Thursday, 29 September 2016

#SassyThursday - Kenapa "Halo Terong"? (ft. #GesiWindiTalk)



Ini adalah posting fenominil, kenapa? Karena..

1. Menguak misteri Halo Terong
2. Featuring Grace Melia dan Windi Teguh

Ini linknya ya:

Kak Icha: Nama Beken
Mba Windi: Tentang Nama Beken

Ngga fenominil sih, biaza aja. Kata YoungLex "O aja ya kan". ADUH AKU NGAKAK DENGER LAGUNYA YANGLEK NGAAHAAHHAHAAH



Jadi trigger buat postingan ini adalah, nama asli Anya Geraldine yang sebenernya... Nur Amalina Hayati. Lokal banget anjir i can't how Anya jauh banget anjir.

Kalau misalnya namanya jadi "Aya" kan cakep juga ya, nyambung pula. INI ANYA ANJIR. Ide banget tante yaampun. Ntar anak gue Mavica gua kasih nama panggilan jadi Charlotte. Biar jadi kaum jetset kita, minggir kamu prince Charles.

Lalu kita berempat yauda aja mau bikin tentang nama beken, ada yang suka pake nama beken, ada yang nggak, ada yang malah suka pake nama lain yang berupa sayur. Iya blog ini. Jangan salah sasaran ya. Terong emang banyak, yang jayus cuma 1. Ingat.

Ada banyak, banyakkkk banget yang ketawa, nanyain dengan raut muka protes, raut muka apa apa apa segala macem. Apa nyaman? NGGAK LAH. Halo Terong might be funny for you, but not for me. It's Nahla in a nutshell. It's mini-me. It's my artwork semasa hidup.

Cuma ya gimana, namanya juga lucu kok. Bukan lucu ya, aneh kali. Resiko aja deh, diterima ajah. Cuman ya Halo Terong itu ya uda gua anggep bagian dari nama gua, akta lahir gua (CANDA). Tapi ya gua seserius itu sama Halo Terong. My dear Halo Terong.

Sejarah

Dulu gue adalah anak yang cukup pintar menggambar, oke itu self declaration sih. Tapi gue suka banget menggambar. Saat itu masih SD.

Pas SD, gue mulai mengenal dan akrab dengan yang namanya pinsil warna. Karena udah paham dan suka ngegunain itu, jadilah gue super produktif.

Gue gambar di kertas A4 anjir, FULL. Dengan gambar bertema seperti macan jungle tapi di ruang tamu. Ada banyak binatang seperti gajah dan apa gitu gue lupa. Seinget gue diuji bagus sih.................. sama keluarga -_-_-

Dan gue juga buat versi sayuran, banyak lah yang gue gambar. Ada tomat, seledri daun bawang jagung dan terong. Semua diwarnai dengan warna yang dinamis. Waktu itu gue buat versi sayuran lagi parade ala Mexico gitu pake sombrero, gitar dan maracas.

I love gambar sayuran. Mereka bentuknya ngga ribet tapi imut. Warnanya juga dinamis dan ceria.
Diantara semua sayuran, yang paling gue suka adalah gambar terong.

The curve
The bloating bottom part
The color
The swing of my pen

Artsy banget gak?

Gue suka karena untuk gambar terong ngga hanya ke samping, namun ada 'terjunan' kebawah saat gambar badannya.
Gue juga suka gambar topi daunnya.

Karena tau the joy of gambar terong, akhirnya gue buat terong versi banyak karakter. Dari versi Hitler, topi Belanda, banci, kakek-nenek. Karena gue enjoy banget.

Lalu gue ketemu hal menyenangkan baru dari terong: posturnya kayak manusia.
dia tinggi dan bisa dipakaikan baju. Ini gue halu banget nulisnya anjier.

Terong bisa dijadikan apa aja, dipakein baju apa aja. Basically: man in vegetable form.

Permukaan terong juga licin jadi enak digambar.

Sesimpel itu.

