Monday, 4 July 2016

Judgemental Series - Ironi Lebaran

Art by me, keren gak? Udah bisa bikin komik belom? Kece ya?


Gue inget beberapa tahun lalu, tepatnya saat gue masih smp. Suasana lebaran itu ya... Suasana lebaran, know what i mean? Dimana semua damai, di sekolah pun damai, gak ada keributan yang terlalu sensasional, orang-orang sekiling gue perilakunya juga terjaga. Gue inget banget waktu itu pernah menyempatkan diri berbuka di masjid sambil menunggu sholat maghrib. Well, takjilnya nggak enak sih, cuma ide dan apresiasinya dihargai banget. Banyak yang berbuka di pelataran masjid, termasuk gue yang waktu itu lagi sendirian.

Gue juga inget dimana puasa dihabiskan dengan tenang, datar tanpa ada huru-hara, 'ujian'nya cukup terasa karena hari-hari dihabiskan untuk belajar. Temen-temen gue pun puasa, jadi suasana puasanya kerasa banget.

Karena suasana yang syahdu dan damai itu, lebaran terasa lebih plong karena emang ngerasa 'menang' banget. Minta maaf sama keluarga, sholat ied, makan-makan. Besoknya udah bernapas lega karena udah dibolehin sarapan lagi hahahaha

Suasana mulai berubah saat gue SMA, diaman gue sahur sendiri (cuman minum susu karena asrama sekolah cuma nyediain roti dan selai yang dingin), kadang ngga sahur. Buka juga titip nasi goreng di warung, atau makan sama temen-temen plus nongkrong malam. Buka sendiri, sholat juga sendiri. Karena temen-temen gue non muslim, suasana puasa jadi ngga terasa, ya mereka pada asik makan sih hahaha. Kadang ngga sahur, kadang bukanya cuma itu doang, kadang buka siang-siang karena udah mual pusing segala macem. Akhirnya pas lebaran ya good thing to be at home, tapi ngga merasa sampai 'menang' gimana gimana gitu. Ya puasa gue kaya orang ga puasa sih T_T

Lalu akhirnya puasa sama Brian, dia yang masakin sahur -_- ko gue lupa ya puasa kami -_- plis gue lupa ya Allah, kenapa ingatan gue ingatan ikan koi T______T


Dan akhirnya gue udah 2 tahun gak puasa karena menyusui, bayar fidyah kayak biasa.

Cuma ada yang sedikit beda dari puasa tahun ini, gue merasa... The world's getting old.

Walaupun puasa, gue ngerasa kalo kelakuan orang-orang yang gue amati makin chaos, makin abstrak, makin rusuh. Menurut gue, hawa puasa - apalagi di dunia maya - sangat hilang, sangat sangat hilang.

Makin kesini, mungkin karena social media bisa menjadi media oknum provokator, orang-orang makin menggila. Apalagi orang yang ngakunya muslim, tapi rusuhnya ngalah-ngalahin penganut animisme-dinamisme *APEU*

Banyak sekali yang teriak-teriak saat puasa, banyak sekali akhlak yang tak terpuji di kolom komentar, banyak sekali perkara yang NGGAK BANGET, seliweran di bulan puasa ini.


Ramadhan hast lost its meaning, gaes.


Sedih karena banyak yang menyalah-artikan makna Ramadhan. Ironis karena niatnya pengen beribadah-aman di bulan suci, eh malah jatuhnya anarkis. Seakan anarkis itu bagian daripada pembelaan agama itu sendiri.


"Mumpung Ramadhan, bulan penuh pahala, mari kita memberantas komen para non-believersss!"


Padahal ngga begitu, sayang. Karena bulan ini sakral, marilah kita mengingatkan orang dengan cara yang baik, LEBIH baik dari 11 bulan kemarin. 11 bulan kemarin udah rusuh, bisa dong kalo 1 bulan ini rusuhnya dikurangin dikit? :p

Ironis karena di bulan ini, orang jadi ngeributin yang kecil-kecil! Mulai dari tutup warung, kafe jamban yang katanya merendahkan martabat muslim, putri yang dicubit, semuanya nggak meaning sama sekali.

