Thursday, 22 September 2016

#SassyThursday - Hijab in Catwalk?


Halo! Kali ini gue mau bahas salah satu anak (bukan anak sih) Indonesia yang baru baru ini menyelenggarakan fashion show hijabnya di.. New York Fashion Week!
Dengan judul D'Jakarta, Anniesa Hasibuan berhasil menebarkan pesona hijab di mata belahan dunia yang kurang familiar dengan islam :D

Baca punya ka Icha disindang:

Fashion show tunggal ini digadang-gadang menjadi the first time in history!
Koleksinya bertema warna warna earth tone dengan silk dan ornamen lace dan manik manik yang detil banget. Koleksinya dengan warna soft lime green, dove grey, beige dan warna warna pastel lainnya. Gabungan antara lace yang rumit dan warna pastel emang selalu balance karena bisa ngecounter kerumitan lace dan payet lol, kalau uda pake payet dan lace, warnanya gonjreng pula wah susah juga yak, jadi kayak emak emak kondangan apalagi pake ijo ijo tua gitu ngahahaha!



Dan dia dapet standing ovation dari penonton bule! Wah keren banget!

Tapi ya namanya hijab, pasti menuai pro contra. Vidas pra contar. Album barunya Djavan. Dibeli ya di iTunes!

Ada yang bilang bahwa mereka ngga bisa nerima ini karena kontradiktif banget, hijab itu bukan fashion, hijab itu modesty, bukan untuk lenggak lenggok jadi pusat perhatian. She lost her meaning about hijab!
Hijab untuk menutupi kecantikan wanita karena wanita itu berlian ceunah, kok dijadikan pusat perhatian dan sebagai barang 'jualan' duniawi banget?

IYA BENERRRR

Iya bener kok, bener banget. Gue sendiri setuju dan ngga mau counter pendapat diatas karena emang bener faktanya. Hijab is about modesty.

Tapi mungkin gue punya satu.. Pemikiran. ADUH JADI TAKUT. Tolong jangan dibully akunya, tolongggg toloonggg aaaakkkk...

Karena gue ingat, gue mengalami dimana 'hijab' menjadi booming pada tahun 2012 - 2013. Model kaga karuan dari sarang burung, turban ngalahin menara babel, jilb00bz. Apapun yang ga karuan, apapun yang abstrack bisa kamu temuin di JFW 2013 kemaren kemaren, wah gila itu jilbab 2 tumpuk. Dan ngga ada yang nutup dada. Ngga ada.

Dulu pas gue awal pake jilbab, gue masih pake legging. Nyokap masih pake punuk unta yang kaya ciput tapi ada telornya itu dibelakang. ABSURD PARAH. Gue masih pake jilbab yang ngga lebar. Ugh dizazter.

Lalu seketika hijab jadi booming karena hijab itu bisa ngebuat kita tetep pesyenebel, cantik dan tetep pake baju yang lama. Bahkan ada yang pake hot pants sama legging terus pake hijab like what sist itu ide darimandosss?

Tapi makin kesini, coba deh liat, ke PIM aja, apa ada yang masih pake turban dengan ornamen alae? Jangankan turban lah, coba liat apa masih ada cewe pake jilbab 2 tumpuk atau apa?

Udah jarang banget. Tapi apa? Udah lebih banyak kan yang berhijab di mall?

Banyak banget. Jauh dibanding dulu. Bukan dulu deng, 4-5 tahun. Sekarang bisnis hijab melesat, bisnis kain kerudung udah bisa hidup, Elzatta Zoya dan brand baju lainnya, Wardah Mazaya dan apalagi tuh? Wardah emang terang benderang pas kapan sih? 5-6 taun terakir kan? Apalagi sejak 'trend' hijab. Banyak wanita yang sadar akan kehalalan kosmetik. Banyak artis hijrah. Banyak yang udah sadar berhijab menutup dada.

SEMUA BERJALAN KE ARAH YANG LEBIH BAIK.

Masih ada yang ngga nutup dada, oke fain. Tapi udah ngga pake ornamen peniti sana sini 3 tumpuk kaen dijadiin satu kepala. Okelah warna terang benderang, tapi udah ngga yang kaya palette berjalan kan? Udah ngga.

Semua berjalan lebih baik, gue udah jarang pake celana, udah ngga pake baju ngetat. Begitupun orang orang yang dulu jilbabnya alamak, sekarang udah lebih menuju ke arah yang lebih baik. Keren banget, proses.

Kok bisa sih?

Mungkin ini yang namanya infiltrasi #OOOWWWW

Sama kayak anak muda yang memiliki pandangan ke arah barat, mereka disuguhi hal yang keren keren dari budaya barat dulu.

