Saturday, 11 October 2014

Bulan ke 8; Karena Ibu Hamil Itu Pasti Baper

Di bulan Oktober ini, janin gue umurnya udah 8 bulan.
Gue dan dokter belum tau tanggal kelahirannya, karena gue emang gak tau jadwal haid terakhir gue. Jadi gue lagi di tahap pasrah, pasrah aja nak.. Kapan kamu siap keluar ya keluar aja, nak. Emak juga kangen kamu kok.

Tapi rencananya sih bulan November InsyaAllah. Cuman tanggalnya itu loh, yang belum tau. Bisa aja anak gue nanti lahir bertepatan dengan anniversary gue dengan suami gue, 10 November. Pasti menarik sekali!

Buat yang belum liat anak gue, ini gambar USG nya


Mein kawaii baby.

Dia selalu bobo tiap di USG, selalu nempel ke ari-ari. Kayak emaknya ya, sukanya bobo-bobo. Bobo-bobo sama bapaknya. Ihiy.

Gue bangga mewarisi pipi dan bibir gue yang mengembung. Dan dia mendapatkan hidung mancung bapaknya, YES!

Sebenernya hidung pesek juga cantik loh, liat aja gue, cantik kan? Iya.

Ada beberapa hal yang menjadi major changes dalam kehamilan gue:




1. STRETCHMARK


Gue baru sadar, bahwa serajin apapun gue mengusapkan minyak zaitun, minyak kelapa, minyak muka, kalau emang tipe kulitnya emang tipis, ya stretchmark ini takkan dapat dihindari. Beruntunglah mertua gue yang gak ada stretchmarknya, padahal udah melahirkan 2x T_T.

Apalagi kalau keturunan keluarga emang memiliki stretchmark, yaudah, terima aja. Jangankan anggota perempuan, anggota keluarga yang laki-laki aja bisa ada stretchmark.

gak usah ngarep punya perut sempurna kayak HyunA, gak usah. 

Stretchmark pertama gue itu ada di pinggang belakang, pada bulan ke 6. Gue inget banget, gue menyadari ini di rumah mertua gue yang emang punya kaca full-body.

Saat itu pikiran gue masih polos, "Ah aku kan masih muda, tak akan ada stretchmark di perutku :)"
I've never been so wrong.
Semakin hari, akar akar di perut gue ini semakin maju ke pusar gw. Berwarna merah....
Gue udah kasih Olive Oil, bahkan tante gue ngasih gue Stretchmark Cream dari Mothercare.
Ngaruh gak? Nggak.

Tapi banyak ibu yang menganggap bahwa strechmark adalah badge of honor. Yaa mungkin nanti gue akan berfikir seperti itu. Mungkin.



TAPI KAN AKU MASIH MUDA.

Yaudah nak, terima aja ya..

Dan suami gue pun memaklumi hal ini, dia pernah bilang..

"Aku sukaaaa yang ada stretchmarknya"
hem...... how should i respond to this.

Bahkan adek gue yang umurnya 6 tahun, bilang gini ke gue:

"Ningnaaa... apa itu akar? Kenapa ada akar? Apa dia hidup di dalam?" sambil pegang-pegang perut gue.

"Iya Kafka.. ini adalah akar kehidupan", jawab gue. 

Dokter kandungan gue bilang, bahwa stretchmark gue akan hilang seiring berjalannya waktu, karena gue juga masih muda. Masih bisa regenerasi kulit. Terimakasih dokter, aku juga sayang kamu.
Bisa gak ya gue olesin krim pemutih ke perut gue? Hahahah!

Buat bunda-bunda di luar sana yang sedang mengandung, bersiaplah akan stretchmark ini, bunda. Karena hal seperti ini pasti akan dilalui oleh semua ibu-ibu di dunia.

Buat HyunA, kamu juga akan ada stretchmarknya kok nanti, kalo udah punya anak. Bersenang-senanglah sekarang dengan perut rata mu. Kamu masih bisa tersenyum sekarang.




2. I'm Easily Pissed Off.


Bener deh, mungkin gue gak ngidam macem-macem, cuman perasaan gue jadi sensitif banget. Gue gampang banget tersinggung, bahkan terhadap dialog imajiner pun gue gampang marah. Gue aja tadi saat membuat URL blog, membayangkan satu dialog:

A: Kok namanya terongpinky sih? Hahahaha aneh banget!

Gue: Iya? Lucu? Seneng ngetawain usaha orang lain? Jadi lo hidup cuma ngetawain orang lain? Iya? Lu kuliah disini cuma bisa ngurusin hidup orang? Iya? Bangga? Tau apa lo tentang hidup? Jawab gue coba! Rugi lo hidup cuman dipake buat ngetawain orang!!


