Wednesday, 21 September 2016

[Event] DISSY Cosmetic + Kritik dan Saran


Hai gengzz, kemaren tanggal 10 September, gue dateng ke acaranya DISSY Cosmetic di Lowville, Kemang. Gue emang sengaja daftar karena pengen tau, gimana sih perkembangan line kosmetik artis? Narasumbernya Andhika Pratama dan Ussy Sulistyawati sendiri. Mereka itu suami istri yang ngebuat brand ini secara independen.




Layout acaranya korsi korsi korsi terus ada sofa yang jaraknya cukup deket. Gua yang paling depan karena kalau ngga didepan, gue ngga fokus. My eyesight is BAD I can’t. Terus karena pengen lebih menyimak aja. Walaupun gua suka kritik orang tapi harus make sure menjalankan tugas dan menyimak secara professional. Gak lutu kalo gua suka kritik kritik tapi ngga nyimak, apa bedanya gua sama haters para hartessss.

Acara katanya mulai jam 11, tapi ternyata jadi jam… 1 -_- jadi kami makan dulu aja. Tapi mungkin takut  pada telat yak jadi wajar banget ditulis jam 11. Tapi untuk blogger tepat waktu kayak gua kan panik yagak #SOKBANGET #PEMBACAPADAKABUR #-100FOLLOWERS. Tapi mungkin nunggu Dhika yang dari Bandung bela-belain ketemu Blogger.

Alhamdulillah ya disediain makanan, biar ngga dapet hadiah juga makan gratis is a must. Tapi tetep dong dapet gudibek dan amplop LOL maafkan aku blogger rada cheap apalagi soal makan gratis *sigh*
ANAKNYA LOCO BANGET GELA GELA GELA


Ada beberapa poin menarik yang membuat gue mengangkat alis karena kagum. Tapi gua tulis awalnya dulu yak.

Jadi dari segi nama ya udah keliatan yak gengs, DISSY, Dhika Ussy. Ceritanya dari awal banget nih, awal banget.

Jadi mereka itu adalah tipe orang yang sabun mandinya ngga mau ganti ganti brand dan brand nya cukup menguras duid apalagi penghuni rumahnya banyak. Mereka kaget kok pengeluaran gua gini-gini amat? Ternyata abis di sabun kan. Yaudahlah hari berlalu, ceritanya nyambung 1 windu depan ya, dada!



.



Nggaklah. Lalu Dhika sendiri perna ngobrol-ngobrol sama kerabat kerjanya tentang kebutuhan kosmetik, dia heran kok omzetnya gedong banget? Padahal hargane ngga mahal samsek. Terus dia colong idenya dan ada ide nih buat bikin cosme kapan-kapan. Nah, melihat fakta bahwa sabun dirumah kok abis maning dan usaha cosme yang menjanjikan, yaudah dia mikir: kenapa kita ngga bikin produk sendiri sajo? Ceunah.

Dan taun 2014, DISSY melahirkan produk sabun mandi dan lotion, masing-masing 1000 pcs. Dhika yang desainnya, Ussy yang mikirin jualan dan gimana-gimananya. Akhirnya mereka mau masukin produk ke toko-toko dan hasilnya ditolak karena kok cuma 2 jenis? Apanya yang mau dijual? Terus mereka galau karena 6 bulan produk itu masih di rumah. Akhirnya mereka yaudahlah dagang aja di IG sendiri, karena followers mereka udah jut jut kan dan bebas pajak. EH TERNYATA SEMINGGU LUDES! Lalu mereka akhirnya ngelebarin variasi lagi dengan bikin produk dekoratif yang gampang diliat secara visual, tahun 2015 terciptalah lipstik. Semua udah lewat proses BPOM. Sekarang udah ada 70-80 varian, 50 karyawan dan buanyak reseller.




Sekarang kita bedah rumah yuk!

Produksi:


Untuk produksi, mereka harus nunggu kurang lebih 2 bulan, makanya banyak yang bilang mereka itu lambat ngeluarin varian. Untuk produksi sendiri, masih pakai pabrik lokal dengan budget-budget yang dipertimbangkan. Tapi SEMUA ditangani sendiri, ya I mean ngga semuanya sendiri sih. Untuk budget juga budget sendiri. Mereka ngga mau ‘nempel’ dengan brand gede dulu, karena semua pingin ditangani sendiri. Udah pernah diajak perusahaan luar negeri untuk join, tapi pengennya sih full dari Indonesia.

Untuk distribusi, udah sampe Taiwan, Brunei dan lainnya. Mungkin reseller atau gimana :D

Yang pasti mereka udah punya pabrik dan lab langganan sendiri, jadi sedikit banyak kebantu.