Sama kaya gue, gue disuguhi pandangan hijab yang cantik, indah dan ngga kaku. Gue merasa "I think i can do this". Lalu mencoba berhijab, mulai dari yang rada sesat sampe ngga sesat sesat amat kaya sekarang :D

Begitupun cewecewe ini yang sekarang berhijab, pasti dulunya karena merasa hijab itu ternyata 'ngga se monoton itu'.

Begitupun untuk mba Anniesa Hasibuan.

Tau sendiri bahwa negara barat itu ngga deket, ngga familiar bahkan ada stereotip negatif tentang islam. Masih merasa hijab itu aneh, suka diliatin sinis.

Ini dia fungsinya, untuk membuat image bahwa hijab sebenernya baik-baik aja, cakep-cakep aja, fabulous-fabulous aja. Untuk membangun citra baik setidaknya untuk yang menonton fashion shownya mba Hasibuan kemarin.
"Ternyata hijab bisa cantik"
"Ternyata hijab bisa layak tampil"

Ya itu dulu aja, menormalkan hijab. Menyamaratakan hijab, membiasakan orang barat melihat hijab bukan sebagai 'bau amis' bahkan ancaman. Tapi sebagai..... pakaian biasa ajah.

Siapa tau kan karena mereka terbiasa, karena sudah ada yang jalan di NYFW, terbukalah bagi desainer hijab lain, 1-2 brand.. lama-lama 5-6... Lama lama ada di baliho pinggir jalan. Lama-lama orang udah biasa aja ngeliat hijab, lama-lama penggiat hijab fashion itu nyaman untuk pake hijab menutup dada, siapa tau mereka bisa seperti kita? Pakai bergo kan? Ngga ada yang gamungkin.

Bahkan Uniqlo udah mau buat koleksi buat hijab kan? :)

Kalau eloe ngerasa budaya barat meginfiltrasi budaya kita, coba aja kita balik infiltrate budaya hijab ke mereka. Tunjukkan bahwa you can be totally okay and nice.

Untuk memasukkan suatu paham, kita emang harus pake metode kekinian. Ngga bisa langsung jebret orasi keras. Bisa kabur orang-orang.

Kalo lo pertama kali kerja di kantor, pasti diajak tur dulu kan? diajak ngomongin ide ide dan hal hal seru di kantor padahal di kantor kan bukan buat seru seruan doang, tapi buat kerjo.
Coba keliling ke Universitas pas OSPEK, ah keren karena kita dikasih tunjuk labnya, perpus gede, ruangan apalah setor manuskrip segala macem, padahal belum tentu kita punya mata kuliah yang berkaitan dengan ruangan ruangan kece itu?

Sekarang coba, Islam masuk di Indonesia katanya pakai cara-cara traditional kan? Dulu kiblat aja ngga ada kan? Dulu aja kita minus banget tentang islam, sekarang jadi negara dengan umat muslim terbanyak.

Kita harus masuk ke gelombang otak (BAHASA LAU). Ya gidudeh.

Anggep aja mba Anniesa Hasibuan adalah 'opening' untuk peluang hijab di tanah paman Keanu?  Sama kaya kita dulu yang ngga berhijab.

Untuk yang emang berhijab dari kecil, ya selamat ya. Anggep aja langkah ini biar kami-kami ini bisa nyusul berhijab kaya kalian. Anggep aja langkah mba Anniesa biar mba mba disana biar lebih pede pake hijab :D

BTW gue nangis banget liat wajah, foto, karya dia dan standing ovationnya. Nangis banget berkaca kaca. Bangga!



28 comments :

  1. "Bahkan ada yang pake hot pants sama legging terus pake hijab like what sist itu ide darimandosss?"

    Whahahaha, gue juga pernah nih liat yang model begini, LOL XD

    ReplyDelete
  2. iya sekarang hijab lebih simpel dan aku makin suka, hehehe. nahla postingan ini keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba Endah selalu mampir blog akuu ♤♤♡♡♡

      Delete
  3. Setujuuu bangett. hargai aja lah proses tiap orang. bisa jadi ada yg terketuk hatinya untuk berhijab setelah nonton fashion show hijab macam gitu. gak ada yg gak mungkin kan...

    ReplyDelete
  4. Duh suka sama tulisannya. Seneng sih setidaknya mbak Annisa udah mencoba mengenalkan pakaian hijab ke dunia bule sana. Soalnya masih banyak negara yang ngerasa aneh melihat kita yang pakai nutup kepala. Bahkan teman saya yang orang vietnam bertanya ke saya "kenapa sih rambut kamu ditutupin kain gitu?"

    Setidaknya udah dibukakan jalan untuk mengenalkan pakaian cara wanita muslim.

    Sama aja kayak kita yang pertama kali hati tergerak untuk pelan-pelan pakai hijab (aku juga gitu, masih tahap proses.)

