Thursday, 16 June 2016

#SolehaThursday - Sedekahnya Dia


Kalau orang bilang “zaman sudah gila” karena *misalkan* maraknya LGBT, kenakalan remaja yang nakalnya nakal banget, gue malah menganggap zaman sudah gila karena perpecahan antar muslim makin terjadi saja, apalagi di dunia maya. Golongan *misalkan* Islam apa yak, Islam Nusantara lah, HTI, wahabi, apalah 7apalah yang gua ga ngerti dan ga mau mengerti. Kita bersaudara seiman tapi yang diributin di socmed itu lagi itu lagi itu lagi. Ngebelain bu Saeni dibilang JIL, pake cadar dibilang ekstrimis, memilih untuk jadi wanita karir dibilang dasar feminis tak terpuji.

Baca punya ka Icha disini:

Kita terlalu sering ribut, people. Maluk atuh sama yang nasrani, ngga ada tuh isu isu tajam kayak gini, padahal kristen itu setau gue banyak alirannya juga kayak advent, pentakosta, apalah apalah. Ga pernah tuh ada meme meme yang rame.

“Karena islam mayoritas!”



Bukan berarti rusuhnya jadi mayor juga kan?

Salah satu yang bikin gua geleng-geleng kepala terhadap masyarakat sosial media kita adalah: niat baikpun bisa menjadi bahan nyinyir.

Contoh paling hangat: Sedekah!

Bayangin! Aktifitas mulia, penolak bala, kewajiban umat malah menjadi objek nyinyiran yang empuk dan seksi. Gusti, apa lagi ini? -_-

“Ko nyumbang buat bu Saeni? Mending buat Suriah”

“Ko nyumbang di masjid? Mending buat anak yatim”

“Giliran bu Saeni aja 200 juta gampang, giliran untuk Suriah susahnya minta ampun. Ini pasti ditunggangi agenda politik. Hati-hati keretakan islam mengancam kita. Saudara-saudara kita nuraninya dibelokkan pemikiran liberal liberty libertango by Astor Piazzolla *nerd joke*” dilengkapi dengan kalimat kalimat pendukung.

Yang bikin ngga enak itu bukan mereka yang memutuskan untuk nyumbang si ibu/masjid/apalah itu, tapi ya orang yang kaya gitu.

Orang orang kayak itu tadi yang ngebuat nuansa islami syahdu bulan Ramadan ini jadi gaduh dan keruh.

Logikanya dimana? Sekarang orang sedekah aja dinyinyirin.

Orang berbuat baik aja masih ada yang sewot! Amazing yaaaaa…

Gue punya beberapa alasan yang aduh plis lah harusnya ga usah dijelasin lagi ya manman, kenapa lo harus… diam.

1. Duit itu bukan punya lo

Jadi stop ngatur. Lo gak punya sedikit pun properti dari harta si anu, apalagi hak ngatur. Dia ngga ngambil punya lo kan gengs? Yaudah lah kenapa harus dinyinyirin dituduh antek antek yahudi hanya karena dia ga menyumbang apa yang lo sukai.

2. Sedekah sendiri sudah merupakan amal terpuji

Everytaim. Sedekah itu terpuji asal niat dan tujuannya baik. Nolongin bu Saeni? Ya mungkin menurut lo jahat, kalo menurut dia baik gimana? Menurut si pemilik 2xx juta itu baik gimana? Prioritas lo belum tentu prioritas mereka, ngga harus dan ngga akan pernah harus. Pada kenapa sih ini orang-orang sensi banget ampe ngurusin kotak amal orang lain?

3. Silahkan lo nyumbang untuk tujuan lo

Lo mau nyumbang Suriah? Silahkan. Good! Membantu sesama muslim is very terpuji. Lo mau galang dana buat Aleppo? Keren banget, pasti banyak yang tergerak, semoga lancar, semoga sukses ya. Tapi jangan kaget kalo niat baik kalian ditimpalin lagi sama kelompok lain, “Ih si anu daripada nolongin Suriah jauh-jauh mending nolongin yang rumahnya di pinggir kali Ciliwung, kan lebih deket dan lebih nasionalis”. Dan kalian akan bertengkar lagi, lagi lagi ga bakal selesai.

4. Mind your own thing

Contohnya, sudahkah kamu bersedekah hari ini? Sudahkah kamu memikirkan keungan keluargamu? Apapun lah asal jangan ngurusin kotak amal dan niat baik orang lain.


Kalau lo penggemar teori konspirasi, pasti lo bakal bilang, “Ini pengaruh Amerika! Kita jadi terpecah belah!’.


