SOCIAL MEDIA

Thursday, 18 May 2017

#SassyThursday: BSD, Tangsel dan Segepok Kenangan (ft. #GesiWindiTalk)


Ada sejuta, setriliyun, semilyar, sequadrillion kenangan yang gue tancapkan di kota Tangerang Selatan, kota tercinta, kota impian, comfort zone ini.

Okedeh, sebenernya gue bukan tinggal di BSD, gue tinggal di 'tetangga'nya. Di mana? Rahasia dong, kan private information lol.

BACA YUK PUNYA TEMEN TEMEN AKU

Windi | Annisast | Grace


Semua bermula dari enrollment gue di salah satu SMK musik di BSD (ya cuma satu itu juga sih). Itu kayaknya momen pertama gue menjejak di tanah BSD. Saat itu gue mau dimasukkan ke asrama agar bisa konsen latihan.

Setelah pindahan asrama, malemnya gue jalan kaki ke ITC sama kakak kelas gue yang menjadi room-mate saat itu.

Awalnya gue takut karena ngga pernah deh yang namanya jalan kaki ke pusat perbelanjaan, malem-malem pula. Oke, ngga malem sih, sore lah ya.

Saat itu juga gue pertama kali mengamati kota BSD.
Pemandangan kota bersih, tanpa sampah, tanpa pengemis, jalan mulus serta jarang macet aja uda mengcapture perhatian gue.

Toko-tokonya juga lengkap, mudah diakses. Ada pasar modern yang super lengkap. Apa ada PKL? Ada dong. Tapi disediakan spot ngumpul tertentu. Tentunya ngga di pinggir jalan. Jadi hasrat jajan PKL masih bisa tersalurkan.

Jalan malem ngga pernah se'secure' ini. Belum lagi trotoar yang lebar, akses pejalan kaki dan zebra cross yang terfasilitasi. Kota ini bersih, aman dan nyaman banget.

BSD adalah 'kota mandiri' rasa Singapore lol.

Pas jalan kaki pun, ngga ada wangi-wangi polusi, debu-debu jalanan, becek-becekan. Nggak ada. Apalagi kalau tinggal di kawasan Alam Sutera, beh. Kayak Orchard deh hahahah. Ada shuttle bus bergaya inggris, zebra cross luasss, trotoar luaasss, no abang-abang genit.

Pengalaman jalan kaki yang menakjubkan, ditemani udara segar dan pepohonan. Sejak saat itu, gue jarang pakai taksi, semua gue tempuh dengan jalan kaki dan ngangkot.

Jadi yang nganggep gue manja, pls note kalo gue aja selama SMA itu jalan kaki dan naik angkot doang. Naik mobil paling kalo lagi nebeng.

ADA CERITA LUCU.

Suatu hari ada kerumunan orang demo di BSD. Dan apa tauga? NGGA ADA YANG NANGGEPIN hahahaha kocak. Sebenernya kasihan juga sih, namanya demo kan mengajukan aspirasi masyarakat, cuma ini beneran ngga bikin macet, ngga bikin rusuh. Karena... orang-orang di sana ngga sepeduli itu sampe stop mobil hanya untuk liat demo.

Jadi karena minim huru-hara, hidup sendiri ternyata ngga seserem itu kalau tinggal di daerah ini.

Makin lama di asrama, makin kenal deh tongkrongan anak-anak. Ya, apalagi kalo bukan Warung Ibu? Warung yang berada di belakang sekolah, kawasan 'perkampungan'nya BSD. Tapi sekampung-kampungnya BSD, tetep aja masih 'asik' dibawa jalan kaki.

Makan disitu, kongkow disitu, nangis disitu, stres disitu, depresi disitu. Warung itu saksi hidup betapa 'messed up'nya gue pas SMA.

Karena warung ibu itu memorable banget, tiap ada yang lagi deket sama gue pasti gue ajak kesitu. PASTI. Semacam 'minta restu' ke ibu Yeyen, penjaga warung. Ya, selekat itu gue sama warung ibu. Kalo mau ngorek masa lalu gue mah gampang, tanya aja bu Yeyen hahahah!

Selain Warung Ibu, tempat memorable lain adalah tanah kosong sebelah RS Medika. Jadi ya itu hanya tanah luas di pojokan gitu, tempatnya di pinggir jalan banget. Posisinya bersebrangan sama ITC BSD.

Kenapa memorable?

Karena gue pernah jalan disitu sambil nangis huhuhuu.

Sedih karena problema teman, terus ke ITC lewat tanah kosong itu. Terus ngapain? NANGIS SESUNGGUKAN. BODO AMAT karena ngga ada yang liat. Tanah kosong ini kan?

