Saturday, 9 April 2016

Judgemental Series; Kalo Gua Jadi Sonya




Pada tau kan ya siapa deseu? Iya, yang itu. Yang tandai muka kau itu. Iya, yang lagi dibully satu dunia karena marahin polwan yang nilang dia dengan bawa bawa nama perwira tinggi polri, Arman Depari, lalu bokap aslinya meninggal karena syok liat anaknya yang mendadak viral.



Cakep weh anaknya, sayang aja dia lagi sial. Cuman ya secakep-cakepnya cewek, kalo bentak bentak polwan bawa nama-nama petinggi polri sih ora lucu ya.

Tapi kalian kebayang ga rasanya jadi Sonya? Entah dia mimpi apa kemaren malem, eh hari itu jadi viral, padahal di waktu waktu krusial banget: habis UN. Yang notabene belom dikasih ijazah (belom kan? Sekolah gua sih belom). Gila lu demi apa, gara-gara masalah ngejago doang bisa ampe segede ini, jadi bahan caci maki.

Gua rasa, orang nomor 1 yang paling Sonya benci saat ini: orang yang rekam dan upload.
Walah, kayanya udah dikirimin berbagai macam sumpah pemuda serapah. Yang paling menjengkelkan, dia gak tau siapa exactly yang ngerekam itu, gemes gak?
Kalo kata anak jagoan sih, "kalo ga suka ma gue ya ayo samperin gue, jangan main aplot aplot!".

Tapi nasi udah jadi nasi hainan yes, siapapun yang aplot ga akan ngebuat dia jadi less guilty.
Karena video itu pun, bapaknya syok tensinya meninggi dan akhirnya 'pamit' duluan. Innalillahi.

Lalu gimana ya perasaannya Sonya sekarang?
Bangun tidur harus ikut dalam pemakaman bapaknya di rumah duka, menghadapi 354740 chat yang masuk, 2648234 notifikasi Facebook, 64748303 komen Instagram, 3736 misscall (oke yang ini lebe) dan batre yang terus habis karena koneksi yang kerap menerima data.

Gua ga ngerti lagi apa rasanya, udah bukan "jatuh ketiban tangga ya", tapi "dikubur kesiram minyak kejatohan korek". Dimana beban kaya gini itu bisa bikin trauma sampe dewasa, mengingat dia yang masih SMA, masih galau karena pacar ato temen, belom siap 'hati'nya buat nerima hujatan.

Gua ga bisa komentar apa-apa ya, even menghujat. Karena udah ada 473930 orang yang menghujat, sudah terwakili lah istilahnya LOL. Maksud gue, gue ga bakal mengubah apa-apa kalo menghujat, Sonya udah cukup 'belajar' dari sanksi sosial dan kematian ayahnya.

Gua yakin se yakin-yakinnya, dia merasa bersalah karena gara-gara kelakuan dia, bapaknya harus syok dan 'pamit' duluan.

"Kok kelakuan dia?"

Ya iya, kalo dia ga kaya gitu sih ga bakal jadi buah bibir masyarakat. Ya gak? Gua ga akan sugarcoat perkataan gue bahwa ini bukan salah dia, ini jelas salah dia sepenuhnya. Dari segi aturan lalu lintas sampe budi pekerti. Gua juga ga bakal bilang "kita juga pernah salah". Ya, kita emang pernah salah, tapi lantas perkataan itu ga membuat perbuatan dia 'mendingan' kan?

Gua ga mengatakan bahwa 'pamitan' bapaknya itu sebagai 'hukuman' yang setimpal, tapi setidaknya pelajaran itu udah CUKUP buat dia untuk MENGERTI bahwa blunder mini kaya gitu bisa berakibat jangka panjang. Dibully mah tunggu 2 taun aja udah pada lupa, nah kalo kehilangan bapak? Ampe dia punya anak-cucu pun bapaknya akan tetap berada sama YME.

Jadi gua memilih untuk tidak menceng-cengi dia dengan berkata "SOK JAGO LO?!", karena udah cukup, dia uda ngerti bahwa dia sok jago. Mari kita memaafkan ade Sonya, kasihan dia sedang berduka yang sangat dalam.

Terus, apa yang gua lakukan kalo gua jadi Sonya Depari?

1. Minta maaf ke polwannya secara kekeluargaan.

.. karena kita semua tau kalau meminta maaf di kantor secara formal kadang hanya dipandang sebagai formalitas. Datangi keluarganya, bawa bingkisan, rendah diri dengan pakaian sopan dan wajah yang setidaknya menyesal, bicara baik-baik dengan niat yang tulus disaksikan keluarga Sonya dan keluarga mba polwannya. Gua rasa itu cukup beradab.

