SOCIAL MEDIA

Tuesday, 23 May 2017

Please, Aku Belum Mau Punya Anak Lagi!


-Postingan ini gue buat saat PMS. Jadi kalo isinya marah-marah doang ya biarlah ya, ibu muda butuh berekspresi hahaha-

Salah satu pertanyaan yang paling, paling, paling gua benci di dunia ini adalah: kapan punya anak kedua?

"Kapan hamil lagi?" dan semacamnya.

Bukan, bukan karena si penanya itu yang salah, tapi guanya aja yang sensi. Guanya aja yang mikir macem-macem ketika ditanya hal seperti itu.


Tau apa yang dipikiran gua ketika ada orang random basa-basi nanya begituan?

"Emang situ mau ikut ngurus anak w?"
"Emang hidup gua cuma beranak doang?"
"Terus kalo uda ada anak kedua, pasti lu nanya yang ketiga kan?"

Oke i know, i know kalo di bab ini, gue yang terlalu sensi. Ditambah PMS yakan.

Karena, lu lu lu lu lu yang nanya begitu ngga tau perjuangan gue berkarir. Ngga ada yang tau repotnya gua juggling between jadi ibu, jadi istri, jadi guru biola, jadi blogger, jadi illustrator. NGGA TAUUU LU NGGA TAUU :(


Ngga tau kan gimana muka gua tanpa concealer bawah mata? Ngga tau kan betapa pucet, cowong dan lifelessnya muka gua yang asli? Efek begadang demi mengembangkan potensi? Ngga ada.

Gua punya kehidupan sendiri, gua punya karir yang pingin gua bangun.

Gua "MEVLIED TENRI NAHLA", organisme tunggal wkwkwkw.

Gua ada utang sama Allah. Allah udah ngasih gua peti harta karun bernama bakat, Allah udah sangat generous dengan memberikan berbagai macam 'potensi' yang ada di diri gua.

Sumpah, ngga ada yang paling gue takuti selain membuang sia-sia apa yang dikasih Tuhan buat gue. Ini utang terbesar gua sebagai manusia, sebagai Nahla, sebagai salah satu pemegang peran dalam dunia.

Ada 'project' antara gue dan Tuhan yang belum selesai. Ada benih yang harus gue tumbuhkan sebagai bentuk rasa syukur yang tertinggi.

"Kan kamu tetep bisa berkarir dengan anak banyak..."
HAH APA? Iya bisa emang. Coba cek Yanitasya, bisa kok dia berkarya dengan 2 anaknya.

Tapi kalau mau ngecek fakta lapangan: nope.

Anak gue merengek saat gue main biola, yang artinya gue ngga pernah latihan sama sekali di rumah.
Anak gue protes saat gue buka laptop, yang artinya ngetik pun gue ngga bisa.

Men, gua pipis aja ditongkrongin sama dia. Dibilang, "Come on! Come on!" mulu. Gue mandi aja dia nangis sambil menghambur masuk ke kamar mandi.

Belum lagi bahas jam pulang dan jam event. Lah pada tau kan kalo job biola itu rata-rata dimulai jam 7 malem? Bisa pulang jam berapa coba?

Makannya kegiatan bermusik yang bisa gua lakukan hanya mengajar untuk saat ini. Karena jamnya paling cuma berapa lama sik? Pagi pula. Aman lah buat gua.

Itu kalo di dunia musik, kalau di dunia blog? Ya, ngga terlalu menyita waktu sih. Tapi tau sendiri kan anak-anak Tangerang macam gua pasti event-nya di daerah Jakarta? Kelar jam 5, nyampe rumah bisa jam 9 an. Jakarta macet boz.

Dulu mah masih bebas, pulang recording jam 3 pagi juga selow. Kelar job jam 12 malem juga ngga usah mikirin siapa-siapa.

Tapi kan nggak. Ada pak suami yang harus dipikirkan perasaannya, ada si anak yang butuh kelonan mama, ada mbak yang butuh istirahat.

"Kan ada si mbak?"
Ya, iya. Tapi kan ngga lantas gua santai-santai doang dong? Lah kan gua job utamanya adalah ibu? Kalo ada gua ya si mbak masak, gue urus Mabi. Walaupun ada keluangan waktu dari jam sekian ampe jam sekian, tetep aja gua yang ngurus Mabi.

Dan status gua masih guru honorer lho, yang seminggu cuma 2x ngajar. Itu aja masih berasa kurang maksimal buat Mabi.

Mabi, Mabi, Mabi.

Karena ngerawat Mabi ngga mudah. Ngga cuma 'biar anteng'.

