Thursday, 31 March 2016

#SassyThursday - Unfollow Demi Ketentraman


Gimana kalian? Kangen aku gak? Kangen kan? Maaf ya kemarin gak ada #SassyThursday karena Mabi di opname karena sakit hati *eaaaaaa*

Baca punya kak Icha disini:



Terus gimana? Kalian mah nyariinnya annisast, yaudah ah aku diem aja uhuh gaada yang nyariin aku aku mau nonton Uttaran aja, kan sama-sama ada Icha-nya HAHAHAHAH

Kali ini mau bahas fenomena yang populer di kalangan penggiat sosmed, terutama para wanita yang emang pada dasarnya peduli dengan unfol-unfolan.

“Kalo ga suka, unfol aja!”. Familiar ga sama kalimat ini? Pasti.

Even gue (siapa elo) pernah mengUttarankan hal yang serupa. Dan apa gue sedih kalo lo unfollow gue? Mau jujur nih ya? Ya pasti sedih.

Gue baperan tingkat olimpiade fisika ASEAN, makanya ketika gue di unfollow, hati gue retak sebenernya. Ketika gue mendapati komen tidak terlalu segar hari gue retak, ketika ya apapun kata lo yang jelek-jelek dan gasuka sama gue ya hati gue retak. Berbeda dengan partner gue yang sangat bodo amat idgaf mau dia dibully kek, di unfol, dikatain, diapalah apalah, dia ga peduli.

Kalo gue mah sok-sok gapeduli tapi ya emang dasarnya il muzicione ya, perasaanku halus.

Cuman gue tau diri, karena gue sensitif maka gue gak ngecek siapa yang unfollow gue pake aplikasi-aplikasi. Buat apa ya emangnya? Menurut gue jadi ajang selek-selekan aja, lo pasti yang awalnya biasa aja jadi ikutan unfollow si A ketika namanya ada di daftar “who unfollowed you”. Dan berujung ke group chat dengan ejekan nyinyir, “Eh si A unfol aku lho blablablablbal”.

Jadi gue memberi kebebasan dan gak mau image mereka berubah di mata gue, gue ga mau jadi dendam sama si A yang in real life emang baik sama gue, tapi dia unfol karena mungkin gasuka sama apa yang gue share.

Tapi bebas dong? Apaan sih dengan kewajiban kalo-lo-unfol-maka-gue-unfol-lo-juga?

Kenapa sih kita harus ngewajibin orang untuk mantengi timeline kita kalo emang dia ga suka? Mereka bebas unfol kita, begitu juga kita.

Kita bebas unfol orang, jangan ngerasa gaenak karena toh ini cuma sosmed doang, gini-gini doang.

Kalo emang feed dia negatif, mencaci maki orang, membeci golongan yang kita anut, ya unfol ajalah beres.

Timeline itu isi otak usernya. Inget itu. Dan ga semua orang harus ‘suka’ dengan isi otak kita. Kitapun juga ga ada kewajiban untuk menyetujui apa yang ga kita setujui. Kalo ga suka ya gapapa unfol aja, lo gasuka gue nih? Gapapa unfol aja. Gue ga bakal unfol balik karena ya gue fine-fine aja sama isi timeline lo.

Ofkors lah gue follow-followan sama temen-temen blogger, karena I’m fine with their feeds.

Kita tuh ga ada kewajiban apa apa di dunia maya, tau gak? Jangan ngebuat seolah-olah ada etika, aturan yang harus dipatuhi. Ini social media, bukan UN. Kewajiban dan tata krama ini nih yang bikin gue gerah, apa kali? suka-suka gue dong mau ngatur feed kaya gimana asal ga menyinggung materi sensitif. Gue merasa kaya gini-gini tuh memberatkan banget, ayolah kita buat socmed jadi tempat yang nyaman dengan tidak memaksa orang lain.

Tapi gue memberlakukan "follow back" kepada blogger dalam rangka menjalin silaturahmi. Tapi yang gue bahas itu "unfollow" dalam konteks "mute".

Cuman balik lagi ke atas, karena gue bipolar dan punya masalah kepribadian ganda, gue pun baper kok kalo di unfol. Jadi gue berjanji pada diri sendiri, TIDAK AKAN MENGECEK SIAPA YANG UNFOLLOW GUE.

Apa sih manfaat tombol Unfollow?


1. Membuat timeline menjadi ‘bersih’ dan damai.

Ini bener bener manjur, gue menggunakan fitur ini untuk unfollow beberapa orang yang gue kenal in real life maupun hanya di dunia maya. Kenapa? Karena ga cocok sama isi timeline mereka yang bener-bener negatif, mencemooh satu golongan secara kasar, nyinyir tak berdasar, menjelek-jelekkan umat beragama secara frontal. Gue ga suka.

Tiap gue ngescroll dan ketemu postingan ‘pait’ gini, otomatis gue merasa pait di lidah. Gue merasa adanya ketidak setujuan yang dalam di hati.
Tapi apa gue mengingatkan mereka? Ngga juga. Karena ya bisa aja gue yang sensi, itung-itung menghindari perdebatan antar temen karena plis lah isi timeline itu haknya dia juga.

