Tuesday, 19 July 2016

Judgemental Series - Cewek Harus Bisa Masak?



Tumbuh di keluarga yang menjunjung tinggi per-embak-an, gue gak familiar dengan yang namanya dapur. Gue tinggal 20 taun bersama keluarga besar nenek gua dari nyokap. Rumah kami gede, kami punya 3 pembantu selama ini. Which means… Gue gak harus ngapa-ngapain, hahaha!

Gue belajar semua domestic lesson saat di asrama SMA dan diajari masak saat nikah… Sama Brian. Ya, I started that late.



Domestic lesson, meliputi mencuci baju (gue baru ngelakuin ini pas nyuciin baju anak!), ngepel, nyapu, masak, sikat kamar mandi, endebrai endebrai. Ya apapun itu, aktifitas yang dilakukan untuk menjalankan kelangsungan rumah tangga. Yang mana gue belajar sendiri ,_, ya dulu nyokap ngajarin sih nyapu-nyapu dikit, tapi ya buat apa, kan ada embak.

Pertama kali masak juga pas bikin coklat valentine pas…….. SD! Iya! SD gue uda punya pacar -_- tapi ngga gua kasihin ke dia sih coklatnya, akhirnya gue makan sama temen-temen, dan itu enak ya seinget gewe.

Ya hidup gua bagaikan nona gitu lah, dilayani, dimasakin, apa apa apa.

Makanya gua suka banget saat SMK, gua merasa gua punya ‘nilai’ sebagai manusia. Iya, manusia. Tidak hanya sebagai ‘perempuan’.

Karena gua ga bisa masak, I found a hard time ketika pertama kali berumah tangga. Terimakasih Brian yang udah mau nerima gue yang ga bisa apa-apa. Bahkan tadi malem gue abis diajarin lipet nasi bungkus haha :’)

Brian itu jago masak, apalagi western yang namanya panjang-panjang itu. Apalagi dia ada background pendidikan masak, which means dia ngerti tentang sejarah, measurements dkk dsb costing segala macem. Itu semua karena dia emang suka masak.

Jadilah saat awal nikah, gue ngepel nyapu sikat kamar mandi dan dia masak. Gue belajar masak juga, paling gue masak sarapan yang cuma roti bakar -_- huf hahaha

Tapi itu 4 taun lalu, sekarang? Gue uda bisa masak……… Ikan asin pete. Sama gurame tapi masak bareng sih. Ya sebenernya ga jago-jago banget. Bukan tipikal masakan yang bakal dikangenin karena gue kalo masak selalu dibantu Brian. Terakir masak sendiri, bikin kacang ting-ting karena lupa masukin kecap -_- rencananya mau bikin tempe kecap yang pake gula merah itu lho.

Ya gue ceroboh banget sih, banget.

Makin kesini, makin banyak ya cewek yang vokal terhadap peran masak-memasak.

“Kamu cari istri yang pinter masak? Cari istri apa pembantu?”

Lalu dijawab dengan
“Lelaki jago masak itu idaman…….. Wanita malas!”

Dan beberapa counter attack lainnya. Mulai disuruh tenggelemin, suruh cari chef aja, diancem ga dikangenin masakannya. Ya gitu-gitulah.



Lalu apa pendapat gue yang baru bisa masak saat nikah?

Pendapat gue adalah..

An adult should know how to cook!

Regardless of the gender.

Soalnya, memasak itu bukan perkara menyenangkan perut laki-laki SAJA. Demi suami demi suami, ya itu salah satunya sih, tapi alasan yang bener itu jauhhh lebih dari itu.

Memasak adalah salah satu pertahanan diri, bertahan hidup. Suatu skill yang ga kalah penting dari mengendarai kendaraan *kaya sepeda lol*, skill yang ga kalah penting dari naik angkutan umum, segala sesuatu yang membuat lo bertahan hidup.

Mungkin lo belum punya suami, tapi apa yang lo lakukan ketika suatu hari keluarga lo harus pergi semua selama 3 hari dan lo di rumah sendirian? Ketika keuangan ga cukup untuk beli makanan terus, ya kita coba masak. Bisa sih kalo punya duit banyak, beli makanan aja. Tapi ketika bahan di kulkas uda besok basi? Ya daripada mubazir kan.

Ato misalkan lo di luar negeri, ya masa mau beli makanan terus. Apalagi kurs kita sama kurs mereka beda. Untuk sekedar masak tumis-tumisan ato goreng frozen food itu membantu banget ketika lo lagi in no place to beli-beli.

