Thursday, 14 April 2016

#SassyThursday - Jealousy



Kece yaaaa, bahas cemburu yaaa, eym…

Postingan ini adalah reaction post tentang sebuah share-sharean di FB yang menurut gue lumayan unik, yaitu suami istri makan bareng di bilik restoran, tapi istrinya di tutupin sama scarf, jadi scarfnya digantungin di biliknya biar bayangan istrinya ga keliatan padahal istrinya udah pake item-item gitu.

Baca punya kak Icha disini:

Maaf yak, bukannya gue mengejek ato apa kok beneran, cuman menurut gue unik aja. Apa yang unik? Yang unik adalah reaksi orang-orang terhadap foto itu, yaitu:

“Wah romantis banget bun..”

“Wah subhanallah”

“Andai suami aku kaya gitu”

Ya terserah sih, beneran terserah banget. Cuman menurut gue yang hanya manusia normal yang dibesarkan di Indonesia, ini adalah hal yang cukup… Unik..

Ngga sih, menurut gue aneh. MAAP JANGAN BULLY AING. Aneh banget, maksudnya se insecure itukah, tapi terserah sih, tapi ini kan blog saya jadi terserah selama ga beropini negatif, eh ini opini negatif bukan sih?

Iya, apalagi gue beauty blogger sambilan kan, jadi mungkin bertentangan banget sama personality gue *HEAAKKK*

Kalo gua diperlakukan seperti itu sama Brian sih, mungkin gue merasa opressed banget. Banget. Kaya… Jadi apa ya? Jadi terkungkung di dunia kecilnya aja gitu, diisolasi jadi kaya ‘barang’. KALO GUE LHO YA. Gue mungkin jadi ga nafsu makan kalo Brian gituin gue, kayak “what the….”.

Gue soalnya seneng dipandang sebagai couple yang ‘menghirup udara yang sama’ sih, tidak terlihat jauh lebih inferior di mata umum, tidak terlihat hanya sebagai ‘kepunyaan’, melainkan partner yang jalan sama-sama, berampingan dengan aura percaya diri sebagai pria dan wanita. Tolong jangan tuduh aku kafir, tolong.

Lalu setelah membaca paragraf tentang pasangan scarf ini, ada paragraf lain yang menyusul, isinya kira kira gini:

“Waktu itu aku ga sengaja bilang “kerenn” pas nonton acara chef bertato, padahal yang kukomen adalah kompor listriknya. Sejak saat itu, tidak boleh acara itu diputer lagi di rumah”.

Dan dia senang.

Kalo gua ngeri beneran, kaya ga punya hak hidup tau ga. KALO GUA YA, SEKALI LAGI KALO GUA.



“tapi cemburu itu kan sehat di hubungan manapun, islam juga menyebutkan tentang hal ini”



Iya bener, emang bumbu bumbu yang bikin makin sayang kok ‘katanya’. Kata orang yah. Tapi kalo di hubungan gue, cemburu malah bikin cemberut sih. Dan akhirannya juga ga enak-enak banget. Jadi mendem gitu. Jadi inferior segala macem.

“Ah kamu kali cemburunya beda kaya kita-kita”

Gua sih –tepatnya kami - cemburu karena…. Masa lalu.

Dan cemburu macem ini dari sisi gua sih banyakan ga enak ya daripada enaknya, banyakan ‘nyessss’nya daripada ‘tambah sayang’nya. Kalo gua. KALO GUA.

Kalo cemburu karena suami diliatin?

Ngga, malah bangga dong, lah suami gua kan dulunya artis FTV. Gua sih ga masalah, ganteng mungkin bisa diliatin, hati ma raganya kan punya gua doang HAHAHAHAHAH

Malah gua bangga, “Noh liatin tuh suami gua, tapi jangan harap ngegebet ya mbak karena pria ganteng itu punya gua doang NGAHAHAH KASIAN DEH LO”

Dan tambah sayang karenah dia sayangnya cuma sama akohhhh



Gua juga bangga sih kalo lagi dandan gitu, bangga karena gandengannya Brian cakep, bangga biar Brian dipuji dalam hati “wah, suaminya ganteng, istrinya keurus lagi”. Ngga sih, gua mah emang bangga aja jadi cantik di gandengan Brian.