Minta maaf kalo kurang ajar, minta maaf sama suami dan/atau keluarga besarnya karena udah mempermalukan polwan di depan umum, akui kesalahan.

Mungkin polwan itu merasa biasa aja dibentak anak SMA, tapi harusnya anak itulah (Sonya) yang harus mengantongi 'apology accepted' dari polwan, untuk kehidupan masa depan yang lebih baik, agar gak 'tersandung' dan ga merasa bersalah juga kedepannya. Bayangin kalo dia kedepannya harus bawa 'batu ganjelan' karena ngerasa belom menyelesaikan masalah moral ini. Bisa aja.

Hei, merasa bersalah itu bisa kebawa ampe mati, lho.

Jadi mending di clear-in aja lah. Gua yakin polwannya juga baik kok *SOK KENAL*. Maksudnya, gua yakin hati manusia itu terbuka atas permintaan maaf.

2. Ganti hape Nokia 3310.


Oke kenapa harus 3310? Kenapa ga 3250? Sebenernya tujuannya sih: hape jadul nan butut.
No offense ya, 3310 itu butut banget cuy.

Tujuannya sih biar dia membumi (?) gitu, terus udahlah ga usah cek cek sosmed, internet, chat segala macem. kalo kaya gitu mah mending kabur aja, kabur. Demi kewarasan. Karena tiap lo buka sosmed, pasti lo dapet hujatan. Ganti juga ya nomor hapenya biar tenang, ga diganggu-gugat. Menghilanglah dari jagat raya dunia cyber untuk sekarang, karena lebih banyak mudharatnya.

Target akhirnya yang harus lo pertahankan adalah: spirit hidup. Karena kita semua tau, banyak sekali kasus bunuh diri karena cyber-bullying. Sekalipun karena kesalahan lo sendiri. Dan gue tau, orang itu kalo mencaci di sosmed itu sangat tajam dan tak berhati. Kadang pervert banget. Rata-rata tujuannya bukan memperbaiki lo, tapi merendahkan harga diri lo.

Mending main Snake aja udah, ato Bounce (ITU SERU BANGET OY).

Bosen sih, eh daripada lo ntar depresi? Ya kan? Mending bosen.

3. Sekolah kepribadian

Sama Zaskia Gotik. Mungkin kalian bakal bikin duet maut misalnya? Kan sama-sama cakep, rada mirip dikit pula. Nah ide bagus tuh, daripada lo nandain orang, mending lo goyang eaaaa...

Sekolah kepribadian ya agar lo jadi pribadi yang lebih baik, banyak lho yang ga kita ketahui dalam hal manner ini, contohnya: Ketika lagi makan di restoran, jangan minum sebelum makanan lo ditelen, due to respect ke chefnya.

Ga tau kan lo?

Setidaknya kalo dia ga belajar table manner, belajarlah untuk mengakui kesalahan. Untuk menunduk malu dan minta maaf dengan rendah hati, untuk berperilaku sopan sekalipun dalam kondisi tertekan. Bisa kok, itu ga susah sama sekali. Temennya Sonya bilang, "Kalo orang emosi kepepet juga bakal kaya gitu.". Well, gue ngga sih. Lo aja kali. Bisa kok gini-ginian dilatih, kan kita bukan anak TK lagi bos.

Semoga pas dia lulus, dia jadi....... sopan? Sopyan. Nais.

4. Tinggal di desa terpencil selama 5 taun.

Biar apa? Biar dia belajar berkomunitas secara rendah diri dan sederhana. Belajar sederhana, hormat sama orang lain, mengatasi keterbatasan, hidup susah dkk dkk dsb

Karena udah rahasia umum ya kalo orang di desa itu lebih beradab daripada di kota HAHAH akuilah. Adat ketimurannya juga lebih kerasa, semoga dia juga ikut macul ato ngangon kebo biat kaya di FTV, terus ketemu sama Stefan William pake motor.

Ya gitudeh, kehidupan sederhana.

5. Les pianika



Karena mudah dibawa dan suaranya ikonik sekali. Belajar lagu Gundul-Gundul Pacul biar efek sederhananya kerasa. Kalo lo lagi ngangon kebo, mainin aja lagu Sunda biar kaya di Telaga Sampireun. Kalo lo lagi sama ibu-ibu, main aja lagu backsoundnya Uttaran tiap nobar, itung-itung sfx gratis. Kalo lo lagi main sama anak-anak, mainin aja lagu Perindo, itung-itung bantuin Hari Tanu, lagian pada apal kan pasti?

