Sunday, 12 October 2014

Basa-Basi Yang Terlarang

Basa-basi adalah satu bagian dari norma sosial yang merupakan tata krama dalam sosialisasi (Kalo kata Ernest Prakasa).

Tapi seriusan deh, jeung. Ada beberapa basa-basi yang menyakiti hati orang, meruntuhkan harga diri wanita. Apalagi lu tau sendiri kan, 'wanita' itu adalah makhluk yang ringkih, makhluk yang rapuh. Walaupun ada wanita yang mentalnya sudah kuat, sekuat jomblo.

Kadang-kadang basa-basi ini sering terlontarkan secara ringan. Maksudnya sih biar gak sunyi senyap aja gitu, cuman kadang efeknya suka ada di kepala selama ber dekade.



1. "Waah.. kamu gemukan ya? Hahahaha..."

Tuh, armornya Shiryu aja ampe gak muat.


Bayangkan kalimat ini terlontar dari orang yang jarang banget ketemu kita. I mean, super jarang, cuman kalo lagi lebaran aja.
Memang ada beberapa orang yang ingin gemukan. Tapi ada juga lho, orang yang yang sedang dalam tahap benar-benar menjaga badan (Lebih sungguh-sungguh dari yang melontarkan basa-basi tersebut).

Coba dipikir lagi, memangnya pantas melontarkan hal seperti itu ke orang lain? Apalagi cuma basa-basi. Apalagi kalau lu cuma pernah ngeliat orang itu di foto. Apalagi kalau ternyata mereka lebih ngejaga badan daripada lu. Apalagi kalau ternyata lu lah yang gemukan.

Ini adalah pertanyaan yang nyerempet-nyerempet ke arah ngajak ribut.
Lu mikir nggak? Gimana kalau orang yang kalian tanya seperti itu self esteemnya jadi jatuh? Gimana kalau dia besoknya jadi anorex? Gimana kalau dia jadi stress karena ngerasa kerja keras dietnya sia-sia cuman gara-gara basa-basi lu itu? Lagian perhatian banget sih ngomentarin badan orang..

No offense, ini pertanyaan paling nyebelin. Diantara 6393223928 milyar pertanyaan, kenapa harus pertanyaan ini coba?

Jangan, ya? Kurang-kurangin.



2. "Ih kok kamu jadi jerawatan?"

"Pulangkan aku, emak!"

Pertama:

"Ih" = Menunjukkan rasa jijik kepada sesuatu/seseorang.
"Kok kamu jadi" = Menunjukkan transformasi seseorang, yang lu pun jarang ketemu.
"Jerawat-an" = Menunjukkan adanya jerawat yang banyak. Walaupun faktanya cuman 2 biji. 2 BIJI. DUA BIJI.


A: "Ih kok kamu jadi jerawatan?"
B: "Ohh.. lagi pingin aja, tante."

NGGAK. Nggak ada orang yang pingin jerawatan. Gak ada orang yang bener2 tau kenapa seseorang itu bisa jerawatan.

Bisa aja kan karena lagi purging?
Bisa aja karena dia lagi stress? Lebih sibuk daripada yang lu?
Bisa aja karena hormon, siapa sih yang bisa ngontrol hormon (Selain PIL KB)?
Bisa aja karena cuaca.

Emang lu nanya gitu biar apa? Lu mau biayain buat ke dokter kulit? Atau lu mau menjelaskan manfaat daun binahong? Oh atau lu jangan-jangan agennya Mastin ya?

Emang penting ya komentar gitu? Menunjukkan kekurangan orang lain di muka umum? Is that your definition of fun?
Apa urgensinya sih komentarin hal-hal yang udah jelas disadari pihak pertama? Tanpa ditanya, gue tau bahwa yang ditanya tuh udah sadar kalau dia emang lagi jerawatan.

Gue jadi inget saat gue SMP, temen-temen gue nunjuk muka gue, sambil bilang, "IH JERAWATAN, JIJIK". Gue gak tau apa mereka yang pengetahuannya sedikit tentang "Pubertas" ya, tapi siapa coba yang ngajarin mereka nunjuk-nunjuk muka orang? Dan jerawat gue cuman satu biji!
Buat adek-adek SMP, jangan gitu ya dek. Norak.