Kalo biar anteng doang mah tinggal gue manjain aja. Dia minta coklat? Gue kasih. Dia minta beli A? Gue kasih.

Tapi kan ngga gitu cara mendidik anak. Ngga boleh semuanya dikasih, diladenin.

Gua harus ajarin untuk disiplin. Ngotot-ngototan demi menegakkan aturan dan moral yang berlaku. Menghukum anak kecil-kecilan, beradu dengan tangis anak.

Dan 'beradu dengan tangis anak' ini ngga hanya pagi-siang hari lho... Tapi malam pun juga harus gue tangani. Anak ngga peduli mau gue capek ato ngga, nangis ya nangis.

Karena gua ngga mau didik Mabi asal-asalan. Kalo didik asal-asalan mah punya anak 3 sekarang juga hayuk dah. Tapi kan nggak begitu. Ada 'pelajaran' yang menguras emosi sekali, ada anak yang harus dipenuhi kebutuhan kasih sayangnya, ada disiplin yang sangat menguras energi tapi harus ditegakkan ke anak.

DAN ITU CAPEEEEKKK.


Jadi yang membuat gue rada berat untuk punya anak lagi bukan di finansialnya, tapi mentalnya.

Kapasitas mental gua belum seluas itu untuk 2 anak.

Kebayang nggak, gue lagi megang minum, Mabi merengek, gelasnya keselip, pecah, Mabi nangis, anak kedua nangis karena kaget sama suara gelas yang pecah?

Kebayang nggak gue lagi ngedraft, Mabi tarik-tarik monitor laptop dan anak kedua minta nyusu?

Kebayang nggak gue lagi mastitis, demam tinggi, bekas jahitan yang masih basah, tapi harus kejar Mabi yang lagi manjat meja? Ladenin request Mabi untuk timang-timang Mabi?

Dari stiker LINE: We Have a Baby!
Bayanginnya aja udah mau nangis.

Maka dari itu gue mau fokus ke 1 anak dulu. Setidaknya sampai dia mandiri dan nggak merengek. Sampai dia bisa gantiin popok anak bayi, makan sendiri, buka cemilan sendiri, cebok sendiri, mandi sendiri, pipis sendiri.

Kadang orang mah enteng amat bilang gini:

"Enak tauuu punya anak banyak, rumah rame heheh"
Ini nih yang gua ngga paham, jadi lu punya anak biar rame doang? -_- ramenya kan ngga selalu karena haha-hihi, tapi bisa karena hwaa krumpyang praang praang praang.

Kalo gua ngga suka keramaian gimana? :(
The fact that many kids bikin rame rumah, meyakinkan gua untuk hanya punya 2 anak aja.

"Ah, kamu punya 1 anak aja udah ngeluh, aku dong punya 3 alhamdulillah enjoy"
Ya yaudah, elu aja.
Jangan paksain enjoy-nya elu ke gua. Enjoy gua saat ini adalah punya 1 anak lucu, karir yang berkembang, potensi yang tergali.

"Makannya mbak.. cewek mah ngurus anak aja di rumah, ngga usah berkarir..."
Sekali lagi: elu aja.

EH tapi gua kan juga lebih sering di rumah kan? Gue wanita karir yang di rumah. So insyaAllah dapet dari sisi karir tanpa harus ngorbanin terlalu banyak waktu sama anak.

Itu aja masih sulit dan kurang (hhhhh diulang lagi bagian ini karena emang bener kok).

BROO LAGIAN GUA MASIH 21! 

Haruskah gua ngebuang masa produktif gua untuk punya anak yang bisa dibuat kapan-kapan?

6 taun lagi pun umur gua 'masih' 27 kok. Mamanya Aliando aja umur 40 hamil lagi wekekeke (OOT).

"Tapi ada rencana punya anak?"

Ada sih, 6 taun lagi. Brian pun uda gua kasihtau kok, dan dia ngga protes hahahah :*

4 taun lagi juga oke pas Mabi udah SD. 

Yang pasti, gue ngga ada kewajiban untuk memenuhi 'kuota anak' yang dibuat oleh lingkungan. Gue ngga ada kewajiban untuk langsung tekdung hamil ketika disuruh. 

Gue ngga ada kewajiban untuk memenuhi tuntutan masyarakat bahwa anak harus lebih dari satu!

Karena ini badan gue. Gue yang mengandung 9 bulan, gue yang tuker nyawa di meja persalinan, gue yang dadanya bengkak demi menyusui, gue yang pumping ASI di kelas untuk kelancaran ASIX Mabi, gue yang nyuapin dia makan, ngelapin muntahnya, menggigil karena mastitis, tusuk puting pakai jarum karena ada jaringan yang tersumbat demi kelancaran ASI, pegangin tangan Mabi ketika jarum infus dimasukkan.