Sensi banget ya? Ya tapi inilah hormon gue. Gue pun juga berusaha menyembunyikan ketidaksukaan gue kok. Contohnya dengan: Cemberut. *Plak*

Soalnya gue ini emang tipe orang yang susah menyembunyikan kekesalan. Pokoknya kalau gue udah kesel, pasti gue cemberut. Gue gak jago bohong-bohongin orang dalam hal ekspresi muka.

Andaikan ya gue kayak suami gue yang super tebar senyum ke seluruh penjuru dunia, pastilah gue akan menjadi wanita yang lebih menyenangkan. Ah suamiku, kamu memang hebat.

Adalagi ketika orang2 bilang gini

A: Lo harus makan banyak, 2 porsi minimal. Kan lo makan buat dua orang.

Gue di dalam hati: Lah terus kalo gue hamil, lambung gue lantas jadi dua? Gitu? Terus lemak ini lantas akan disetor ke atas awan, gitu? Terus kalo gue muntah, yang rugi siapa? Ya gue sama anak gue lah. Terus ini semua cuman gara-gara lo nyuruh gue makan dua porsi? Iya? Terus gue harus rugi cuman gara-gara lo? Dan lo ngerasa berhak ngedikte gue gitu? Iya? Enak banget lo cuma modal ngomong doang, gue yang rugi!

Gue di kehidupan nyata: Iya hehe. Hehe. Hehe.


Tapi ketika gue tulis ini, gue baru sadar, kalo gue emang berubah menjadi wanita menyebalkan yang sedikit egosentris, kayak wanita PMS. Padahal gue kalo PMS tuh emosinya stabil-stabil aja loh.
Liat aja dari kualitas jawaban di atas, ABG sekali. Sinetron banget. Jangan jangan gue terpengaruh sinetron Ganteng Ganteng Seringgila.

Tapi ada hal yang gue pelajari dari nyokap, bahwa..

Ketika ibu hamil kesal dengan seseorang, janinnya juga merasa sama. Bahkan sampai dia lahir.

Kondisi emosional ibu hamil itu sangat berpengaruh kepada janinnya. Gue juga sering ngerasa gitu, kalo lagi sama suami gue, bayi gue pasti ikut-ikut nendang gara-gara kesenengan. 

Wuih, bahaya juga ya.
Makanya, jangan bikin ibu hamil kesel. Period.




3. Gue jadi super baper, apalagi sama suami gue.


Baper.

BAwa-PERasaan.

Adalah istilah jaman sekarang, yang dipopulerkan oleh Yuki Kato. Setidaknya gue tau kata ini dari dia.

Gue jadi gampang kebawa perasaan kalau lagi bobo-boboan sama suami gue, menatap mata dan senyumnya, kehangatan dekapannya, tatapannya yang sangat berharga.. tuh kan nangis lagi kan.

Gue sangat mencintai suami gue, apalagi selama gue hamil. Pokoknya gue bisa nangis kalo gak ketemu selama 2 hari. Gue bisa nangis ketika dia berangkat kerja, kenapa?

Gue takut dia gak balik lagi ke sisi gw.

*nangis lagi*

My husband is the person i love the most in the whole world.

Dan ada satu lagu yang gue selalu denger selama masa kehamilan gue, lagunya Sheila Majid. Judulnya "Di Dalam Emosi Ini". Wuih dari judulnya aja udah kebayang berapa liter kegalauan yang ada.

Kalian bisa denger lagunya di Youtube, chordnya bagus walaupun progressionnya agak aneh bagi yang pertama kali denger. Liriknya juga dalem.

"Kau didalam emosi ini, dan perasaanku seolah tak bertepi"
Wah, galau sekali kamu kak.

Puter lagu ini sambil merindukan suami gue yang belum pulang 2 hari, membuat gue menangis tersedu-sedu.

Mellow banget deh gue, lebih mellow dari Kangen Band. Eh btw masa' keyboardistnya Kangen Band jual keyboard2nya buat menyambung hidup.. Kasihan ya dia. Ternyata Andika memang menjadi maskot dan daya jual Kangen Band. Ayo kita kirimkan doa untuk Kangen Band agar job nya rame lagi. Amin...




Pesan gue sih, kalau kalian mau disayang sama calon bayi nya, ya baik-baikin aja ibunya. Nurut aja udah. Iyain aja. Minta beliin tas, iyain. Minta pijitin, iyain. Udah iyain aja. Kalo ibu hamil udah cemberut, tahan-tahanin aja, jangan tambah ngotot.

Sampai ibu hamil itu melahirkan, baru deh suka-suka.

2 comments :

  1. kemana blog mu sis yg terongpink ? pdhl aku suka bgt loh mampir" bc" post an mu :3
    congrats yaa ^^ smg ibu & janinnya slalu sehat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo sis! Iya nih.. waktu itu aku hapus, tapi saat mau buat blog baru, URL terongpink udah gak bisa dipake. Jadi ya inilah blog baruku...
      makasih yaaa.. semoga suka juga sama blog aku yang sekarang, sering2 mampir ya!

      Delete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top