SOCIAL MEDIA

Saturday, 3 June 2017

Di Balik Istri yang 'Cemerlang'


Wuik, cemerlang itu konteksnya luas banget. Kalo kalian nganggepnya gimana?
Cemerlang karena cantik?
Cemerlang karena pintar?
Cemerlang karena karir sukses?
Cemerlang karena banyak duid?

Kalau ibu-ibu teladan mah pasti mengartikannya dengan "cemerlang sebagai lentera dan tiang doa keluarga" HEAAAKKSSS..
Bener kok, bener huhu.

Tapi gue ambil 'cemerlang' dalam konteks duniawi aja ya. Konteks materiil, visual dan yah pokoknya mentereng deh.

Cemerlang as in cantik, karir bagus, kece dan smart.

Uda berapa kalik sih ngeliat broadcast message yang berisi "Mau istri cantik? Ya modalin dong!". Intinya, 'teriakan' wanita untuk di'modalin' untuk memenuhi standar wanita ideal suami.

Sekarang, menurut lu gua cemerlang gak? Cemerlang lah yaa..

*lalu diunfollow semua orang*

Ya gua sih merasa 'cukup' cemerlang, walaupun ngga se-cemerlang cewek-cewek lain. Tapi gue rasa  gue berhasil memaintain image yang 'terurus'.

'Terurus', karena ngga semua wanita bisa terlihat 'terurus' sejak punya anak dan suami :(

Udah berapa cewek sih yang cahayanya 'redup' sejak nikah dan punya anak? Coba deh bandingin foto lu sebelum nikah dengan yang sekarang, 'aura'nya gimana? Gitu aja. Ngga usah peduliin riasan dulu, peduliin dulu aura yang dipancarkan. Senyumnya gimana? Pancaran mata-nya gimana? Gesturenya saat difoto gimana?

Udah diliat? Oke. Sekarang jujur terhadap diri sendiri: apa aku 'terurus'?

Kalo jawabannya "ya", berarti YEY ASIK SELAMAT!

Kalau jawabannya "nggak", sini gue kirimin virtual hugs.

"Ngga terurus karena mukaku kucel banget"



Kalau begitu, yuk kita beli skincare dan makeup. Ngga perlu yang mahal kok, dengan uang 100 ribu lau udah bisa beli pelembab Wardah dan lipstick Purbasari.

"Lah kalo Nahla yang ngomong mah gampang, skinker dia pasti yang mahal-mahal deh!"

NO!

Pelembab gue merk Wardah yang 30ribuan, lipstick yang gue pake udah berumur 3 taun, concealer gue harganya 60 ribu (yang entah abis kapan).

Men, gue udah lama banget ngga beli make-up. Lipstick terakhir yang gue beli itu... hampir 6 bulan yang lalu kali ya? Itupun lipstick bekas HAHAHAH. Trial size pula.

Habis beli alat lenong, apa? Minta izin suami untuk apply skinker sehabis mandi. Jadi jangan diburu-buru yaaa kalau istrinya lagi mandi. Karena mandi meliputi pakai skincare, cukur ketek, eee apa lagi ya? Pake body lotion dan sebagainya.

Kalau ngga sempet? Ya mandi shubuh sebelum melakukan aktifitas. Pokoknya sempatkan diri 'centil' di depan cermin. Karena merawat diri itu salah satu bentuk syukur kita kepada Tuhan. Jangan merasa bersalah.

Maintain gaya hidup 'centil' selama 2 bulan, pasti keliatan deh perubahannya. Karena apa? Karena mood kita akan membaik tiap liat cermin, hahaha! Walaupun capek, setidaknya muka makin cerah karena dirawat tiap hari. Walaupun capek, setidaknya lipstick masih #LIT.

Ngga bisa dipungkiri bahwa wanita enjoy kalau terlihat cantik. Itu uda natural lah. Bring your inner goddess out!


"Aku kok ngga keurus ya... walaupun aku cantik, tapi mukaku capek banget keliatannya"

Capek. 


Karena MEMANG. Karena nyuci piring itu MEMANG CAPEK. Karena nyetrika itu MEMANG CAPEK. Karena didepan kompor memang bikin kucel.

But it's okay.

Kan ada pak suami?

Karena tugas pak suami ngga hanya menafkahi kok, tapi mensupport rumah tangga. Seperti tugas istri yang ngga hanya ngurus rumah tangga, tapi menjadi moral support suami (dan support keuangan kalau disetujui).

Perbandingannya kaya gini sih:
Suami yang mencari nafkah tanpa bantuin pekerjaan rumah tangga, itu sama dengan istri yang mengurus rumah tangga, tapi nyuruh suaminya kerja kerja terus tanpa boleh istirahat.

Suami yang menghardik istrinya karena rumah ngga bersih itu sama dengan istri yang menghardik suaminya karena nafkah ngga cukup.

Dan jangan mulai tentang mengurus anak ya, karena anak dibikinnya berdua, jangan sampe yang ngurus cuma satu.