Kita emang ga bisa ya saling dukung aktifitas sesama muslim? Saling menyemangati, bukannya debat debat gajelas dan ujung ujungnya nanya gini ke lawan bicara fesbuk yang bahkan ga lo kenal: Anda agamanya apa ya?

Cih gak sopan.

Gaes ayolah gaes, kita jangan gitu dong ah. Aku sih nurut MUI, karena mereka jelas pinter, lulusan macem macem tempat, master, dibanding kyai kyai Fesbuk yang sebenarnya mudah sekali untuk membuat fake online personanya. Jadi kalau MUI bilang mengucapkan natal itu tidak haram, ya bagi gue tidak haram. Simple, petinggi MUI is smarter than all of us netizen.

Kembali ke sedekah, ada lagi model yang ga gue suka, contohnya seperti kasus J.Co kemaren: kalian rela ngantri buang uang untuk beli donat, tapi sudahkah kalian bersedakah? Mengingat hal itu, aku langsung sadar dan keluar dari barisan orang-orang munafik ini.


Ya itu salah satu contoh yang ga perlu dibandingkan. Karena apa? Bukan urusan kamu juga.

Yang paling gue benci sekali, ada yang pernah dan share gini di timeline Facebook gue. Siapapun lo, 99% pasti lo udah gue unfollow: Astaghfirullah! Ada wanita berjilbab lebar yang rela mengantri seperti orang jahiliyah! Tobat ukhti.


Ya kira-kira gitu lah intinya.



Eh, gini……..







.



Sejak kapan beli donat itu maksiatttt??? :’D



Emang lo tau kalo dia ga sedekah? Emang lo tau banget aliran dananya dia? Jangan jangan dia udah sedekah 10x lebih sering dari lo gimana? Kan malu.


Please stop perdebatan kaya gini, malu sama tetangga :( kita berdebat hal-hal yang receh banget, kita buang buang kuota, kita debat agama di Facebook, saling ngata-ngatain apalagi bawa bawa paham yang mungkin sebelum mang Jonru dan online personality lain melegenda, kita jarang banget memakai istilah liberal, asing, feminis di kehidupan sehari-hari, tapi jaman sekarang kata-kata ini terus diulang-ulang, malah menjadi sebuah kutukan tersendiri kalau sudah dilabeli “liberal”.

Sekarang kita sembarang menuduh orang yang ga kita kenal sama sekali dengan sebutan JIL, iya, sebobrok itu kita di social media.


Jadi, kita harus encourage dong kalau ada yang lagi sedekah, berbelas kasih, membantu sesama. Bersatulah dan kokohlah islam kalau umatnya selalu mendukung satu sama lain, mengingatkan dengan halus tidak dengan melempar tuduhan dan gunjingan yang kasar, mengajarkan yang bisa, belajar dengan yang lebih bisa, mengajari dengan santun dan arif, bisa gak ya kayak gitu?


I hope masalah dalam suatu komunitas cepat selesai dan kokoh lagi, ingat ya pesan-pesanku: jangan urusi dompet orang lain selama dia niat dan tujuannya baik secara universal.





Yah yah yah, dadah!

17 comments :

  1. kesel saya juga baca orang nyinyirin kebaikan orang lain. bah! makin ke sini kok agama mayoritas ini penganutnya jadi pemain dagelan semua, tontonan konyol untuk umat lain. heuheuheu

    ReplyDelete
  2. Emang lo tau kalo dia ga sedekah? Emang lo tau banget aliran dananya dia? Jangan jangan dia udah sedekah 10x lebih sering dari lo gimana? Kan malu. -> ini jugaaa yang selalu dipikirin tiap kali mau nyinyir ke orang.. Siapa tau amal kebaikan dia lebih banyak dari gw, siapa tau sedekahnya berjuta-juta kali lipat dari gw, terus gak jadi nyinyir deh, huehuehue.. emang deh nyinyirin orang emang lebih gampang daripada introspeksi :D

    ReplyDelete
  3. drpda nyinyirin orang lain, mending nyinyirin diri sendiri, hari ini perbuatan baik apa yang udah gue lakuin ? niat gue udah bener belum ya ? sholat gue lillahi ta'ala ga ? jangan2 cuma pencitraan semata ? nah.. kalo lo udah bisa nodongin pertanyaan itu bertubi2 ke jidat lo, gue yakin lu ga akan punya keberanian lagi buat ngejudge orang lain.

