Thursday, 8 September 2016

#SassyThursday - Youtube Lebih dari TV?


Helo helo helo, welkambek ya gaes.

Kali ini mau bahas tentang trend media tontonan, yang akhir akhir ini jadi makin variatif karena kita udah bisa memilih tontonan sendiri a.k.a Youtube!

Baca punya ka Icha:

Jaman sekarang bahkan mbak gue aja udah pake internet, jadi internet itu udah bukan barang langka lagi, gua inget banget pas SMP itu internet LANGKAAA banget, rumah gue cuma punya modem 1 yang XL dan itu lambat, dipakenya sama-sama. Tapi beneran deh ngga bisa diharapkan, kalau hari itu gua lagi pake internet, artinya hari itu hari yang baik -_- bahkan sempet nangis karena acara ngenet di kantor bapak dibatalin karena bapak lupa, serius nangis kejer gitu.

“Huhuhuhu”

“Nahla kenapa nangis sayang? :”(“, kata mama.

“Papa lupa kalau hari ini aku mau main internet di kantor”. Eym.

Dan waktu itu gua ngapain ajasih? Bukan nonton yutup, bukan friendsteran apalagi fesbukan, bukan chatting tapi LIAT LIAT GAMBAR KURAMA. Gua masih rabid fangirl waktu itu, ngesave gambar Kurama, liat video Kurama, liat Kurama x Botan, donlot lagu lagu Yu Yu Hakusho. Gilak sekali gua. Mpe sekarang gue masih jadiin YYH sebagai salah satu either lock screen atau home screen. I’M THAT FANATIC!

Gua pun jarang banget nonton TV, emang dari dulu jarang. Mungkin karena ngga dibiasain, tapi pas dikasih TV di kamar juga ngga pernah gua tonton, ini juga ada TV kok di kamar, tapi ngga pernah bunyi, kalo Brian mah anak TV banget. Gue anak Yutup banget.

I couldn’t live 4 jam tanpa internet, siapa yang gitu jugaa? 2 jam aja seseknya udah bukan main. How ya gue bisa survive tanpa internet? Oh dengan nonton DVD -_-

Apa moral gue rusak? Padahal gue ngga nonton TV? Jawabannya: Iyah.

Orang orang nyalahin sinetron karena anak SD pacaran, pacaran lebay karena suka nonton GGS, sinetron, iklan.

Guess what? Gue pun SD udah pacaran :/

Dan gue ngga pernah yang namanya nonton TV, waktu itu kan internet juga langka, jadi kenapa gue ‘rusak’ pas masih pelajar?

Karena gue butuh pacar, gue butuh orang buat dengerin gue, nemenin gue SMSan, curhatan, orang yang gombalin dan muji gue. Sama sekali ngga ada hubungannya sama hal hal yang gue tonton, orang yang gue tonton Yu Yu Hakusho yang adegan ciumannya cuma di episode pertama sama akhir, ngga ada adegan pacaran. Bahkan Yusuke itu langsung ngelamar Keiko lho, ngga ada mesra-mesranya.

Lalu gue punya kesimpulan berbeda dari yang orang-orang bilang: anak SD pacaran, ngomong kasar bukan karena suka nonton sinetron.

Seperti yang para yutuber itu bilang.

Seperti yang para orang orang orang bilang.

TAPI ITU DULU, KETIKA BELUM DIFASILITASI INTERNET.

Sekarang udah beda, orang bebas berkarya di yutup, mau ngomong fak kek apa kek, udah terserah *liat diri sendiri*

Termasuk gua yang lagi ngurang ngurangin swearing, demi masa depan dan contoh yang baik. Biar ntar gua bisa cerita, “Tuh dulu mama ngomong kasar kan? Sekarang udah nggak, artinya kita bisa berubah” HEEEAAAAAKKKKKSSSSSSS moral abis.

Lalu artis yutup ini menjelekkan TV, bilang TV sampah mempengaruhi anak kecil, dengan kata kata vulgar, padahal anak anak SD sekarang mah nontonnya mereka hahaha!