LINE Sticker: We Have a Baby


Kalau suami tetep ngga mau bantuin? Ya jangan protes kalau rumah selalu berantakan. Minimal kalau ngga mau bantuin nyuci baju, kasihlah duit istri buat nyuci di laundry. Atau yang paling gampang: hire ART. Walaupun hire ART tidak sama dengan malas mengurus rumah ya sebenernya. 

But you know, perkara suami membantu istri itu ngga mudah karena masih banyak kok yang beranggapan bahwa membantu pekerjaan rumah tangga adalah sebuah aib. 

Makannya gengs, kalau mau nikah tolong hal domestik gini ditanya :(

Percuma ganteng baik karismatik tapi malu kalo ketauan cuci piring :(

LINE Sticker: We Have a Baby

"Aku kok gak keurus ya... bukan masalah fisik atau kelelahan, tapi aku merasa otak aku tumpul"

INI YANG PALING DARURAT MENURUT GUE.

Fisik kucel masih bisa ditutup pake concealer, tapi kalo otak tumpul?

I've been there before. Ketika awal-awal punya anak dimana kerjaan gue cuma nyusu, ganti popok, pumping ASI sama nangis bareng anak karena stres.

Makannya gue benci banget kalau ada yang bilang "Lu jadi ibu rumah tangga enak banget, bisa nonton sinetron HAHAH" PALELU.

Coba lu ya bayangin, seminggu ngga boleh keluar rumah. Seminggu ngga berinteraksi sama temen-temen. Seminggu ngga keluar komplek, cuma dirumah terus ngutek-ngutek dapur.

No haha-hihi, no berpendapat, no bertukar pikiran.

Ngga ada berita, ngga ada 'pemacu otak', ngga ada ilmu baru.

Terus suami lu protes karena lu oon? Ya menurut lu ajeeee...

Okelah gue masih oon kalau ditanya soal politik, karena basically i don't care about politic, okay? Tapi gue masih bisa asik diajak bercanda, ada cerita yang gue bagi sehingga topik pembicaraan selalu fresh.

Gue bisa tahan ngga selfie selama 2 minggu, tapi menarik diri dari kehidupan sosial dan kerja selama 2 minggu? Pls kill me.

Gue bisa tahan ngga pake krim pagi selama 2 minggu, tapi bagaimana dengan ide-ide yang tertahan di kepala gue? Yang ngga akan pernah terealisasikan? 

Coba kalau gue ngga boleh kerja, ngeblog, gambar, dateng event dan..

aktualisasi diri?

Gue bisa gila. 

Makannya stigma "ibu rumah tangga itu pasti oon" itu masih melekat, karena apa? Karena di rumah doang emang bikin otak tumpul, men!

Makannya ada tulisan dari Rendy Saputra yang bunyinya gini:

Maka wajar jika pembicaraan kita dengan istri adalah obrolan tantangan demi tantangan. Bicara sekolah anak, bicara kebutuhan rumah tangga, bicara tentang masa depan. Sementara dengan "gebetan ilegal", Anda bisa ngobrol-ngobrol yang ringan-ringan. Tidak ada tuntutan pada masa depan.

Maka dari itu, biarkanlah si istri menjelajahi dunianya, seminggu sekali deh suruh ambil course yang dia suka. 

Sumpah, ngga ada istri yang hobi nyetrika, maka dari itu kasihlah 'penawar racun' berupa waktu dan izin untuk menjadi dirinya sendiri.

Inti dari semua ini apa coba?

Di balik istri yang cemerlang, ada suami yang mengizinkan dan meridhoi.

Izin. Izin. Izin.

Karena izin itu adalah suatu bentuk kemewahan, setuju? Wah, ibu-ibu pasti setuju deh.

Ngga usahlah izin party, seremeh izin pake krim pagi, izin beli lipstik, izin baca buku, izin ngobrol sama temen, itu udah mewah banget.

Karena di luaran sana, banyak istri yang dihardik ketika berusaha menjadi diri sendiri.
"Ngapain sih beli pinsil warna? Emang kamu anak TK?"
"Ngapain sih beli jilbab baru? Emang ngga punya jilbab?"
"Ngapain sih ngumpul ma temen? Buang-buang duit aja."

Makannya, ini adalah salah satu quotes fav gue dari Michael E. Reid:



Carilah suami yang sanggup mengcontain 'pusaran' ide brillianmu. Yang sanggup menerima semua gagasanmu. Yang mengizinkanmu untuk bersinar tanpa harus melupakan keluarga.

Karena ide cemerlang pun akan busuk kalo suami udah tirani huhuhu.

Terus suami tirani itu ngeluhin istri karena istri oon, ngga cantik lagi, malu-maluin kalo ke kondangan karena wawasannya ngga luas. Cih.


