ini oknum, tapi gue ga pernah dapet beginian di Gojek.

Menurut gue kebersihan itu penting banget, mungkin lebih penting daripada driver yang ga tau jalan. Mendingan nyasar tapi mobilnya nyaman, daripada cepet tapi mobilnya menyiQsa.

Kombinasi experience yang bapuk adalah = mobil jorok + nyetir ngga enak + lewat jalan tikus yang jalanannya jelek + driver suka misuh-misuh.

:((

:((

Tapiiiii namanya love-hate. Ada dari Grab yang aku love juga kok! Contohnya:

1. Promo 1 rupiahnya OVO ngga kaleng-kaleng kok.

Ada kali gue pake Grabcar 5 kali-an? Semuanya 1 rupiah. Bukan seribu yak, 1 rupiah. Sehingga saldo gue jadi Rp. 49.999, gitu. Awkward tapi membuatku jatuh hati <3

Menolong banget kalau mau ke lokasi yang deket dan mau mobilan, serasa bayar pake kentut aja gitu.

Ada juga yang 1 rupiah buat beli cemilan macam Shihlin, maka dari itu Shihlin ngantrinya puanjang banget waktu itu. Karena aku tau kok 1 rupiah itu promo beneran yang ngga diundi. Bukan promo yang cuma ada 400 hari sekali dan dapetinnya susah.

2. Voucher Grab itu ada dimana-mana

Ada di cuponation, ada di website penjaja kupon lainnya, ya lebih kupon-friendly lah. Gojek mah vouchernya dibagi-bagiin sendiri. Ya enak juga sihhhh wahahah.

3. Kadang lebih cepet dapet driver

Walau dicancel-cancel :/



6 comments :

  1. Bayar grab kaya pake kentut berarti kentutnya dihargain satu rupiah ya, aduh dunia serba uang 😂 sedih juga ya pengalaman buruknya, oke kalo aku jadi driver grab gabakal bikin konsumen punya pengalaman buruk cam gini. Kalo jadi

    ReplyDelete
  2. aq malah sukanya grab daripada gojek, karena grab semakin sering dipake semakin banyak kasih diskonan terutama buat grab car, sebel sama gojek karena pelit bgt diskon gojek, iya kali bayar pakai gopay diskonnya cuma seribu, hiks bgt deh

    ReplyDelete
  3. Aku juga yang sampai saat ini masih pakainya Gojek. Seingetku dulu desas desus pas lagi promo OVO 1 rupiah ini penumpangnya yang suka dijutekin sama drivernya. Walaupun gak ngalamin sendiri, tapi takut juga. Jadi sampai sekarang setia aja sama Gojek. Soalnya sering dapet voucher sampai 90% gitu. Kan lumayan.

    ReplyDelete
  4. Aku pakai dua-duanya, kalau mau pergi cek mana yang lebih murah, wkwk.

    Pernah dapet pengalaman gak enak dari dua-duanya tapi gak fatal amat. Tapi emang kalau order makanan lebih suka pakai gofood, kalau trip pakai Grab banyak diskonnya. Sampai di WA keluarga, kalau ada yang mau ngegrab tanya info promo dulu :D

    ReplyDelete
  5. blm pernah sih pengalaman gk enak, jrg pake grab bike/car lbh sering grabfood itu pun lancar. Dan emang senengnya grabfood bnyk promo gede jg potongannya jd bs jajan hemat, wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Grab bisa cancel kok kak

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top