SOCIAL MEDIA

Sunday, 28 May 2017

Influence dari Pak Suami, Brian Sadela.


Yang pasti bukan #BADINFLUENCE karena kami bukan awkarin.

..

Lucu ya hehe.

BANYAK banget yang gua pelajari dari suami gua, Yusar Brian Sadela. Mailaf maihart. Bahkan kayaknya sih hanya Brian yang bisa mengubah gua sedrastis ini. Mungkin karena gua melihat potensi itu, gua mantap menerima lamarannya kemarenan (kemaren ya 5 taun lalu sik).

Kak Brian lebih tua 7 taun dari gua. Which means tahun ini 29. Cukup muda ya? Eh? Umur segitu muda kan ya?


Tapi maturitynya mateng banget dari dia umur 24. Dari pertama kali kami bertemu. Mature banget, mengayomi dan menjadi pohon teduh dalam hidup w.

5 tahun sebagai suami istri, tentunya mempengaruhi satu sama lain dong. Harusnya sih. Gua pribadi merasa sangat terinfluence dengan blio ini, gua juga ngeliat beberapa 'perubahan' yang ada dalam diri blio yang bisa jadiii karena influence gua.

Seperti: dia makin lucu dan lawak.

Karena dulunya dia kaku banget.

Lalu Brian makin gaje. Wih derajat kegajeannya meningkat signifikan, ini si uda pasti influence dari gua.

Sayangnya, ngga ada hal yang bener-bener meaning sih dari gua. Influence dari gua ya cuma lucu aja, unfaedah.

Kalau gua pribadi merasakan influence yang meaning, prinsipil dan GEDEEE BANGET dari Brian. Huh.

Langsung aja yuk!

1. Menjadi leader

Dulu paling benci kalau disuruh ke depan, disuruh ngatur massa, disuruh bikin planning. Benci karena.... takut ideku ga diterima huhu. Ya, soalnya dulu ide gua sering dibuang mentah-mentah sih. Lah surat cinta gua pas SD aja disobek dan dibuang ke tempat sampah di depan mata gua huhu *cry*

Karena udah terlalu 'sakit' dengan pengalaman ide tertolak, akhirnya i stop giving ideas. Padahal gua jadi panitia buku tahunan, gua jadi panitia ticketing dsb. Yang mana ide gua bisa berguna banget untuk proses buku tahunan. Yang mana ide pemasaran gua bisa berguna banget untuk jualin tiket.

Tapi ya udah. Daripada di, "Stt diem! Apaan si ga jelas!"-in lagi dengan tatapan sinis, yaudah gua diem aje.

Tapi Brian ngga seperti itu. Brian selalu nanya pendapat gue. Brian selalu bilang, "Oh gitu ya". Dia accept banyak ide dan pemikiran gue. And i really appreciate that!

Ditambah sekolah gue yang emang terbuka akan ide kreatif (SMK MUSIK MAILAF), ngga ada songong-songongan dan pentolan-pentolanan, ngga ada yang shut me down, ngga ada yang nganggep gue "Sok ide" karena basically: kami justru butuh banget ide.

Jadilah 'vocal' gue kembali, gua bisa menyampaikan ide di rapat terbuka yang isinya temen-temen, kakak kelas dsb. Gue bisa berbicara tanpa adanya feeling sok jago.

Tapi itu ngga cukup, gue belum bisa menjadi leader. Belum berani megang tanggung jawab. MASIH KABUR KALO DIJADIIN KETUA.

Dan.. Brian dateng lagi membawa influencenya lol. Gue melihat cara ngomong Brian, caranya berbicara pada pekerja, caranya berkomunikasi dengan kharisma, intonasi, artikulasi dan gesturenya, akhirnya gua ngikutin tuh dikit-dikit.

Sampai ketika, Brian kerja di Bogor dan kami LDM (baca cerita long distance marriage gua di sini) yang otomatis membuat gua jadi kepala rumah tangga sementara..

Nah disitu deh ke'leadership'an gua teruji. Ngatur waktu, ngatur belanja, ngatur jadwal ngajar, mengambil keputusan, GANTI galon SENDIRI, management blablablabla.

Profesi gua sebagai guru juga mengasah leadership banget. Ngarahin anak, beri konsekuensi, memberi keputusan kenaikan kelas, memberi nilai, memberi project semester ini.

Jadi.. apa ya? Berbekal imitasi Brian dan segala ilmu yang gua punya, sekarang gua ngga masalah kalau disuruh memimpin apa gitu. EH GATAU JUGA SIK HAHAHAH. Masih malu lol.

Tapi dengan catatan: kita menguasai bidang itu. Jangan lu ngga tau apa-apa taunya pengen jadi ketua. Yee mau dibawa kemana kelompok lu?

