Categories

SOCIAL MEDIA

Sunday, 19 May 2019

Jadi Music Director @Indomusikgram Creators C + Proses Aransemen



Mungkin disini belom pada tau ya, tapi mulai dari sekian bulan yang lalu, gue masuk ke grup Indomusikgram Creators! Pasti udah pada tau lah ya Indomusikgram itu apa, IMG itu wadah musisi online terbesar di Indonesia. Singkatnya sih gitu, hahaha. Konsep IG nya itu community based, jadi kontennya adalah repost-repost berdasarkan hashtag #indomusikgram. Foundernya adalah mas Christian Bong, yang ternyata Youtuber juga hahaha aduh aku kuper maaf ya. Indomusikgram sendiri adalah pioneer page musik di Indonesia, ya wajar aja kalau followersnya uda 1.1 juta ya.


Gue sendiri mulai cover biola di IG sejak beberapa bulan yang lalu. Dan akhirnya video gue direpost IMG, video yang mana? Video yang susah hahaha. Video cover Hyang Giri, lagunya Mahandini ft. Soimah. Mahandini itu projeknya Dewa Budjana, Jordan Rudess, Marco Minemann sama Mohini Dey. Lagu susah lah pokoknya. Ya kerja kerasku membuahkan repost-an pertama di akun @Indomusikgram. Alhamdulillah ya wa.

Terus yaudah tuhh gue mulai konsisten posting biola di IG. Seminggu 2xan lah, ya masih kurang sih…

Setelah beberapa kali di-repost, mas @alfiromi dari Indomusikgram nge-DM gue untuk masuk grup LINE @Indomusikgram. Yaudahlah ayo dah, gua bilang.

Sehingga gua dikumpulkan di IMG Creators C. Ini sub-grupnya IMG gitu loh, grup kecil biar komunikasi tetep intens dan berkolaborasi seiring berjalannya waktu. Anggotanya sendiri kurang lebih ada 22 creators. Yaudah lah, diadu lah kita di situ.

Anggotanya ada vokalis, pemain biola, saxophonist, gitaris. Tapi kebanyakan emang vokalis sih.

Collab pertama kami ada namanya Yamko Rambe Yamko. Ternyata bikin kolaborasi sama musisi yang ngga pernah kita temui itu emang cukup tricky ya. Tapi jadi ngga setricky itu karena ada music director (MD) tiap project. Tugasnya MD adalah ngatur every single things sih.

“Main gitarnya chordnya ini ya”
“Nyanyinya gini ya”
“Biolanya gini ya”

Sebenernya kalau mau yang lebih simple sih, tiap MD nyuruh salah satu perwakilan instrumen untuk ngebuat partnya dan sectionnya. Seperti yang dilakukan selama ini HAHAHAH.

Tapi kendalanya ngga cuman di situ, kendalanya adalah… we thought it’s gonna be okay, ternyata pas digabungin kok temponya ngga bareng? Kok pitchnya ngga sama? Kok gonjrengannya ngga senada? Kok anu kok itu kok kok kok. Dan siapa yang paling pusing saat itu? Iya, sound engineernya. Sound engineer itu tugasnya mixing dan mastering. Ya pokoknya gabungin semua suara, edit yang ngga bareng, ngatur suara biar balance (suara gitarnya ga kegedean lah, biolanya ga kecemprengan lah dan lain sebagainya).

Tugas gue di 2 project sebelumnya adalah jadi string arranger. Not that hard karena stringnya juga cuma 3 orang. Tapi menjadi tricky karena biola harus seminim mungkin at times, karena vokalnya itu banyaaaak, gitarnya itu banyaaak, ya yaudahlah strings ngalah aja.

Sampai dimana project ketiga ini, gue yang jadi music directornya. WAW. Luar biasa, waw. Karena ditunjuk sama MD sebelumnya. Oke beklah.

Gua dari kuliah emang uda kebiasaan ngatur anak band. Bassnya gini ya, drum kasih hi-hat tipis-tipis, eh chordnya salah anjrit, dan hal-hal lainnya yang berhubungan dengan control freakness karena gue VIRGO HAHAHA.