Ada lagi ketika lo di rumah cuman sama anak lo, berdua doang. Diluar ujan meteor (?) dan ga ada kendaraan, saatnya kita panggil patamon.


SALAH.



Saatnya kita masak-masak di rumah. Karena lo dan anak lo butuh makan kan -_-

‘Skill’ masak yang gua bilang itu ga harus yang ribet. Yang penting tau cara masak nasi di rice cooker, goreng nugget, kalo beruntung bisa masak telor. Simpel kan? Iya simpel. Jadi jangan minder juga kalau cuma bisa goreng telor, karena langkah besar dimulai dari langkah kecil.

Pun cowok juga harus bisa masak dong. Kalau misalkan istrimu meninggal, cerai atau apapun itu, at least lo bisa ngasih anak lo makan.

Gue itu nyesel banget pas awal nikah Brian demam, dan gue cuma bisa bikinin bihun instan polos karena belom bisa masak :( makanya mungkin harus bisa masak sop juga kalo pasangan lagi sakit. Katanya sih cuma cemplang cemplung doang kasih kaldu. Belom coba sih.

Baca juga: Teenage Bride Survival Guide - Cari Suami

Tapi ada yang lebih malas dari memasak: belanjanya :’))))

Gua males banget belanja karena ga bisa nyetir. Iya, dulu rumah gua di cluster yang ketutup banget harus pake mobil. Gua nanti mau belajar nyetir lagi ah. Dulu ga mau belajar karena sempet nabrak rumah. Dan gua juga merasa bahwa nyetir itu skill penting banget, karena dulu Brian pernah pusing parah tapi dia maksa nyetir sendiri ke rumah sakit karena gua gabisa nyetir. Ah dulu aku sangat tidak berguna. Sekarang jauh lebih berguna sih karena bisa suapin anak -_-

Tapi ya namanya rumah tangga, pasti beda-beda. Ada yang suami yang emang maunya masak, ada suami yang sukanya emang beli, ada istri yang emang doyan masak, ada istri yang sukanya beli dan duitnya cukup, ada yang sukanya masak bareng. Tapi setidaknya bisa lah ya goreng naget.

In sih semacam merendahkan diri sendiri juga sih, hahaa! Tapi ‘adult’ itu kan ga harus 20 ya, adult itu jenjang umurnya panjang. Kalau istri kamu belum bisa masak pas nikah, belum tentu 2 taun lagi masih gabisa masak, kan? Marriage is about guidance, jadi mari belajar sama-sama aja. Jangan karena baca ini, jadi matok istri harus bisa masak kalo ngga ga mau nikah. Kan nikah proses belajar, bukan hanya sub-dom *plak*. Yang penting bagi pasutri mah sama-sama mau belajar.

Jadi jangan ada yang mendiskreditkan kedua pihak, ya. Apalagi ada meme yang bilang “Pria jago masak adalah idaman wanita pemalas”. Gua tempeleng lu. Ngga deng, aku mah anaknya bernorma. Lagian ga capek apa, ngata-ngatain orang yang pendapatnya beda dari kita? *NGACA WEH* gua ga suka sih kalo ada golongan perempuan yang suka ceng-cengin perempuan lain, kesannya pengen diakui banget. Padahal tiap orang punya quality masing-masing.

Intinya kalo gua punya anak cewek ato cowok, bakal gua ajarin masak, nyapu, ngepel cuci piring dkk sih. Bukan karena 'merendahkan martabat laki-laki', tapi ya sebagai bentuk survival dalam kehidupan. Emang kalo lo kuliah di luar negeri, bakal ada yang nyapuin vacuumin cuciin piring lo? Ya kan tydac.

Udah sih gitu aja, Dadah.


23 comments :

  1. Aku juga... baru belajar masak pas nikah, huehehe. Tapi kata ilman masakanku enak loh *gakadayangnanya*

    ReplyDelete
  2. sama mba.. di rumah hana juga ada mba.. jadi hana jarang melakukan pekerjaan rumah tangga.. sekarang kerasa sih pentingnya masak :D nice post :D

    ReplyDelete
  3. Macam paku ini itu,ganti lampu,manjat tangga dan ntah apalagi..