Ah.. lagian kayak kamu gak pernah punya jerawat aja.....
Jangan-jangan kamu pakai krim mentega? Krim Qweena? Krim yang bermercury itu?

Ahh ato jangan-jangan lu malah naksir ya (?)


Jangan, ya? Kurang-kurangin.



3. "Kok belum punya anak?"

Jleb. Ini sakit loh, bunsay, bundo, buntik.

Ada beberapa keadaan yang menyebabkan orang belum punya anak.

Coba lu bayangin:

Lu adalah pasangan  yang udah lama menikah, dan lu pingin banget punya keturunan.
Segala-gala sudah lu coba, mulai dari cek dokter, minum suplemen, dukun anak. Mengeluarkan modal yang banyak untuk hamil.

Dan ternyata lu gak bisa punya anak.

Dan ditengah kesedihan mendalam lu itu, ada orang dengan maksud basa-basi, bertanya dengan ringan.

"Kok belum punya anak?"


Sakit gak? Lu ngebayangin gak perjuangan orang itu? Lu TAU nggak perjuangan orang itu untuk dapetin anak tuh gimana?
Nggak. Lu cuman lagi coba basa-basi.



Pertanyaan ini sempet menohok gue. "Baru hamil ya pas 1.5 taun? Lama juga yaa..". Santai banget kayak di pantai. Di gue nya itu sakit.

Anak itu full urusan Tuhan. Kapan dateng, kapan 'diambil', bukan ditentuin sama kalender, dukun anak, bapak, ibu, apalagi lu. 
Walaupun kita bisa mengontrol sedikit dengan alat kontrasepsi, but hey? Spiral aja masih 99% menangkal kehamilan. There's still that 1%.


Coba kita lanjutkan pembicaraan ini..

A: Kok belum punya anak?
B: Iya nih, belum dikasih....
A: Kok belum dikasih?

Nah kan, ketauan siapa yang konyol. Ya si A lah.
"Kok belum dikasih?" ya siapalah yang tau jawabannya?

Adalagi sepasang suami istri yang sehat reproduksinya, pingin punya anak, tapi nggak dikasih-kasih. Kenapa? Ya karena belum dikasih aja.

Adalagi sepasang suami istri yang emang belum mau punya anak, and you shouldn't judge them.
Mereka emang belum mau, yasudah. Biarkan saja. It's none of your business.

Lain kali, kalo ditanya begitu, jawab aja dengan teriakan hati yang paling dalam.


A: Kok belum punya anak?
B: Iya, gue gak tau. Padahal gue udah coba kasih sesajen ayam, ayamnya juga ayam hitam. Lu tau sendiri kan ayam hitam tuh susah dicari, gak kaya kambing hitam? Kambing hitam mah gampang, tinggal tunjuk aja muke lo. Gue sedih banget, semua yang gue lakuin kok sia-sia ya, gue menulis puisi tiap hari lho.. lu tau gak? Puisi gue tuh udah bisa dijadiin buku kalo mau.. Cuman gak ada yang mau. Anak belom dikasih, trus gak ada yang mau bukuin puisi gue, nyari ayam hitam susah, apa yang harus kuperbuat, Kak?! Lu tau kan kalo sedih itu sakit, suami gue juga sedih.. kenapa ini semua terjadi kepadaku, Kak?! KENAPA KAK?! KENAPA!!!????? *Narik-narik kerah*

Jangan, ya? Kurang-kurangin.



4. "Kapan lulus?"

Etdah buset mak, lu kate kuliah segampang bikin telor ceplok.
Lu kira skripsi segampang ngebuka kulit pisang.
Kagak lah.

Lagian lu juga ngapain nanya-nanya gitu? Emang lantas kalau udah lulus, mau langsung lu rekrut di perusahaan lu? Emang kalau udah lulus, langsung mau lu kasih jodoh?

Emang lu yang biayain? Kan kagak, bro.

Banyak orang yang belom kelar-kelar lulus:

1. Kerja.

Mereka kerja, menata hidup. Dengan jadwal yang padat. Boleh orang bilang "Kuliah dulu baru cari duit", tapi kalau mereka emang mau jadi orang yang lebih independent ya gimana? Kalau emang mereka ngerasa orang tua udah terlalu tua untuk kerja keras banting tulang untuk biayain kuliah, gimana?