Dan BTW, Ussy turun sendiri ke bagian produksinya untuk memastikan all is good.

Uji Klinis

Untuk uji klinis, mereka udah melewati badan BPOM dan udah ada sertifikat halal, lho! Jadi prosesnya gini:

Ussy ngasih sample, produk A untuk lip matte, produk F untuk Lip Melted. Ussy ngga mau tuh formulanya kayak A, maunya kayak A dengan versi yang lebih moist karena katanya si A ini rasanya kaya cat tembok. Akhirnya kasihlah ke lab untuk dibedah ingredientsnya, setelah sampai dites dulu selama 2 minggu, pengamatan sekaligus observasi (SAMA AJA WEH). Katanya dipake sendiri dulu biar memastikan apa enak ato ngga, kalo ada reaksi yang berbahaya, balikin lagi ke lab. Semua rata-rata begitu. Mereka juga pingin dengerin keluhan customer tentang reaksi alergi, iritasi. Sebenernya mereka bisa cuci tangan dan meminta lab bertanggung jawab, tapi karena mereka merasa brand ini ‘milik’ mereka, jadi mereka bener bener mau nanganin sendiri.

Dan ya, produk mereka animal testing. Semoga kedepannya bisa berubah pikiran karena peminat beauty jaman sekarang udah aware banget sama yang cruelty-free, vegan segala macem :)

Untuk uji klinis sih bukan masalah karena udah ditangani sama lab yang gede.


Penjualan

Untuk penjualan, Ussy niat karena dia punya 1 hape untuk grup reseller, orang lab, orang produksi segala macem. Segala tentang DISSY. Untuk grup reseller dan distributor dibuat agar bisa langsung keep in touch, biar kalau ada masalah gampang di troubleshoot. Ya tentu aja anggota grup jangan berisik karena segrup sama artis lolol

Ussy sendiri suka ikut Dhika ketika dia lagi tugas luar kota. Buat apa? Buat nyamperin resellernya cobak, katanya gapapa kalo cuma numpang foto, numpang ngobrol yang penting mereka merasa dihargai. Ini harus diapresiasi karena ngga semua bos mau turun tangan. Ussy juga niat karena dia punya list reseller dan harga, ya gatau sih nulis sendiri atau ngga, cuman ini suatu bentuk perhatian ke customernya kan?

Untuk reseller sendiri, ada yang diskon 20-30%, tapi ada satu peraturan yang ngga boleh dipublish: gaboleh pasang harga!

Mungkin karena distribusi yang kadang suka jauh-jauh banget jadi butuh cost extra buat nyesuaiin harga apalagi mereka basisnya masih online shop kannns?

Lalu selain dari online, Ussy kadang suka promosiin lewat pengajian, arisan segala macem. Dan salah satu poin menarik: temen-temen artisnya juga ikut dukung.

Gua kira mereka dikasih ternyata beli sendiri sebagai bentuk dukungan.

Untuk masalah endorse pribadi Ussy sih, dia ngga mau dengan segmen yang sama. Untuk posting khusus, ia punya kebijakan sewain lapak ke brand besar. Intinya jangan sampe orang mikir, “Lah lu kok punya brand sendiri tapi promoin brand orang?”.

Lalu apa mereka mau masuk Guardian dkk? Ya mau. Tapi brand disana itu duitnya harus kenceng dan saingannya berad broooo. Jadi mereka merambah dulu ke Hypermart. Yang penting target marketnya kejangkau dulu.

Poin tentang penjualan ini bener-bener membuat gue respect banget sama mba Ussy, walaupun secara produk masih ‘merintis’ tapi kesungguhannya dia untuk ngurusin itu pasti akan punya tempat tersendiri di hati fans dan resellernya.

Desain



Nah ini kan awalnya Dhika yang desain. Mereka ngusung item-gold untuk warna DISSY. Untuk packaging yang sekarang pun udah berkali kali revisi.

Waktu itu gue ngetwit bahwa DISSY harus lebih original, lalu Dhika bahas itu di forum, “Tadi ada yang ngetwit blablabla ya?”. Lalu gue.. Tunjuk tangan.

Karena gue ga mau jadi tukang kritik tapi gaberani ngaku, aku gamau jadi pengecut. Aku bertanggung jawab atas apa yang aku tulis walaupun aku juga pengen terkenal *GA PURE WOY GA PURE*

Lalu Dhika bahas bahwa di Indo itu pabrik cosme gede itu ngga banyak jadi modelnya banyak yang mirip dengan brand lain. Gue bisa sih ngeliat beberapa packaging yang mirip dengan brand-brand tertentu, mirip banget. Bener-bener langsung, “Ini pasti yang dipake brand A, brand B”, terus gue suudzon kan, “INI KENAPA SIH PADA MIRIP?!”