    Semangaaat

    ReplyDelete
  4. males beresinnya habis masak banyak banget yg kotor wkwkwk

    ReplyDelete
  5. aku ga pernah punya embak seumur hidup aja nyapu masih gagap :D

    ReplyDelete
  6. kalau males belanja ya pake happyfresh, ga ada makanan dan cuma sama anak di rumah ya gofood lah. intinya tinggallah di indonesia yang serba gampang, cari duit sendiri dan cari suami yang bisa ngasih makan, regardless masak atau beli. XD

    ReplyDelete
  7. kalau males belanja ya happyfresh, kalau ga ada makanan dan cuma berdua anak di rumah ya gofood. intinya tinggalah di indonesia dan kota besar yang serba gampang, cari duit sendiri, dan cari suami yang bisa kasih makan, masak atau beli ga masalah. XD

    ReplyDelete
  8. Hihihi tulisanmu awalnya kupikir mengarah ke pro gak bisa masak.

    Tapi twist banget akhirnya. Aku setuju dengan beberapa paragraf terakhir. Bukan merendahkan martabat :)

    ReplyDelete
  9. Setuju! Itu semua adalah life skill, sodarah.

    ReplyDelete
  10. aku aja yang ga kenal per-embak-an bisanya masak juga setelah menikah. sebelum nikah mah boro-boro bisa masak, lha ngerebus air aja bisa gosong lol. tapi yah itu, setelah menikah rasa tanggung jawablah yang mengalahkan segalanya bentuk ego yang ada. dari yang awalnya jijai pegang sapu. lha sekarang kudu pegang pup anak. nah lho.. every things can change after you married.. cobain aja.. seru kok..

    ReplyDelete
  11. (adat jawa) cowok yg ngerjain kerjaan rumah terlihat rendah, derajatnya turun. Padahal ya gk gt juga. Akhirnya adat itu membuat para emak (yg cm pny anak laki2) hrs rempong bersihin rumah smp tua gara2 anak laki2nya gk bs/gk mw bantu. *truestory

    ReplyDelete
  12. cowok juga wajib ngerti perkakas rumah tuh. lumayan juga kan kalau saklar mati atau genteng merosot ketiup angin kudu manggil tukang. hehehehe

    ReplyDelete
  13. btw aku sama adek aku lebih rajin adek aku loh:') adek aku bisa nyambel sedangkan aku gak

    ReplyDelete
  14. Abahku kalo bikin teh atau nasi goreng juaraa....anak lanangku salah satu cita2nya pengen jadi chef

    ReplyDelete
  15. aku bisa masak. masa air doang sih :D

    ReplyDelete
  16. Kalau benerin genteng harus belajar juga gak sih? XD

    Kan itu penting juga, misalnya suami lagi gak ada di rumah, dan ternyata pas hujan rumah bocor xixixi *ngaco* *bye*

    ReplyDelete
  17. Bener. Survival sesedrhana ngelipet baju juga harus tau

    ReplyDelete
  18. mantan pacar saya tipe lelaki tradisional; perempuan hrs bisa masak titik, kagak pake koma, kagak pake kompromi.. jiah!!..
    masalahnya saya dibesarkan dlm keluarga yg berpandangan moderat; lelaki & perempuan setara, handal dlm urusan cari duit & ok buat ngerjain kerjaan rumah tangga.
    bersyukurlah saya wkt saya bubar sama mantan saya itu & saya balik lg ke pacar saya yg sebelumnya (yg punya pandangan sama dg saya soal kerjaan rumah).. haha..

    ReplyDelete
  19. Bener! Kakak sama aku diajarin survival kit dari kecil. Kakak sih berguna ilmunya karena kuliah di luar, aku sih sebagai bekal untuk nikah nanti. *cari suami dulu*

    vinasaysbeauty.blogspot.com

    ReplyDelete
  20. Ada yang lebih malas dari masak dan belanja: NYUCI PIRINGNYA! hahaha

    ReplyDelete
  21. Umur segini belum pernah masuk dapur! Nantilah kalo udah nikah baru masuk daur dan belajar masak. Kalo dspur sendiri itu bljr masak lebih asik sih..hehehr
    aloha-bebe.com

    ReplyDelete
  22. Iya, ya. Berasa banget ga bisa masak itu repot. Aku masak telor di rumah orang, garamnya kebanyakan. Dengan polosnya aku masukin satu sendok. Satu sendoknya itu sendok susu anak bayi gitu. Untung yang makan aku sendiri. Kalau yang makan satu keluarga, aku bisa habis digaplok kali ya?

    Cooking is life skill.

    ReplyDelete
  23. aku sukaaaaaaaa tulisan ini hihihi

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top