Thursday, 30 June 2016

#SolehaThusrday - Kafe Jamban? Serius Amat.

Siapa yang meng-ide kan topik ini? Ya, tetangga sebelah

Baca punya kak Icha disini:

Kafe jamban is, well, it's disgusting based on my opinion. Dan mungkin banyak yang mengaminkan, termasuk eloe. Tapi coba tebak: Brian pernah punya konsep yang sama untuk restoran kita di masa depan! Well walau gajadi pake konsep ini sih.


But we think that, this idea is so fun and refreshing :/ menurut gua sih ini hanya bentuk experimen inovasi seseorang, no deep meaning about it, just for fun! Sama kayak eskrim pot, eskrim kuburan, eksrim yang ada suntikan di atasnya itu (we love you, Ron's Lab!) dan berbagai macam ide 'gila' lain. Di fotonya pun banyak yang makan disitu, termasuk yang pake jilbab.

Ide ini menurut gua emang buat 'diketawain' bareng, difoto di socmed, diliput di acara kuliner atau liburan dan ngga kaget kalo diliput di Kick Andy, ya karena Kick Andy kan emang bahas yang fun-fun bukhaaannnn?

Cuma ternyata ada yang baper, hahahaha! Salah satu penghuni Facebook yang cukup terkenal di kalangannya, kira-kira isinya gini:

"Apakah manusia sudah sedemikian rendahnya sehingga harus merendahkan diri dengan ngambil makan di wadah yang harusnya tempat buang kotoran manusia? Kenapa foto yang diedarkan adalah muslimah? Apa ini ingin menunjukkan bahwa islam suka hal-hal yang menghinakan diri sendiri? Umat islam kekurangan ilmu agama, sehingga banyak yang tersesat karena jaman! Maaf saya tidak upload fotonya, sudah diluat batas nalar saya sebagai manusia!"

And i was like... Oke, gapapa. Itu hak dia opini dia, namanya juga manusia ya punya pandangan, cuma gue lumayan 'terkesima' dengan comment sectionnya. Kenapa? Karena..........

Wow......

Ternyata orang menganggap ini seakan-akan sebuah..... hal yang serius.

Hal yang serius. Kafe jamban. Sungguh topik yang penting sekali sehingga banyak yang sedih, sewot, parno, merasa 'terancam', ya ngga terancam juga sih hahhahaha!

Ada beberapa komentar yang menggelitik, seperti:

"Semoga dapet hidayah, setan sangat halus membelokkan manusia ke jalan kehinaan"

"Bisa jadi seperti itu (menanggapi komen kalo belum tentu itu muslimah, mengingat besarnya fitnah terhadap islam), mengingat siapa sih Andy F Noya ini", emang dia siapaaa? Ada apa dengan diaa? Ih nanti jadi pada suudzon lho sama Andy, eh salah, Andy mah bapak gua. Jangan membuat pernyataan yang tendensius tentang orang lain. Satu, bisa menimbulkan prasangka. Dua, siapa tau dia jauh lebih baik dari kita.

"Hidden agendanya emang ngerusak akhlak", well i won't judge you if something so trivial as kafe jamban menurutmu bisa ngerusak akhlak.

"Nanti berimbas ke anak kita, dia berpikir bahwa jamban itu bersih, kita makan di deket jamban aja", well itu ngga akan terjadi kalo kalian bilang ke anak kalian bahwa: ini hanya konsep kafe, bukan untuk dibawa ke dunia nyata. Ya peran orang tua salah satunya itu kan, memberitahu bahwa apa yang dilihat anak tidak selalu untuk dibawa ke dunia nyata? Berabe dong kalo kita ngga ngasih disclaimer duluan? Bisa-bisa anak kita mencontoh every single thing yang dia lihat. 

Kita ngga bisa ngatur orang lain, bukan karena gak boleh, tapi ya gak bisa. Maka tugas kita adalah ngasih disclaimer ke anak, "Dek, orang itu waria, jangan ditiru ya", "Dek, anak itu barusan ngomong kasar, jangan ditiru, ya". Well, that's our job.

"Bisa jadi itu non-muslim yang dipakaikan jilbab", wow jauh banget mba mikirnya hahahahha.

Gue ga bermasuk merendahkan sih, cuman akhirnya gua sadar akan satu hal:

Orang kita (Indonesia) itu GAMPANG sekali terkena euforia dalam hal apapun.


By all means: gampang banget.

Gampang banget menyulut api, apalagi kalau ada yang bawa-bawa agama terlepas itu relevan atau ngga. Gampang banget men'direct' suatu massa untuk membenci satu tokoh/kejadian hanya dengan caption membara sekalipun banyak sekali terdapat kesalahan logika didalamnya.

Gampang banget untuk memulai sebuah tren, memulai sebuah paranoid terhadap hal yang sebenarnya TIDAK ADA (yes, i'm looking at you, neo-PKI).

Iya, sereceh meng-collage foto orang nginjek Al-Quran dan pasien penyakit kaki borokan. Sereceh membuat video gempa disertai backsound adzan yang seakan menakutkan. Sereceh ngeributin kafe jamban.

Pantesan banyak yang mendulang receh (literally) dari caption-caption itu, karena ya bumbu agama emang paling gress. Apalagi dipadukan dengan rumus trending topic + agama + parno. Wah, pasti banyak yang react emot *:"(*

Makanya, kalau kita liat orang bule, portal berita bule kayak Buzzfeed, ngga pernah tuh ada berita viral kacangan macam kaya tadi. Ya ngga adil sih kalo gue bandingin sama Buzzfeed yang emang bagus. Cuman kalau diliat dari comment sectionnya, ngga ada yang cocoklogi, kalaupun ada dikit banget dan langsung diroast sama netizen lain.