Dengan menguasai, hafal seluk-beluk, punya bayangan kedepan, bisa berkoordinasi dan mengambil keputusan, artinya kurang lebih bisa deh jadi leader :)

2. Menjadi supporter

FLESBEK LAGI YA. Pas SMP pun gua bukanlah supporter yang baik. Gua adalah anggota kelompok yang ngga guna dan ngga ada inisiatif apa-apa. Alasannya? Sekali lagi: takut dicap sok sibuk.

"Sok eksis" itu 2 kata yang sering banget beredar pas gue SMP. Beredar dan paling membentuk karakter.

Jadi gua mah paling benci kerja kelompok. Mana ngga ada yang mau satu kelompok sama gua pula. SAAAD...

I couldn't be a good supporter, let alone leader.

Tapi dengan Brian yang beberapa kali marahin gua karena ngga ada inisiatif, gua akhirnya... memutuskan untuk meningkatkan kerja otak 5%. Dengan 'membalap' step orang yang mau gua bantu.

Orang ini mau bobo? Gue tarikin selimut, matiin lampu, matiin tv.
Orang ini mau makan? Gue tarikin minumnya ke dekat orang itu, gue ambilin beberapa lembar tissue dan sepasang sendok garpu.

Menjadi supporter itu ngga gampang karena butuh kerja otak 5% lebih tinggi.

Sekarang bentuk support gua adalah menjadi leader sementara di rumah. Dengan gua mandiri, menghandle flow rumah, bekerja, being a good 'sous' leader, maka gua adalah supporter Brian yang hebat.

Jadi leader untuk support yang baik.
Leader yang baik pun harus supportive.

HAYOLO BINGUNG GA?

So, mandiri itu skill yang dibutuhkan leader dan supporter lho. Bukan berarti lu 'hanya' supporter lantas lu ngga independen. Kita kuat, girls. Ya. *nangis*

3. Bicara bahasa formal

INI MAH YANG PALING KENA BANGET.

Uda pada tau belum kalau Brian selalu pakai bahasa semi-formal? EVERYDAY EVERYTIME KEPADA SIAPAPUN.

Even "Gue-elu" pun dia kombinasikan pakai bahasa formal. Gua kira dia formalnya cuma pas PDKT doang, ternyata ampe sekarang pun dia masih formal.

Sampai instead of nyampe/sampe
Lebih sering pake "Tidak"
Pakai instead of pake
Sudah instead of udah
Kalau instead of kalo
"Brian" instead of aku, kalo lagi ngomong sama orang tua.

DAN MILLION BAHASA FORMAL LAINNYA.

Awalnya gue be like, "?!" karena gue sendiri bahasanya super super informal. Tapi lama kelamaan.. gue malah jago pake bahasa formal.

Gue lihai berbicara pakai, "Saya". (Bagi yang ngga tau, generasi gue selalu pake 'aku' even ke orang yang lebih tua). Gue juga ngga canggung menggunakan kata seperti seperti (seperti-ception), kalau, tidak, sedikit (instead of agak) dsb.

Jadi gue uda lihai juga ngomong sama orang tua, ngomong di rapat dan kondisi dimana gue harus berbicara pakai bahasa formal.

Selaian bahasa formal, gue juga bisa dikit bahasa Sunda. Kayak.. kehed. Oke maap salah.

Kayak punten, maung, hejo, hareudang, apa lagi yak? Cuma itu doang si. Cuma 1% dari bahasa Sunda. Apa 0.07%?

4. Basa-basi

Even though i hate this activity, tapi gue diajarin basa-basi sama Brian. Diajarin luwes ngobrol dengan stranger. Karena pernah ditegor, "Kamu coba ajak ngobrol yang di dekatmu... jangan diam terus".

T_T

Akhirnya gue udah memberanikan diri ngobrol sama kang Gocar, nanya dengan intonasi yang ceria-ceria rese gitu kan. Antusiasme yang sparkling gitu. Ternyata seru juga ya basa-basi.

Walaupun udah bisa basa-basi, tapi gue sendiri ngga suka kalo orang ngomongnya ngga to the point. GASUKA BANGET. Kuping panas, memacu emosi, rasanya pengen getok itu orang.

"YAUDAH APA AYO CEPET".

Makannya gue kurang suka juga orang yang, "Hm.. itu loh... aduh.. gimana ya.." sumpah lu rasanya pengen gua lempar pake biji nangka.

5. Bisa berargumen 

NAINI HAHAHAH.

Karena Brian pernah bilang, "Kalau ngga suka ya bilang, Ningna." So.... i did. Sekarang gue bisa "ngejawab" kalau lagi diprotes, disentak sekalipun. YEY.

Ini milestone banget karena dulu gua denger sentakan orang aja jiper :(

Sekarang i stand for my opinion. Walaupun dengan mata berkaca-kaca, tapi my voiceee keluarrr yeyyy!

Ini bahagia banget, salah satu gebrakan mental #DOPE

Malah gua nyesel kenapa pas SMP ngga ikut tim debat padahal i kayaknya udah bisa debat deh sekarang. KAYAKNYA LHO.

