Categories

SOCIAL MEDIA

Wednesday, 29 May 2019

Review Everwhite Let It Glow Clay Mask Strawberry


Review Everwhite Let It Glow Clay Mask Strawberry - Katakanlah diriku sebagai korban iklan, iklan dari siapa? Dari Suhay Salim dong. Walaupun banyak yang bilang Suhay suka lebay dalam mendeskripsikan suatu produk, tapi ngga apa-apa, toh taste-nya dia dalam per-skincare-an itu banyak yang cocok di gue.


Contohnya Nature Republic Aloe Vera yang aku amin-kan kesaktiannya. Terus apa lagi ya? Hah kok cuma itu doang??? Banyak deh, pasti gua lupa nih dijamin. People forgets the memories but they won’t forget the way it makes themselves feels like. Halah grammar ribet. Intinya gue lupa barang apa aja yang bikin gue keracunan, tapi hatiku selalu merasa skincare kami cocok.

Maka dari itu gue beli masker Everwhite yang dijadiin masker favoritenya Suhay. Tujuannya beli masker, untuk exfoliate dan menghaluskan teksture kulit. Kemaren sih disuruh chemical exfoliation pake serum, tapi mengingat kulit gue sensitif, no thanks. Takut cuy. Kulit gua kalo lagi rewel itu susah sembuh soalnya. Mata gatel, pipi geradakan, dih males mending pake trik yang seperti biasa aja.

Masker Everwhite ini tersedia dalam beberapa varian, ada yang buat jerawat, pori-pori, exfoliate, mencerahkan dan menenangkan.



Dan gue kepincut sama varian strawberry yang khasiatnya brighten & flawless.



Strawberry ini adalah mixture dari Bentonite Clay dan Strawberry. Yes, this is clay mask. Clay mask yang ngga intimidatif, karena clay mask biasanya kan ngebut muka jadi ketarikkk, kencenggg dan keras.

Claimnya sihhh, Everwhite Let It Glow Clay Mask varian Strawberry ini ngejadiin kulit lembut, ngurangin bekas jerawat, ngurangin komedo dan jerawat, ngebersihin pori-pori dan detox racun. Wow apakah too good to be true? Ntar kita bahas ya.

Clay mask ini hanya boleh dipakai selama 15 menit aja, digunainnya juga 2-3x seminggu. Karena pas gue baca-baca reviewnya, ternyata ada yang pakainya kelamaan dan kulitnya jadi meraaah banget.

That’s why, jangan dipake lama-lama ya!


Packagingnya berukuran sedang, ngga sebesar yang diiklan-iklan. Dia juga telanjangan, ngga ada boxnya. Bagus sih karena gue emang ga suka packaging yang pake box, apalagi kalau barangnya bukan barang premium, ngapain coba pake box kan?

Konsistensinya sendiri kayak gini:


Warnanya offwhite dengan hint pink yang tipiiiis banget. Pas dikepret dari botol, teksturnya kaya body lotion, ngga kaya clay mask dedengkot yang pekat dan tebel. Clay mask ini friendly banget, karena dia teksturnya smooth dan light, dispread di muka jadi gampang banget. Sehingga pakenya dikit-dikit aja, karena udah bisa merata kok.

Dia juga ngga ada scrubnya, jadi exfoliatingnya ngga menggila banget. Kayaknya emang bukan exfoliating sih judulnya.

 Wanginya apakah akan seenak deskripsi Suhay? Wangi sih, tapi ngga yang woww banget. Wangi stroberinya belum paten kayak sabun mandinya Etude House yang paripurna itu. Wangi stroberinya Everwhite ini lebih ke fruity, dengan sedikit hint chemical kalo udah dipake ke muka. Cukup real, ngga palsu dan maksa. 


The review

Oke, kita ke reviewnya ya. Jujur aja gue baru 2 hari pake, tapi yang namanya masker kan lebih ke short-term kan hasilnya, begitu pake ya langsung ngefek. Jadi bolehlaaaah awak review.

Pertama, ini kulit yang gue pakein masker. Bisa keliatan kan kalo ngga thick. Ini masih rada basah karena freshly applied.


Masker ini tuh kalau udah 15 menit, ngga akan jadi tebel kaya topeng. Kan ada tuh masker yang kalo kering jadi rontok, ini tuh ngga. Ngga ada drama-drama rontok sama sekali and that’s a big plus karena males abeeeesss beresin rontokan masker.

Masker ini juga ngga akan ‘pecah’ kalo kita pake sambil ngobrol. Karena, masker ini tuh kalau kering, dia akan tetep nempel di muka, tambah transparan dan teksturnya jadi keset kaya odol kering. Feelnya kayak cat air gitu loh yang makin kering makin transparan.

Maskernya newbie banget i should say. Ngga ada efek ketarik, efek kering, efek perih. Bener-bener pemula banget.

Dibilasnya juga mudah banget loh, tinggal pake air biasa juga udah bersih. Ngga usah pake air anget.

Harusnya masker ini tuh dipake semiggu 2x, tapi karena gua alaaay, jadi gua pake 2 hari berturut-turut. Yang kedua itu gue pake pas mandi, jadi cuci muka dulu, pake masker tipiiiis, baru deh mandi lalalala dan bilas.

EFEKNYA GIMANA?


Efeknya itu lembuuuut di pipi, lembut dan lembab. Efeknya konsisten walaupun dipakenya cuma 3 menit ataupun 15 menit kaya yang seharusnya. Ngga ada tanda-tanda break out, peroh, kemerahan.

Yang gue lingerin itu wilayah idung yang masih kasar karena banyaknya komedo yang numpuk. Nampaknya kalau kulit lo rada banyak penghuninya, masker stroberi ini akan jadi terlalu noob untuk diharapkan. 

But the kenyel, lembut, plump is real, Suhay bener di situ. Tapi bagusnya emang untuk kulit yang ngga punya masalah komedo, karena komedo memang tugasnya serum dan pembersihan.

***

Apakah Everwhite Let It Glow Clay Mask Strawberry ini layak untuk direkomendasikan? Layak.. kalau harganya cuma 50 ribu. Soalnya gue harus merogoh kocek di atas 100 ribu untuk beli masker tube ini, and i should say i’m not that content with the price T_T

Mending kalo mau nyoba, belinya di Shopee aja dah, murah cuma 70 ribuan. Jangan di counter, apalagi counter kayak AEON, idih mahal banget emosyoooong...

Bintangnya bintang berapa kak?
3.5 deh ya.


Rating:
3.5/5




3 comments :

  1. ciyee ka nahla suka Nonton suhay juga, aku sering nonton suhay terus keracunan terus beli eh gak cocok, dia ngeracun lagi aku beli lagi eh gak cocok lagi :( emang tipe wajah kita beda sih 🤣 tp setelah baca review kaka jadi mundur beli ah, secara kaka sesering jadi panutanku

    ReplyDelete
  2. salam kunjungan dan follow sini ya :)

    ReplyDelete
  3. ih, kemasannya lucu...
    tapi kalau harganya 100 ribuan mikir dulu kaykanya aku hehheeee

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top