Banyak cerita bahwa anak anak SD apal lagu Younglex, jujur gue baru kemaren denger dia di videonya sama Kemal Palevi dan cukup paham seperti apa kosakata yang dia gunain. “Bawah lebar otak sempit”. Waw.

Katanya TV sampah, artis yutup juga ngga kalah kotor kok isinya. Fakta.

Banyak artis yutup yang gue suka kayak Chandra Liow (Gue ngefans sama gapapa jelek yang penting sombong! Videonya digarap secara pro, sinematografi dan liriknya kuat banget!), Kok Bisa?, Suhay Salim omaigatttt, siapa lagi ya? Baru itu sih.

Yang lain bukannya ga suka, cuma gua suka gerah aja kalo terlalu banyak sumpah serapah. Gua juga pake sih. Tapi ngga everytaim kan? *ngeles* dan ngga berbau porno juga hahaha! Iya iya gue kurangin ngomong kasar ya.

Dannn mudah banget kannnn untuk ngeakses yutup yang age restricted? Gua aja 10 taun lalu udah tau kok cara malsuin umur buat masuk friendster, apalagi anak sekarang, ngerti VPN proxy segala macem kaliyak? Lol

Di sinetron orang GAMUNGKIN ngatain orang anjing, di yutup mungkin banget.

Di sinetron orang mungkin pacaran berlebihan, tapi di Yutup lebih liar. Setidaknya di sinetron ngga ada adegan di kamar berduaan sama pacar, liburan bareng pake bikini lol.

Tapi tetep kualitas TV kita ngga bisa dibanggakan, apalagi sinetron. Bukan hanya cerita yang ngga masuk akal, tapi kayak minim pesan moral. 80% drama kacangan, moralnya paling…………… 7%. Sisanya adalah orang ndud yang dijadikan lawakan.

Jadi my honest honest opinion, Yutup ngga lebih dari TV. Nggak. Nggak sama sekali.

Masing masing punya sisi sampah, sisi vulgar, sisi ngga mendidik. Tapi masing masing punya sisi keren saik sekali, kayak DAAI TV yang kontennya AMAN banget, Elshinta TV yang suka nayangin teknologi, Kompas, Net juga bagus.

Yutup juga banyak channel dari NASA, channel mainan, anime, tutorial belajar editing. Kontennya jauh lebih beragam. Tapi ya bokep mah ada ada juga lah.

Sama-sama ngga mendidik, sama-sama mendidik.

Dan anak yang dilabeli society sebagai ‘rusak’ itu kan ngga hanya anak SD yang pacaran, anak SMP yang cium ciuman, tapi remaja kota yang dugem, minum, selfie lagi party. Dan remaja kota itu emang nonton sinetron? NGGAK. Karena mereka rata-rata menengah keatas, yelah satu botol Jack Daniels emang cuma 300-400? Nggakk brooo…

Dan anak menengah keatas itu kebanyakan ngga mengonsumsi TV apalagi TV lokal. TV itu kan konsumennya segitiga keatas, makin ‘bawah’ makin banyak. Anak SCBD mah juga ngehina GGS, boi. Tapi tetep menjadi ‘image remaja jaman sekarang yang rusak’ kan?

Intinya itu ya bukan sinetron alone yang bikin moral kita hancur. Dulu aja gua ngga ngonsumsi media tetep aja pacaran, apalagi sekarang fasilitas media yang seakan menjadi tambahan bahan bakar anak buat bandel.

Salah satu kesimpulan yang gue tarik adalah: kita udah ngga bisa ngefilter media. Apalagi anak-anak kita. Mau ga mau pasti kelewat di depan mata, ya adegan orang pacaran, ngegombal, tendang-tendangan, punchline kasar. Udah ngga bisa kita batasi.

Dan sebagai anak yang dulunya dibatasi, gue merasa dibatesin juga ngga membuat gua jadi bersih malah gua jadi penasaran. Dulu ngga pernah ngomongin sex ed, kalau nyerempet pasti karena ketauan dan dimarahin lol. Ketauan pengen tau kehidupan orang dewasa (YAHHH).