6. Bisa masak

Udah ga usah didebat lah ya ini mah. Gue bisa masak. Bisa, sumpah. Masak gurame, cumi, udang, walau cetek tapi bisa.

Jadi ketika gue bilang bahwa gue ga bisa masak, artinya gue ya... cuma bercanda aja. Cuma buat diceng-cengin. Padahal mah aslinya bisa.

Cuma males hehe.

Ngga kaya Brian yang idenya bikin Salmon meniegeegeg blabla sauce. Pret.

I can cook, tapi ngga passionate. Masak biar bisa bertahan hidup aja.

Dan my magic ingredient is... telur.

Egg benedict, fluffy omelette, telur telur telur. Karena mudah dan kalau gagal pun enak. TELUR IS JUSTICE.

**

Sebenernya kalo mau ditulis mah gua yakin sih banyak, cuman..... ya udah yang paling prominent mah itu aja. Karena sifat-sifat di atas ngga pernah ada dalam diri gua sejak kecil. Ngga disangka gua akan punya sifat di atas. TERNYATA AKU BISA NGE-LEAD HUHU.

YEY KAK BRIAN MAKASIH.

Bonusnya aku kasih tepukan di perut atas rasa terimakasihku padamu. :)

31 comments :

  1. Soooo sweeeeettttt 💖💖💖💖 gw juga banyak dirubah sama doi wkwk yatapi doi masih pacar lom sah wk

    ReplyDelete
  2. hahaha manisnya nahla sama pak suami :D

    ReplyDelete
  3. Aw aw.. terhanyut dalam ceritanya.. suami istri yang romantis ya.

    ReplyDelete
  4. Klo aku...kepengaruhnya mlh jd lebih pendiam. Suami yang dulu nggak doyan pedes..jadi doyan.

    Ha..ha, nggak gitu ngefek ya..

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. Aku pun berpikir sama..ini suaminya artis ftv ya?ehehehe

      Delete
  6. Jangan kehed :((

    Ngakak baca ini tapi waw sungguh post yang berfaedah. Aku pun ngga suka formal-formalan. Tapi yang menginfluenceku adalah.... Ajang pageant :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah untuk berfaedah, thanks for reading!

      Delete
  7. Duh aku ngakak pas baca unfaedah dan kehednya hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga guling2 bagian unfaedah ����

      Delete
    2. Hahahah aku juga ketawa denger jata itu

      Delete
  8. Pastilah ada influence dari suami ke kita ya.. Dan kalau menyadari itu lucu yaaa :) btw, ternyata ini to yg namanua Brian. Kayanya dulu sering nonton ftv2nya hehe.

    ReplyDelete
  9. 'Unfaedah' nya langsung dipake xD
    .
    .
    Ehem.
    Aku dan suami pun saling meng-influence, tapi influence dari suami memang jauh lebih berfaedah..

    ReplyDelete
  10. Nahla dah kirim surat cinta saat SD ������

    ReplyDelete
  11. Sebentar, ini Brian yg artis itu???

    baru tahu ternyata dia misuamu, Mbak. Seneng ya walaupun jd istri tp tetep bs jd diri sendiri

    ReplyDelete
  12. Saya sih berusaha pakai bahasa yg baik. Malah aneh dg lo gue. Anak kampung ini, hehehe

    ReplyDelete
  13. Masak untuk bertahan hidup ajee sama lah 🍳

    ReplyDelete
  14. Bulan puasa gini udah dibela-belain gak ngomong kotor dulu, kenapa aku harus baca kehed ya Allah..

    ReplyDelete
  15. Suami istri kereeen deh Nahla..

    ReplyDelete
  16. Poin masak. So true. Gue juga bisa masak. Sok mau masak apa? Bisa. Tapi males. Sungguh telur memang harus ada setiap hari di kulkas. Sisa dua biji aja ludu nyeyok lagi. Lagi. Lagi.
    🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  17. gambarnya lucuuu mirip mv lagunya red velvet yang judulnya happiness (ini ngomongin kpop hahaha)

    ReplyDelete
  18. Iya bener mba. Sejak menikah pun saya dan suami jadi saling terkontaminasi dengan kepribadian masing2. Tetapi allhamdulillahnya saling membawa pengaruh pisitif 😍

    ReplyDelete
  19. duhh so sweet bgt lah nahla sama pak suami ini ya..

    ReplyDelete
  20. Duh aku besok kalau nikah jadi apa ya? Malah tanya balik wakakak

    ReplyDelete
  21. Duh mbak nahla, ini hampir sama persis kayak aku sama suamikuuu..bacanya jadi sambil bayangin diri sendiriii laf laf

    ReplyDelete
  22. Semoga, aku jg mendapat suami yg bs membuatku lebih baik...dan aku bs jadi istri yg membuatnya lbh baik. Itu kan esensi nikah?

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top