Thursday, 12 May 2016

#SassyThursday - Peer Pressure



Kali ini mau bahas sesuatu yang menarik dan aktual banget dari dulu. Dia seperti ada tapi tak pernah terlihat. Memberatkan tapi tidak terasa. Mencekik namun tidak bisa ditebak kapan ia menyerang. Iya, dia adalah peer pressure.

Baca punya ses Icha disini:




Peer pressure (PP) itu singkatnya gini: 

Baju gua udah bagus nih, masa tas gua buluk? Ayo beli

Aduh gaada duit buat makan siang (karena duitnya udah dipake buat beli tas mahal)

Aduh temen-temen gua liburan ke luar negeri, masa gua cuman dirumah aja?

Iya, ini adalah penyakit berupa keinginan kita untuk mengikuti hal yang sedang digandrungi masyarakat, hal yang dilakoni seseorang biar ‘sejajar’ dengan masyarakat.

Ini terasa banget, mungkin ada yang bilang ini adalah ‘eskalator hedon’ tapi PP ini lebih luas, bisa merambah kemana-mana yang bukan berbau materi juga.

PP ini bisa bersifat negatif bisa juga positif. Cuman dua-duanya sama-sama menyesatkan.

Lantas, apa gua pernah terangkit PP?

PERNAH DONG……..



Dimana gue merasa tidak punya uang untuk beli senar baru (mungkin keliatan ga penting, tapi ini prioritas penting buat gua) eh tapi kok gue beli lipstik baru terus? Gua merasa gaada uang untuk ke rumah sakit, tapi kok makan diluar terus padahal dirumah ada makanan? Pernah

Dan Brian tau banget.

Brian tau banget kalo gue itu sangat ga nyaman ke mall pake gamis jersey dan jilbab panda-panda. Brian tau bahwa gue selalu menatap diri ke cermin sambil mengeluh kok gak matching? Kok jilbab aku busuk banget? Ko bahan jilbab ceruti aku ga cocok sama victorian skirt aku yang kece dan mengwah-wah ini? Gua pun ga nyaman pake baju biasa ke PI, karena basically PI adalah mall mewah.

Dan Brian tidak suka, dia bilang “yaudah ningna, jangan gitu ah”.

LINE Sticker Good Guy


Gua selalu concern sama penampilan, gue merasa terbebani dan harus-harus-harus sesuai dan perfect secara komposisi (halah) kalo berpakaian.

Ada lagi saat gua mau ketemu orang yang baru pertama kali gua temuin dan janjian, pasti gua nyari tempat yang bagus dan nyaman. Semata-mata bukan hanya karena nyaman aja, tapi karena…………….. gengsi.

Iya, akar dari semua ini adalah gengsi, hal yang gue hindarin banget, blergh.

Seseorang yang gua kenal dekat ga mau ke acara pake mobil Avanza karena malu, itu PP.

Gue gamau ke event blogger pake tas yang gue pake ke sekolah, itu PP. Karena gua mau terlihat ‘waaahouuuwwwwww’ gitu.

Ada yang bolak-balik ke pegadaian dan keabisan duit terus demi mengikuti gaya hidup teman-temannya, itu PP. Padahal kali aja uangnya hanya cukup untuk menghidupi gaya makan di warteg.

Tapi PP itu juga melebar, seperti kaya gini.

“Kamu udah lulus S1 mau kerja dimana?”

Ini PP, entah kalian nanggepnya positif ato negatif. Tapi kalo kalian adalah orang yang uda beranak kaya gua, tentu saja sebagian akan memilih untuk dirumah.

Dan ketika jawab dirumah? Ya kita diceramahin dan di nyek nyekin. Kok kamu dirumah doang? Kasian dong bapak kamu udah nyekolahin kamu dan rasanya gua mau nonjok itu orang. Untung belum terjadi.

Makanya kadang gua ngajar itu rada PP sih, yakalai gue udah kepala dua tapi ga kerja, yakali gua kepala dua cuman jadi mahasiswi/ibu, dan beribu yakali-yakali lainnya. Jadi kesannya gua itu bekerja untuk memuaskan masyarakat kalo gua ditanya “kamu kerja dimana?”. Untuk memuaskan masyarakat karena masyarakat itu kebanyakan memandang rendah orang yang memilih untuk gak bekerja dan dirumah ngerawat anak dan blog. Yup, I wanna live like this, dalam blog dan dalam rengekan Mabi. Cuman kalo gua ga kerja, ntar gua dipandang sebelah mata? Pasti. Keluarga Brian itu kerja semua, gua malu sama mama ayah (nya Brian) kalo gua ga kerja. Lah, mama aja udah 50++ masih kerja, masih terima slip gaji yang ngalahin pekerja kantoran umur produktif, udah berumur lho ini. Lah gua yang mantunya baru 20 aja ko cuma diem dirumah jadi lemper?



Kira-kira gitu.

Padahal gua pikir impian gua berkutat dengan blog, tablet Wacom dan Mabi is something amazing (menurut gua). I want to achieve more, tapi bukan dengan cara yang masyarakat mau.

But I still need to work cuz ya know, money.

Ada juga PP tentang parenting, dan itulah kenapa Judgemental Series lahir. Pertanyaan huasoe seperti “ko uda nikah ga punya anak?” memberi pressure bahwa “lo tuh udah nikah, brojol dong!!”. Punya anak bukan karena mau, tapi buat ngikutin kemauan masyarakat.