Lalu terong jadi bagian dari hidup gue sejak SMA lol. Awalnya adalah... Terongpink.
Kenapa pink sih? Karena lucu dan girly.
Nama Twitter gua terongpink, IG juga dan blog lama gua juga terongpink.blogspot.com

Karena ada beberapa alasan, blog itu gua tutup deh.
Tapi ya dasar namanya panggilan jiwa. I love blogging. I love sharing my POV, my selfies, my photography skills yang ngga gimana-gimana, i love watching myself progressing. Puas rasanya baca artikel dari sendiri dengan foto produk kece, deskripsi detil. Ngga hanya kosmetik, gue juga suka banget ngebagi sudut pandang. Walaupun kadang berbeda, kadang orang nggak cocok sama gue mungkin entah kenapa. But that's the beauty of internet-ing. Gue bahagia ketika opini gue dimengerti orang lain, diserapi dipahami. Masalah setuju atau ngga itu ngga terlalu jadi masalah.

Ah nanti aja deh bahas makna blogging.

Akhirnya gue come-back dengan terongpink, tapi kok nggak iso? Coba berkeles keles ngga bisa? Lalu gue ada beberapa alternatif kayak:

terongmint
terongmerahmuda
terongemas

dan terong terong berwarna lainnya. Lama-lama Terong#f48484 biar jadi kode warna zz

Akhirnya gue berpikir kayak gini..

"Apa nama yang bisa ditangkep orang lain hanya dengan sekali sebut?"

Terongmint mana bisa. "Apah? Terongmin?". Masa harus bilang "Iya, dengan T dibelakangnya".
Terongpink juga ngga bisa, takutnya orang jadi, "Hah? Terongping?". Suruh jelasin lagi halah ribet.

Jadi gue pake satu kata yang ngga bakal ketuker, ngga bakal salah eja ngga bakal salah denger. Orang bisa kenal gue ketika dia buka satuuu aja blog post gue.

Dan keluarlah kata "Halo".

Ngga bakal ketuker sama "Hallo", karena kalau double L itu Hello.
Halo mah siapa sih yang bakal salah denger elah, #salahbeli mah ada HAHAHAF

So yeah, that's sejarah Haloterong.

Kenapa ngga pake nama sendiri?

HAYO SAPA DIANTARA KALIAN YANG BISA NANGKEP "MEVLIED NAHLA" ON FIRST ATTEMPT?! No one!

Mevlied. Kadang kepleset jadi melvit. Melfit, mevlid, mevlit apalah.
Nahla apa lagi. Kenalan pas event aja susah. Siapa namanya? Nahla. Apa? Lala? Ahlan? Wa sahlan?

Ya nama gue emang lebih keren ditulis daripada disebut. Lebih gampang.

Dan ternyata bener aja, langsung nangkep semua pas gue sebut nama blog. Ngga sedikit yang senyam senyum. Sedih sih ya reciko punya nama lutu. Walaupun kalo gue terkenal, sesulit apapun nama gue pasti pada hapal. Cuma karena gue mulai dari bawah banget, ya harus cari strategi marketing.

Soalnya gue juga suka lupa kalau ketemu blog bagus lantaran namanya ribet. Kayak Annisast gitu, dulu mah gue suka baca blognya tapi lupa namanya karena susah. Pas kenalan dan cek lagi blognya OHH ternyata yang itu!

Jadilah semua socmed gue Halo Terong. Nama yang personal dan mungkin tetep ada 10-20 seumur gue berkarir ngeblog *tolong putar lau ESQ biar dramatis*

Dan emang gue itu suka banget pake nama lain selain nama sendiri entah kenapa. Gue bisa 'kabur' dan punya badan baru dengan nama baru itu. Halo Terong is the purest of me HALAH.

Nama bukan hanya nama, tapi jiwa kita masuk kesitu. Eaaaa

Pilihlah nama yang ngebuat lo nyaman. Kalo pake nama sendiri kok kurang nendang, ya pakelah nama lain. Kalau emang nama sendiri keren, go for it!

Tapi jangan ganti nama asli ya. Ya, Anya? Eh terserah sih.


28 comments :

  1. Oalaaahhhh Ini toooh .. Hahaha

    Ada Nama panggilan Sayang aku pula di bawa-bawa

    :P :P :P

    www.hai-ariani.com

    ReplyDelete
  2. hahahaha aku pernah baca tulisan alasan di balik nama haloterong sebelum ini, hmmmm.....dimana ya lupa tapi yang jelas sih di blog ini (yaiya). aku juga nggak pake nama sendiri karena (as you said) kurang nendang, jawa banget nama depanku wk.

