SOCIAL MEDIA

Thursday, 8 June 2017

#SassyThursday - Bukber Reuni


YEY SIAPA YANG SADAR BAHWA KAMI BOLOS MINGGU KEMAREN? Hhhh...

Karena gue lagi sibuk banget gengs huhu. Kesibukan non-profit tapi menuntaskan dahaga akan keberpendidikan hahaha. Aku merasa berenergi!

Ya, intermezzo dulu ya. Minggu lalu gue rekaman untuk tugas kuliah. Rekaman lagu aransemen sendiri. Jadi gue yang buatin scorenya, temen-temen gue yang mainin. Rasanya seneng banget, kayak ngelahirin anak :')

Baca punya kak Icha:

Terus bassistnya kece, drummernya asik, rata-rata semua asik. Aku bangga punya mereka huhu.

Karena terlalu larut pada musik-musikan, aku jadi lupa... nulis. Makannya blog gue lagi sedikit sepi. Tapi sekarang mau maintain blog lagi deh 3x seminggu, yeeey!

Temanya bukber reuni sekolah. Namanya ramadhan ya pasti banyak yang ngundang ya...

Bukber terakhir yang gue datengi itu taun lalu, tepatnya bukber SMP. SMA gue ga pernah bukber karena mayoritas nasrani. Ya mungkin bukan latar belakang agama kali ya? Tapi anak-anak SMA gue tidak menemukan urgensi dibalik bukber hahaha.

Bukber SMP ini gue datangi sambil menggembol Mabi yang berumur 1 taunan. And the dumbest part is: temen-temen gue ngerokok semua. Makannya pas pulang dari sana, Mabi batuk gila.

Aduh kenapa gue bawa bayi sih? Kenapa gue berpikiran bahwa acaranya akan gabung di smoking area semua hahah :(

Makan ga bisa karena bayi maunya dibawa-bawa mulu, minum gabisa karena ribet, ngobrol gabisa karena ngga santai. GILA YE. Harusnya gue ga bawa bayi. Harusnya gue ga.. dateng?

Terus persiapannya apa? YA DANDAN DONG. Pake jilbab yang framingnya bagus di muka, latihan basa-basi dan senyum, pake riasan ala Korea biar tetap terlihat awet muda.

Tujuannya apa?

Biar... image gue bagus. Kan ngga oke ya kalau orang mikirnya, "Ih Nahla jadi ibu-ibu kucel". Ngga oke. Karena dulu pas SMP gue cantik dan langsing banget hhhhhhh *stress* *stress yang berbau narsistik*

Iya, mengatasi inferior kompleks dengan berdandan cantik itu cukup ngeboost rasa percaya diri. Karena gue pingin WAW gitu... walaupun orang-orang juga pada biasa ngeliatnya.

"Terus, kamu semangat gak kalo bukber reuni gitu?"

Em tergantung ya. Kalau gue in a good shape, gue semangat. Kalau timbangan gue lagi 11:12 ma kebo ya lebih baik menghindar.

"Tapi senyum ceria itu lebih baik dari penampilan cantik"

Ya kalo gitu Victoria Beckham ga bakal jadi artis, elah. Orang senyum aja jarang.

Mengingat Nahla yang sangat visual, reuni sekolah ini adalah medan perang. Perang pembuktian. Padahal kalo ditanya, "Kapan lulus?" juga kicep hahahah sungguh lemah.

Gila ini tulisannya ga ada faedahnya banget. Apa coba yang mau dibahas dari reuni bukber? Oh, mantan ya?

"Baper gak kalau ketemu mantan?"

Mantan gue saat bukber... sudah lah tidak usah dibahas. Skip.

Yang berubah apa lagi ya? Paling temen-temen ya? Lucu sih liatnya, dulu gue merasa beberapa dari mereka intimidatif banget, sekarang gue melihatnya ya kayak wanita biasa. Wanita young adults biasa. Entah karena gue dulu pengecut atau bagaimana ya. Tapi gue sih merasa udah bisa mengapproach mereka. Sekarang semua menyenangkan.

Menyenangkan karena mental gue udah ngga setempe dulu.

"Terus, kalau ada bukber lagi mau ikut gak?"

Mau aja sih kalau anak aman ada yang jagain.

"Gamau ikut kalau apa?"

KALO GA ADA TEMEN WEY.

SEDIH.

Sendirian gitu sungguh ga enak :( pasti gue ajak anak-anak yang dulu sepaguyuban. Kalo ngga ada yang ikut ya gue ngga ikut lah.

Untuk orang yang hatinya sehitam arang sik, bukber reuni itu momen emas buat... nyek-nyekin masa depan orang. "Ah dia dulu jagoan, sekarang cari kerja aja susah hhahaha makan tuh jagoan!".

Bukber juga mimpi buruk untuk orang yang dulunya suka dibully. Dibully parah gitu. Makannya, orang yang suka dibully sebaiknya.. punya karir bagus. Biar..... bisa ngetawain yang ngebully zzz. Eh tapi kalau yang ngebully lebih sukses juga gimana?

Gue jadi inget, ada orang yang ngomong gini: yang rajin masuk sekolah akan kerja di tempatnya yang suka bolos sekolah.

Karena yang bolos sekolah katanya out of the box, inovatif sedangkan yang rajin masuk katanya taat aturan, ada di comfort zone bla bla bla.

Tapi kalo bolos terus karena dodol dan ngga ada inovasi gimana T_T karena ngga bisa ngikutin pelajaran sekolah T_T

OOT ya, dari bukber sampe keberhasilan yang diukur dari parameter absensi.

Ya, sebuntu itu gue nulis ini T_T

Kalau kalian, suka ga ikut bukber reuni? Atau males? Atau menghindari karena takut nostaljik?

Tell me more in the comment section yaaa!



4 comments :

  1. aku juga kalo nggak ada teman segeng yang ikut bukber atau reuni, aku nggak dateng hahahaha

    ReplyDelete
  2. Aku suka Bukber mbak, tapi liat sikon, dan tempat nya. Soalnya kalao di luar tempat tinggal, pulangnya rada ekstrem, ngelewati sawah2. Terus lagi siap2in mental sebaja, karena temen2 pada sekolah tinggi, nah aku hanya sampai SMA, biar kata udah kerja, ya gitu wes.

    Btw, itu smean SMP ada mantan mbak?
    wiihhhh
    hehehee

    ReplyDelete
  3. Ga ikut bukber, ribet bawa anak, udah gitu tempat solatnya bakal susah. Ga mau jadinya.

    ReplyDelete
  4. Aku sih ok2 aja reuni kalau ada temen yg biasa bareng, kalau engga mah males apalagi kalau jauh. Btw aku baca ini lagi mau bukber plus reuni d bogor wkwkwk perjuangan bgt dr bekasih

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top