SOCIAL MEDIA

Monday, 15 May 2017

Mewahnya Sebuah Pilihan


GUUURLL gila ye udah kaya judul postingannya Mario Teguh. Gimana Mario Teguh? Masih teguh gak? Teguh lah ya. Semoga bulan ini tetap teguh bermario.

Ada yang suka ngeluh gak? Ngeluh abis liat #girlsquad nya Nia Ramadhani, ngeluh abis liat Chelsea Olivia dan Glenn Alinsike, ngeluh ngeliat ceweknya Reza Arap yang lagi fitting baju penganten.

Ngeluh ya? Karena mereka mewah dan kita nggak, ya?

Karena kita ngga punya fasilitas sekece mereka, ya?


Karena Nia Ramadhani hidupnya terjamin, duit Bakrie triliunan bozque. Kaga level yang namanya ngirit di tukang sayur, kaga level main di PIM, kaga level berenang di Ocean Park, punya anak 15 juga 15-15nya punya idup dan masa depan terjamin.

"Ah, nggak ada lah orang yang kaya dari lahir," kata ko Anton tadi siang.
Langsung lah gue ceplokin, "YA ADA LAH!"

Nasib orang itu 50% udah ditentuin dari dia lahir. Lahir di perut siapa, keluarga apa, planning apa dan segala macemnya.

Itu fakta. Ngana pernah liat gak anak bayi-bayi udah photoshoot? Pernah. Emang ngana pikir baby photoshoot itu harganya berapa? 700 ribu? Sejuta?

Kaga!

Rp. 6.800.000!

Itu uda paket standar, paket uwauw mah bisa 12 jutaan.

Gapercaya?



Nabung, nabung deh lau.

Iri gak? Ya iri lah, apalagi mamak-mamak modern macem gue gini. Gue sempet mikir buat ngais-ngais tabungan untuk photoshoot newborn, untung kaga jadi. Coba aja kalo jadi, detik ini gue masih ngirit kalik ah.

Tapi sadar gak, sebenernya yang ngebuat kita iri tuh bukan semata-mata karena mereka mampu. Okelah, iri karena mereka tajir, okay.

Tapi coba cek hal yang fundamental, kita iri karena mereka apa? Punya pilihan.

Punya banyak pilihan, punya opsi yang mewah, opsi beragam, ngga terbatas uang, waktu dan tempat.

Karena mereka punya pilihan dan kesempatan.

Itu salah satu hal fundamental yang bikin kita iri sama orang lain.

Gue dengan strata ekonomi segini punya pilihan: foto sendiri atau bayar studio macam Malibu.

Nia dengan strata ekonomi segitu punya pilihan ini: difotoin riomotret, difotoin mokowong, difotoin Amore Baby, bla bla bla. Malibu apaan sik?

Urusan sekolah anak juga gitu.

Si A kuliah harus perguruan tinggi negeri karena swasta mahal. Negrinya A, B dan C ya, uang pangkalnya cuma X juta.

Sedangkan si B bingung milih antara Berkeley Music School atau Julliard Music Conservatory? Aduh yang mana ya? Mana deadlinenya minggu depan pula si duit enrollmentnya. Eh tapi di Rostov Music Conservatory kayanya lebih murah ya?

Si C mah boro-boro kuliah, dapet ilmu di jalan aja uda bagus.

Jadi kasarnya sih, gue dengan strata ekonomi segini 'hanya' bisa memilih antara makan siang di rumah, Go Food atau Living World.

Nia dengan strata ekonomi segitu bisa punya lebih banyak pilihan. Makan di lantai 70 di Burj Khalifa yuk (oke ini lebay).

Karena dia punya lebih banyak uang.

Sumpah, kita mah ga bakal iri sama Nia Ramadhani kalau kita satu strata ekonomi dengan dia. Sama seperti kita yang ngga iri sama temen kita yang hidupnya mirip-mirip sama kita.

Jadi, uang dan pilihan itu secara material ya sejalan, gengs.
Gue bisa beli A, B, C.
Nia bisa beli A, B, C, D, E, F, G ampe Z.

Ini juga gue sadari ketika menggarap visual (vidio klip low budget) ala-ala yang haduh, modalnya aja ngga ada.

"Kak Nahla, kalo videonya digini-giniin aja gimana kak?" kata adek kelas.
"Kok videonya gitu doang?" tanya kakak kelas.
"YA GIMANA?! KITA NGGA ADA PILIHAN, HHHHH!" jawab gue sambil roll eyes 100x.

Tapi berbicara tentang pilihan, ngga semua pilihan berkaitan dengan materi kok.

Si A tajir melintir, udah nikah, tapi suka cowok lain. Ya gak bisa, karena selingkuh bukan opsi si A. Si A ngga akan punya pilihan bersama pria idaman lain (kalau mau menjungjung tinggi komitmen).

Si B biasa aja tapi dia ngga terikat siapa-siapa, jadi kemungkinan ia mengencani cewek lain ya banyak. Kemungkinan 'cinta'nya bersemi ya besar. Dan boleh.

Si C cantik banget, tajir, suka sama H. Tapi si H ngga suka cewek, sukanya cowok. Gimana dong? Si C udah kalah telak dari awal. Udah gaada opsi jadian sama si H.

Si J suka Agnes Mo, lah boro-boro jadian, tau si J idup aja nggak.

Si F tajir melintir, tapi ngga keterima di Julliard karena di sana ngga cukup hanya tajir doang. Yang keterima yang kaya melintir dan jago.

"Berarti kalau mau apply perguruan musik di luar negeri, harus kaya dulu ya?"
Iyalah dih pake nanya.