Kayak suami gue, dia emang kuliah sampe 6 taun. Tapi karena dia sibuk shooting sinetron. Biar punya tabungan sendiri untuk masa depan. Biar bisa kawinin gue.

2. Punya urusan yang lebih diutamakan (Seperti, ngurus anak, ngurus orang tua).

Gak semua punya orang tua yang sehat kayak di sitkom Betawi ya. Ada yang bapaknya kena diabet, ada yang emaknya di rumah sakit selama berbulan-bulan. Dan menurut mereka, terlalu tega kalau harus membiarkan orang tua diurus sama pembantu.

Dan kayak gue nih, gue lagi cuti karena melahirkan. Walaupun gue gak berniat cuit lama-lama, tapi ya mana tau kan? Oh kalo gue sih pikirannya udah agak berubah, gue akan lebih mentingin anak daripada studi gue. Tapi untung gue di bidang musik, yang gak harus mengenyam kuliah biar pinter.

Liat aja dosen gue, emang dia dulu kuliah? Kagak.
Cuman mainnya aja bikin orang jiper.


Dan yang ketiga nih ya..


Yang ketiga...



3. Karena emang lu baru kuliah 2 taun.

2 taun.
2 taun.
2 taun.
2 taun.
2 taun.

Sepinter apa sih lu ampe bisa lulus cuman 2 taun?

Jangan, ya? Kurang-kurangin.


5. "Waaahhh... lagi isi ya?"

Padahal kenyataannya nggak. Padahal emang lagi gendutan aja.

Ini kisah nyata ya, udah dua kali gue diginiin sama orang. Kamvredh.

Yang pertama saat gue nemenin suami gue pemotretan di Trans TV, gue emang lagi pake baju tipikal dress longgar nggak berpotongan gitu. Trus krunya bilang gini ke gue dan suami gue...


Kru: Wah... udah berapa bulan?
Suami gue: Ohhh.... udah hampir setaun, hehe. (Dia kira si kru itu lagi nanyain udah berapa lama kami menikah)
Kru: Ohh... maksudnya istrinya udah isi berapa bulan?
Gue:.................. mas... saya gak lagi hamil.
....
....
....
....

Kro: Oh.. itu soalnya bajunya kayak baju istri saya yang lagi hamil. Hehe. Saya ke sana dulu ya? *Nunjuk udara kosong*.




Inget ya, camkan ini di kepala lu:

Jangan menanyakan hal ini, kecuali perutnya emang udah total banget keliatan hamilnya.

"Cara mengetahuinya bagaimana?"

Caranya? Lu liat perutnya. Proporsional kagak? Kalo lu liat perutnya gedeee, cuman lengannya masih normal, kakinya masih normal, ya artinya dia hamil.

Tanyalah hal ini kalau perut wanita itu sudah jauh lebih maju dari dadanya. Serius deh.

Ini kampret ya, jangan.

Kurang-kurangin.



Gue sih lebih prefer basa-basi standar aja, kayak:
"Dari mana?"
"Apa kabar?"
"Sendirian aja?" (Ini terdengar genit sih.)
"Ohh.. dari *nama tempat* ya? Macet gak?"


BTW, Armin Arlert itu perempuan loh. Gak tau Armin? Oh yaudah.

"Sakitnya tuh.. disini.."



7 comments :

  1. Aaaa.... bener banget. Aku pernah tuh di komen, niatnya sih emang basa basi tuh orang.... tapi aku dibilang "iiiihhh... kok skarang kamu jerawatan sih?" Udah gitu ujung2nya di kapokin lagi, "skarang kamu baru rasakan gimana jadi cewek jerawatan" yah... kata2 itu terus terngiang sampai hari ini... hadeh... mana pernah aku katain wajahnya yg dulu jerawatan. Sadis. Sakitnya tu disini (didalam hatiku)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bales aja say, "Ah kamu dulu mukanya juga gak jauh dari parutan kelapa", kalo dia tersinggung, bilang aja kamu basa-basi juga, hahahahha

      Delete
  2. kecuali nomer 3 yang laennya sering saya pakai untuk basa basi dengan wanita wkwkwkwkw

    ReplyDelete
  3. Hahaha... sakitnya tuh disiniiiii....

    ReplyDelete
  4. Wahahahah basa-basi yang wajib di jaga agar tidak terlontarkan di mulut manis ini hahahaha....

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top