Habis ke ITC ngapain? Pesen taksi.

Kemana?

KE KANTOR BRIAN. MENDADAK.

BODO AMAT.

Tiba-tiba gue be like, "Aku udah di bawah ya"

Kok ke kantor Brian? Ya buat curhat lah. Buat have fun buat kencan buat dipuk-puk huhuhu.

Tapi yang paling berkesan ya pasti kamar asrama dong. Kamar 211. Kamar dimana semua tragedi bermula tsaaaahhh..

Tragedi, air mata, dislokasi bahu karena over-practice, tawaan, drama, tidur siang berjamaah dengan cewe-cewe sekelas.

Kamar asrama yang gelap, dapet penerangan hanya dari kamar mandi yang kebuka dikit. Terus nangis huhuhu. Nangis jam 3 pagi. My worst heartbreak.

Di asrama gue kenal yang namanya cuci AC sendiri, ngepel sendiri, nyapu, ganti sprei dan tetek bengek lainnya. Apalagi belanja mingguan (berupa cemilan doang sih elah) menjadi serba intim karena kedekatan gue dengan asrama dan kota ini.

Pulang jam 3 pagi abis kongkow, makan nasi goreng tek-tek, detak jantung yang cepat, aaaaak!

Di BSD lah gue pertama kali ngerasain yang namanya ngelamar kerja naik angkot. Nyebar CV, ngajar anak pertama kali. Berjuang banget dari bawah, mengadu nasib sendiri.

How i love this city.

Maka dari itu, ketika memutuskan membeli rumah, ya gue milih di wilayah deket BSD dengan harga rumah yang lebih murah (gue beli rumah 2 tingkat seharga 700 juta tahun 2014-an).

Daerah yang gue tinggali juga 'kecipratan' rapihnya BSD. Mulai dari jalan yang diperlebar, ruko yang rapih. Mau ke AEON tinggal hap hap hap banget (?)

Dan gue ngga kebayang kalau suatu saat gue harus pindah dari Serpong ini, pindah dari Tangsel, BSD dan wilayah sekitarnya. T_T

Karena Serpong is my comfort zone. Semua berasal dari sini. Semua memori yang terbaik dalam hidup berasal di sini.

SINARMAS MAILAF.

8 comments :

  1. Dulu daerah sana tuh dapet julukan 'tempat jin buang anak' mbak hahaha
    tapi sekarang berubah drastis ya.
    Tangerang kota aja kalah

    ReplyDelete

  2. Rumahku juga di sinarmas maiflaf tapi ga mailaf2 banget..
    Di Riau,ada kawasannya sinarmas juga, Perawang namanya.
    Tapi ya begitulah,tidak terlalu mailf hahah..
    Masih enak Pekanbaru,1 jam Dari Perawang...

    ReplyDelete
  3. Pernah sekali ke BSD, emang wow seh, sisi ramah jakarta yang pernah ku sambangi, hehe

    ReplyDelete
  4. Ini kayanya secinta aku sama jogja deh wakakak

    ReplyDelete
  5. Idup Tangseeeel! Walopun tinggalnya di 'tetangga'nya BSD, kalo pergi paling pewe seputaran Bintaro/BSD, udah bersih, nyaman pun. Dan banyak alternatif stasiun *penting sik buat roker kayak gue* lkl

    ReplyDelete
  6. Habis tadi siang komen di lapak mak gesi karena pernah tggal di jogja skrg komen disini karena saat ini tggal di tangsel. Emang kok BSD itu syakeppp bgt. Jalanya lebar2, hijau, asri, batas antara permukiman sm CBD nya jelas, semua fasilitas ada dan lengkap, cm naik motor tanpa helm msh dibolehin uww. Rasanya kaya di dunia lain pas udh masuk kawasan BSD palagi suka bgt jajan di kawasan anggrek loka. Cuma kadang sedih. Secara ak juga tggalnya di "tetangga" nya BSD pas balik ke rumah kaya balik ke dunia yg lain lagi...hahaha but so far, BSD itu kota mandiri yg bener2 nyediain semua kebutuhan masyarakatnya.

    ReplyDelete
  7. Kata orang, jababeka itu bsd di sebelah timur. Ya masih tahap ke arah sana sih,tapi di tengah hiruk pikuk bekasih,,.nyatanya aku tahan 5 tahun d jababeka dg segala kemapanannya

    ReplyDelete
  8. Dulu suka ke WTC Mataharinya buat nonton sama temen SMA.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top