Friday, 25 March 2016

[Sp.] Douce et Lisse - Pure Facial Serum & Toner


Hey folkz? Pakabar? Cie aku kembali lagi setelah hilang seminggu. Pada nyariin aku gak? Ngga ya? Nyariin nya #SassyThursday ya? Dasar kalian.


Aku ga ngeblog karena Mabi di opname, sedih banget gaez terus dia kurus 

Yuk balik ke repiew. Kali ini dikasih 3 item dari Douce et Lisse, makasih Dys. Gue pengen bikin 2 post terpisah ajah, karena yang satu skincare yang satu makeup remover.

Ini list yang bakal gue review:

-DL Pure Facial Serum
-DL Pure Facial Toner
-DL Wipey

Sebenernya gua mau beli ini, eh sama ownernya malah dikasih. Gila lho gua terharu banget punya sahabat kaya gini uuuwhhhh, beneran ga enak dikasih mulu HAHAH tapi ga nolak sih lolololol
Gladys is my ultimate bestfriend, dulu pas SMA  pernah nyasar angkot bareng, nangis bareng (ngga sih guanya doang yang nangis dia mah lempeng selempeng apa tau), terus pernah gua comblangin sama temen gua HAHAHAHHAAH. 

Deksripsi:

DL adalah apothecary therapeutic grade skincare. Jadi dia mengusung konsep 'therapy'. Yang artinya gak hanya bermanfaat bagi kulit secara kecantikan, namun kesehatan dan pengobatan (?!) juga. Apalah bahasa gua. Intinya, dia itu ga cuma biar cantik doang, tapi biair sehat juga.
DL menggunakan therapeutic grade essential oil, artinya essential oil ini bisa dipake langsung kontak ke badan, dan lebih 'terkonsentrasi' gitu bahannya. 

Komposisi DL ini emang minyak semua, namun seperti yang kita tau, essential oil itu ga kaya oil biasa, dia cair tapi berkhasiat banget karena ya itu tadi, lebih terkonsentrat. Untuk essential oilnya sendiri ia abil dari Bali (kita semua tau kalo Bali itu produsen oil-oilan yang bagus).

DL nyediain berbagai macam produk: mosquito balm, body butter, clay mask, powder shampoo dan tons of goodness lainnya. Mosquito balmnya bisa dipake anak bayi karena komposisinya ya cuma minyak-minyakan itu tadi.

Dia konsepnya clean gitu sih. 
Dia itu free paraben, SLS, synthetic color, harsh chemical, dan ga di test di binatang. Tapi di test di hati gua *EAAAAA*

Gue yakin brand ini bakal jadi gede, soalnya diendorse gua sih orangnya baik sih, jujur, gapernah bandel, beneran.

Packaging:

Oke, dia udah 4x ganti design. Ko gua tau? Karena gua selalu protes. "SA INI KENAPA GANTI LAGI?!?!?!?!?!?". Dan katanya ini yang terakhir kalinya. Gatau lah dia mah gitu.

Produk DL pake kemasan dari plastik, dan rata-rata spray atau pump buat produk yang cair. Higienis sih, menurut gua produk cair itu emang harus di pump (yaiyalah masa di jar, lucu juga u).

Dari labelnya sih, gua lebih suka labelnya yang ketiga ya, yang ini clean gitu tapi emang design clean itu lagi digemari banget sih. Karena designnya kaya gini, jadi cocok menyandang nama "APOTHECARY" karena ya ini designnya dokter-dokter banget. 
Yang gue perhatikan adalah, dia dikemas di botol gelap which is nice, karena dengan btol gelap, bisa mereduksi sinar matahari yang bisa ngerusak komponen oilnya.

Kalo lo perhatiin, produk-produk natural dengan essential oil ini emang rata-rata punya botol gelap, kaya misalkan L'Occitane, Juara dsb.

Kelemahannya adalah, semua botolnya jadi terlihat sama. Itu.
Gue pernah ketuker facial serum sama wipey, wah panik dong karena emang komposisinya beda kan. Yang serum emang untuk wajah, yang wipey oilnya bisa clogged pores karena peruntukannya untuk melunturkan makeup, bukan buat skincare.

Tapi gua iklas deh, terserah dia juga orang dia yang design hahahaha
Overall, ukurannya lumayan banyak untuk harganya yang terjangkau juga.




Pure Facial Toner

Dia adalah penyemprot kaca. Ya nggak lah ya, dia facial toner. Fungsinya adalah untuk menetralkan kulit setelah cuci muka, dan sebagai 'awalan' skincare.

Cara pakenya adalah dengan dikocok dulu terus disemprot ke muka dan di tepok-tepok. Dipake abis cuci muka ya.