Biola harganya berapa? 100 juta itu masih yang lumayan. Enrollmentnya berapa? 70 juta. Depositnya? 200 juta. Apartemen? 7 juta per bulan. Biaya hidup? Pret. Balik maning ah ke material zzz...

OOT WEY.

Tapi jangan terus melihat ke atas lah. Coba liat ke diri sendiri.

Gue punya pilihan mau naik gojek atau gocar, yang lain mungkin hanya sebatas jalan kaki atau naik angkot.

Si Anu punya pilihan mau dateng ke event A atau nggak, yang lain? Beh.. ditawarin aja kaga.

Lu punya pilihan mau beli kaos yang ijo apa merah, lah kalo pengemis? Bisa beli kaos baru aja udah bagus karena kaos yang dia punya hanya 1. Ga sanggup beli lagi. Nyambung idup aja susah.

Gue punya pilihan ngeblog jam segini, ibu lain belum tentu. Mereka memilih tidur karena seharian udah capek urus anak dan rumah sendirian.

Gue punya pilihan untuk baikan sama Brian apa nggak kalo lagi ngambek. Yang lain belum tentu, lah  punya pasangan aja nggak.

Betapa pilihan yang kita punya sebenernya mewah untuk orang lain. Pilihan sederhana, pilihan 'nggak modal', pilihan yang kayaknya udah 'sewajarnya'.

Udah sewajarnya lah belanja di tukang sayur tiap pagi!
Udah sewajarnya lah beli galon kalo abis!
Udah sewajarnya lah kerja kantoran!

Tanpa ngeh kalau di luar ada yang udah nyebar CV kemana-mana tapi ngga dapet callingan.
Tanpa ngeh kalau ada lho yang cuma makan nasi sama mentega tiap hari.
Tanpa ngeh kalau ada lho yang cari air bersih buat mandi aja susah, apalagi buat beli galon!

Yuk lah ah, lebih banyak bersyukur. Lebih banyak menghargai pilihan dan kesempatan yang sudah/sedang diberikan pada kita.

Ini berlaku juga buat gua yang sering merasa nggak cukup, saldo merasa selalu cekak, selalu merasa 'susah'. Padahal apanya lah yang susah?

Kalau merasa ngga ada opsi apa-apa, coba pikirin lagi deh. Setidaknya lu bisa flirting ma orang yang lu suka, setidaknya lu bisa curhat sama temen deket lu, setidaknya bisa tidur nyenyak tanpa ada suara ledakan tiap malam.

Yang kecil-kecil aja dulu, dihargain.

Dihargain seceng. Elah.

Seceng beli Momogi aja kaga cukup hhh.. *ngelantur*

**

Gitu aja sik, semoga pada suka ya, semoga pada seneng, semoga penghuni disini pada punya barang mewah dalam waktu dekat ya. Aminin aja udah.


25 comments :

  1. Jadi intinya harus slalu bersyukur ya bunda, karena kekayaan dan kecantikan tak menjamin kebahagian seseorang. Terima kasih sudah mengingatkan 😃

    ReplyDelete
  2. Kok dimana2 bhs NRB ya, haha. Bersyukur ajalah, hidup seperti ini mudah2an barokah, wakaka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha entah mungkin karena squadgoals haha

      Delete
  3. Tp kabarnya si Nia Ramadhaniitu O*n bgt loh.. masih ngiri ngga? :)

    ReplyDelete
  4. Pada akhirnya perbedaan strata ekonomi ini yg membuat setiap orang gak punya privilege yg sama

    Jadi, emang kunci dari semua bersyukur dah. Itu aja, sesuatu yang bikin hati lebih kaya dari material dunia. Seru tulisannya nahla nih, heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank youuu.. memang ya privilege itu ngaruh sampai kita besar

      Delete
  5. Si C mah boro-boro kuliah, dapet ilmu di jalan aja uda bagus. <<<<< Ini gue, Nahla. HAHAHAHAHA *ketawa miris*

    ReplyDelete
  6. Iya intinya bersyukur yak. Selalu ada yang punya pilihan lebih banyak. Stress lah kalo mau ngebandingin diri sama mereka. Tapi kita selalu punya pilihan untuk bersyukur. Wise banget ah tulisan Nahla. Suka :)

    ReplyDelete
  7. Mewah dan bikin hati tentram ya, biar lebih bermanfaat hidupnya, makasih sharingnya Mak

    ReplyDelete
  8. Nahla....laptopnya macbook pro aja masih ngeluh... Ahayyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ngga ngeluhhhh aku hanya perumpamaan hahaha

      Delete
  9. Bgs bgt artikelnya Nahla :)

    Intinya, aku bersyukur, aku masih punya pilihan, masih bisa memilih walopun mungkin ga sebanyak pilihannya Bill Gates kalo sedang belanja :p .

    Iri ama orang2 yg duitnya ga berseri ini? Ya udahlah.. Liat aja ke bawah.. Leher tengeng ntr melihat ke atas mulu :D .. Di bawah masih banyak orang2 yg bikin kita jd bersyukur ama yg kita punya.. Tapi kalo hati ga tergerak juga melihat mereka yg di bawah itu, hmmm.... Mungkin memang hatinya udh terlalu batu kali ya :D. Siap2 bakal selalu ga happy dan iri ama orang lain ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaa mungkin yg membuat hati orang lain tergerak beda beda hehe

      Delete
  10. Nahla, tulisannya jleb banget. Kalau aku mah bersyukur aja. Soalnya kadang yang ditampilin nggak sesuai ama kenyataan

    ReplyDelete
  11. Woowowowo kapan haloterong bikin projek buku motivasi? Parah ini ketampar bolak balik

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top