    Tapi bener tuh tulisan mengenai jaman trend hijab yang tumpuk-tumpuk apalagi mirip kayak punuk unta lol Alhamdulillah sekarang udah banyak yang jilbabnya normal :D

    btw kalo di uniqlo emang udah masuk kok koleksi hijab bahkan yang di SG juga koleksi hana tajima juga bertengger meski harganya bikin menangis ;_;

    www.misstyameyo.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harganya uniqlo emang bikin diare ngahahah!

      Delete
  5. Semua orang ber proses dalam penghambaanya hingga akhir hayat.. jika tidak bisa seluruhnya, maka jangan meninggalkan sama sekali.. jika belum berhijab dengan "selayaknya", ya jangan tidak berhijab sama sekali.. memang ada pendapat yang ketat soal ini, sederhana bahkan longgar.. pastinya ga dikomentar ini dong bahasnya, hehe

    ReplyDelete
  6. Selamat mba icha, ikut bangga... Salam kenal buat mba Nahla juga sukses ya mba alhamdulillah saya termasuk yg berhijab dari kecil dan bersyukur

    ReplyDelete
  7. Yaaa betul ,semuanya pasti butuh proses ya,

    ReplyDelete
  8. Aku percaya semua itu proses....

    Ketika seseorang bakai hijab trus pakenya leging gak nutup dada dll, sbenarna hati nurani mereka itu tau... lambat laun dia kan berbenah...

    sama kaya aku waktu SD dulu MI ding... sekolah pake kerudung... trus kalau main pengennya juga pakai kerudung.. tapi gak mau panas.. wal hasil baju dan roknya pendek bhukwkwkwkwkw

    tapi makin gede makin tau diri SMP dah nutup semuah heheheh

    ReplyDelete
  9. Aaa suka tulisannyaaaaa, dari 2 tumpuk hijab ke hijab nutupin dada emang butuh proses, dari hotpants+legging ke one piece item butuh proses dan Alhamdulillah wanita Indonesia udah mulai pinter dalam hal kaya ginii. Salut juga buat Anniesa Hasibuan!!

    https://chamtea.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  10. semua berproses sih... tapi gara2 demam hijab seperti 4 thaun lalu itu, orang jadi mulai bereksperimen dengan pemakaian jilbab dan mulai mengenakannya lalu terus bermetamorfosis hingga bisa seperti sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu hal baik menurut aku, untung hijab pernah booming jadi asyique deh skg banyak yg hijrah hehe

      Delete
    2. Itu hal baik menurut aku, untung hijab pernah booming jadi asyique deh skg banyak yg hijrah hehe

      Delete
  11. Makasih tulisannya nahlaa.. adem bacanya.. ^^

    ReplyDelete
  12. aaak... aku beneran merinding banget liat fotonyaaa

    ReplyDelete
  13. Senior di kampus pernah tuh saat transisi, pakai rok jeans + legging. Dia ngakunya sih belum sempat nyuci baju. Sekarang sih sudah full berhijab. :D

    vinasaysbeauty.blogspot.com

    ReplyDelete
  14. Setuju. Tiap orang punya pemahaman, background dan karakter yang berbeda. Ada tipe orang yang sholeh semacam 'we hear and we obey' dan juga tipe kaya aku: begajulan dan susah dikasih tau. Diluar masalah tren, karena aku ga ngikutin hehehe, awal-awal aku pakai hijab karena disuruh & dimarahin orang tua, setelah punya pacar entah ada angin apa si pacar minta aku pakai hijab yang menutup dada, ga pake baju ngetat dan musti pake rok, dan akhirnya setelah berbulan-bulan, aku nurut lol (dia ajak aku belanja bajunya + jeans aku semua digadaikan :') ). Rasanya aneh banget, kaya enggak sesuai sama sifat aku, panas, terus kalau aku ngambek sama dia, aku suka ngancem dgn bilang 'aku mau lepas hijab lagi'. hahaha. Tapi singkat cerita, dengan berjalannya waktu, bulan berganti jadi tahun, akhirnya nyaman dan insyaAllah niat berhijabnya jadi karena Allah.

    Aku suka sama tulisan kamu yg ini :D Bikin mengenang masa lalu sama seneng juga karena liat perkembangan sekarang orang-orang jadi lebih familiar dengan hijab bahkan di western country muehehe :)

    ReplyDelete
  15. Ikut bangga,semoga yaa... hijab makin diterima di semua negara, ga dipandang sinis lagi.

    tulisan yg jujur, tapi mengena dan tdk menggurui, pembaca seperti melihat proses, ya hidup memang proses, belajar menjadi lebih baik lagi tanpa henti :)

    ReplyDelete
  16. Salut sama gaya jilbab dan berbusana Nahla. Jilbabanya pasti duluan aku banget...tapi prosesnya duluan kamu.

    ReplyDelete
  17. ampun deh kaka update banget orangnya ya :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top