Ingredients:

Rose water, witch hazel, green tea extract, lavender oil, ylang ylang oil, peppermint oil, rosemary oil, patchouli oil, tocopherol.

TONS OF GOODNES BANGET KAN?!
 Dia emang untuk memberikan antioxidant dan menutrisi kulit.. Bisa dipake di semua jenis kulit. Dia lembut banget gaada alkohol ato apapun yang keras, cuma oil-oilan doang paling sama tocopherol.
Jadi gausah khawatir jadi kering, perih dan ketarik kaya berbagai toner lainnya yaa..

Tekstur:

Cair, kaya air., ga kaya minyak. Tapi airnya rose water, dan minyaknya adalah essential oil. Bayangin aja. Tapi beneran gaada sticky feeling sama sekali. Mistnya juga gaterlalu kasar, mungkin karena keterbatasan botolnya juga ya, botol spray biasa. 

Scent:

MY GOODNESS!! Ini nih poin 100 dari produk ini. Gila pas disemprot udah kaya berasa di dunia lain aja, beneran. Beneran ga boong. Enak banget, kaya 3 detik berasa diajak liburan di pulau bora bora (beneran). Ga hiperbol, beneran. Wanginya enak banget. Intoxicating. Bikin nge-hang saking enaknya. Beneran.
Lo bakal merasakan melayang (wth) karena sumpah ini enak banget :( gabungan rose water, peppermint, lavender, rosemary, dkk dkk gimana ga enak sih? Yang lain cuma pake air, tapi ini pake rose water yang mana 'mengikat' scentnya menjadi sesuatuhhhhh~~
Pas pertama kali semprot kayak "wanjir" enak banget. Karena ini gue jadi semangat skincare-an.

Efek: 
Ga tau ya, ga merhatiin. Karena emang fokusnya ke scentnya yang enak enak enak luar biasah banget. Gila modyar parah enak banget.
Ga breakout, ga bikin tambah kering, tapi ga melembabkan juga.

Review pemakaian 1 bulan:

Produk ini ga bikin kulit iritasi gue jadi tambah merah. Itu penting buanget. Karena Gladys kasih gua ini ya karena kulit gua lagi iritasi, dan ini ga membuat jadi tambah merah. Tapi ga meredakan juga sih. Dia membuat muka gua jadi tambah segar, ga ada kesan ketarik, ga ada tanda-tanda ga cocok juga. Go for it kalo kamu emang butuh toner yang ga neko-neko, sederhana, menenangkan dan tentunya punya wangi yang cadas tanpa wangi parfum. 

Cuman untuk melembabkan mungkin ngga ya (ya kan fungsinya emang bukan itu). Tapi untuk refreshing performanya bagus. 

Kesimpulannya adalah, produk ini lembut banget dan ramah sama kulit sensitif dan iritasi. Serta label "Therapeutic" itu terbukti dengan wanginya yang walah walah walah walah.

Harga: Rp. 80.000




Douce et Lisse Pure Facial Serum

Gua bingung kenapa namanya serum, soalnya ini sifatnya oil banget. Lebih cocok facial oil. Tapi mungkin disebut 'serum' karena oilnya konsentrat tinggi gitu kalik yaa..
Nah, ini pasangannya Pure Toner. Dipake habis toner.
Dia sendiri botolnya paling kecil dan paling langsing. 

Cara pakenya di pump 2x lalu dipijet di muka yes.


Ingredients:

Almond oil, macadamia oil, rice extract, apricot kernel oil, grapeseed oil, dkk

Ingredientsnya sama kok kebanyakan, bedanya ia komposisinya paling banyak adalah almond oil dan macadamia nut oil. Jadi dia ga menggunakan bahan yang rentan breakout kayak olive oil, yang gue baca bahwa almond oil bagus untuk kulit kering yang mengelupas. Dia juga ada kandungan macadamia nut oil yang gue baca bisa mengkalemkan mulut gua kulit sensitif. 

Seperti biasa, dia menggunakan peppermint oil sebagai antiseptic, lavender sebagai anti inflamasi dan patchouli yang bikin relax.

Ingredientsnya bagus-bagus, salah satu alasan kenapa DL adalah brand yang bagus.

Tekstur:

Apakah dia minyak banget? Ya namanya juga minyak. Tapi tergolong cair dan gak berat dimuka. Diratakannya juga ga terlalu 'seret', artinya sifatnya ga kentel kaya oil biasa. Butuh 1 pump untuk seluruh muka kalo kulit lo normal, tapi butuh 2 pump buat gue karena gue butuh hidrasi lebih. Serumnya ga lengket di kulit, tapi gak langsung nyerep hilang gitu aja (yaiyalah kan minyak hahahaha), bisa lah pijit-pijit dikit mukanya kalo lagi stress. 