Project yang ketiga ini temanya bulan Ramadhan, yang mana normalnya ya ngearrange lagu-lagu islami gitu.

Sebenernya untuk ide sih, gue udah ada dari awaaal banget, bahkan dari sebelum gua ditunjuk jadi MD.
Jadi gua tuh subuh-subuh tuh kebangun, dan apa yang ada di pikiran gua? “Selamat puasaaa… heyy.. heyy.. heyyy. heyyyy”. Yup, lagunya Titiek Puspa yang judulnya “Marilah Kemari” tapi liriknya gua ganti jadi selamat puasa. Gokiiiil jenius abis, gua sih bangga kalo ngaca, gatau deh yang lain WWKWKWK.

Tapi pzginya tuh gua udah lupa anjrit, “lagunya tadi shubuh apa yaaaakk?”. Pas gue mikir-mikir-mikir lagi, oh iya… “Marilah Kemari”. SIAAAAAP.

Dengan begitu, gua punya ide, “Yaudah deh, ntar KALO GUE JADI MD, gue bakal minta salah satu anak IMG untuk ngebuat ulang liriknya”.

Yang akhirnya boom aku menjadi MD, yeay!



Karena gue sedang bertugas, hal pertama yang gue lakukan adalah ngelist rangorang yang mau ikutan. Dan @alfiromi selaku Indomusikgram mau jadi guest star di projekku. WOW MAKASIH LOH ROM.

Yang kedua, gue bikin folder drive untuk masukin semua data, mulai dari part, audio dan video.





Sesudah itu, ini yang bikin ribet: eksekusi.

Karena gue secontrol freak itu, maka gue buat semua partnya (kecuali biola, gue serahin ke anak biola aja, si @adisantosa.violin) di software Sibelius 7.5


Part vokalnya satu persatu anak gue buatin, gitar juga, piano juga, wah semuanya deh. Walaupun gue masih bingung gimana nulis chord yang paling efektif, untung si Sibelius ada auto input chord dan tab gitar walau katanya sih gambarnya ada salah-salah dikit.


Gua tuh ngga bisa nulis not angka, sama sekali. Dan gue juga tau, kalo anak-anak vokal ini ngga semuanya bisa baca not balok. 
YAAMPUN GIMANA YAAAK
GIMANA YAAAAK

Jadinya i’ve come up a genius idea: gimana kalo semua partnya gue jadiin video aja? Jadinya ada suaranya dan liriknya sekalian.


Untuk nulis musik ini, nunggu wejangannya juga cukup lama khususnya untuk bikin vokal. Karena ada 2 part kan, part vokal lead sama vokal paduan suara. Vokal lead tugasnya nyanyi lagu utamanya, vokal padus tugasnya “pap pap paraap” gitu. 

Biasanya gue kalau bikin apapun, selalu bassnya duluan. Kayak udah kebiasaan aja gitu, soalnya pola bass itu mempengaruhi genre apa yang pingin gua bikin. Gua menganggap bass itu core of rhythm. Dan bass itu juga mainin root kan (nada dasar dalam chord), jadi harmoni apapun bisa lebih bebas dikembangin.

Habis bikin bass, bikin part pianonya dalam bentuk chord. Nah ini emang harus pake piano/keyboard sih buat nyari chordnya. Habis nulis piano, nulis melodi vokal “Marilah kemari hey hey heyy” untuk dijadiin patokan.

Kalau bass, piano dan lead vokal udah kebentuk. Baru dehh bikin gitar dan padusnya (untuk biola serahkan ke Adi lol). Untuk drum, gue cuma rewrite aja dari Google. Misalkan mau nulis drum untuk genre swing, ya tulislah “Drum pattern swing” gitu. Drum ini juga core banget dalam nentuin mood lagu. Pokoknya gue enjoy banget kerjain rhythm section (bass, piano, drum).


Yang pusing itu bikinin part padusnya, aduh. Gimana ini caranya bikin padus? Nilai padus gue pas sekolah aja C??? 

