Thursday, 15 September 2016

#SassyThursday - Bermesraan di Depan Umum?

AKU SIH YES.

Baca punya ka Icha disini:
PDA

AKU SIH YES (2)



Yes karena dari dulu, daari dulu, daaariiiii dulu suka banget PDA kemana-mana. Sekarang bartaw kalo PDA sebenernya hal yang jijay kalo orang lain yang melakukan. Kalo gua yang melakukan mah suka-suka gua HAHAHA

Terus gua suka so nyinyir kalo ada orang pacaran PDA di tempat umum, "Ih nanti diliat anak kecil gimana?". YA GIMANA? Cuma gua mah suka suka banget.

Dari jaman pacaran ma Brian aja PDA gue ajegilsssss, glendot glendot gaje. Mungkin karena itu Brian suka, walaupun dia ga suka PDA -_-
Karena dia suka wanita manja.

Kadang gua suka itu sih, anu, apa ya. Suka ngerasa ngga diladenin huhu, karena gue suka PDA, pasangan gue biasa aja sama bermesraan di depan umum. Jadi gua merasa, "Loh kamu gak mau ya nunjukkin rasa sayang kamu ke aku?". "Ko cuma aku sih yang berjuang di hubungan ini?". And other things.

Dan sedih, tragisnya. Pasangan gue ngga ada satupun yang PDA, paling gandengan doang.
"Terus kenapa sih PDA?"
Karena gua suka mengumbar kemesraan, seakan dunia milik kita berdua ayo jelajahi sama-sama. Suka kalo pasangan gue ngelembar affection ke gua, di muka umum pula. Kesannya,"Nih dunia, lihat aku sedang disayang Brian", gitu.

Terus, batasannya apa?

Buat gue, gue fine sih peck (cium lightly di bibir) gitu. Gandengan glendotan apalagi, pelukan mah jangan ditanya. Dohhh. Cipika cipiki apalageh -_-

Tapi ngga bakal pangku-pangkuan, gendong ala princess, naikin kaki ke pada Brian apalagi raba-raba dalem baju. Muke gile lu tong. Soalnya gesture tersebut itu lebih ke intimate daripada menunjukkan kasih sayang.

Orang bilang gua centil, ya emang. Mau gimana lagi gue cetakannya udah gini pas pembagian hasrat o'meter.

Ko centil?
Padahal nyokap bokap gue itu biasa aja lho kalo lagi jalan, paling ngerangkul lengan aja. Kalo mesra di rumah doang. Entah kebawa siapa, ya pokoknya gue suka aja. Gue suka ketika pamer ke orang lain bahwa gue ini disayang.

Biar begitu, gua gapernah sih peck di depan Mabi. Palingan cium pipi dan pelukan. Brian juga ngeladenin kok pelukan di tempat umum.

EH TERNYATA GUE BARU SADAR, kalo gue dan Brian itu termasuk yang PDA vaaangettt dibanding pasangan lain. Bahkan gue jarang ada orang gandengan di mall (beneran). Tapi gue peluk peluk wae kaya gaada hari esok.

Kayaknya sih ini ada hubungannya sama kebutuhan kasih sayang seseorang, temen gue yang PDA juga tipe tipe yang butuh kasih sayang lol.
Udah jalan 4 taun nikah juga kaga ada bosen bosennya, kaga ada tobat tobatnya jadi orang. PDA nya selalu sama kayak gue dulu pas masih pacaran.

Jadi, apa wajar?

Gak tau ya. Emang ngga sehat ketika di tempat umum kaya mall itu terlalu berlebihan, mungkin bisa dikurangin dari yang cium bibir jadi cium ketek, misalnya. Kalo gandeng cowok jadi gandeng truk aja biar produktif. Karena norma orang kan beda beda, orang punya hak untuk ngga ngeliat film romansa di depan umum.

Tapi untuk hubungan suami istri apa perlu? Menurut gue perlu sih, buat refresh kasih sayang, menunjukkan bahwa dia care, walaupun udah tuwek tapi tetep gandengan itu sweet parah.
Mungkin bisa ditunda kalo lo masih SMA atau pakai seragam. Mungkin mereka mau, tapi dengan umur tanggung jawab, mereka udah ngasih consent secara ngga langsung.

Jadi biar PDA nya ngga kaya monkey in heat, dilakukannya nanti ja kalo udah nikah. Enak udah, enak.
Gua ngantuk parah parah banget, maaf ya sampe sihi dulu. Zzzz..

6 comments :

  1. Aku yes. Tapi lihat-lihat lokasi. Mall? Oke..aja glendotan. Klo masjid? Hmmm...meski udah nikah, agak risih lihatnya.

    ReplyDelete
  2. asal wajar dan udah nikah sih gak masalah kalau saya, :). Yang jijay kalau udah gak wajar, berlebihan dan seperti yang Nahla bilang lebih ke intimate gitu, ihhh :(

    ReplyDelete
  3. iya bener sih mbak, tapi kalo yang nglakuin pake seragam kan ya gapantes banget. dilihat dari sisi manapun tetep gapentes.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. aku ya, kalau ada pasangan ABG atau pasangan muda yang belum ada anaknya (yang aku asumsikan belum menikah) dan PDA aku kesel gitu liatnya. Kayak ngaps elah, situ seneng sini risih. Apalagi bocah2 yg masih pake seragam terus ngemall rangkul2an,doh.

    Tapi kalo ada pasangan yang bawa anak, misal rangkulan sambil ngemong anaknya yg masih kecil atau jalan sama anak2nya yang udah besar, aku biasa biasa aja. Malah kayak seneng gitu liat suami istri tetap mesra meskipun udah punya anak.

    Entahlah aku memang pilih kasih

    ReplyDelete
  6. aku baca tulisan kamu malah mikir, "nahla udah 4 tahun nikah, gue calon aja belooom" (curhat)

    aku ngebayanginnya aja udah PDA banget loh laaa, tapi masih batas wajar si ga berlebihan. Tapi udah bisa bikin para jomblo-ers iri haha.

    aku...ga begitu suka PDA yang terlalu gitu sih. Gandengan rangkulan its okay, tapi kalo lebih, akunya malu sendiri wkwk

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top