Categories

SOCIAL MEDIA

Sunday, 26 May 2019

Ngabuburit Main VR (Virtual Reality) di Virtualab

Ngabuburit Main VR (Virtual Reality) di Virtualab


Mungkin bagi orang-orang, sewa game itu hal yang biasa ya. Mengingat dari jaman dulu ada rental PS, rental warnet, rental gimbot, rental console-console lainnya. Tapi ini pertama kalinya gua rental console game, seumur hidup! Yaitu rental VR (Virtual Reality) di Virtualab, The Breeze.

Jadilah ini sebagai ide ngabuburit yang beda dari biasanya.




VR itu game yang melibatkan kita ‘terjun’ ke dunia yang disimulasikan komputer, lewat perangkat berupa kacamata.

Jadi lewat kacamata itu, kita bisa ngeliat seakan-akan kita ada di dalam game tersebut, dunia yang beda banget!

Kualitasnya jernih, sangat responsif, dengan headphone bawaan yang ngebuat suaranya jadi stereo banget.

Sungguh main VR ini emang luarbiasa pengkaburan dari dunia nyata ya, hahhaha. Beneran loh! Karena sudut pandangnya 360 derajat, sehingga mau nengok depan belakang kanan kiri kek, semua diorama tergambarkan sempurna.

Main VR ini bisa di komputer, bisa di TV. Kalo di TV ada tuh namanya Playstation VR. Kalau di Virtual Lab sendiri, pake HTC Vive.

VR sendiri ada macem-macem kit. Ada yang jual cuma kacamatanya doang, ada yang jual sekaligus sama remote VRnya. Yaaa… game VR yang proper, harusnya terdiri dari kacamata dan remote sih.

Untuk versi mureh-murehnya sendiri, ada kok di Lazada yang harganya gocap, wkwkwkw. Tapi ini versi low budget ya, jadi ngga dicolokin ke komputer, melainkan naro HP di slot kacamatanya, sehingga kita bisa nonton video yang mendukung VR (360). Emangnya ada? Ada! Youtube itu support VR mulai dari versi desktop, mobile, sampe dia bikin aplikasi Youtube VR sendiri untuk penggunanya. Coba deh kalian search keyword “Video 380”, “Video 180”, “Video VR” di Youtube, pasti banyak.

Sehingga, VR itu kalo digunakan CUMA buat nonton-nonton doang, sebenernya ngga mahal. Yang bikin mahal itu kalokita gunain VR sebagai console game. Sehingga harus beli gamenya, remote control, kacamata yang proper dan perangat serius lainnya.

VR yang gue mainin terletak di Virtual Lab, BSD. Di deket bioskop XXI. Tempatnya namanya Techopolitan, ya Allah hi-tech banget. Di bawahnya ada warnet hi-class dengan kursi gaming, komputer hi-spec, yang sepertinya jadi tempat latihan anak-anak yang bener-bener serius di gaming. Di situ juga ada tempat les coding dari GeekFarm. Dan jangan lupa ada Gooma, minuman greentea yang enak banget, paling enak di antara semua minuman greentea yang gue coba. 



Virtual Lab sendiri ada websitenya untuk appoinment beserta harganya. Sebenernya tempat itu cukup sepi, mengingat orang ke The Breeze kebanyakan buat nonton dan makan. PLUS, kicep banget masuknya! Gua yang merasa tua ini suka ngerasa ngga layak masuk-masuk tempat anak muda, tapi ya gas wae lah :’))
Ini yaa PL nya:


Yang bikin wow sih, kita bisa bawa makanan ke atas. Yup, di atas ada tempat nongkrong yang ngebebasin kita untuk ngapain aja. Kayak co-working space gitu. Cool!

Nah ini ya ruangan VRnya:


Ada 2 mesin, dan 2 tempat duduk.

Untuk awalnya, kita disuruh pake masker kertas dulu biar higienis, maklum yaaa kacamata VR kan dipake ribuan pasang mata. 


Baru deeeh kita dipasangin kacamata VR nya. Semuanya sebenernya keliatan kok dari monitor yang ada di atas itu. Tapi pas dipake, BOOOOM GOKIIIIILLLL. Bener-bener kayak Iron Man in real life. Spacenya itu jadi gedeeee banget, terus transisi animasinya juga smooth, suaranya juga surround banget. 



Sambil dimanjain (padahal baru pilih game doang), ada pemandunya yang baik hati ngajarin cara gunain remotenya. Kita dikasih 2 remote untuk kanan dan kiri. Remotenya sendiri ada pencetan buat jempol, ada triggernya juga di belakang, emang rada gagap sih makenya. 


Basically, gamenya ada 3 level: easy, medium dan hard. Perbedaanya sih ada di keribetan pake remote controlnya. Ibarat yang easy itu kita cuma pencet 1 tombol, yang medium kita harus gunain 3 tombol, yang hard harus gunain 3 tombol + trigger dengan cepet ditambah dengan arahan kayak ‘jongkok’, ‘lompat’, ‘duduk’ gitu.


And yes, kita mainnya berdiri.


Game pertama yang gue pilih itu Richie’s Plank, levelnya easy dong. OH TAPI NGGA EASY ON MENTAL KARENA SEREM ANCUURRR.

Gamenya itu tentang kita lompat dari gedung. Udah cukup sampe sini udah kebayang beloom ngerinya? :))



Jadi kita disuruh naik ke papan kecil yang mencuat keluar di atas gedung, ambil payung, dan mbaknya dengan santai bilang “Lompat!”.