Kembali ke kafe jamban, gue pikir sih ini sesuatu yang ngga perlu dikhawatirin banget! Kalimat diatas bisa diganti kalau konteksnya es krim kuburan: apa kita ingin melecehkan tempat peristirahatan kita terakhir? Tempat siksa kubur? Nanti anak melihat kuburan sebagai hal yang bla bla bla blabla


Bisa, kan?

Tapi emang jijik sih, gua juga ga mau makan disana. But it's still a fun concept, nothing to worry about. BANYAKKKKK yang lebih penting dari khawatirin kafe jamban. Contohnya: jamban rumahmu bersih, ngga? Kamu punya konsep usaha ngga? Kamu punya inovasi ngga?

Untuk menghabiskan quota dan urat jempol hanya karena kafe jamban itu waste banget, sama wastenya dengan gue yang mengomentari. Dan harusnya sih kita sebagai orang dewasa ngga 'mempan' dengan isu kafe jamban yang katanya melunturkan akhlak ini, setidaknya menurut standar gua.

Tapi ya namanya Facebook, terserah mau opini apa. Asal ngga beropini bahwa terorisme itu benar mah gua selow aja. Toh kalo ngga suka mah close tab aja atau unfollow. And yes, banyak sekali yang gue unfollow karena hal-hal sewot kaya gini. Imma peace-loving girl, you know? Plegmatis teh kalo kata orang. Apaan plegmatis, tiap kamis ngerusuh mulu.


So, jangan marah ya sama kafe jamban. Dia ga salah apa-apa.


Bye.

15 comments :

  1. hehe saya juga sebenernya hueek liat gituan, tp lgsg hidden, dan berlalu tanpa komen.. udah cukup byk yg bikin status. Emang gak ada yg bisa disalahin, toh ttp aja ada konsumennya

    ReplyDelete
  2. Jijik siii....tp lgsung tutup aj g komen, bukan krn g mau, tp krn g tahan, drpd *puke* saat puasa khaaann....g enak bgt n bs bkin btl g si klw sengaja (sengaja lht objek yg bisa menimbulkan hasrat puke)

    ReplyDelete
  3. aku baca tuh status yang itu. awal baca sih nampak biasa aja, oh bener ya bla bla... apalagi yang mendukung juga banyak. cumaa setelah itu kok mikir lagi, eh kok orang yg nulis status tadi gak yakin sama orang yg berjilbab itu muslim ya, kok kayak curiga dll. tapi abis itu yawdah close tab.

    kalau buatku konsep kafe yang di semarang itu tetep gak banget, disgusting sih, kalau yg di taiwan itu sih masih mending lah, meskipun pas lihat foto eskrim bentuk eok tetep jijay. gak bisa bayangin kalau yang di semarang itu menu yang disajikan gulai kepala ikan yang berkuah ku... ah sudahlah. geli. :D

    ReplyDelete
  4. Kalo di luar negeri udah ada lama ya. Yang di Indo, sebelum rame di FB udah pernah dishare temen jugak di WA, dan tanggapanku sih paling bergumam "huek aja" sambil rumpi sama bojo, gimana kalau makanannya itu yang warna kuning lonjong-lonjong trus dalamnya ada sele coklat dan rasanya enaaak banget gitu yah, masih mau ga kamu makan di situ? Huehehe.

    ReplyDelete
  5. Mencerahkan daripada komen sampe kebablasan...

    ReplyDelete
  6. tiap inget langsung mual Mba :)))). Tapii, nggak ngerti lagi lah sama yang komen-komen itu, yang paling epic, orang yang menyamar sebagai muslim -_-""

    ReplyDelete
  7. Nyimak aja sich, hehe, mo gimana lagi coba..

    ReplyDelete
  8. Aku termasuk yang jijik liht cafe jamban nahla. Tapi termasuk yang ngakak baca cocoklogi yang pada komen., hahaha

    ReplyDelete
  9. aku sih sebatas jijik aja, dan nggak mau banget disuruh makan disana,, dibayarin aja ogah apalagi bayar sendiri.. tapi kalau sampai pikiran yang itu non muslim dipakein hijab,, heloooo.... susudzonnya udah tingkat akhir tuh..

    ReplyDelete
  10. Aku termasuk orang yang langsung nge hide gambar kafe itu,cuma kasih komen "huek" aja..haha, habis nggak ada lagi yang bisa aku komenin. Kalo jijik ya jijik.

    ReplyDelete
  11. Kalau kata temenku...pelaku bom bunuh diri itu bukan teroris. Hwheh trus kudu piye?

    ReplyDelete
  12. Aku sih sebatas jijay-jijay aja, Nahla. Ga pengen nyobain, tapi ga ngejudge kalo itu aliran sesat haha. :p

    ReplyDelete
  13. hahahha.... setujuu mba nahla :D.. gampang bgt memprovokasi sesuatu yg sepele dan ga jelas di negara ini :D.. makanya aku g prnh ngizinin temen2/sodara sekalipun yg ngomong provokatif di medsosku, udh pasti aku tebas block ;p Kafe jamban ini memang ngejijik-in kok ngeliatnya.. tp ga segitunya juga kalo sampe hrs komen apalagi berbau agama gitu.. duuuh, ga ada kerjaan bu nulis komentar begitu?? :p

    ReplyDelete
  14. Apa hubungannya sama agama ya. Duh.. mudah banget diprovokasi. Aku dan yang lain (orang disekekelilingku) cuma merasa geli aja sama makanan yang ditarok di kloset.
    Kalo makananya diwadahin sama kloset miniatur mah nggak jijik ya.

    aloha-bebe.com

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top