Thursday, 28 April 2016

#SassyThursday - Highschool Era



Kata orang, masa paling indah itu pas SMA. Masa sih? Menurut gue… Benar sekali. Kali ini mau ngomongin tentang SMA, tentang perubahan, tentang apapun yang berkaitan dengan teman-teman, lingkungan dan diri sendiri.

Baca punya kak Icha disini:



Gue sekolah di SMK Musik pada tahun 2010, saat itu baru 2 angkatan, gue masuk yang kedua. Gue memutuskan masuk situ bukan hanya karena musik, tapi karena muridnya baru dikit, bisa aja gue jadi the popular girl disana.

“Kok attention seeker?”

Karena di SMP temen gue dikit, gue termasuk yang dikucilin karena beberapa masalah dan jujur aja gue sangat menghindari dan benci dikucilin. Gue mau berubah. Dengan gue sekolah di tempat yang lumayan jauh dari lingkungan SMP, gue merasa bakal membuat identitas baru. Ga ada yang kenal gue, gue bakal jadi cewe populer!

Lalu pas awal masuk SMA, gue sudah membuat geng berisi anak-anak keren NGAHAHAH, kita buat nama “8 sekawan” karena isinya 4 cewe 4 cowo gitu, mukanya juga cakep-cakep. And I was really proud of my little gank, akhirnya gue menjadi setingkat lebih populer. Dan dulu gue emang sengaja pasang attitude bitchy gitu, songong dan sok pentolan wkwk, ya karena gue mengimitasi pentolan SMP gue bhak.

Tapi genk keren gue itu bubar karena ada beberapa konflik, akhirnya gue mainnya sama cewek-ceweknya aja. Lalu gue sempet gabung sama genk yang berisikan teman dekat (lawan jenis) gue dulu pas SMA, pokoknya gue dulu harus punya genk lah gamau tau.

Gue mulai mendekin rok, manjangin rambut, mencetarkan diri.
Art by me

Tapi yang namanya anak musik, kami harus arrange konser sama-sama, bikin poster, milih stage manager, menjalankan galdiresik sama-sama, membuat grup ensamble sama-sama, dan gue gak mungkin kubu-kubuan. Karena basically, kami bukan anak sekolah umum yang paling banter kerja sama besar pas pensi doang, kami adalah anak musik yang tiap 2 bulan sekali ada konser!

Gue yang dulunya pingin mengeksklusifkan diri mulai merasa bahwa sikap gue itu sangat salah tempat, karena gue harus berkontribusi atas konser yang bakal sekolah gue buat. Kerja sama ga hanya sama temen seangkatan, tapi sama kakak kelas dan guru. Tapi gak lantas gue adi baik ya, gue masih memiliki pendirian dan jiwa yang rapuh makanya SMA ini adalah salah satu era yang paling notable dan paling memorable di hidup gue.

Nah, karena kami sering rapat, sering susun acara apalagi gue pernah menjabat jadi ketua string department (HEAKK) walaupun cuma satu event -_- gue yang dulunya ga berani berpendapat karena dulu saran gue ga pernah diterima, diremehin dan ga pernah didenger, jadi berani. Kenapa? Karena temen-temen SMA juga kaya gitu, semua adalah manusia terbuka yang sangat cool dan menghargai orang lain. Siapapun yang komentar, siapapun yang kasih masukan pasti diterima dan dihargai, gak di cemen-cemenin dan dimarahin (Iya, dulu gue pernah dibentak gara-gara berpendapat). Dan sifat ini masih menetap di diri gue, gue jadi ga takut untuk berpendapat – well masih malu-malu sih, tapi udah gak se takut kayak dulu.

Tapi emang dasar hati lemah banget, gue tersangkut beberapa problem yang menjadikan masa SMA menjadi salah satu titik terendah gue. Ini bukan salah siapa-siapa, ini salah hati gue yang lemah dan kesepian #BHAK.

Gue pernah jatuh tersungkur, lifeless, nangis tiap malem, pokoknya hidup kayak roller coaster. Dan mulai bandel-bandel gaje gitu lah, apalagi gue asrama yang rada bebas. Gue sering telat sekolah (masuk jam setengah 10 every single day), hampir ga naik kelas karena bolos terus pelajaran agama ;”))) terus harus tanda tangan materai, ya abis gurunya tiap pelajaran cerita setan mulu kan gua sebel. Pokoknya hidup gua anjluk-anjlukan banget deh aaaaaaa…

LINE Sticker: Glass Mask
.

It’s painful but it’s beautiful.

Tapi ga lantas kehidupan sosial gue mandek, malah semakin luas dan gue semakin akrab dengan banyak orang. Yang dulunya canggung karena ada kubu kubu kecil sekarang jadi akrab semua, gue bener bener akrab sama semua anak waktu itu, gue santai mau nongkrong ma siapa aja karena gue bisa ketawa-ketawa sama mereka, mereka adalah teman yang gue bangga-banggain banget!