Dan itulah jawabannya. Karena mereka belom berencana untuk spulrge di packaging, jadi ya yang ada dulu aja. Eh gue uda bilang belom sih kalo mau packaging bagus harus pesen di Cina? Yang minimal itu harus 1000pcs? Ngga hanya di Cina kalau mau niat, cari lagi di negara lain.

Makanya pas ada yang bilang kalau kuas blush on rada kasar, ya mau gimana lagi. Mereka juga masih baru, mungkin belum senekat itu untuk tebar duit abis-abisan di pabrik packaging.

Untuk wangipun gue sempet bilang, “Iya ini lulur yang Berry Blossom kok wanginya ngga kaya berry sih? Ngga ada karakter buah buahan”. Iya karena gue gamau jadi orang yang ngedumel di socmed. Gue adalah orang yang siap diskusi dengan siapapun kalau gue sudah menulis opini di socmed. CIE NAHLA.

Terus jawabannya adalah…. Karena yang mau ditonjolin yang “blossom”nya. Hmm. Oke. Tapi sekedar masukan aja mungkin wangi fruitynya bisa dikembangin lagi dan gue kadang suka merasa wangi bunganya kayak wangi produk taun 80-an yang agak… Hm… Halusnya sih, “ber-rempah”. Agak old fashioned.

Lalu dijawab kalau mau wangi wangi yang lucu harus ke India, Jerman, Prancis dan itu mahal. Jadi ya kembali ke poin awal: gunain aja dulu yang ada di Indonesia. Mungkin masukannya bisa dikurangin aja instensitas perfumenya karena nyengat banget untuk beberapa idung. Tapi namanya juga perusahaan pasti berkembang kok, mana ada owner yang mau stuck disitu-situ doang kan. Malah katanya DISSY mau ngeluarin line premium kedepannya untuk menyasar pangsa pasar yang lain. Aku doakan biar lancar!

Mungkin kritik dari gue (KRITIK LAGI BOS, EMANG LO UDAH BIKIN APA?) (Eh, mengkritik itu bukan berarti kita harus sempurna, selama ada masukannya ya kenapa nggak?) (Lalu kenapa lo ngomong sendiri)

Sebenernya yang gue maksud dengan originalitasan itu bukan ke botolnya yang sama dengan produk lain, I mengerti banget tentang bentuk botol. Mungkin lebih spesifiknya ke label, logo, pemilihan font, layout dsb. Karena aku orangnya visual tapi kadang suka ngga penting. Misalkan gini, ngga apa yaaa mba Ussy dan mas Dhika kalau aku kasih masukan.

-Untuk font, gue ngerti bahwa kita gabisa pake sembarang font dari luar karena nanti kena copyright, so makaci Windows karena udah supply fonts yang cukup banyak :D

Mungkin untuk font “DISSY”, sans serif (huruf tanpa kait) itu udah bener banget karena sans serif bisa ngebuat huruf apapun jadi feminin. Tapi bisa dipakai font yang lebih luwes karena DISSY itu karakteristiknya boxy banget, mungkin kalau lagi pengen eksperimen gitu, bisa dicoba font yang sedikit lebih tidak kaku, kayak misalkan..

Comic Sans

JANGAN AKU BERCANDA JANGAN COMIC SANS

DISSY dengan font Tw Cen MT Condensed juga kayanya asik. Dengan spacing yang rapat kayak logo yang sekarang, ini terlihat lebih feminin. Tapi ini masukan aja ya mbaaa jangan marah huhu.

Lalu mungkin bisa diseragamkan di semua packaging karena tiap produk font yang dipake tuh beda bedaaaa. Agak susah nyiptain ciri khas karena font itu bagian yang sangat krusial. Walaupun keliatannya cuma gitu doang, tapi itu yang ngebuat suatu produk pro secara packaging. Maksud aku gini, kan format packaging dalam cosmetik:

Logo, judul, tagline, deskripsi, shade, produksi, ingredients. Kasarnya begitu. Dan kadang (misalkan) di lip matte font judulnya adalah Trebuchet, eh di lip melted ganti jadi misalkan Century Gothic. Sebaiknya sih pakai satu ‘paket’ font aja. Diseragamkan semua agar walaupun produknya simpel tapi terkesan professional karena ada sesuatu yang sifatnya konsisten dalam packaging.



