Thursday, 26 May 2016

#SassyThursday - Dibalik Seorang Brand Ambassador


Nyahooo, lagi apa? Kalo aku lagi bikin partitur drum yang gagal karena ga bisa main drum -_-
Kali ini mau bahas sesuatu yang endes banget pokoknya di kalangan orang femes: brand ambassador. Secara ya kemaren neng Isyanah keceplosan kalo dia ga berani nge-olshop padahal deseu Ambassadornya Tokopedia. Ya gitu namanya manusia jugak. Gapapa kok kalo aku mah, karena aku respect sama Isyana yang jago bermusik dan berkualitas i mean literally dia main pianonya jago buanget, classically trained. 

Baca punya kakaks Icha disini ea:

Gua selalu bermimpi buat jadi Brand Ambassador (BA) dari gua kecil. Gua inget banget gua pengen jadi BA nya Belmart ngahahahaha, Belmart tuh itu lho, kaya Indomaret tapi khusus ayam panggang -_- jadi gua emang suka banget sama ayam panggangnya Belmart, eh Belmart tutup kan eke sedih padahal ayam gorengnya mangstab.

Gua selalu menganggap bahwa BA adalah penghargaan yang tinggi buat seseorang. Artinya orang itu ikonik, influencenya tinggi, cantik dan feimez seperti neng Raisa dan Isyanah. Pun gua merasa blogger ambassador juga ga kalah keren, satu yang bikin gua repect, ya itu tadi: mereka ikonik.

Aku pengen deh jadi ikon, ayo dong siapa dong yang mau ngangkat aku jadi BA, plis plis aku cukup ikonik kok *pret*

Menjadi wajah satu perusahaan, dapet supply produk gratis, dapet honor tinggi, terkenal adan suting suting TVC. Aku mah mau.

Dulu gua mikir kalo jadi BA tuh enak-enak doang, ya emang kebanyakan enak sih karena plis disupply SK-II gimana kagak enaque? Tapi gue mikir lagi:

1. Apakah kalo gua jadi BA SK-II, gua masih boleh bikin post tentang "My Fav Skincare" dan tidak menyertakan SK-II didalamnya?

2. Apa gua boleh bilang produk - misalkan - Shiseido yang merupakan kompetitor SK-II sebagai produk fav gua? 

3. Gimana kalo gua ternyata gak cocok sama SK-II? Tapi pasti gua terima dong tawarannya karena gua ga mau munafik: menjadi BA SK-II itu sangat menggiurkan secara image dan harga diri seorang figur. Apa gua akan tetap posting di blog muji-muji SK-II padahal jerawatan kalo pake?

4. Gimana kalo gua diundang event atau dikirimin kosmetik sama brand kompetitor? Apa gua boleh ambil? Apa gua boleh muji-muji "The best thing i've ever used?"

dan gimana-gimana lainnya yang menurut gua bagaikan biji jeruk di puding Puyo yang kecil tapi kalo kegigit 7%&@a*s?! banget? Itu ranjau banget. Dan ga cuma mencoreng muka gua, tapi mencoreng muka SK-II karena kenapa BA lo malah suka sama Shiseido?

Mencoreng kepercayaan pembaca gua juga: ih ini kok reviewnya jadi tendensius banget? Ih di iklannya dia menggadang-gadang SK-II sebagai produk terbaik? Tapi kok diblognya dia justru masukin "Shiseido White Lucent" jadi no. 1?

Kenapa?

Terus eloe eloe mau jawab apa?

Gua soalnya ga tau apa sih yang BA boleh katakan. Apa pendapat blognya juga seakan-akan 'dibeli' juga?

Soalnya kalo gua jadi orang SK-II nya nih, gua gamau kalo si A muji-muji produk lain berlebihan. Gua pait di hati kalo dia ga masukin SK-II ke list "Things I Want to Repurchase Until I Die". Dan menurut gua.... itu berat banget. Karena gua mengutamakan kejujuran. Gua mau kok jadi BAnya SK-II, cuma gua ga janji ga bakal muji produk. Karena itulah yang membuat pembaca sayang sama gua, yang membuat followers gua 3 digit kepala 2 *SOMBONG WEH* yaitu: kejujuran.

Mungkin neng Isyana kemaren-kemaren jedotin pala abis keceplosan. Minimal ngatain diri sendiri lah. Karena kalo gua jadi dia, gua akan jedotin kepala dan matiin hape 4 minggu biar ga ditelp sama Toped yang kantornya bagus itu. Gua akan bilang "What the *@!& are you sayin, Nahla!?!?!??" da nunduk tiap kali ditanya soal statement Toped.

Lalu gua punya ide, bagaimana kalo gua sama brandnya bikin perjanjian? Ato form pertanyaan (?) Terus, kalo ga dibolehin gimana?

Kalo ga dibolehin....

Gua bakal....