Buah simalakama yang sebenarnya adalah ketika kita berusaha untuk sedekah, tapi kita tau persis bahwa banyak sekali pengemis yang sebenernya tipu-tipu banget. Kita tau karena kita udah berkali-kali ngeliat bocah pegang lem aibon, kita tau karena banyak kabar tentang manusia gerobak yang memperoleh uang jutaan rupiah. 
Kalau mbak warteg itu 'wajar' dan 'boleh' kaya karena pekerjaan mereka halal, pengemis ini menurut gua ngga boleh kaya. Kenapa? Ya karena mereka mengemis, memanfaatkan belas kasihan orang lain. Ya kalo kaya artinya dia mengerjakan pekerjaan itu dalam jangka waktu lama dengan hasil yang memadai kan? Ya kalau ada modal, sebaikanya ikut buka warteg, jangan mengemis.Range antara miskin ke kaya itu jauh, lho. kalau ppengemis itu 'kaya', berarti dia udah melewati fase 'cukup' - 'memadai' - 'lebih' - 'kaya'. Harusnya kalau memang ngemis karena miskin banget, berhentilah kalau harta anda sudah mencapai garis 'cukup'.


Ramadhan telah kehilangan arti. Dimana pengemis membludak banget (i mean, bangetbanget) karena memanfaatkan niat sedekah orang berpuasa di jalan Allah. Mereka membuktikan bahwa cari uang itu MUDAH di Indonesia, karena pada dasarnya orang Indonesia menjadikan sedekah menjadi budaya, which is awesome. 
Tapi budaya ini akan luntur dimana orang akan terbuka matanya saat mereka tahu bahwa tatapan mata memelas itu tidak lebih dari sekedar alat yang pake-able. Dimana orang sudah 'terbiasa' dan 'maklum' dengan kehidupan yang fake. Kalo mau fake ya fake sendiri ajalah, jangan fake tapi ngerugiin orang lain.


Ramadhan telah kehilangan arti, dimana gue melihat komen "HALAL DARAHNYA", tidak sekali-dua kali, tapi sering banget. Ini anak buah Santoso apa gimana, sih? Ya, segitu JONGKOK nya IQ EQ SQ mereka sampai seringan itu menghalalkan darah orang yang tidak sependapat dengannya. Ayo kita panggilin ESQ, kali aja tobat, asal jangan radikal.


Masalahnya, ternyata mereka ngerusuh justru karena merasa ini lagi bulan puasa. Mumpung puasa ayo kita tegakkan keadilan, katanya. Dengan ngafir-ngafirin orang. Nais, gengs. I em so praut of yu.


Sungguh, netizen ngga tambah kalem pas puasa. Ada aja yang komen, "Ayoo kita perang sekarang!", "Mayoritas mengatur, yang minoritas ngikut aja!" dan yang paling lawaq of them all:


"PANCASILA ADALAH PRODUK KAFIR! LIBERAL! HARUS DIHAPUSKAN"



Mau sampai kapan kita nyungsep? Apalagi di bulan puasa, sayang atuh, bulan penuh padahal kok nyarinya ribut -_-


Tidak hanya itu, akhir-akhir ini gue mengalami kejadian yang sungguh ironis, ter-ironis 2k16.

Mobil Brian dan mobil ayahnya, kacanya sama-sama dibobol MINGGU INI.


MINGGU INI. MENJELANG LEBARAN.


Menang lu sebatas dapet kaca mobil ya?


Hipotesanya sih ini komplotan. Dan dari orang-orang yang gue mintai pendapat, hanya 1 kesimpulan yang keluar dari mulut mereka: "Udah mau lebaran, orang makin cari uang".


Ironis.


Dimana orang menerjemahkan lebaran sebagai "Momen punya duit" dibanding "Momen berhasilnya menahan diri".

Punya duit dirasa lebih penting, dan parahnya lagi, penting untuk.. Menjunjung tinggi lebaran (?)


Demi hari raya yang penuh dengan kemenangan 'semu' berupa harta dan baju baru, orang rela berbuat haram. Kesannya ya mereka berbuat haram untuk menyambut kemenangan :/


"Ini gua lakuin demi lebaran! Beli baju baru buat anak istri gua kan pahala! Pulang kampung ketemu keluarga kan silaturahmi!", sambil mecahin kaca mobil Brian.

Sungguh buyar sudah skala prioritas, sungguh lumrah cekayi untuk meraih hal positif dengan cara yang menjijikkan, sungguh lebih penting diri sendiri dibanding ketenteraman bermasyarakat.