Karena isi timeline itu terserah dia dan isi feed gue itu terserah gue, maka gue unfollowlah dia. Awalnya pasti ngerasa bersalah, tapi percayalah hasilnya positif (ALHAMDULILLAH NAK MAMA HAMIL hahaha canda).

Percayalah kalo itu membawa dampak yang sangat enak di gue. Timeline gue jadi adem, nggak ada lagi hate speech, foto-foto korban ato berita-berita hoax.

2. Menjaga keharmonisan in real life


Isi timeline kita itu pasti berdampak entah positif ato negatif bagi orang. Kayak misalkan gue di fesbuk suka share gambar anime nih, nah pasti orang yang ketemu gue udah punya basic knowledge duluan bahwa “ih ini Nahla yang suka Yu Yu Hakusho itu ya”.

Begitu juga dengan share-sharean negatif.

Mau ga mau kebawa ke dunia nyata karena yang seperti gue bilang tadi: timeline adalah isi kepala usernya

Kalo lo suka ngata-ngatain orang, pasti imagenya kebawa ke dunia nyata

Kalian tau Farhat Abbas? Iya, gue pernah ketemu dia in real life. Kalian tau gimana dia aslinya? Iya, dia aslinya sangat normal. Bapak-bapak yang luar biasa normal, gaya bicaranya pun ya berpendidikan. Tapi karena dia suka cuap cuap aneh di Twitter, image dia di Twitter jadi kebawa.

Daripada gue ngeliat lo IRL ilfil duluan, mending gue ga ‘mengenal’ lo. Anggep aja gue bener-bener clueless tentang lo. Mendingan gue kenal lo secara langsung aja, mending gue ‘gak tau’ kalo ternyata lo itu aslinya suka share-share berita ular berkaki kuda yang bersumber dari bubunnews.

Udah sih sebenernya cuma dua doang hahahah what’s the point deh, La.

Intinya sih kita harus menghargai hak orang untuk mengkonsumsi apa yang mereka mau, ya gak? Kita jangan ragu untuk unfollow mereka yang kurang cocok, pun jangan sedih dan ‘tutup mata’ aja kalo kita di unfollow karena itu hak mereka. Gua rasa itu beres.

Kita harus berterimakasih karena Facebook menciptakan tombol unfollow, dimana kita masih tetep Friends tapi udah ga mau baca feednya lagi. Makasih Facebook.

Tapi unfollow tidak sama dengan benci secara personal kok, beneran. Gue biasa aja sama orang yang gue unfol, soalnya mereka di dunia nyata sebenernya fine sih kaya yang gue bilang di atas. Mereka sebenernya ya biasa aja.

Intinya? Tolong jangan membebani dan terbebani dalam sosial media. Kalo gasuka ya unfollow, kalo di unfollow jangan ikutan nge unfollow hanya untuk memberi kesan “rasain lo gue unfol juga”.

Social media supposed to be fun! Salah satunya dengan memilih apa yang kita pingin baca :D

27 comments :

  1. nahla aku komen di sini plis bw dan komen balik ya. kalau ga, aku unfollow, aturan blogging itu gitu la. bye.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uda aku komen balik ua sis. TOLONG JGN UNFOL AKU PLS

      Delete
  2. thanks to FB yg udah nyiptain tombol unfoll, berkat FB aku masih bisa berteman dgn para barisan mantan tanpa harus melihat kehidupan dan isi otak mereka yg sekarang. Hahaha

    ReplyDelete
  3. Aahh...aku setuju untuk nggak perlu ngeliat siapa yang unfollow hihihi
    Kalau kepo ya ngintip. Dengan catatan sudah mempersiapkan hati dan jiwa sebelumnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ogah deh intip2, tau diri soalnya hahah

      Delete
  4. setujulah aq ttg tulisan ini. dan emang bener aq juga sangat berterima kasih sama fb yg udah ngasih tombol unfoll, dan semoga si fb gak perlu bikin notif "who's unfoll me" wkwkwkwk... karena ga semua org ngerti maksud dari unfoll itu apa

    ReplyDelete
  5. Dan aku baru nyadar betapa riuhnya dunia sosmed, hahahaha...maklum pendatang baru, masih suka gagap. Etapi aku termasuk yg nggak ikutan kepo aplikasi apa itu yg bikin tau siapa2 yg belum folbek. Dan kemudian heboh deramah 'kenapa dia blm folbek akuuh?'.Duh, Sis!

    ReplyDelete
  6. Pernah diunfollow sama orang yang ngefollow kita cuma gegara mau tau "sesuatu". pura2 baik. say hello kaya udah kenal lama. giliran "hajat"nya dah kesampaian kitanya diunfollow. Itu rasanya paiiit. Tapi hikmahnya kita jadi tahu bahwa tetap ada orang yang "berkepentingan". Thanks Nahla tulisannya selalu bisa nambah cara pandang baru...

