Thursday, 2 June 2016

#SassyThursday - Kawin Paksa



It’s amazing and quite depressing buat gua untuk menulis hal ini. Amazing karena ternyata 7 milyar manusia di bumi itu masing-masing memiiki nasib yang berbeda, cerita dan takdir yang beda. Quite depressing karena tidak semua orang bisa menikmati kebebasan yang sama seperti kita daan kita ga bisa ngapa-ngapain karena…. It’s their custom. Emang udah menjadi budaya yang lumrah.

Baca punya ka Icha disini:

Kawin paksa.



Hari ini gue baca cerita yang di share ka Icha di Fbnya, tentang wanita muslim berdarah timur tengah dan keluarga yang sangat konservatif di US. Singkatnya, cewe ini adalah normal child dengan satu kakak perempuan, ibu dan nenek. Anak ini dan kakaknya sangat normal saat mereka masih SD, gaya hidupnya pun normal dan lumrah untuk ukuran remaja. Suatu saat kakaknya ketauan pasang poster rapper shirtless di kamarnya, tak lama kemudian kakaknya dikirim untuk tinggal di belahan dunia lain atas perintah ibu dan neneknya, belum jelas apa tujuannya.

Lalu anak ini sendirian sampai dia SMP, makin hari ibu dan neneknya mmakin protect dan makin kayak setan, baju-baju seperti skinny jeansnya di gunting, dimasukkan ke karung dan dibuang. Sudah ada hal yang tidak normal. Situasi makin parah saat ia lulus SMP, yaitu ia tidak diizinkan meneruskan SMA dengan alasan klasik: wanita sebaiknya bantu-bantu dirumah saja. Akhirnya ia menetap di rumah doang sis cuci piring doang buset gua mah mending keliling lapangan jual bakso. Ia cuma punya laptop yang membuahkan pacar yang ditemukan di Facebook. Akhirnya mereka backstreet, ketemuan diem-diem di luar, sampai satu gong yang memulai sebuah tragedi: pacarnya dateng ke rumah tiba-tiba. Dan pacarnya adalah white, yang mana… yah tau sendiri ya orang konservatif.

Ibu dan neneknya langsung meledak dan akhirnya….. cewek ini akan dikirim ke Palestina. Menyusul kakaknya.

Pindahlah mereka, lalu ia bertemu kakaknya lagi. Awalnya sangat senang, kakaknya mendandani dia…… ternyata agar siap untuk dijodohkan dengan pria tak dikenal. Nenek dan ibunya lah yang menyusun semua ini, tanpa persetujuan cewek ini. Akhirnya cewek ini ngobrol sama calon mempelainya, beberapa hari sesudahnya, ia mendengar keluarga besar mereka sudah membacakan ikrar untuk menikahkan cewek ini. Terjadilah, kawin paksa.

Bayangkan perasaannya ketika ia harus dipaksa mencium orang asing ini, melewati malam pertama. Nasibnya sama: dirumah saja. Untung ia bisa colong-colong akses dunia maya, ia kontak teman-temannya di Facebook, lalu teman-temannya memberikan nomor kedutaan US. Tanpa berpikir dua kali, ia langsung menghubungi kedutaan US. Bertemu diam-diam oleh orang kedutaan dan akhirnya.. berhasil dipulangkan.

… sampai ia melihat Facebooknya. Kakaknya mengirimkan pesan yang melaknat cewek ini, keluarganya membuat grup chat yang isinya “dasar malu-maluin”, “bawa duitnya ngga?” dsb. Jijik sekali. Ga ada yang peduli dia dimana, kenapa, apa. Setelah berapa sidang yang mana dilalui oleh dingin oleh ia dan ibunya, akhirnya cewek ini tinggal di rumah keluarga asuh lain. Ia melanjutkan SMA, melepas semua latar belakang dan keluarganya dan akhirnya diadopsi.

***

Wih gila, gua jadi cewek itu bakal gue tinggalin keluarga gua, biarin aja. Biarin. Gue ga setuju ini adalah act of sayang anak, ngawinin anak karena dia bandel, sama orang yang ga dikenal lagi.

Yang menyakitkan adalah, bagaimana situasi ini REAL pada jaman ini. Betapa ini semua TERJADI di Indonesia berapa puluh tahun yang lalu. Betapa kita sangat beruntung karena memilih pasangan sendiri. Betapa kita bingung bagaimana nenek kakek kita pernikahannya bisa awet padahal bersatu bukan karena saling mencintai.

Gue selalu merasa bahwa, menikah itu hasil finishingnya ada dua, either elo masuk ke gerbang pembebasan atau lo ternyata di dalam sangkar. Dan ini harus dilalui sama orang yang bener-bener lo sayang, karena walaupun hasil akhirnya lo dalam sangkar ya minimal sama orang yang lo sukain lah.