So.. stop saying that i'm self-centered.

Berhenti bilang gue egois, ngga ngurus anak, ngga mau buat keturunan.

Berhenti bilang ibu-ibu macam gue dengan sebutan "Manja" karena ngga mau capek-capek bikin anak selanjutnya.

Berhenti membanding-bandingkan gue dengan ibu jadul yang anaknya 11 (tapi ngga tau disekolahin dimana, ngga terjamin kesehatannya dengan imunisasi dkk, ujung-ujungnya dikawinin, ngutang sana-sini atau ngasih anaknya ke orang lain untuk diasuh).

^^^ yang terakhir sinis banget sih hahahah.

Tapi sebenernya yang egois gua apa mereka sik? Mereka kan? Karena maksain standarnya ke orang lain, judge orang lain sesuai yang dia suka, zzzzz..

Jadi gue mau tunggu sampai Mabi mandiri dan 'aman' sekolahnya, gue karirnya udah lebih baik dalam artian bisa support keluarga dalam skala besar, until then... harap tunggu ya :)

Harap tunggu dan mengerti perasaan w.

19 comments :

  1. Halo mamah muda.. Salam kena ya.. Aku mamah muda juga *eh
    Aku ngerasa senasib deh liat tulisan ini,bedanya aku nulis ini minggu kemaren dengan judul 'just dont judge our passion'. Sebel banget kalo ketemu orang yang suka banding-bandingin hidupnya ama kita seolah-olah kita ini punya passion yang sama ama dia. Nah kalo lagi PMS ketemu makhluk gini seras mau sy eeeeegggggh deh. Ga jelas juga.. Hihi.. I feel u deh..

    ReplyDelete
  2. Well said nahla! Masih muda banget kamuuu. Hihi

    ReplyDelete
  3. Di antara semua postinganmu, aku paling CINTA ama yg iniiiiii!!! ^o^... Hahahaha aku jg ngalamin yg sama dulu.. Bedanya, kamu msh ada keinginan utk punya, sementara aku ga ada samasekali.. Dan aku bisa super judes kalo ada yg nanya beginian.. Setujuuuu banget, anak itu sih jgn dilahirin seenaknya.. Pake planning dong.. Dan ada kan orang yg ga pengen punya anak, yg ga suka ama anak2, yg stress gilak denger tangisan anak.. Itu adaaaaa.. Jgn nyamain semua wanita itu pasti tugasnya HARUS melahirkan, harus jagain anak, hrs bisa tahan denger tangisan dan kelakuan anak, harus ngorbanin yg lain2nya demi anak.. Gosh, itu bukan aku samasekali.. Skr sih aku memang ada anak, tp itu jg krn suami yg pgn, bukan aku yg mau.. Dan krn cinta aja aku msh rela ngelahirin demi dia.. Walopun, aku sempet ngamuk dan nangis sampe ngambek pas tau hamil anak kedua..tapi ya sudahlah... Udh telanjur..

    Cm kalo sampe ada yg nanya lg kpn anak ketiga, krn toh kantorku mengcover anak sampe 3 dari segi benefit medicalnya sampe vaksin2nya, aku tetep OGAh Banget utk punya .. Even kalo aja suami setuju tubektomi, aku BAKAL dengan seneng hati lakuin.. Hiiiih, kenapa sih tubektomi itu hrs pake persetujuan suami.. Itukan hak ku utk mau punya ato ga :(. Okaaay, kliatannya aku jg udh mau emosi.. :p.. Ngelampiasin uneg2 kan jadinyaa...

    ReplyDelete
  4. lah kok aku jd parno, wakaka. Pdhl 3bln lg lahiran :D

    Klo ibu2 jadul itu gk pny pilihan kyknya bwt gk pny anak bnyk. Taulah jaman dulu cewe gak dianggep. Sekarang mending, blg mw pny anak dua aja, suami msh mw ngerti. Jaman dulu? Ditinggal nikah lg kyknya, hehe.

    Orang2 yg nanya gitu mungkin cuma iseng kali ya. Ada jg org yg malah bilang, jgn pny anak bnyk2. Biarin aja pd mw bilang apa. Toh mereka yg ngomong cuma usil

    ReplyDelete
  5. AKU TAU KOK JUGGLINGNYA GIMANA. PUKPUK EA.