Ya, inilah kondisi kita sekarang. Saya Nahla, melaporkan.

19 comments :

  1. Selamat berlebaran bersama keluarga ya Nahla.
    Yuk ah kita hempaskaaaan yang negatif-negatif, banyak mudharatnya pasti ketimbang manfaat.
    Hempas jangan datang lagiiiii tapi :p

    ReplyDelete
  2. huft.. aku baca ini tegang banget ya? Haha... aku juga nggak banget lihat kerusuhan yang justru memerangi sesama. Huft... Berandaku bersih. Kadang lihat orang anarkis secara verbal, unfriend. Biar gak nebar energi negatif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah baca ini hampir ga napas #nyambung Tapi bener, makin kesini makin frontal aku melakukan "unfriend" tanpa tedeng aling-aling. Sekali pun temen kampus, kalo sukanya nebar yg negatif doang, bhay!

      Delete
    2. Samaa, aku juga gitu biar ga nular

      Delete
  3. jujurnya sih, komen2 provokatif kyk bgitu, kalo sampe nyasar di sosmedku mbak, lgslah aku block.. males bgt punya temen yg picik dan radikal plus gila kyk bgitu -__-. makanya juga bulan puasa aku males bnyk2 liatin berita di tv ato internet.. haduuuh, sakit mata dan kepala baca judul2 org yg ngelakuin anarkisme bgitu dgn dalih membela agama :(.. sedih liat.. org kok ada yaaa sebodoh itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, internet kadang rusuhnya aneh

      Delete
  4. Aku juga ngerasa gitu Nahla. Pas pengajian kemaren malem d musola juga dibahas. Jangankan di kota besar...di kampung aja abege pada bolos puasa dan hura hura d jalan. Soal teroris dan anti pancasila pula aduuh...

    ReplyDelete
  5. Setuju banget perkara punya uang di saat lebaran itu. Huhuhu.. Jadi makin banyak copet di mana-mana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh yaaaa? Aku belum pernah sih liat kasus pencopetan

      Delete
  6. Eh tapi menurutku yg terlihat nggak meaning saat ini kayak kafe jamban dll itu, akan memantik rasa permisif yg makin melebar. Jamgan2 pas anakmu remaja nanti, beneran ada yang namanya kafe di dalam jamban. Jadi dah biasa banget yg namanya makan disamping jamban dengan kotoran beneran. Udah hilang rasa jijik.
    Sama seperti permisif kita gara2 jaman presiden jadul yg membela inul utk goyang heboh dengan bilang "inul kan cari uang. Ya gak salah kalo dia cari uang dengan cara apapun."..akhirnya alasan sama sekarang bikin orang maklum jika ada yg aneh2 buat cari uang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sih ga masalah sama kafe jamban hahahaha, bagiku itu cuma eksplorasi ide aja :D

      Delete
  7. kayaknya orang indo ini menghalalkan segala cara buat tampil waw waktu pulang kampung. Yang harusnya bersilaturahmi sama keluarga jadi ajang pamer barang2, baju, dll.

    Nggak cuma lebaran, di hari besar semua agama di indonesia kayaknya. Taun lalu rumahku kehilangan 2 motor pas mau natalan.

    Dan beberapa hari yg lalu, di daerah rumahku ada polisi sama satpam disabet pedang sama komplotan maling gara2 mergokin lagi nyolong motor warga :(

    ReplyDelete
  8. 'ngena' sih tulisannya, but if I may share, buat saya yang tinggal di kampung kecil yang semua warganya muslim, isu2 itu macam berita di tv aja. we're living in peace, really peace, really ramadhan, dan really menang di idul fitri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak ya kalau jauh dari huru hara...

      Delete
  9. Aku nggak merayakan Lebaran dan Ramadan, Nahla, but this year too hard for me karena ada gesekan dengan beberapa teman, yg cukup parah hingga merugikan satu aspek di hidupku. Kukira momen ini bakal menjauhkan kami satu sama lain dari sikap-sikap tdk mengenakkan. Ternyata ... tetap saja mereka mengusik. Kurasa orang-orang seperti itu tidak mendapat kedamaian yang cukup di hati mereka sendiri deh ... hehehe .. anyway, Selamat Idul Fitri ya :)

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top