Yang kedua tentang ‘aroma’ desain labelnya nih, mungkin bisa dibuat hitam-emas semua kali yaaa, karena desain lulur badan yang warna warni, desain label sabun cuci muka yang warna warni itu rada belang dan ga senafas dengan DISSY yang hitam dan emas. Sekali lagi menurut akyu lhooo

Yang terakhir kayaknya mau bahas logo. Logo daunnya agak terlalu besar ya hehe. Karena aturan baku dalam membuat logo adalah: harus ada ‘hero’. Tinggal pilih, apa yang mau dijadikan hero? Font nya atau logonya? Dengan logo sekarang mungkin aku bingung apa yang mau ditonjolkan? Daunnya atau hurufnya? Mungkin agar lebih professional bisa pilih yang mana yang lebih ditonjolin. Bisa dua-duanya dijadikan sebuah ‘identitas’ tapi diletakkan terpisah. Seperti hurufnya ada di body packaging, daunnya berupa emboss atau sticker di tutup atas atau tutup bawah.

Lalu (LU KRITIK MULU DEH AH) mungkin efek gradasinya agak kurang cocok untuk jadi logo karena hampir semua logo itu sifatnya solid, satu warna. Mau itu brand beauty, brand minuman atau lainnya, HAMPIR SEMUA flat, solid color. Nah mungkin bisa dipelajari lagi nih ‘manual’ dalam pembuatan logo. Jadi bisa lebih sophisticated karena menerapkan dasar-dasar teori pembuatan logo.

Kritik selesai *plok plok plok*

Overall gue bener bener terharu banget karena baru kali ini gua nemu artis yang mau ngundang blogger, I mean tanpa kite brand mba udah suxes kali. Followers blogger ditambahin masih gacukup untuk nyaingin followersnya Dhika dan Ussy T_T

Tapi mereka mau menjamu, ngga memandang rendah (PENTING BANGET), menerima kritik banget kemaren pas sesi sharing, ngga ngegas pokoknya santun banget. Karena ya blogger itu ngga seterkenal selebgram, followers blogger yang paling feimes aja belom bisa ngalahin selebgram yg paling femes apalagi artes. Jadi kami ngerasa disambut banget, ngerasa dihargai dan tempat kami dapet sinar matahari karena kami di notice. Terimakasih terimakasih banget banget karena udah ngundang kami para blogger, kami doain biar bisnis mba Ussy dan mas Dhika sukses, apapun bisnisnya.
Maaf kalau ada perkataan yang menyinggung, maaf kalo kebanyakan kritik, makaci udah buka event report ini yak. Siapa lagi sih yang nulis event report sampe 2000+ kata? Lol!






Salam hangat, haloterong.com yang gasuka terong.

25 comments :

  1. tapi tw cen mt condensed itu aku udah pake buat cover yutub aku. :(

    ReplyDelete
  2. Gambarnya kurang, La. Pas kamu nulis logo,font,dsb itu aku ngarepnya ada gambar/infografis gitu, jadi yg baca nggak ngawang. �� Tp bagus kok kritik kamu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, aq kira jg bakal ada semua gambar logo dissy nya heheee

      Delete
    2. Ah iya juga! Thanks for reminding

      Delete
  3. Nahla bening amaaaat *salah fokus poto terakhir* rinci dan berbobot bgt ini event reportnya

    ReplyDelete
  4. Nahla, ini acaranya pas Ussy masih hamil ya? Foto barengnya cantik, Nahla udah cocok dan kelihatan seperti arteess :)

    ReplyDelete
  5. Seru bangeeet euuy, postingan yg ini :D

    ReplyDelete
  6. Asiik, bentar lagi Nahla yang bikin logonya DISSY ������

    ReplyDelete
  7. kak Nahlanya cantik betttt *salah fokus*

    ReplyDelete
  8. asik banget Nahla nulis event reportnya. sampe dikupas tuntas :D kritik dan saran nih.... pas ngebahas logo, misalnya, coba dikasih foto Nah >.< jadi gw gak ngawang2 gitu mikirnya


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. Lengkapp parah. Udah mah kamu besom direkrut jd product development nya Dissy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mau jadi agen pembersih sunligh aja

      Delete
  10. Pas tahu ternyata DISSY do test on animal................ aku syedi huhu. Semoga kedepannya nggak tes tes ke binatang lagi, yha :'')

    www.magellanictivity.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaah emg banyak sihhh yg animal testing

      Delete
  11. tjieee poto sama artis wkwk

    hai-ija.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah mirip belom? Ngga kaya yang ngangkatin barang kan akunya? Ngahah

      Delete
  12. full kritikan fyuhh... eh btw packaging lulur atau body butter yang warna kuning itu hampir mirip sama bali ratih huehue

    https://isthiud.blogspot.co.id/

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top