Dia juga ga mempermasalahkan, malah dia pernah encourage gue pake lipstick merah biar ga pucet. No probs. 

Baca juga deh: #SassyThursday - Make up dan Suami

Mungkin definisi cemburunya beda kali ya, kalo gua sih cukup menjaga perasaan dengan gak memuji-muji orang di depan umum aja, mungkin dia juga gitu. Saling jaga perasaan menurut gua paling oke sih, dibandingkan kita harus batas-batasin pasangan secara frontal. Lagian kalo gua disuruh nutupin muka pake kain, Brian juga dong biar adil ngahahha kan dia ganteng pasti mengundang decak kagum. Masa gua doang, terus Brian dengan leluasanya diliatin gitu?

Soalnya, gua ga merasa ‘berantem’ itu mempererat hubungan, beneran. Dari DULU gua pertama kali pacaran, gua ga pernah suka sama yang namanya konflik. Karena gua tipe orang yang retak di dalem. Tiap marah-marahan, gua retak. Makanya, sudah berapa orang yang tiba-tiba gua putusin di siang bolong tanpa tedeng aling-aling? Lewat SMS pula. Iya, itu karena gue capek dimarahin terus.

Makanya gua sangat menjauhi konflik banget, jangan sampe. Mending adem ayem aja walaupun gamungkin karena this is life, bruh.

Eh tapi dulu gua suka sih dicemburuin, dikejar-kejar Brian, suka banget, suka, beneran. Kadang juga suka mancing biar dicemburuin.

Dulu ya, pas masih pacaran.

Pas nikah, apalagi tahun ke 3-4 gini, wak menurut gua udah gaada yang harus dicemburuin ya. Soalnya kan prinsip dicemburuin itu gini: Aku kayanya tertarik ma dia lho, ayo bang kejar aku, pastikan cintamu itu besar sehingga aku tidak terbang ke dia, ayo puji puji aku.

Itu berlaku kalo kita masih dalam tahap PDKT, yang si pasangan tuh bisa merasa ‘terancam’, nah kalo nikah mah mana bisak, mau kita bikin jeles ya mana bisa, kan ga bakal kemana-mana, kan udah bukan pacaran, jatohnya ke dia dia juga, jadi buat apaahhhh

Tapi gua pernah sih ngefans ma TOP, terus Brian ceng cengin gitu, “Ihhh TOP kalo ngeden juga jelek” gitu ngahahaha lucu deh, tapi ga ampe ngelarang-larang dan murka gitu ya, ih serem.

Intinya sih, cemburu bagi beberapa pasangan emang sehat. Cuman kalo di hubungan gue, ga cemburu pun tetep adem kok, tetep sayang, tetep makin sayang malah. Di gue itu caranya agar makin sayang adalah dengan menghabiskan waktu dengan keluarga, fokus ke main main sama keluarga, pijitin suami, makan bareng sambil ketawa-tawa, masak berdua, dan itu efektifitas ‘makin sayang’nya itu jauh lebih nampuoll dibanding harus jeles jelesan.

Eh tapi aku cukup seneng kok dijelesin, beneran. Asal jelesnya dengan manja manja, bukan dengan berantem marah-marah dan ujungnya over-opressing. Pernah Brian jeles, terus gue mikir “wah ternyata dia sayang aku ya”.

Ko lu labil sih, La?

Jadi yang gue simpulkan dari perasaan labil gua yang alay ini, cemburu boleh lah, tpai jangan sampe marah marah, cukup manyun manyun manja aja. Cukup. Jangan lebih.