Walaupun gitu, ngga lantas gua ngga tau apa apa. Ya namanya anak pengen tau, ngga bakal langsung kehilangan keingintahuan ketika dilarang.

Jadi kita ciptakan filternya di anak, kita didik tentang sex ed, kita vulgar vulgaran atas nama pengetahuan, kita bilang bahwa sex itu pasti akan dilakukan, tapi untuk orang yang menikah karena bla bla bla bla. Ketika kita liat sinetron Hindi yang peluk peluk kaki cowok sambil diseret-seret (ADA!), maka kita jelasin kalo itu gesture yang merendahkan harga diri.

AH LU NGOMONG DOANG, PASTI NTAR CANGGUNG YAKIN BANGET GUA.

Sehingga, ketika anak kita ngeliat rapnya Reza Arap, anak kita udah tau duluan bahwa swearing itu gaboyeh, gabayik. Dengerin aja tapi jangan ditiruin karena blablablabla.

Anjir susah pisan jadi orang tua, ck.

Gua percaya banget sama kata kata ini:

Mending anak kita tau seks dari kita sebagai bekal pengetahuan daripada dari temennya sebagai bentuk canda-candaan.

JOSSS bener.

Karena eventually, anak itu pasti tau. Pasti. Lah kita aja tau, ngaku deh, lo tau bokep pasti dari lo masih jadi pelajar kan? Bukan ujug ujug pas nikah baru tau kalo oh ternyata kita bisa menempelkan bibir ke lawan jenis.

Intinya ya yutup ngga lebih dari TV, sama-sama bisa mempengaruhi, ya tinggal pinter pinternya filter pribadong ae.

TAPI JELAS YUTUP LEBIH LENGKAP KARENA ADA NIKKIE TUTORIALS.

Udah ya, dadah.

8 comments :

  1. Whoaaa... Makasih ya Nahla pencerahannya. Selama ini saya liat yutub hanya buat buka Upin-Ipin dan temen-temennya doang buat anak saya, plus video yang terkait Game of Thrones atau Kdrama buat saya.

    Baru tau klo yutub ternyata banyak sisi menyeramkannya juga. Soalnya saya nggak pernah ngeliat ke-liar-an yutub sebelumnya. Kalo selama ini emang jaraaaang banget nonton tv karena ngerasa ga mendidik, eh ternyata ada media lain yang juga perlu diwaspadain.

    Aduh pe-er jadi emak-emak banyak bener ya, hahaha. Bismillah deh, semangat buat semua emak2 di luar sana!

    ReplyDelete
  2. aku shock banget denger liriknya GGS yg bagian si andovi :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh kakaknya ding. pokoknya uget2 yg sama cewek itu

      Delete
  3. desrait!! youtube tergantung kontennya! tapi aku serem, kalo bayangin jadi orang tua pas anak-anak mulai remaja gimanaa?? XD

    ReplyDelete
  4. akakak.. kalimat penutupnyaaaa...
    iya jadi orangtua tu susah, hiks... kalo gampang mah jadi donat aja yak *krik

    ReplyDelete
  5. Nahh...gimana tips nya biar g canggung sih. Aku klo sama adik tuh canggung mau jelasin ini itu...mending sama adiknya orang. Gimana tar sama anak yak

    ReplyDelete
  6. serem itu ketika kita jadi orang tua dan anak jauh lebih canggih daripada kita -_-

    aku juga baru tau babang yanglek karena awkarin, liat MV nya, masih oke tapi pas denger liriknya.. hmmm.. agak bingung... tapi yang bikin miris adalah kebanyakan dari fans nya yang masih bau kencur dan masih mencari jati diri :'(

    ReplyDelete
  7. Salah klik sekali, lagi nonton kartun, lgsg ngelink ke kontrn porno *pengalaman anak* lgsg emaknya shock dan akhirnya ga boleh yutuban lagi, trauma.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top