Wednesday, 15 October 2014

Thoughts On: Pemukulan Siswi di SD Bukitinggi.

Mungkin gue yang baru tau kasus ini ya?

Ini adalah kasus penganiayaan yang dilakukan anak SD di daerah Bukittinggi. Video ini awalnya diunggah ke Youtube dan mendapatkan perhatian publik.
Ini adalah video amatir yang kayaknya direkam sama salah satu anak, karena sudut pandang eye-level yang menandakan bahwa si perekam ini gak lebih tinggi dari anak-anak lain, cek dulu yuk videonya.






Ketika pertama kali gue mendengar beritanya, gue membayangkan anak cowok yang dipukuli.
Ternyata gue baru tahu bahwa....

Yang dipukuli itu anak cewek.

Iya, cewek.

Jadi, cewek ini tuh di pojokan (Kata berita, setting ini di Musholla). Dia kayaknya lagi kerja kelompok. Cewek ini di pojokan, sambil dipukuli temen-temennya, Awalnya cuman satu-dua orang, tapi lama-lama temennya ikut-ikutan. Dan ada anak cewek yang ikut nendangin juga.

Gue emosi berat pas nonton ini, beragam kata-kata kebun binatang menjalar di pikiran gue.


Biar apa sih dek? Baru lulus toilet training aja gaya banget. Mau dikata apa sih dek?
Pake sok-sok nendang ala film-film, udah afal perkalian belom?

Buat anak cewek yang nendangin, mau jadi apa sih lu gedenya? Mau jadi preman pasar? Iya?

Mau jadi cewek kampung? Iya? Yang di pinggir jalan tinggal di kolong jembatan?
Malu dek sama kerudung. Malu dek sama rok panjang.

Hati-hati dek azab Allah pedih. Sekarang lu masih bisa nendang-nendang, besok yakin masih punya kaki?

Sekolah mahal dek, lu jadi preman pasar aja belum tentu kebayar uang SPP lu.


Buat yang ngerekam dan upload ke Youtube, mau cari sensasi? Ato bangga karena baru tau cara upload Youtube? Bangga punya hape kamera? 
Terus kalo bangga, mau ditulis di CV?

Pengalaman: Bikin sensasi upload foto pemukulan. Pake hape baru loch.

Dan yang penting buat orang tuanya ya


Ngapain aja sih bu dirumah? Nonton CHSI? Sadar nggak, anakmu lho bikin malu. Diajarin apa sih sama kamu, bu?

Jalankanlah tugas ibu dengan baik, anak ya dididik. Kalo dari awal gak sanggup didik anak, gak usah punya anak. 

This is your fault, you know. Semua salah ibu. Ibu lah yang punya peranan membentuk moral anak.

Gimana sih, udah untung dikasih anak, dikasih tugas mulia, malah nonton sinetron.

Ohh jangan-jangan ibu yang ngajarin anaknya nendang orang ya? 
Jangan-jangan ibu mukulin anaknya di rumah ya?

Jago banget sih anaknya, dikasih makan apa dirumah? Eh.. dikasih makan kan?

Anaknya loh bu, bikin malu.


Jago amat sih dek ngacungin jari tengah. Itu teh artinya apa ya? Apa sih dek? Kasih tau kakak dong.

Buat bapaknya ya,

Okelah bapak banting tulang buat keluarga, cuman itu anak diurusin dong.
Anak harus dididik dengan penuh kasih, pak. Bukan pukulan atau tendangan.
Lu kira lucu nendangin orang? Fun ya? Berasa jagoan ya?

Sadar lah pak, bapak tuh gagal jadi orang tua. Masih bocah aja udah gini, gimana udah gede.

Ajak-ajakin anaknya ngaji lah pak, ajakin sholat bareng.
Ajarin biar gak mukul cewek. Ajarin pak, ajarin. Jangan cuman stok rokok doang yang diperhatiin. 


Tuh liat anak ceweknya, udah asik aja nendangin orang. Emang mau didik buat jadi sampah masyarakat ya pak?

Serius deh pak, where is your brain? Duh.


Buat orang tua si korban...

Di berita, ibu ini gak tau kalau anaknya dipukuli. Mungkin karena anaknya gak cerita...
Gue ngerti sih, bahwa anak itu sangat ketakutan sampai dia sendiri gak berani cerita ke ibunya.