    ReplyDelete
  6. Sabar Buk.... orang tanya seringnya cuma basa-basi, krik.. krik.. makanya sebisa mungkin hindari diri untuk banyak bertanya sama orang lain T_T

    ReplyDelete
  7. UH PANAS YA, NAHLA. Keep up your passion, then. Break a leg! xo.

    ReplyDelete
  8. bener mak, saya jg suka agak sebal ditanya begitu. alhamdulillah saya udah punya 2 dan blm tergerak ingin punya anak lagi. kayanya pengalaman stelah hamil anak kedua masih membekas, saya sempat sakit dan depresi tp saya sendiri ga paham dengan yg terjadi . kalo baca tulisan2 sih katanya babyblouse , wallahualam dan mengalaminya lagi saya ngga mau..jd numpang curhat disini :D

    ReplyDelete
  9. Iya sih. Tp kadang in my silent time gw jg suka berpikir klo gw mungkin akan punya anak lg lalu terlintas lah di pikiran gw meja operasi dan diubek-ubek dan lalu kontrol jahitan sc. Oh know, seketika langsung mikir one is enough. Ga kuat depresi slm setahun utk yg kedua kali.

    Fia
    www.fiarevenian.com

    ReplyDelete
  10. Iya, gak tahan masalah mentalnya kalau punya banyak anak masih kecil-kecil.

    ReplyDelete
  11. suka bagian ini mbak *Gua ada utang sama Allah. Allah udah ngasih gua peti harta karun bernama bakat, Allah udah sangat generous dengan memberikan berbagai macam 'potensi' yang ada di diri gua.

    Sumpah, ngga ada yang paling gue takuti selain membuang sia-sia apa yang dikasih Tuhan buat gue. Ini utang terbesar gua sebagai manusia, sebagai Nahla, sebagai salah satu pemegang peran dalam dunia.*

    salah satu alasan saya kerja juga jadi programmer pula :D

    ReplyDelete
  12. Aku udah khatam akrobat tiap pagi hari sedang aku harus kerja 6 hari seminggu dengan anak 2 hehe...anak2 sekarang udah gede udah ngga terlalu tergantung sama aku, jd aku punya waktu utk diriku sendiri aku beruntung hamil dan melahirkan ngga pake drama, tapi setelah melahirkan itu loooh....apalagi klo anak sakit stress fisik mental makanya aku berjarak memiliki anak selain menghemat energi juga menjaga kestabilan mentalku, karena menurutku ibu yg bahagia akan melahirkan anak yg tumbuh bahagia juga

    ReplyDelete
  13. Ini pernah aku alamai saat punya anak 1, jarak dengan anak kedua sekitar 5,5 tahun. Rasa takut punya anak lagi, apalagi anak sulung sakit-sakitan. Cibiran orang kutelan semua. Stres juga pernah terjadi. Namun, perlahan itu hilang karena suami mulai meyakinkan kalau nambah anak bebena psikologis tidak ditanggung sendiri, alhamdulillah kini 3 anak kami. Semangat ya Mbk.

    ReplyDelete
  14. Nahlaaaa apa kabar guweh? Anak pertama pun belom dibikin, pertanyaan kapan hamil udah macem cemilan nyam! :3

    ReplyDelete
  15. Aku mau nulis ah ntar pas pms, emosinya dapet bangett. Aku bacanya serasa lg ikut aksi, trus akunya ikutan bilang "hidup Nahla!!!" Nahla for 2019

    ReplyDelete
  16. Jangan paksain enjoy-nya elu ke gua. Enjoy gua saat ini adalah punya 1 anak lucu, karir yang berkembang, potensi yang tergali. ---- enough said -----

    ReplyDelete
  17. luar biasa usia 21 tahun udah punya anak.. di usia kamu malah aku belum nikah haha..
    yup betul, ga usah keburu-buru dan ga usah dengerin kata-kata orang, kecuali kalo mereka mau nyekolahin anakmu sampai kuliah :p
    aku pun begitu. sekarang hamil anak kedua memang karena udah kepengen dan siap, bukan karena dengerin omongan orang... aku sih ga peduli, omongan orang yang aku peduliin cuma omongan suami, orangtua dan saudara. selain itu, nope!

    ReplyDelete
  18. Lucu banget tulisannya!
    Gimana dengan saya ya.. usia 38 melahirkan anak ke-3 & akhirnya dokter putusin untuk menutup kandunganku.
    Tau2 ketemu keluarga malah ditanyain "jadi, kapan hamil lagi?" Atau dibilangin "Faizah kayaknya mau ade itu, biar ada yang temenin main" helloooo!!!

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top