    ReplyDelete
  3. Hahaha, aku selalu baca nama kamu jadi Melvit :D LOL

    ReplyDelete
  4. hahaha,, sompret banget jadi ngakak di kantor ketika baca yang "Nahla apa lagi. Kenalan pas event aja susah. Siapa namanya? Nahla. Apa? Lala? Ahlan? Wa sahlan?"

    yes u'r right and i'm left ,, hahahah.. HALOTERONG itu branding banget :*

    ReplyDelete
  5. aku juga jadi tetty tanoyo.. haaaa nama samaraaannnn..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nama samaran yg nggabterlalu nyamar yaaa hahahah

      Delete
  6. kalau aku malah nekat pake nama sendiri yg kadang either orang salah manggil jd Raditya atau aku dikira cowok (sering banget kejadian klo pesen apa apa dipanggil Pak/Mas LOL) cuma ya aku jadiin itu biar bikin orang penasaran hahahaha

    www.rayditaa.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Raydita padahal feminin bangettt namanya

      Delete
  7. Aku malah pake nama kecil sampe sekarang yg *hampir* gak ada hubungannya sama nama asli, yaaa meskipun masih sama2 nama lokalnsih :D

    ReplyDelete
  8. Halo Terong menjual banget kakak dan terbukti eksis bin femes, :)

    ReplyDelete
  9. Ahahahaa...jadi initoh kenapa HaloTerong. Eh tapi sebenernya aku kaya lebih kebiasa manggil kamu Terong daripada Nahla. Kalau lagi cerita sama suami: "ini si terong komen di instagram", "tadi si terong nulis tentang anu di blognya baca deh!" gitu :)).

    ReplyDelete
  10. O O O O O aja ya kan #terusnyanyi

    ReplyDelete
  11. ahahahaha, halo terong.. baru tau, aku kirain apa..... aku kirain terong2an, hehehe

    ReplyDelete
  12. Jadi ayo dong bikin make up terong hehehe

    ReplyDelete
  13. gw mah kadang kalo pas ngomongin lo di blog gue, gw nyebutnya Nahla Terong. Hahahahaha xD

    ReplyDelete
  14. Iya ak ternyata susah nyebut melvied yak... Hoahahaha... (Punya temen) Samaaaa juga... Namaku jg susah diinget, dieja aja susah T.T buhuhuhu, makanya pake alias yang ternyata skrg orang lbh tau nama aliasnya daripada nama asliiii hiks... *nangisdigoronggorong

    ReplyDelete
  15. kalo saya dari dulu pake nama asli, hihihi :D
    udah berkali-kali cari nama yang "pas" tapi gak pernah ketemu, yaudah pake nama asli ajah :)

    ReplyDelete
  16. tapi itu bikin nama blognya lbh mdh diingat. Meski baru sekali visit :S

    ReplyDelete
  17. haloterong Indonesia banget! hahaha
    daripada aku momopururu, apa coba? *lah

    ReplyDelete
  18. Mennnn, akhirnya lo menjawab rasa penasaran gw kenapa ini blog semua isinya terong2 priti. wkwkwk. filosofis juga sih lo ya, dan emang langsung ini nama blog keinget2 mulu di otak gw. kayak hari ini yang tetiba gw ngetik aja gitu haloterong dot com :D :D

    Bedewei akoh baru tau nama asli si anya begetoh, hahahaha parah juga ya beda jauh gitu. lolol.

    ReplyDelete
  19. saya mah malah penasaran sejarah nama mevlied.. namanya keren banget kek nama2 bule gitu :)

    ReplyDelete
  20. Eike jg ga pake nama asli sih. Basically cuma nama panggilan yg digabungin dgn cyber name dr jaman kuli-ah... Akhirnya jadi FiaRevenian. Sampe skr jg org tetap suka salah sebut dengan Revenia, Ravenia, etc. But yauda lah yang penting Fia-nya ketangkep. Tapi kalao aku liat nama kamu, sekilas seperti Celfit *lalu kita ngegym bareng* #eeaaa wakakakakakakak..

    Fia - www.fiarevenian.com

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top