Kalau ngga bisa bikin padus ya ngapain bikin padus?
Karena?
Karena ya kapan lagi kalo ngga dicoba sekarang???

Mumpung projekan gratis, kalo jelek dikit ya ngga ada rasa bersalah yang terlalu mendalam, karena ngga ada tuntutan professional (aka dibayar) hahaha.

Untuk lirik, Lucky Adnan lah yang bertanggung jawab. Karena gue tau si Lucky ini yang paling oke dalam ngerombak lirik. Anaknya nyeleneh sih, laf banget. Walaupun sama dia ngga bisa bat-bet semalem jadi, tapi begitu dia fokus, ya kerjaannya langsung selesai saat itu juga. Telfonan 28 menit berbuah bait “Marilah Kemari” jadi lucu dan quirky.

“Kita berpuasa he he he hey.. sebulan
Tahan haus dan lapar he he hey.. sebulan.. (hah sebulan?)
Kita berpuasa, cuman sebulan
Masa ga kuaat? Cemen benar!
(Cemen cemen cemen benar!)

Lihat abang di taman,
jual kolak juga bakwan
Tapi jangan jajan sembarangan, nenek bilang takut gula biang
Hey hey hey, selamat puasa….”

Lalu bat bet bat bet. Lanjut ngetik. Ribet ribet ribet. Tapi bisa! Alhamdulillah, semua part jadi. Tinggal gue export ke video dan upload ke drive.



Deadlinenya seminggu-seminggu. Yang instrumental seminggu, yang vokal seminggu. 

Pas audio anak-anak udah pada masuk, kita ke step mixing. Nempelin audionya, edit audionya, naikin ini naikin itu.

Tapi yang bikin panik, salah satu anak vokal ngga bisa dihubungi padahal part dia krusial. Aduh, panik. 
Untung ada temennya yang satu lagi, alhasil dia nyanyiin part si vokal yang unreachable ini.

Proses olah vokal di meja mixing ini rumit banget. Disitulah part padus yang gue buat terealisasikan. And i should say, i didn’t make a good choir music. Sehingga, beberapa anak ada yang gue naikin pitchnya karena harmoni yang gue buat itu ‘kosong’ banget, sehingga adalah proses naikin pitch dikit-dikit. Ditambah si anak vokal yang unreachable ini, harmoninya jadi ngga balance.

Dengan skill Ulah Guitar sebagai sound engineer, kita sama-sama meracik ini bareng-bareng.
“Part ini terlalu berisik”
“Part ini kurang kedengeran”
“Instrumen ini wetnya ditambahin dikit”
“Si ini temponya ngga sama, gue geser dulu”

Edit tempo, edit pitch, edit suara, ono ini ono ini. Mungkin kalau harus ada 1 orang yang gue kasih credit lebih, itu adalah Ulah. Ulah main bass, main drum dan mixing. Ketiga job ini susah-susah semua. Padahal aslinya dia pemain… gitar. Oke. 
Dan si Ulah ini ngga pernah ngeluh walaupun gue revisi-revisi mulu. Walaupun udah H-1, tetep si Ulah gercep ngasih revisian. Ulahlah yang paling gue bacotin di project ini.

Sembari mixing lagu, gue kasih brief video ke anak vokal. Karena lagu ini sifatnya parodi, maka videonya harus lucu dong! Jadilah anak vokal gue kasih guide untuk…. berakting ala sitkom puasa.

BIAR APA? BIAR LUCU.
Gue percaya kita bisa pull off ini dengan ngga norak, dengan berkelas. Selama musiknya berkelas (anjaaay), maka aksi apapun akan termaafkan (anjaaay 2), apalagi ada @alfiromi (anjaaay 3).

Karena bakal aneh banget sih kalo liriknya ngelawak, tapi kitanya biasa aja -_- hanya bernyanyi biasa -_- kan jadi kayak…. nanggung gitu loh.