Gue NGGAK ngerti kenapa bagi mereka, menikah adalah act of discipline. Sebagai hukuman karena lo binal. Sebagai “tau rasa, lo!” dari orang tua. Gue sebenernya perih dengan istilah “punya anak perempuan itu aib”. Aib karena harus dijaga, ga boleh diumbar, ga boleh terbang, bolehnya pindah kandang aja dari kandang ortu ke kandang suami a.k.a stranger. Untuk menghindari zina katanya, tapi banyak banget act untuk menghindari zina, selain menikah. Okelah menikah, cuman ya jangan sama orang asing kan bisa.

Banyak meme tentang ini bertebaran, sampai ada anekdot bahwa untuk menjadi istri yang penting lo udah bleed dan breed. Iya, yang penting lo udah mens dan bisa beranak. Ya emang salah satu tujuan menikah kan itu, cuman ya ga gitu juga kali. Lo melupakan consent, cinta, kecocokan prinsip. Tapi ya mereka mana peduli kecocokan prinsip, karena buat mereka istri mah ga perlu mikir, ikut suami aja. Ya gitu aja terus, gua mah gak mau.

Silahkan bilang gua liberal, cuman gue ga mau menikah kalau ngga ada dasar cinta dan memori indah. Gue ga mau nyinyirin yang taaruf karena ya if you’re happy with that, I’m cool. But me? Aku masih butuh pacaran lol. Aku masih mau kencan dan mengenal dengan casual tanpa jaim diawasi orang tua atau guru ngaji, apalagi untuk pasangan nikah. I want it to be very personal.

Dan ternyata setelah gue cek di Wikipedia, anak di Nepal ada yang sudah dinikahkan tanpa consent sebelum umur 12, lho. Yang berakhirnya cerai-cerai juga. Yang gua baca lagi, tujuan dari teen marriage ini adalah untuk mengurangi mulut buat dikasih makan, menghindari anak haram dan menjaga nama baik keluarga.

Btw, aku nikah umur 17 lho. Valid ya berarti aku ngomong gini. Tapi gue nikah bukan karena dipaksa dan gue juga kenal banget sama Brian, jadi gue yakin-yakin aja. Dia baik, jujur, mau mengajari, jalannya selalu lurus (ini penting) dan gue emang cinta sayang dsb sama dia. Walaupun ada yang berubah saat menikah, namun gue bahagia. Ya teen marriage ini gak untuk semua orang, gak gue sarankan juga buat ponakan elo yang lagi SMA. Teen marriage bisa berlangsung kalo pasangan lo emang exceptional. Titik. Kalo pasangan lo emang 90% bener lah, iya, sebaik itu. Lo gabisa sok-sok teen marriage sama orang yang lo gak yakin. It takes a very incredible man. Kalo Brian kaga keren baik lurus mah mending gua balik aja ke dunia gelap HAHAH whaaaaaaattt?

Karena teen marriage bisa ngebuat lo sakit mental dan partner lo emang harus yang udah kerja, udah dewasa bukan yang masih planga plongo gatau mau ngelamar kuliah jurusan apa. Pasti gagal. Dibilangin, kalo mau kawin remaja pasangan cowoknya tetep harus udah mantap dan dewasa.

Balik lagi, kalo gua jadi cewe yang dipaksa kawin itu mending gua lupain keluarga gua. Serius. Cuma mentingin nama baik doang tapi mengorbankan kebahagiaan gua buat apa nyet. Kan lo punya keluarga tujuannya untuk bahagia dengan cara yang baik. Ini mah apaan. Mending gua pura-pura kerasukan arwah Salvador Dali biar dikirim ke Itali buat ngelukis dan ngeritingin kumis. Mending gua pura-pura jadi penjual tahu bulat. Tahu bulat aja merekah dengan bangga, masa gua nggak?

Apalagi ini neneknya ya bikin gemaz, guntingin baju cucunya ya eymmm kaya sinetron. Hati-hati nanti jadi nenek yang di sinetron Uttaran. Jan sampe. Tiati.

Kalau kalian dipaksa nikah, ya lapor aja atas nama pelanggaran HAM. Orang bilang HAM adalah produk barat laknat, cuma kalo kasus gini ya apa namanya kalau bukan pelanggaran HAM? HAMster maksud eloe?



Udah sih gitu aja. Yah, dadah.