Padahal lo yang tau kenapa lo ga tekdung. Apa karena mau mapan dulu, ato rumah masih ngontrak, ato belom punya mobil ato masih pengen pacaran or whatever you wish for.

Seperti analogninya kak Icha:

Gimana lo kalo jadi reporter fashion? Gaji sama-sama kaya wartawan, tapi masa dateng ke event cuma pake baju itu dan tas anu?

Nah, itu dia. Masa gua ke event blogger cuma pake rok ini dan kaos dan tas merah gede ini? Masa gua mau ke event blogger pake jilbab biasa? Masa? Gitu deh. Padahal ya baju dan keuangan gua ga memungkinkan gua untuk beli baju high grade, terbukti gua yang baru beli baju buat ke event SK-II tapi lupa mulu mau beli odol. See?

Peer Pressure itu ada di kita semua, kalaupun gaada di kamu plis jangan nyinyirin kita seakan kamu turun dari langit (sebel). Cuman ini emang bukan hal yang sehat, skala prioritas jadi tinggal kepretan angin, kebijakan mengatur keuangan bagaikan membayangkan jika Saint Seiya hidup di dunia nyata which is ga mungkin dan halu banget, halu means halusinasi. Peran kita sebagai orangtua juga jadi kurang keren, kurang bisa jadi panutan anak kita. Lu mau ngomong apa kalo anak lu beli tempat pensil ke 5 kalinya tapi lupa bayar uang kas sekolah? “Jangan gitu nak, kita harus punya prioritas”? Padahal kita sendiri lebih parah bhak.

Jadi? Caranya keluar dari PP gimana? Ya lu ke parkiran aja tong.

Susah sih keluarnya karena suka ada badut nongkrong wk

Susah keluarnya karena itu udah kaya lingkaran setan, begitu lu tau standar gaya hidup orang jetset, you won’t forget it, you’ll try to achieve it until gatau kapan.

Gua ga akan kasih saran “bersyukur” karena ya semua orang udah tau dan itu saran yang rada pasaran hahahaha

Tapi saran gua sih, coba tiap lu beli sesuatu lu bilang ke temen lu, terus suruh temen lu menilai apa lo sia-sia ato ngga. Sebenernya bisa ngomong ke suami sih tapi kalo dikepret duluan bijimane?

Gatau sih sebenernya, karena gue belom keluar dari lingkaran setan ini jadi gua gabisa kasih saran HAHAHAH





Maafkan aku, sebagai ibu dan blogger, aku merasa gagal.

9 comments :

  1. "bersyukur", sekarang bersyukur besoknya masuk lagi ke lingkaran setan. Lah, kapan keluarnya.. Begitulah kalau nggakmau dipandang rendah sama yg lain. Sometimes I feel it, alhasil kain numpuk melulu -__-

    ReplyDelete
  2. Kalo nurutin kehendak hati, aku sih maunya juga goler-goler baca novel, ngereview sama ngeblog serius. Tapi ya ituuu, suka dinyinyirin kalo kelamaan ngadep laptop. Dianggap introvert syalala. jadi ya udah, kerja di luar lanjuuut dah. Bobo cepet tiap malem biar bisa bangun jam 2 pagi. gerayangin laptop :v

    ReplyDelete
  3. Hahahha aseli udah dibahas semua. Males banget emang kalau dapat saran pasaran kayak gt apalagi kalau yg ngasih saran psikolog. Kamu gabisa apa kasih saran yg beda? Kwkwkw *napaJadiTjurhat

    ReplyDelete
  4. Jadi kemarin baju dan kerudung baru dong nahlaaaa? hahaha. Cakep bingits tapiii, cuss beli lagi, hihihi. :))

    ReplyDelete
  5. Makanya kalao kata suamikuh, jangan ngukur pake badan orang lain.. haha.. untung kita berdua pasangan cuek bebek sama hidup orang lain, kata orang kita kurang bla bla bla, kata kita mah segini aja udah bahagia bangetsz

    ReplyDelete
  6. peer pressure akan selalu ada, tinggal kitanya secara psikis sudah PD punya prinsip, berani bilang NO, menjalani yang ngga populer dan orang ga semua mau laluin, kalau perlu sendirian. namanya fight, kalau ga kuat ya flight..

    ReplyDelete
  7. Itu gimana cara masang icon Line Stickernya? *peerpressuresupayabloggakalahunyu

    ReplyDelete
  8. Suami gue ya begituuuu,,,
    Tiap ada pemasukan selalu diiringi pengeluaran dan menurut gue bukan hal yg prioritas. Bahkan duit belum masuk aja udah ada cita2 mau dikeluarin buat apaan. Gadget - otomotif - action figure - konsol game- camera. Sebel sih soalnya gue bukan orang yg punya peer pressure. Kalo lagi waras sih mikirnya yaudahlah yah gue kerja ini, terserah lah dia pake duitnya buat apaan yg penting ga ganggu cicilan KPR dan ga ganggu duit gue hahahahha.

    Dan akhirnya kami setuju untuk bikin solusi dg membagi per pos setiap ada pemasukan such as : 30% buat ngecilin KPR, 20% buat ortu, 25% tabungan, 20% entertaint (bebas nih buat apaan), 5% buat berbagi. Jadi mungkin kalo mau ngikutin masyarakat tetep ada batasannya sih kalo menurut gue. Buat kami (laki gue)sih,solusi begini tokcer.

    ReplyDelete
  9. Iiih ini mah emang Lingkaran Setan bangeeet :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top