Skemanya gini:
Anak dipukuli
-> Temen-temen nya ngancem jangan dikasihtau ke guru
-> Akhirnya dia gak cerita karena takut di bully lebih parah di sekolah, dikatain "Ah dasar cengeng lu, tukang ngadu!!"

Tukang ngadu your a$$, ini mah lu nya aja yang takut kencing di celana karena dimarahin guru.

Tapi ini jadi pelajaran buat gue, bahwa komunikasi anak-ibu itu penting banget dalam hal beginian.

Menurut saya bu, pelukan ibu adalah obat yang paling bisa mempersatukan pecahan hati anaknya yang sedang dianiaya. 

Hasek.

Dan buat korbannya...

Aku tau kalau dipukuli itu sakit. Aku juga pernah kok, pas SD juga. Pernah ada seorang anak laki-laki memukul punggungku dengan kencang. Dia pake ancang-ancang lari, lalu memukul punggungku. Dan itu mungkin nggak sakit, tapi itu sukses membuat aku black out selama beberapa detik. 
Kepalaku juga pernah kok dibanting pakai wadah plastik saat aku SD.
Makanya, saat SD badanku biru-biru semua.

Tapi............ untung aku mukul balik! Hahahhahh!

Jadi dek, kalau kamu berhadapan dengan situasi itu. Pukul balik aja. Kalau yang cowok, tendang aja selangkangannya. Gak apa-apa, kamu punya hak untuk melindungi badan kamu sendiri.

Serius deh, tendangan di selangkangan itu cukup untuk membuat anak laki-laki tumbang.

Bapakku selalu mengajarkanku cara bela diri, mengenali titik-titik vital.
He even bought me a stun gun when i was in High School. Stun gun beneran, yang listrik.
Dan aku selalu bawa kemana-mana setiap aku naik angkot. Aku meletakkan stun gun ku di kantung jaket, makanya tangan kananku selalu di kantung jaket. Bukan mau sok cool, tapi buat antisipasi.


Bokap gue mengajarkan gue untuk sabar kalau dijahatin secara verbal, tapi gue harus ngelawan balik kalau udah melibatkan yang namanya kontak fisik.

'Cause hey, this is my body. Gue berhak ngelawan orang yang sembarang-sembarang melakukan sesuatu ke badan gue.




Kalau ini terjadi kepada anak gue. Yang mana anak gue itu cewek.....



"Aku akan gampar orang tuanya", begitu kata suami gue. 

Kalo gue? Gue tendangin anaknya.
Jahat? Bodo.

Dia yang mukul, dia yang nendang, dia yang harus terima ganjarannya.
Gue adalah "Kuserahkan semua hukuman kepada Allah" kinda girl. Cuman buat ini, gue juga pingin ngambil andil ngehakimin anak orang.


Emang dia kira, cuman gara-gara dia masih SD, dia bisa nyerahin semua tanggung jawab ke orang tuanya? Enak banget hidupnya.

Gue bakal menghinakan anaknya.
And i will say, "Hidup itu keras, dek".

Enak banget dia nendangin anak gue, lu pikir lu siapa? Masih ngerengek minta mainan aja udah gegayaan di sekolah.

Dan gue akan melontarkan kata-kata yang nusuk buat orang tuanya. Let them scarred for life.
Oh, dengan beberapa gamparan juga tentunya. Serius deh, gak rela gue kalau orang tua ini harus hidup tenang di kemudian hari. 


Mungkin banyak yang berfikir kalau gue terlalu vokal, terlalu emosi, terlalu kasar di post ini. Tapi ini karena anak gue juga cewek. Dan percaya deh, semua emak-emak pasti emosi liat ginian. It's just an emak-emak thing ya know.

*Tarik napas*
*Kentut*


Biar gak emosi, liat video ini dulu yuk:



2 comments :

  1. baca yg terakhir jadi pengen ketawa. Terlihat sekali emosinya di tulisan ini. Tapi mungkin saya pun akan ikut tambah emosi jika liat videonya. Baca beritanya beberapa hari yg lalu bikin nyesek ulu ati. Dan sayangnya, kejadian yg menimpa korban tak diketahui ortunya. Sangat disayangkan, kasihan si korban. hiks... sediiiihhh banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for the comment! terimakasih sudah mampir....
      Iya, sedih juga kalau jadi ortu si korban. Pasti dia merasa anaknya itu 'jauh' dari dia karena tidak bercerita apa-apa.
      Semoga anak-anak kami selalu dilindungi, dan semoga kami menjadi ibu yang peka, aminn..

      Delete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top