MAKANNYA BRIAN, THANK YOU FOR BEING A IZIN-FULL HUSBAND <3
Kalau ngga ada izin dari kamu, aku cuma jadi benang lepas dari lap dapur.
Karena izin dari kamu, aku bisa bikin banyaaaakkk hal :*

(Baca: Influence dari Brian Sadela, Suamiku)

Jadi buat cewe-cewe, jangan nunduk! Nanti mahkotanya jatuh ;)



*itu tadi quotes ngutip dari tumblr sih*

13 comments :

  1. aaaaahhahahha kece nih postingan centil hahaha, suami saya gak banyak ba bi bu sih soal aq yang suka dandan , dengan sabar dia nunggu selagi saya matut2 wajah di cermin, cuma memang ada kadangnya kalo cuma di rumah saya malas dandan apalagi cuci muka

    ReplyDelete
  2. setuju bgt sama tulisan kamu. Itulah knp sejak pny anak aku mlh aktif ngeblog, karena passion aku nulis. Dan dg nulis aku jd bnyk baca dan tau banyak hal. Belum lg klo dpt duit, hihi. Beneran deh stres bgt pasca pny anak pertama. Karena memang msh masa transisi.

    Tp ngomong2 ttg cermelang, dari dulu emang gk ngurus tubuh sih, wakaka. Cuma skrg rada gendut dan itu selalu bikin galau, errr. Tp suami mlh suka aku yg agak gendut LOL. Katanya biar gk keliatan ringkih :D

    ReplyDelete
  3. Kereeeen, mbak. Aku belum nikah sih. Tapi itu sarannya bener juga. Tanya urusan domestik sebelum nikah. Pasangan yang mau terjun langsung bantu2 urusan domestik justru terlihat makin berkharisma ������

    ReplyDelete
  4. Duh.. Kok aku malah pengen nangis bacanya ya.. Terharu sih lebih tepatnya karena memang ga gampang jadi IRT yg kadang merangkap ART kalo ga punya kegiatan diluar atau hobi bisa gila lama2 bener deh..
    Suka banget tulisanmu,

    ReplyDelete
  5. mba nahla, salam kenal, aku mau nangis baca postingan yang ini.. ����

    ReplyDelete
  6. Stlh nikah, justru perawatan itu yg paling ptg :D. Buatku sih begitu.. Ga pengen dong suami ngelirik k rekan kerjanya ato anak buahnya yg cantik2 :p. Makanya ritual applying skincare tiap pagi dan malam itu wajib kudu harus.. Secapek apapun, mandi, lotionan, pake krim malam dan serum, demi penampilan ttp kinclong itu harga mati :D. Lah tidur aja aku pake parfum wkwkwkw.. Demi apa? Demi suami ttp suka nguyel2 istrinya ini :D. Untungnya suami ku juga tipe yg sangat ngertiin dan ga keberatan ngasih izin kalo aku mau me time ama temen sesekali... Biar pikirN ttp fresh kan yaa :D. Intinya sih, istri cemerlang, itu krn support dari suaminya juga

    ReplyDelete
  7. Owwwuuwoo Nahla adalah konsultan pernikahan buatku pagi ini. Barokalloh kalian sekeluarga ya, amiin

    ReplyDelete
  8. wahai suamiku, baca tulisan ini dong.. amiiiin..

    ReplyDelete
  9. Menurut saya ..
    Aura itu keluar kalau pasangan kita bahagia
    Jadi kuncinya kita harus tau apa yang membuat pasangan kita bahagia.
    In my wife's case?
    Diperbolehkan nyanyi di smuke tengah malem adalah anugrah.
    Dia pasti hepi banget ...
    "Oh Ttuhaaaaann kucinta dia, kusayang dia ...kurindu diaaaa"

    Salam saya

    ReplyDelete
  10. laaaf banget sama postingan ini!

    ReplyDelete
  11. Postingan bikin baper dari Mbk Nahla.
    Duhai calonku nanti, semoga engkau juga salahsatu dari laki-laki yang memiliki sifat seperti MAs Brian Sadela yang IZin-able
    Amiinnn
    heheee

    ReplyDelete
  12. Ini kenapa aku suka tulisan kamu, Nahla.
    Kamu ngerti gimana perasaan ibu saat terlalu lama sendiri bareng anak dirumah. Kamu ngerti, banget-banget malahan.

    ps: Aku nangis loh bacanya.

    ReplyDelete
  13. Bagus ini, soalnya pernah ngrasain semuanya, ngerasa ga terurus pernah, ngrasa nggak terawat pernah, ngrasa otak tumpul pernah juga. Masa2 terparah dalam hidupku, rasanya nyaris gila karena jarang ngbrol sm orang (ngbrol yang benar2 butuh mikir ya, bukan ngbrol gosip ga jelas)tp dari kejadian itu, malah jadi nemuin banyak hal baru, nemuin passion, mulai ketemu bahwa dg nulis jadi bisa lebih waras, wkkka. Kuncinya memang disuami yg mau meridhoi dan mengerti

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top