Kalo ketemu cowo desa ganteng gimana? Main aja lagu Gajah, kali aja cintanya dibalas tulus.

Pianika itu ikonik banget. Lo pasti pada ngeremehin ya? Belom liat Indra Lesmana main pianika ya?
Ato belom pernah liat gue main pianika ya? Main Gundul-Gundul Pacul? (ini namanya teknik "call back" kalo di stand up comedy).



*

Intinya sih ya, yang penting lo waras dan memperbaiki salty attitude of yours. Semoga sukses ya, Sonya. Tolong, pianikanya dipelajari.

47 comments :

  1. Seriusan bacanya eh yg trakir gedubrak! Hahaha... Bisa aja kamu
    Btw, semoga keluarga sonya depari diberi ketabahan. Ini juga jadi pelajaran buat kita semuanya. Ngerendahin orang dan sok ngaku jadi anak horang penting ituh g baek. Peace love n gaol

    ReplyDelete
  2. Eh iya loh even awalnya gemesh gila liat cewe itu, tapi begitu tau ayahnya berpulang karena syok setelah tau anaknya maki-maki polisi dan ngaku2 anak org, Aku jadi kasiaaannn. Mudah2an adek cantik itu kuat ya.. Dan belajar banyak dari kesalahannya.. Kalo aku jadi dia mungkin lgsg depresi kali.. :(

    ReplyDelete
  3. Iya, kasian. Kebetulan aku juga di pinggiran Medan. *iya pinggiran* dan gemes sekalian malu lihat tingkah laku ni bocah. Apalagi aku sendiri guru SMK yang baru merasakan jantungan ngawasin anak didik ujian. Tapi setelah kabar meninggalnya sang ayah, kok rasanya gak setimpal sama yang dilakukan. Tuhan memang tahu apa yang paling baik. Tapi sebagai manusia biasa, aku merasa Sonya mndapatkan balasan ratusan kali lipat dari kesalahan yang dia bikin.

    ReplyDelete
  4. Klu gua jd sonya bisa stress berat ga mau keluar hum mgkn... mudah2an mentalnya kuat yaa..

    ReplyDelete
  5. Iya juga, orang kalau komen suka ngasal banget di sosmed. Saya pernah nulis postingan parodi anak jalanan di facebook yang jadi viral, saya dikatain kebanyakan nyimeng. Wew. Saya ngerokok aja nggak.

    ReplyDelete
  6. tipsnya bakal ampuh kayaknya kak..

    ReplyDelete
  7. Karma hits her right in the face pretty fast dan itu berkali-kali lipat loh! Mudah-mudahan dese baca postinganmu ini yaaa biar mentalnya se-fierce mukanya kalo difoto #eh

    ReplyDelete
  8. Wakakakak. Sarannya gokil tapi masuk akal. Bentar lagi keknya bakal ada seri FTV nya nih. E kalau boleh ngayal, yg jadi Sonya tuh si Shanaz adeknya Raffi. Mirip tuh.

    ReplyDelete
  9. Sonya emang cakep ya Nahla. Kali aja kalo dia berubah jadi lebih nice, 5 tahunan lagi bisa jadi artis :'D

    ReplyDelete
  10. lagi ngerjain tulisan soal sonya juga, sebagai anak medan say merasa kalah postingan kak nahla nongol luan hahaha :D

    ReplyDelete
  11. Wahahaha... Tolong ya tolong, itu pianikanya jangan lupa dipelajari XD.

    ReplyDelete
  12. kadang ya ada aja org yg seneng ketika lihat org lain sakit. Ikutan bully dan segala macem. Emang sih orangnya salah. Tapi menyadarkan org dengan cara ngebully sama aja dgn bikin dia makin buruk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu poin yg mau aku sampaikan disini hehe

      Delete
  13. Yang upload sumpah gak banget deh, beraninya cuman rekam terus sebarin. Dan yang jengkelin juga si media yang terus-menerus mengulik kejadiannya si sonya,padahakan cukup sekali saja dan biarkan sonya dan polisi yang berargumen di ruangannya.