And thank God, anak vokal koperatif walaupun banyak yang ngga pake dresscode putih -_-
Mereka aksinya lucu-lucu BANGET! Ada yang nyanyi pake botol Marjan, ada yang muter-muter di kamar mandi ngga jelas. Yang paling “hehe” sih pas gitaris, Varian, beraksi pake botol…… Bombay Sapphire. IYA GUA TAU BAKAL DISENSOR TAPI JANGAN ALKOHOL JUGA DONG SINTING UGAAA LU. Akhirnya kami nutupin botol dia pake….. logo IMG. 

Ya main sama anak musik emang suka nyeleneh, jangankan yang muda, yang tua aja masih tetep nyeleneh. 

Puncaknya ketika H-1, video belom jadi. Karena ada beberapa yang submit videonya telat.

H-1 itu gue lagi di kereta menuju Jakarta dari Bandung. Harus ngemandorin Fasya selaku video editor. Sebenernya bakal cepet kalo gua ga bawel, masalahnya gue bawel banget. 

“Sya, fontnya ‘Quicksand’ ya”
“Neng Fasya, backgroundnya warna biru muda ya, hex codenya #7fy46f”
“Neng Fasya, muka anak-anak diblur ya”
“*coret-coret revisian*”

It would be MUCH easier if i just “udahlah suka-suka aja”. Ngga usah koreksi segala macem. But it’s just me being me: punya plan spesifik. It’s just me being me: gemes kalo ada yang ngga sesuai perkiraan.

Lalu, ketika udah selesai, jam postingan pun gue susun. Yang instrumental posting jam 10 pagi, yang vokalis posting jam 6 sore.

“Semuanya aja lo susun!”.
Iya, hehe. Ngga berusaha mengelak kok :’))


Sehingga, jadilah kita :)
Cek videonya ya! Keren banget deh kami. Wow, good job semuanya!




View this post on Instagram

Kali pertama aku jadi MD, bikin repot anak vokal karena ngga bisa nulis angka dan nyuruh mereka aksi komedi ala puasa. Bikin repot neng editor video karena revisi banyak, bikin repot mas engineer karena banyak mau, bikin repot rhythm section karena mau syncope yang particular. But yeah, it turns out great i think! •••••••••• Halo sobat musik!!! •••••••••• Kali ini kami dari IMG Creators C bikin parodi lagu Titiek Puspa berjudul "Marilah Kemari", dengan lirik yang sudah kami gubah menjadi tema puasa. Semoga kreatifitas musisi Indonesia bisa terus maju ya! •••••••••• Walau berasal dari suku, agama, ras, dan golongan yang berbeda-beda tapi kami selalu saling menghormati dengan berkarya bersama dan saling toleransi. Jadikan bulan Ramadhan yang penuh berkah ini sebagai kesempatan untuk menyucikan hati dan pikiran kita dari segala godaan ya! 😉 •••••••••• SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA BAGI YANG MENJALANKAN.😇 Music director: @haloterong Vocal (sesuai urutan): @alfiromi @penyanyi.kamarmandi @trisnadim @josephtambunan @luckyadnan @00dita Acoustic Gitar: @jonathanhanslim @fasyay Electric guitar: @variantrucci Electric Piano: @rendyyap9 Organ: @Haloterong Bass: @ulah_ Drum: @ulah_ Violin: @adisantosa.violin @brianmamahit @haloterong String arranger: @adisantosa.violin Mixing & Mastering: @ulah_ Video editor: @fasyay Lyric by: @luckyadnn Captioner: @penyanyi.kamarmandi ~~~~~~~~~~~~~~~~ ➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖ @indomusikgram @vokalplus @imgnetwork @indovidgram #indomusikgram #vokalplus #Ramadhan #lebaran #coverlaguramadhan #Selamatmenunaikanibadahpuasa #imgcreators #imgnetwork #collaboration #indovidgram #ivgsundaymusic #indozonemusic #coversaik #richcompanymusic #indonesia
A post shared by Mevlied Nahla | INDOMUSIKGRAM (@haloterong) on

1 comment :

  1. waaawwww, kereen aku tuh ternga-nga baca ini antara amazed dan ga paham bahasa musik,hahaha. anw salam kenal ya mba, mampir-mampir ke rumah baruku di www.duniaria.com

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top