16 comments :

  1. ngakak tiga paragraf terakhir XD nenekku dulu dipaksa nikah terus waktu hamil 6 bulan beliau cerai T_T dan alhamdulillah sih bukan kayak nenek yang di fb itu, nenekku gak mau maksa aku nikah karena tau rasanya kayak apa :)

    ReplyDelete
  2. napa sih harus bawa-bawa nenek di uttaran?? fenomenal banget kayaknya tuh nenek *LOL*

    ReplyDelete
  3. Pas aku baca linknya dari kak Icha, haslik ini anak berani banget, nggak pasrahan begitu aja kayak kakaknya (btw alesan kakaknya sempet bencik banget sama dia adalah si adek berani kabur dan berhasil, sedangkan dia nggak.) Gilak ya hari gini masih aja buibu - dan nenek-nenek se-konservatif itu.
    Paling ngilu deh emang isu teen marriage :(

    ReplyDelete
  4. aku penasaran lho apa yg bikin nahla mantep dan berani nikah umur 17 tahun. itu keren banget menurutku :)

    ReplyDelete
  5. serasa jaman siti nurbaya aja deh, pakai kawin paksa. :))

    ReplyDelete
  6. Jadi inget, kalo sekarang ini yang lagi rame adalah anak umur belasan tahun udah diminta kawin sama dengan orang yang jauh lebih tua, alasannya yaa sama. "Demi nama baik keluarga", "Yang penting sama ustadz". padahal jadi istri yang ke-berapa ngga tau deh. Nggak kebayang yang kayak gitu gimana melewati malam pertamanya. :( hiii sereem.

    ReplyDelete
  7. Nahla...kapan2 cerita dong kenapa kamu bisa seyakin itu. Di usia segitu. Anak jakartaaa pula...

    ReplyDelete
  8. Masih adasih yang seperti itu mereka nikah lepas SMA, kuliah di UI pun harus DO, skrg usia 22 anak nya sudah 3, da9k0n bisa mengurus byk hal keren.

    ReplyDelete
  9. Kawon paksa itu sbnrnya kejadian di keluargaku. Papa mama yg jd korbannya. Sampe2 sebagai anak aku msh ingeeet bgt gimana dulu mrk srg berantem, yg bikin aku ma adek ketakutan... tapi alhamdulillah, semakin bertambah umur , mama akhirnya cerita kalo dia coba utk mencintai papa. Skr sih umur mereka krn udh sama2 tua kali ya, jd nya udh jrg ribut, udh jrg berantem. Dan aku bisa ngeliat kalo rasa sayang itu memang udh ada skr :). Tapi biar gmn mbak, aku pribadi g akan mau ngalamin bgitu, dan aku jamin anak2ku ga akan merasakan kawin paksa kalo mrk dewasa ntr

    ReplyDelete
  10. klo di drakor kawin paksa trs jatuh cinta sih enak ya, haha. Tp ngeri jg kyk dicerita itu tw2 udah nikah aja. Kebangetan ortunya. Jadi kasian anaknya salah jalan pula

    ReplyDelete
  11. Nahlaaa, emang ketemu langsung sama baca tulisan bisa beda bangeeet, hahaha. Jadi visualisasi waktu ketemu nahla sm pas ngomong begini, jadi ngikik sendiri, hihihi. Gw juga ngga bayangin si sekamar sama orang yang ngga dikenal trus disuruh bobo bareng. >_<

    ReplyDelete
  12. Menikah itu pilihan. Mau nikah muda kalo sudah siap ya silahkan. Mau nikah nanti nunggu mapan ya silahkan :)
    Gue salut dengan perempuan muda tersebut yang berani stand out untuk dirinya walau dihujat oleh keluarganya :)

    Jadii... penasaran alasan Nahla memilih menikah muda? hihihihihi

    ReplyDelete
  13. Bener banget, forced marriage itu dulu banyak banget di indo. Salah satunya kakek nenek gw, emang sih nggak semuanya kolot dan berakhir derita, cuman ya namanya juga dipaksa... Nggak semuanya bisa nerima ya, ada juga yg rebel dan stand out kayak cewe muda ini. Salut sih gw. Mahahaha

    ReplyDelete
  14. Mungkin sedikit oot ya, tapi dari dulu pengeeen banget bisa ngebujuk pemerintah untuk ngeluarin data yang nikah dibawah umur tapi cowoknya belum kerja. Atau yang nikah dibawah umur dan hamil duluan. Kalau pemerintah bisa ngasih kenyataan sama anak-anak muda skrg gimana hasilnya kalau mereka nggak mikir panjang dengan seks bebas, mgkn bakal banyak anak muda yang lebih sedikit mikir panjang.. cinta sih cinta, tapi kalau cowoknya nggak bener dan terutama belum kerja, dijamin hampir 100% pernikahannya nggak bakal awet. Dan yang banyak bakalan rugi adalah cewe.. duh, sory ya malah oot.
    Great post nahla!

    ReplyDelete
  15. Kok ya pas banget. Kemarin sore ketemu nini (nenek) dan bilang, "Semoga nggak ada yang kayak nini, dikawin paksa, punya anak umur 50 hari dicerai dan ditinggal pergi" T_T
    Btw aku nikah pake taarufan ustadz loh, wkwkwk. Kapan2 aku cerita ya *Dih, siapa yg minta dicritain padahal* :p

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top