KALO GUA YA, sekali lagi KALO GUA.

Sekian dan tidak terima bully. Karena aku cemen.


*

BTW, daripada kalian insecure karena cemburu, mendingan dengerin ini deh. Pasangan suami istri... Bedanya mereka adalah pemain latin jazz, istrinya itu disebut sebagai "The Queen of Brazillian Jazz", suaminya percussionist latin ajib. They are Flora Purim dan Airto Moreira!
Nyanyiin lagu "Jogral", intervalnya unik, susah untuk dinyanyiin, tapi mereka seksi sekali membawakannya :') 
Jogral juga dicomposed sama...... DJAVAAANNN kyaaaaaaaa *nerd*. Ya dengerin aja deh, itung itung membuka horizon dalam bermusik.



16 comments :

  1. nahla, aku ga mau nonton video itu karena nanti bikin aku jadi geek juga kaya kamu dan langlang. *brb nonton bigbang*

    ReplyDelete
  2. HAHAHAHA akhirnyaaaa nemu orang yg sepemikiran juga soal jeles-jelesan.

    Aku jg nggak suka berantem & jeles2an sama pacarku (ini masih pacar loh). Karena kl dikit2 cemburu itu menurutku nggak menghargai pasangan banget soal kehidupan pribadinya, dan kayaknya kita kok insecure banget sama diri sendiri sampe cemburu segitunya. Lagipula kalau beneran sayang seharusnya menghargai kehidupan pribadi pasangan & PERCAYA.
    Aku sering loh dibilangin aneh gara2 nggak cemburu. Lah ngapain, toh pacarku jg tanpa diminta ngenalin itu siapa, dan kenapa mereka bareng. Mereka jg deketnya wajar-wajar aja.
    Selama 5 taun bareng jg nggak ada indikasi dia bakal meleng sm org lain padahal aku bebasin.
    Malah aku perhatikan justru yg pacarnya di kekep, dicemburui terus, hubungannya nggak bertahan lama -_-

    Cemburu banyak banyak itu nggak sehat brooo... Kayak hidup cuma berdua aja, nggak butuh orang lain :))

    ReplyDelete
  3. Duh, bahasannya ngeri-ngeri sedap :p kalau aku, jeles mah diem-diem. Ngga pernah bilang secara frontal di depan suami "gue jeles" soalnya gue mikir udah bukan zamannya lagi jeles kaya gitu. Udah tua juga, malu. Tapi, kalo suami masih suka ngeliatin kalo dia jeles. aku bawa asik aja, itu kan artinya dia emang sayang.

    ReplyDelete
  4. Gua sih –tepatnya kami - cemburu karena…. Masa lalu.

    HAHAHAHA iyes aku & suami paling cemburunya karena Masa Lalu selebihnya yaudah ngambek-ngambek manja ajaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini. Kayaknya pemicu paling dahsyat itu dari masa lalu

      Delete
  5. pernah keceplosan nyeritain tentang seorang lelaki mapan ke suami. dia gak marah sih, cuma kelihatan bgt gak sukanya. sejak saat itu gak pernah cerita2 lg, kapok lihat mukanya yg asem bgt saat itu.. kalo aku mah sering nunjukin rasa cemburu ke dia, gara2 dia sering diplototin mbak2 di supermarket.. merasa insecure, yes. tapi sekarang mah udah gak nunjukin lg, paling pasang palm face sambil rangkul tangannya.

    sekian.
    *numpang curcol

    ReplyDelete
  6. makin kesini makin ga terlalu cemburuan sih, udah mulai bisa kontrol perasaan *cie
    suami juga suka share pergaulannya sama siapa aja kalo di luar,
    ya intinya saling percaya
    saling percaya, kalau macem macem, ga akan dibukain pintu rumah bhahaha