    ReplyDelete
  4. Kalo buatku nyinyirin niat baik orang itu gak penting amat sih. Yang ada, kadang aku mempertanyakan sendiri apa yang aku sedekahin. XD Misal, aku sedekah yayasan X. Trus mikir, kira-kira duitnya dipake kegiatan amal beneran gak ya? Kalo dipake foya-foya gimana ya? Amalku jadi sia-sia gak sih? endebrei endebrei. Tapi selanjutnya aku mulai memahami, yang dicatat oleh Allah ya niat baik kita. Urusan sedekahnya diapain ya gak ngaruh ke kita. Sapa tau niat baik kita bakal jadi doa dan penyelamat bagi penerima sedekahnya. :')

    ReplyDelete
  5. Aku berpegang banget sama kata "mind your own business"
    Semoga semua selalu damai ya :)

    ReplyDelete
  6. Mana tau yang ngantri J.co buat ngasih anak-anak yatim, karena diskon jadi bisa beli makin banyak, trus makin banyak pula yang bisa nikmatin?! yekan yekan.. Good reminder neng nahla..

    ReplyDelete
  7. ini kenapa jadinya saya males buka fb,, rempong cuy. segala-gala diributin, segala-gala diharamin. helooo,, belajar agama baru dibaca judulnya 'haram' aja udah berani koar-koar haram ya kan, belom baca lanjutannya juga. and well, jadi islam yang baik dan toleran lebih baik daripada jadi islam yang meremehkan dan mencela bahkan membenci kaum lain, apalagi sodara seiman sendiri. ya kaan..

    ReplyDelete
  8. Suatu saat nanti, pasti umat Muslim akan bersatu.

    ReplyDelete
  9. Gara2 itu terkadang jadi males banget buka FB. Banyak yg share postingan tendensius. Well maybe niatnya baik, tapi ya bikin ilfil orang. Ujung2nya ya malah banyak yg ga respect sama agama sendiri gara2 manusianya gitu. :"(

    ReplyDelete
  10. Merindukan masa di mana nggak ada sosial media, biar damai :)

    ReplyDelete
  11. Iniii kereeen. Harus jadi bintang tamu mamah dedeh ini sih.
    Sepakat!

    ReplyDelete
  12. 'Malu sama umat lain'ini nih yang sering banget gue rasain. Kyai made in fesbuk mah dalilnya gak bisa di kroscekk benar apa ga yekan. Banyak2 tuh mereka bikin berita Hoax (demi traffic?) apalah daya awam suka ngejudge :')
    Kalo gue sih suka nanya langsung aj sama yg kompeten gimana baiknya, dan terusss stop nyinyirin amal ibadah org, mind your business.

    ReplyDelete
  13. hahaha.. beneeer, gemeeeeeeeshhh banget sama orang-orang kayak gitu.

    ReplyDelete
  14. SAMA! Malah banyak banget baca yang malah nyinyir karena taunya bu Saeni nggak miskin-miskin banget. Saya sih percaya, ya itu mah rejeki ibu Saeni aja..
    Beneran sedih banget, apa-apa jadi celaan. Apa-apa mikirnya negatif. Lah siapa tau yang ngantri donat juga kesempatan supaya bisa sedekah banyak dalam bentuk donat karena harganya lebih murah.

    ReplyDelete
  15. Manusia diciptakan dengan akal. Kita pasti bisa memilah-milah mana yang baik dan yang buruk. Sangat disayangkan masih banyak orang yang mengaku 'tahu' agama tetapi menjalankannya dengan taklik buta. Agama tidak hanya dipahami secara literal tetapi juga substansinya, karena itu, orang yang ngaku tahu agama, tapi pikirannya picik sama aja dengan yang ga beragama *tiba-tiba emosi sendiri, tarik napas, embuskan* saya kulyah di lingkungan islami, dosen-dosennya moderat ko, cuma mahasiswanya yang masih mau bener sendiri. Ckckckck... manusia memang begitu wataknya, saling mencela--itu karena mereka tahu bahwa mereka ga ada apa-apanya, dan nyela orang supaya mereka merass lebih baik. Aih, sedihnya manusia macam tu... sabar-sabar aja ngadepin orang kayak gitu *puk puk nahla* mohon maaf lahir batin ya, btw. Saya suka diem2 ngikutin blog ini tapi baru sekarang engeh ada postingan ini, haha. Salam buat mavi

    ReplyDelete
  16. Intinya sih cuma satu, Mbak: ga usah campuri urusan orang lain. Gitu aja.

    Aku geli sama perumpamaan J.Co itu. Duh, kan bisa aja dia beli J.Co buat dana usaha. Dijual lagi untuk kumpulin dana buat baksos. Temanku pernah cerita soalnya, walaupun aku ga tau apakah ini efektif atau tidak. Tapi kan seenggaknya dia punya niat yang gak kalah baik dari sedekah. Bahkan sebenarnya, dia baru aja sedekah. Iya, dia sedekahkan waktu dan tenaganya buat baksos, sesuatu yang bisa menolong lebih banyak orang.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top