Ga tau nih, beneran. Beneran. Beneran. Yang penting tanya dulu aja ya? Iya gak? Tapi gua 40% bakal.... nolak. 60% nya sih antara gaktau dan mau. Cuman gua lebih mengedepankan kejujuran sih EAAA, sekarang aja ngomong gitu, coba kalo gua ditawarin, pasti dijamin kaga nolak LOOL.

Kadang terbesit pikiran bahwa udahlah gua jadi blogger lepas aja, ga terikat kontrak, ga jadi ambassadornya siapa-siapa, jadi gini-gini aja tapi ratenya 7 juta per post. Tapi ya gimana, namanya manusia ya, pasti mau yang lebih, mau yang prestige, lebih terkenal. 

Kalau kaya gini, kita jadi tau bahwa jadi BA itu ternyata ga bisa sebebas itu, ada beban yang mereka tanggung, nikmati aja masa bebasmu sampe dilamar brand.

Intinya? Gatau sih, intinya ya jujur nomor 1 :D




Udah sih gitu aja, dadah!


18 comments :

  1. "Tanggung jawab" itu berat cingg, sesuai sama jumlah digitnya yang masuk ke rekening buahhaha

    ReplyDelete
  2. Setuju... Menyeimbangkannya itu susah... Kadang reader juga kelamaan bosen kalau kita "ngiklan" mulu. Ambassador harus bisa sangat kreatif mengiklankan dan mempromosikannya biar reader juga gak bosen dan harus jaga ucapan, ngeri juga kalau salah ceplos 😂

    Yubikanobi.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Jadi BA emang beraaat yaa.
    Aku jd rakyat jelata aja #eh

    ReplyDelete
  4. serba salah ya jadi brand ambassador~ :|

    ReplyDelete
  5. Konsekuensinya berat ya kak jadi BA. Aku mah baru ngebayanginnya aja udh pusing, deuh...

    ReplyDelete
  6. Berat euy, apalagi kalau gak ada penjelasan sampai sejauh mana dan kpn jadi BA,,hehe

    ReplyDelete
  7. heikks,,, iya jadi BA memang enak ya (ngeliatnya sih) karena uang mengalir bok,, tapi anywhere and everywhere haruss ya ati2 untuk selalu ingat2 brand apa yang sudah terikat kontrak, biar nggak kayak teh isyana #eh

    ReplyDelete
  8. Jadi BA harus setia sama satu produk... duh bukan gue banget, gue kan bisa setianya cuma sama laki gue doang... wkwkw

    ReplyDelete
  9. Berat banget yak kayanya jadi BA itu.. Ibaratnya kalau mau "selingkuh" harus bakcstreet, (ngomong apa coba :D)

    btw balik follow ya, tadi barusan follow blog nahla #sociollabloggers
    www.reistilldoll.com

    ReplyDelete
  10. Jd gak kebayang agnesmo pake blueberry

    ReplyDelete
  11. Intinya 'profesional' aja. BA itu adalah perkerjaan yang kudu dijalani dengan tanggung jawabkan, sebelum tanda tangan itu kontrak kan ada pasal per pasal yang mengikat si ikon tadi dengan brandnya, nah itu adalah tanggung jawabnya untuk mematuhi isi kontrak itu. Human is human, pasti ada salah dan lupanya. Tapi utk 'human' dg predikat BA itu kan ga sendirian. Dia punya manajemen yang tugasnya memanage agar si Ikon ga salah langkah di muka umum. Dan biasanya, setiap akan menghadiri acara tertentu apakah itu berbentuk wawancara, talkshow, dllnya, pihak managemen pasti udah dapat bocoran lah kisi-kisi yang akan dipertanyakan, dan adalah tugas mereka untuk me'nyeting' jawaban yang enak dan ga ngerugiin pihak mana pun. Gitu sih menurut aku :)

    ReplyDelete
  12. Wuaahh baru tau nih isyana keceplosan. Dipikir2 iya juga ya mbak..ga segampang itu bisa jd seorang ambassador. Produk berkelas pula. Semua tingkah laku dan perkataan jadi sorotan :) aku sendiri ga yakin bakal bisa :D apalagi aku tipe yg kalo mujinya ga tulus kliatan bgt :p muji2 produk A krn jd sponsor, kenyataannya ga cocok ama diri sendiri. Pujiannya jd kliatan fake. :D

    ReplyDelete
  13. Hahahahahaha.. Makin yakin jadi tau gosip karena Blog enih ������

    ReplyDelete
  14. Setuju dengan postingan ini!
    jadi brand ambassador nggak semudah kelihatan na ya..

    www.uniquebloggonnabe.blogspot.com

    ReplyDelete
  15. Jadi BA nya suami...*aaasek

    ReplyDelete
  16. Aku mau jadi BA-nya Nutella, repurchase until I die :v :v

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top