    Asem baca seriusan eh malah akhirnya jadi bikin ketawa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sebenernya ngga bijak aplot2 gitu tujuannya ya pasti buat disebarin kan

      Delete
  14. Plis aku baru tau Sonya Depari krn postingan ini LOL

    ReplyDelete
  15. Itu bila pengin ganti Hape Nokia 3310 nyarinya di mana ya? Hehehe

    ReplyDelete
  16. Nahh..menurutku bener tuh yabg soal ga usah liat socmed dulu. Well..menjauh dari dunia kesannya menye.tapi itu penting saat ini

    ReplyDelete
  17. hihihi, moga2 dibaca ama yg bersangkutan ya mbak :D.. awalnya juga aku sebel setengah mati ama anak songong bau cabe ini -_-. Tapiiii setelah dia mnedapat hukuman yang lebih dari setimpal, hukuman sosial dari jagad maya yang super mengerikan, dan papanya meninggal, PLUS, ga diakui pula ama MR Dupari ;D, ya sudlah yaaa.... ga ush dibully lagi nih anak. Kasian bok.. Moga2 ankku kalo udh besaran ga gini2 amat tingkahnya.. Bisa ga kuakuin jadi anak juga kalo berani ngaku2 apalagi 'nandai' orang ;p

    ReplyDelete
  18. Memangnya Sonya Depari itu siapa, saya tidak tahu dan tidak kenal :D

    ReplyDelete
  19. awalnya jengkel, lama-lama jadi kasian :(
    semoga kasus ini membuat dek sonya menjadi manusia yang tidak sombong, angkuh dan pongah lagi, amin..

    ReplyDelete
  20. ini buruk sangkanya aku ya,, menurut aku dia bersikap kaya gitu bukan cuma sama polisi itu aja deh, mungkin sebelumnya banyak banget diluar sana orang yang sakit hati karna mulut dan kelakuannya dia.. sama polisi perempuan yg jauh lebih tua aja kaya gitu, apalagi sm org lain yg 'kasta'nya jauh di bawah dia.. dan puncaknya adalah ya pas kejadian sm polisi ini.. Tuhan masih sayang karena masih mau 'tegur' sonya. semoga sonya yang cantik bisa belajar dr kejadian ini.. eh bukan sonya aja deng, semoga kita semua bisa belajar dari kasus ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak yg pendapat gt sih hehehe, semoga dia tobat lol

      Delete
  21. everybody make their mistake, tp aku setuju sma saran yg nomor 1 (the most reasonable ones) sonya sama bu polwannya ketemuan satu ruangan trus yaaa maap"an kembali ke fitrah...

    turut berduka cita juga atas meninggalnya ayahanda sonya depari, walaupun ga ada bukti medis yg menyatakan beliau meninggal gara" anaknya ngebentak polwan, tapi aku yakin pasti sonya merasa sedih banget, pasti.. siapa yg ga sedih coba ditinggal orangtua u slama"nya..

    last but not least, buat ibu", adik", mbak" atau mngkin jg mas" yg udah atau blm sempet ngebully sonya, pliss jangan nambah oanjang daftar yg dibuat admin blog ini diatas (chat, notifikasi fb, ig)

    she's just a teen that making mistakes, give her a break ok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pasti dia rame banget notifnya yaa

      Delete
  22. Saya suka baca tulisannya, tapi bingung mau jelasin suka dari sisi yang mana.

    Sonya Depari memang salah, bahkan dari kesalahannya tersebut sampai berahir tragis. Tapi menurut saya pada kasus ini peran orang tua dalam mendidik anak juga dipertanyakan.

    Yang jelas Sonya Depari sudah memberi pelajaran yang berharga untuk seluruh rakyat Indonesia, termasuk saya.

    ReplyDelete
  23. ini juga jadi pelajaran penting untuk para ibu dan ayah muda jaman sekarang, ya... JANGAN LUPA ajari anak tentang budi pekerti dan sopan santun.. mulailah sejak anak-anak masih kecil, untuk tetap menghargai orang yang lebih dewasa, ajari three magic words: tolong, maaf, terima kasih... bolehlah ama orang tua sendiri mah akrab banget ampe kalo ngobrol juga manggilnya juga aku-kamu atau bahkan lu-gue, tapi jangan diterapkan di luar rumah..

    ngingetin aja sik.. bukannya mau ngajarin :)

    ReplyDelete
  24. Saya sih kalau liat masalah ayahnya sampai meninggal malah sbenernya menyalahkan publik yg terlalu men-judge. Sonya memang salah banget! Tapi ya mending di hukum langsung di kepolisian aja. Karena hukuman masyarakat ini sebenernya jahat banget. Karena hukuman masyarakat susah di ukurnya. Kalau masyarakat lagi stres, ya bully lebih banyak karena masyarakat berasa punya kambing hitam untuk dilampiasin kemarahan. Hehe.. Tapi kan nggak bisa nunggu bablas dulu baru berhenti. Nggak bisa nunggu ada 'korban' dulu baru bully nya berhenti. Karena bisa aja kalau bully nya nggak begitu keras, ayahnya nggak begitu tertekan dan meninggal. Walau yah, umur mah siapa yg bisa ngatur..

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top