    ReplyDelete
  7. Aku lambai2 tangan deh bca yg trakhirny, ga ngerti soalny :D
    Tp bner deh kak, malesin jg kalo hrus cemburu2an gtu. I mean, kl bkan diri kita yg prcya sm pasangan kita siapa lg. Masa iy tiap hari hrus cemburu2 ga jelas, kan sm aja ga prcya sm pasangan.
    *apasihh Rin >.<

    Kawaii-diary98.blogspot.com

    ReplyDelete
  8. saya juga gak suka dicemburuin Mba soalnya punya pengalaman buruk sama lelaki pecemburu, dan bukan cuman saya sih yang punya pengalaman buruk sama lelaki pecemburu, ada beberapa teman yang juga merasakan hal yang sama. menurut pengalaman kami, biasanya kalo cowok pecemburu itu adalah tukang selingkuh, mereka sengaja memperlihatkan kecemburuan supaya kita percaya kalo mereka cinta banget sama kita sehingga kita gak menaruh curiga kalo mereka punya gandengan baru atau istilahnya kecemburuan itu dipakai sebagai kedok"

    kalo saya, say no to lelaki pecemburu..

    ReplyDelete
  9. minjem istilah di medsos sebelah:

    itu suami apa Tuhan sih, segala-gala harus menuruti perintahnya dan menjauhi larangannya...

    ReplyDelete
  10. Yang di'protect' sampe segitunya (melebihi level posesif malah) dan seneng, banyak. Banget. Apalagi yg statusnya belom sah lakik-bini.Dipikir itu perempiwi barang pre-order, gitu, bisa di tag? Emesh deh.

    ReplyDelete
  11. .kl istrinya mmg nyaman demikian dan sepemahaman why bother.. mmg ada pemahaman agm yg melarang perempuan menunjukkan wajah di sosmed jd blm tentu juga krn jealous...bisa jg krn si pria merasa itu kewajiban sbg suami....lgpula ga semua org suka selfie dan difoto...positive thinking saja dan mari coba melihat dari berbagai sudut pdg...

    ReplyDelete
  12. Aku juga gk suka konfliiikk... Mending adem ayem tentrem... *amiin donk!

    ReplyDelete
  13. Aku aku aku! Tipe gak suka konflik *sambil ngacung.
    Soalnya hati gampang retak juga sih, apalgi kalau konfliknya macem konflik salah paham gitu.

    Liat film atau drama yang ada konflik salah paham gitu juga enggak suka hahaha

    ReplyDelete
  14. baca ini aku lgs ngucapin, 'Thank God, suamiku ga seperti itu :D'..

    tapi... mantan suami sebelumnya sifatnya ya posesif dan cemburu buta gitu mbak -__-. dan alasan kita cerai krn aku ga kuat dgn sifat dia yg udh kelewat batas cemburunya..

    Kita naik motor berdua, bisa2nya dia bilang aku ngeliatin cowo lain di kiri kanan jalan.. kliatan dari spion mnrt dia... -__-.

    trs pas aku lanjut kuliah ke LN, dia tiap malam sms dgn kata2 nuduh kalo aku sdg berduaan ama cowo lain.. yg padahl aku sdg mati2an bljr hanya spy bisa cepet lulus dan balik ke indo, demi dia -__-. yg bikin ga kuat sih, krn lama2 smsnya pake acara maki2.. dan yg bikin aku murka sampe gugat cerai, pas dia salah kirim sms, yg trnyata utk cewe lain, dgn kata2 mesra. bahkan waktu aku balik marah, bisa2nya, dia yg marahin aku balik krn katanya dia sms itu iseng2 aja, secara aku ga ada disampingnya ..

    oke fine, cukup sudah.. hidup ku bisa gila kalo bertahan ama suami sarap yg kayak gitu.. dan terbukti keputusanku udh tepat dgn ceraiin cowo posesif akut begitu :D.. makanya alhamdulillah bgt, Tuhan masih mau ngasih suami yg super sabar dan baik kyk yg skr :).

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top