And then i go WHUSSSSHHHH lompat dari gedung. Sensasinya kerasa banget karena ada suara angin-anginnya pas lompat.
Tapi yang bikin serem bukan itu sih.

Yang bikin serem ketika mbak-mbaknya kasih petunjuk.
“Ayo masuk lift, teken lantai 6 sebanyak 3x”.

Dan… keluarlah game Richie’s Plank… Nightmare mode!

GILA, terjun dari atas gedung aja udah horor banget, ditambah ada nighmare mode pula. Mbaknya juga ngga ngasih clue apa-apa.

“Iya, sekarang coba keluar lift…”

Lalu gue jalan 3 langkah ke depan…

Tiba-tiba…

ADA LABA-LABA RAKSASA LARI KE ARAH GUE. AAAAAA..

Lalu bener aja dong, gue dimakan. Gila laba-labanya tarantula item gitu loh, ngeri banget.

Ada lagi dimana gue suruh naik ke kayu lompatan, di ujung kayu ada telfon, lalu gue angkat telfon, dan dari atas ada HANTU BADUT DONG YANG JATOH MATAHIN KAYU GUE SEHINGGA MAUGAMAU GUA JATOH JUGA. No payung this time jadi ya aku pasrah aja…. :’(

Terus ada dimana gua dala satu ruangan gelap, lalu dari jauuuh ada pintu kebuka… kriek….
Keluarlah…. badut serial killer lagi pegang parang :(
Berjalan pelan-pelan ke arah gua…
Sehingga gua dibunuh sama dia -_-

Yang mode kuburan juga serem. Ceritanya gue ada di dalam tanah, dari atas ada orang yang nimbun gue pake tanah. Oke not to creepy. Creepy dong karena di depan gue ternyata ada tengkorak meringkuk.

Sehingga game ini adalah SIMULASI ALAM KUBUR. Untung aja ngga ditanya “Man Rabbuka” hahaha. Mungkin yang dulu suka bikin siksa neraka, boleh nih coba bikin game VR biar menjiwai gitu, biar tobat.

Richie’s Plank ini sebenernya gampang, toh kita tinggal diem doang.

Lalu game yang gua main selanjutnya adalah Batman. Jadi game Batman ini story mode, jadi gua ceritanya ada di potongan scene Batman.

TAPI GRAPHICNYA CUUUUYYYY!

GOKIIIILLLL….

Detil banget, kompleks banget, rumahnya Batman keren banget mewaaah megaaah. Kita dikasih kunci, suruh buka piano, suruh mainin, dan semua gesturenya itu dari tangan kita. 



JADI BUAT ATTA HALILINTAR, mungkin lo mau buat game VR juga buat Grebek Rumah. Biar ngga cuma ngiler gitu loh liat liat rumah mewah Sule yakan. Biarlah kita semua merasakan punya rumah mewah walau PALSU seperti subsmu.

Game Batman ini oke banget buat manjain mata, tapi gua lebih deg-degan main Richie’s Plank sih. Yang Batman lama banget storyline-nya.

Selain itu, ada game Pavlov, tembak-tembakan zombie gitu. Ada game dinosaurus, ada game ala Guitar Heroes. Sehingga game ini aman dimainin untuk anak kok, selama pilihan gamenya betul dan sesuai value.

Tapi hati-hati ya buat penderita vertigo,  sakit jantung, ibu hamil. Karena game ini kalo tensionnya naik, jadi kebawa banget secara semua terjadi di depan mata.


***

Intinya, pengalaman main VR itu pengalaman yang harus lo coba sekali seumur hidup. Ngga apa-apa kalo kamu tua, bangka pula, ngga apa-apa. Jan minder ok. VR itu untuk segala bangsa.


HIDUP VR.

HIDUP VR!












6 comments :

  1. Wkwkwkwk, pernah nyobain VR youtube, tp kek nya VR console lebih excited and horrorrr kalo ada tarantulanya wkwkwkwk
    Kebayang itu expresi muka kalo ada yg nontonin lagi main VR hahaha

    #hidupVR #hidupTuaBangka

    ReplyDelete
  2. Wahh jadi pingin ke the breeze cobain VR. Lumayan itu buat ilangin stress main main game biar real banget

    ReplyDelete
  3. Jadi pengen nyobain juga hehe. Kayanya seru banget ya kak
    Itu remotenya ada dua?

    ReplyDelete
  4. wkwkwkwkwk ya ampuuuuun aku bisa kebayang siiih serunya kayak apaaaa :D. yg versi game ini aku belum pernah coba , tp aku ketagihan pas nyobain vr sambil naik rollercoaster dan bbrp wahana di Lotte themepark korsel wkwkwkwkwk. ya ampuuun itu seruuuuu byanget. udh kayak ntah apa tau pas nyobain rollercoaster sambil make itu, outdoor pula, sedang winter suhu mjnus wkwkwjwkwkw.. tapi seru bgttt. kalo aja yg antri ga banyak, aku bakal naik berkali2. itu sensasinya bikin rollercoaster level biasa, jd naik level ke kls amazing :p. perasaannya bukan kayak jatuh dr ketinggian lagi, tp kayak jatuh dr luar angkasa, disambut monster di bawah. mau pingsan, pingsan dah itu :p

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top