SMA adalah salah satu titik terendah, tapi momen yang bahagia banget. Gue belajar bersosialisasi, jatuh, tersungkur, bangun, licik, jahat, baik, berbohong, loyal, rusak, semua gue alami pas SMA. Makanya gue sangat cinta SMM, gue memutuskan kuliah di tempat itu karena ga mau pergi dari situ, memutuskan ngajar disitu karena sayang sama SMM, sayang banget, gue ga kepikiran hari dimana gue udah ga ada urusan sama tempat itu lagi (walopun kadang gue males dan sering bolos).

Ka Icha sendiri sebenernya pingin bahas kalimat ini: let's not judge people based on the way they're in high school. none of us are the same people we were then.
And my answer is? It only happened to me personally :D

Temen-temen gue tetap menjadi temen-temen asik yang ramah, mereka sekarang hidup sesuai dengan kemauan mereka dengan gaya mereka sendiri tapi ketika kami ketemu, kami masih becandain hal gak guna, sahabat inner circle gue masih itu itu aja, ga ada yang berubah, temen gue yang cantik malah tambah cantik dan populer dan baik banget, gue yakin ga bakal ada yang berubah kalo reuni. Beneran lho, beneran belum berubah ._. Grace ya masih kaya gitu, Gladys masih kaya gitu cuman udah punya usaha, Suci apalagi, Abel masih sama, semuanya sama pembawannya everything.

Yang berubah drastis cuma gue, pasti semua temen-temen yang baca pada setuju ;)

Tapi gue pun ga mau dilihat sebagai Nahla pas SMA karena Nahla pas SMA itu rusak banget, gue gamau bercanda saru lagi, gamau diinget sebagai "ihhh kamu Nahla yang xxxxx itu ya?". Jadi bener juga quote yang diatas, gue udah berubah dan gak mau dipandang sebagai Nahla yang masih kaya gitu. Munafik ya, tadi bilangnya bangga sekarang malah gamau dipandang kaya pas masih SMA. Iya ses, gua bangga karena prosesnya bisa menghasilkan sesuatu yang menurut gue lebih baik lagi,

Tapi semalu-malunya gue, tetep masa yang paling free dan asik itu masa SMA!

My high school era is one of the best moment in my life!

11 comments :

  1. iya jaman SMA itu emang asik2nya, pulang malam gk diomelin. Mau kegiatan ekstrakurikuler sampe camping di tengah hutan pun, dibolehin. Begitu kuliah hmmm....sebelum jam 9 kudu di rumah wkwkwk.

    ReplyDelete
  2. Nostalgia SMA..eh SMM emang indah ya.. :D

    ReplyDelete
  3. Aku SMA gak seterkenal SMP. SMP idola. SMA apalah aplah. prestasi nol. Nilai jelek. bagusan SMP pokoknya. Tapi kemudian kuliah aku melonjak lebih baik terkenal karena prestasi. Jadi aku suka jaman SMP dan kuliah. SMA no.

    ReplyDelete
  4. sd bullyable, smp nerd, sma anak organisasi *berasa cinta aadc, pas kuliah nikah dan punya anak

    ReplyDelete
  5. SMA was definitely not the best time of my life, kecuali tahun terakhir karena cinlok pas study tour, bablas sampe sekarang lol. Tapi entah kenapa paling suka (dan benci) jaman kuliah :p

    ReplyDelete
  6. yepp walau g populer2 amat, masa SMA adalah masa.plg indah dlm hidupku. teman2 sekelas yg asik smpe skrg msh pada keep in touch dan becanda2an seperti dl tnpa pandang status qt skrg

    ReplyDelete
  7. Sama.. Masa2 sma masa yg paling nyenengin dan memorable. Deuh baper deh hha

    ReplyDelete
  8. aku kok ya ga bisa bayangin kamu sebandel itu mbak :D.. hahaha kalo diliat foto profilnya seperti impossible ;p .. Aku juga setuju, smu itu masa yg paling asyik ^o^.. kuliah justru masa yg paling bosenin kalo buatku pribadi :D

    ReplyDelete
  9. *celingak celinguk* wah kyaknya gue doang cowok yang komen di sini :|

    btw, good post. good blog. ntap!

    ReplyDelete
  10. cerita SMP dan SMA kamu mirip sama cerita aku.. wahahaha. tapi SMA aku punya 3 almamater sih, yes aku pindah sekolah ampe 2x makanya ampe punya 3 almamater.. bahkan sampe detik ini aku masih mikir, kok bisa ya jaman SMA aku separah dan serusak itu?

    tapi ntahlah, pengalaman paling mengasikkan menurutku adalah jaman kuliah. cukuplah kenangan masa2 SMA jadi bayangan dan cambuk biar aku selalu jadi lebih baik dan baik lagi kedepannya.

    dan ya, tiap ketemu temen SMA, mereka pada enggak nyangka kalau skrg aku jd kaya gini haha :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top