Overall dia ga terlalu berminyak sih, cukup ringan buat ukuran face oil,

Scent:

Wangi lavendernya paling kecium sih kalo gw bilang, enak sih enak, cuma masih kalah sama tonernya heuheu. Ga terlalu menyengat, mungkin karena yang mendominasi adalah almond oil yang notabene ga ada wewangian yang gimana-gimana. Tetep enak sih wanginya, tapi ga secetar toner wkwkwkw.
Yang pasti ga ada wangi minyak (tau kan yang medok itu). I say it's quite nice.

Finishing:

Yes, dia emang cukup melembabkan abis pake, malah agak licin abis pake minyak gitu bukan yang lengket. Ga keliatan kilap-kilap gitu sih. Dia masih oke kalo ditimpa skincare lain yang lebih berat. Gue sih abis pake ini langsung pake cream-cream lain, yang artinya ditimpa pun ga masalah, ga berat dan plikat-pliket.

Setelah 1 bulan pemakaian:

I say, ini gak melembabkan dalam jangka waktu yang panjang. Tapi mungkin karena kulit gue yang kering banget banget dan sempe kasar iritasi. Tapi dia juga ga membuat kulit iritasi gue makin parah dan makin gatel, ga bikin makin merah juga, tapi ga menghilangkan kemerahan juga. Sejauh yang gue pahami sih, dia ga terlalu gimana-gimana sama pertumbuhan jerawat.

Tapi yang paling gue senangi adalah, aura wajah gue jadi cerah dan lebih bening. Gue ngerasa banget semejak pake ini kulit gue jadi terlihat jauh lebih sehat, gue bahkan berani ga pake make up akhir-akhir ini, and i still look quite decent. Produk ini bisa dipake buat kamu yang kulitnya kusam dan butuh 'cahaya hidup' prettt hahahaha. Gue sih ngerasanya jadi lebih putih dan cerah dan sehat.

Formulasinya sih sama-sama lembut.

Jadi, apa ada hasilnya? Yes. Ada. Kerasa banget kalo diliat dari jauh.

Harga: Rp. 75.000



Overall:

Produk DL ini layak dicoba karena emang ada hasilnya. Bahan-bahannya juga natural, vegan dan aman dipake untuk anak kecil untuk beberapa produk. Wanginya gila banget, juara.

Setelah gue pake 2 produk ini doang buat skincare, gue merasa tambah cerah dan tambah sehat. Tapi ga terlalu melembabkan dan ga terlalu menghilangkan flaky skin, jadi emang harus ditambah lagi. tapi kan emang udah sewajarnya, karena emang toner dan serum itu bukan tahap akhir sebuah skincare, tahap akhirnya adalah cream. 

2 produk ini tepat buat support produk skincare yang kamu pake.
Kalo kamu pengen merasakan sensasi liburan 3 detik di Bora-Bota (ah elah). cobalah tonernya karena wanginya luarrr biasahhhhhh!


"Foto barefacenya mana?"

Sesungguhnya aku foto-foto banyak, tapi ga pake jilbab semua *TERUS APA GUNANYA*. Iya maaf ya, kapan-kapan aku aplot deh.
Tapi kalian bisa liat bareface ku disini.

Beli di IG: @douceetlisse yaaa!






7 comments :

  1. *Langsumg follow IGnya* Mak mabi kenapa kok bisa masuk RS? Emang jaman sekarang musim penyakit aneh-aneh sih ya :( Mabii, semoga cepet gembul lagi yaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin thankyouuu... dia lemes demam haha

      Delete
  2. Setelah baca ini aku makin yakin sama semprot-semprotan wajah yang hampir 3 bulan ini aku rutinkan. Meski bukan air toner begini, tapi air ajaib. Dan abis baca ini, aku janji gak bakal absen semprot wajah :3

    mabi, cepat pulih ya nak... :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enakkkkk semprot2 haha bahagia rasanyaaa

      Delete
  3. Wooo emang kebanyakan toner sekarang main semprot yak. Aku pake toner Melanox dulu masih kemasan tube sampe ganti spray juga. :D

    ReplyDelete
  4. aku udah follow sebelum baca postingan ini, pengen clay nya aja dan abis baca postingan ini jadi pengen face oilnyaaaa XD

    ReplyDelete
  5. Wah sayang botolnya plastik ya? Essential oil nggak boleh di plastik sebenernya. Karena mereka konsentrat tinggi jadi kalau di plastik bisa bikin plastiknya luruh.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top