    ReplyDelete
  7. Akupun, gak tertarik tau siapa yang unfollow apa tetep setia #eaaa, enjoy aja yah

    ReplyDelete
  8. Kalau saya diunfollow biarin aja, kecuali itu temen yang saya kenal baik, baru saya cari tahu jangan-jangan saya yang salah. Hehe.

    ReplyDelete
  9. aku sudah banyak unfollow orang tanpa harus unfriend. Terutama mantan hahahaa. Tapi kadang aku langsung unfriend sih kalo di beranda negatif mulu update nya plus gak kenal orangnya.

    ReplyDelete
  10. Ular berkaki kuda,Bubunnews xD.


    Iya sih,jd lebih tentram. Aku jg ga cek2in siapa yg suka unfoll2 gt kak.

    Kawaii-diary98.blogspot.com

    ReplyDelete
  11. Aku yang santai aja soal follow unfollow ini. Ya begitu sih Nahla sama kayak kamu..kalau disgusting ya mending unfol. Gapernah pake app buaat cek cek

    ReplyDelete
  12. "kalo di unfollow jangan ikutan nge unfollow" aku nggak bisa XD

    ReplyDelete
  13. Seandainya Instagram bisa gak perlu lihat update-an yang gak penting (atau fotonya jelek hahahahaahakkkk) tapi bisa tetap follow sebagai formalitas ya :D

    ReplyDelete
  14. Kalo dia follow kita trus kita ngga follow dia trus dia unfollow kita itu artinya follownya ngga ikhlas ��

    ReplyDelete
  15. Aku ga suka unfol sih, kecuali kalo orangnya nyinyir :p

    ReplyDelete
  16. KAmu mah enggak akan aku unfol karena kamu lucuk, apalagi kalo kamu folbek aku. LOL. unfol mah pake musim, Nahla. Musim pilpres, musim pilkada, musim natal, musim orang kurang piknik :D

    ReplyDelete
  17. unfollow biar ngejaga hati tanpa harus terkesan mutusin silaturahmi *dibaca unfriend*

    sebenernya ga ngaruh sih. mau follow atau unfollow, kalo kepo mah tetep we stalking, hahaha

    ReplyDelete
  18. aku mah sadis kalau gak suka unfriend aja dari pada basa basi unfollow, wakaka. Tapi belum pernah unfirend temen FB sih sejauh ini. Paling aku unfriend temen2 suamiku yg cewek wakakaka

    ReplyDelete
  19. Baru tau kalo Farhat Abas tuh bapak-bapak normal. Nice info. Hahaha :D

    Aku pernah unfollow temen kantor, soalnya aku gak suka baca postingan dia yang suka mandang negatif sama TNI (adik aku TNI soalnya. Hihihi). Tapi di real life, hubungan kita sehari-hari baik aja sih, tetep.

    Pernah unfriend juga temen yang suka komentar panjang lebar dan nyablak di status2ku. Soalnya komentarnya cenderung kasar/gak nyaman dibaca. Well, blak blakan bukan berarti harus gak sopan kan. Lebih baik aku unfriend aja daripada aku harus mbatin 'aduh!' tiap kali baca namanya di notifikasi.
    Sekalian kublokir juga. *segitunya.

    ReplyDelete
  20. Timeline itu isi otak usernya...ini bener banget banget deh. jadi yang isi timelinenya positif, bisa hampir dipastikan (hampir ya xp) orangnya pun positif yaaa kayak kamuu, hahahah

    ReplyDelete
  21. yaampun, cekikikan baca postingan ini dan komen mak annisa XD

    ReplyDelete
  22. nge-unfollow org mah masih terlalu biasa ;p.. aku lgs delete ato block kalo udh nemu org yg super duper nyebelin, suka nyebar link2 fitnah dan provokasi, suka jelek2in org ato agama trtentu, ngerasa paling bener, ngerasa jagoannya adalah yg paling cocok memimpin negara deelel... hadeuuh pusing mak baca begituan ;p.. kalo diunfollow aja mah suka masih bikin sakit mata kadang2.. jadi aku lgs delete/block kalo kadar menyebalkannya udh bikin emosi jiwa akut. Dan diitung2 udh bnyk bgt nih org2 yg aku ginian terutama di FB.. Hasilnya, hidup jauuuuuh lebih tenang dan adem, krn mata ga ngebaca lagi link2 yg bikin hari2 lgs bad mood seketika.. Aku yg baperan kali yaa.. Tapi gimana dunk, baca link2 bgitu beneran ga enak bgt :D

    ReplyDelete
  23. hahaha.. aku termasuk yang cuek bebek idgaf, aku follow yg emang bener2 aku suka aja atau ada yg minta difollow. emang dasarnya aku jarang aktif di sosmed juga haha. 😝 maen sosmed bagusnya ya mnjalin silaturahmi ya, tapi tiap buka sosmed pasti lgsg ceki2 akun2 favorite aku aja.. kalau pun liat timeline cuma sekilas.. jd engga begitu merhatiin. XD

    ReplyDelete
  24. Eh iya ini bener banget! Seandainya Instagram bisa tetep follow tapi mute gitu yaaa...

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top