Categories

SOCIAL MEDIA

Saturday, 25 May 2019

Eat, Guilty, Repeat


Guilty itu bukan hal yang sering mampir di batang otak gua. Gue hampir jarang merasa bersalah, karena apapun yang gua lakukan selalu gua pikir matang-matang dan gua cari pembenarannya, hahah! Walaupun banyak hal dan keputusan yang memang keliatan kurang bijak dan in fact-memang merugikan diri sendiri dan orang lain, but hey, bad decisions itu tinggal dilalui aja kan? Seoptimis itu loh, merasa semua bakal turns out to be well cepat atau lambat.

Tapi akhir-akhir ini gua merasa guilty banget, banget. Perasaannya tuh beneran menghampiri sekian menit sesudah gua melakukan aktifitas yang jadi trigger.

Aktifitas apa?

Makan.
Hal simpel yang jadi kebutuhan sehari-hari.

Seperti kemaren ketika gue buka puasa, gue beli cake di Pand’Or. Cheese cake. My fool-proof dan secure choice. Enak sih, yah.... ngga ENAK banget gitu lah. Cuma, untuk harga 40 ribu strawberrynya enak, cheese cakenya cukup padet.

Dari Freepik

But shoot.... di tengah makan, gue merasa bersalah.
“Harusnya gue ga beli ini”
“Ngapain sih lo makan cake?”
“Kenapa sih lo ngebuat keputusan yang salah?”

I seriously wanna drop the fork RIGHT AT THAT MOMENT, ketika kue masih kesisa banyak.
Karena satu, gue merasa buang buang waktu.
Dua, gue merasa buang buang uang.

Padahal budget-wise, time-wise, moment-wise, ya sah-sah aja. Toh momennya emang buka puasa, toh uda jarang makan cake, toh makan cake juga paling cuma 5 menit?

Tapi gua merasa guilty feeling yang ngebuat amigdala (gokil bahasa lu) ngefreeze for a moment.

Jadi prosesnya adalah impulsif/craving - makan - bersalah.

Dan ternyata terjadi juga sama aktifitas selain makan.
Contohnya ketika gue keluar sama temen untuk bukber, pulang malem, gua malah jadi menyesal, “Kenapa gue ga di rumah aja ya?”, “Ngapain ya gue keluar?”.

Padahal biasanya gue suka nongkrong dan sebagainya.

Hal-hal tersebut terjadi ketika gue pesen makanan, minuman, dateng ke tempat A, ketemu B, mau makan wafer, mau beli apalah besok dsb.

Ini adalah feeling yang terjadi pas bulan puasa, baru bulan puasa ini.

Gua ngerasa bulan puasa ini gua kind of menarik diri dari stimulasi luar. Dari makanan luar, tempat luar, bahkan kamar mama. Bulan puasa ini gua bener-bener mondok di kamar sendiri. Mau cuma main hape, baca komik, gambar, nulis dan segala macem.

It’s like, kadar introvert gua meningkat jauh dari biasanya.
Gua sempet suuzon, apakah gua depresi? Apakah gua mengidap eating disorder?

Karena orang depresi cenderung menarik diri,
Orang eating disorder cenderung bersalah tiap makan.

Setelah gua baca-baca, eating disorder itu mencakup bersalah tiap makan dan bisa merambah ke jatohnya penghargaan atas diri sendiri.

“Kok lo makan ini sih? Goblo banget, dasar, udah tau gendut kok masih makan? Duh gua ga berharga banget nih”.

Gua sih ngga sampe self-loathing gitu ya, tapi I do feel like I’m so so guilty for eating.
But I keep munching anyway. Tapi bersalah. Tapi enak. Tapi laper mata. Tapi bersalah.

Setelah gua ikut quiz tentang eating disorder, ternyata hasilnya... “probably at risk”. Mungkin salah satu hal yang bikin gua CUMA ‘probably at risk’, karena gua ngga muntahin makanan kayak dulu.

Dulu sih obsesi banget sama berat badan ideal, padahal saat itu badan gue juga udah ideal.

Sekarang kalo mau makan selalu ragu, nih detik ini gua menyesali kebab yang gua makan sekian jam yang lalu. Padahal jelas, buka puasa ya harus makan.

Guiltynya tuh lebih ke kayak, “Kalo gue ngga makan kebab, ngga apa-apa juga loh sebenernya”. Bukan yang, “Duuuh harusnya gua makan yang sehat”.

Tapi memang sih, pikiran ngitung asupan kalori itu ada di otak gua. Guilty makan cheesecake, mungkin karena kalorinya gede banget. Like, that size of a cake fits my stomach.

Detik ini, sekian paragraf sesudah ngetik paragraf kebab, timbul kemalasan untuk interaksi sama temen-temen di dunia luar. Bukan karena benci temen, nggak. Tapi gue lagi di titik menarik diri.

Pertanyaan yang sama berkecamuk di otak gue SAAT INI JUGA,
“Besok kira-kira bakal nyesel ngga ya?”
“Besok perginya kayaknya bakal lama nih, duh bakal ngerasa bersalah nggak ya?”
“Duh apa besok gue bisa purely enjoy?” 
“YOU LOVE THIS NAHLA. YUK!”



Sebenernya ngapain merasa bersalah? Gua ngga harus ngerasa bersalah sama siapa-siapa kok.
I hate to admit it, mungkin selama ini gue stress? 

Maybe.

Walaupun saat ini, gue merasa kalo gue ngga sestress itu.

Tapi entah kenapa bulan puasa ini males interaksi sama orang-orang, SUKA makan tapi guilt-nya gede banget.

I guess this is a part of taking care of your mental health when things get rough?

I know bulan ini banyak kejadian yang ngga mengenakkan terjadi, tapi gue consciously udah memaafkan kok. Setau gue, gue ngga sesebel itu, ngga menyimpan dendam juga, serius deh.

Jadi gua ngerasa, “ah hati gua kayaknya baik-baik aja”. Karena di artikel, penyebab guilty itu karena membenci diri sendiri, ada masalah mental yang belum selesai, depresi, begitu-begitu lah.

Inget waktu gue pernah posting foto IG tentang #MentalHealthAwareness? Yang ini nih:

Nah, bisa diliat semuanya makanan kan? Hari itu, gua merasa normal-normal aja menggambarnya. “Hahahah aku suka makannn!”, gitu.

Sekarang?
Sekarang kind of jijik kali ya?

“Apaan sih makanan doang? Duh, berapa ton rasa bersalah yang akan lo dapetin kalo lo makan makanan tersebut?”.
Gua ngga tau sampe kapan gua akan guilty abis makan, yang jelas: gue ngga makin kurus.

Huaaahahah! Iyalah, guiltynya kan HABIS makan. Pas makanannya udah abis baru bersalah, gimana mau kurusss? :’))

So if you have advices and insights for me, please do that on the comment section below.

Bye!

No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top