Wednesday, 21 October 2015

My Hijab Story

Banyak. Banyak banget yang request tentang perjalanan berhijab gue, dan menurut gue sebuah cerita tentang hijrah berhijab adalah hal yang harus disusun dengan seksama dan sedetil mungkin :)


Oke, pertama: Gue bukan wanita alim.

Dari dulu sampai sekarang. Maksudnya?

Ya, seperti yang gue bilang. Gue masih suka bergosip, gue masih seperti anak remaja *uhuk* lainnya, gue masih... Sama kayak wanita pada umumnya, even habis gue berhijab.
Jadi gue menulis ini sebisa mungkin dari sudut pandang cewek ke cewek, gak bermaksud untuk preaching apalagi nyinyir, karena gue tau kalau hijab adalah sesuatu yang sangat personal.

Oh, bukannya gue gak mau dibilang alim, tapi rasanya kalau gue berbagi sebagai "cewek", sense of closeness nya lebih terasa.

Gue mau berbagi aja sih, gak ada unsur pemaksaan, intimidasi atau 'menggurui' samasekali, anggep aja kita lagi berdua di kantin, sekedar ngobrol saat jam makan siang.

Karena gue juga sebenernya merasa gak pantes meng-alimkan diri :/



Gue dulu adalah sebiji 'cabe'.

Iya, dulu gue 'cabe' kelas B, tepatnya SMA kelas 1.

Dresscode gue waktu itu masih kaos sama hot-pants.




Nahla 2010-2011, art by me.

Gue terpengaruh demam hot-pants karena dulu cewek pentolan saat SMP semua pada pakai hotpants, dan karena gue dulu dikucilin, makanya dulu gue sebel tapi sekaligus pingin kayak mereka, dan pada saat itu gak mungkin kan gue ikut-ikutan pake hotpants? Ntar dikira sok nimbrung.

Makanya, pas SMA gue membebaskan diri dari label "Dikucilkan", dan gue memutuskan untuk meletakkan label "Pentolan" di kepala gue dengan bangga, dan membangun branding saat SMA.

Karena gue ingin menjadi pentolan, gue harus dong berpakaian layaknya pentolan? Jadinya gue merengek ke mama, minta dibelikan hot pants. Dan tada, jadilah gue, Nahla si cabe.

Wanjir, cabe.


Pokoknya gue gak mau lagi dikucilin, dianggep gak populer, tujuan gue cuman satu saat itu: MENJADI POPULER.

Serem ngets.

Karena ada pepatah "you are what you wear", jadilah attitude gue kebawa ikutan slutty. Ehehe.

Gue menata cara gue berbicara dan menambahkan gesture sok imut, gue berpakaian layaknya anak jagoan tengil, nggak banget.

Gue di SMA membentuk sebuah geng juga, dan disanapun gue selalu berpakaian 'musim panas''. Dress gue juga semua diatas lutut.

Sampai ada pertanyaan gini,
"Nahla, nanti lu bakal pake jilbab gak?"

Dan jawaban gue?
"NGGAK LAAAHHH YAKALI WKWKWKWKW"

Dalam dunia ideal gue waktu itu, nanti saat umur 20 tahun, gue harus nongkrong cantik di Plaza Senayan sambil pakai baju kutungan bermerk. Iya, kayak gitu jadinya. Cabai sekali, bukan?

Dan saat itu memang saat yang cukup memalukan, tapi gue tak bisa memungkiri bahwa dulu gue memang cukup cantik, dengan berat badan ideal, dan sejujurnya, masa itu membuat personality gue menjadi percaya diri, gue mulai menatap mata lawan bicara, mulai lantang kalau diajak ngomong, mulai menunjukkan aura PD.

Jadi, masa itu sebenernya gak sepenuhnya buruk, alhamdulillah krisis inferior yang gue alami saat SMP sudah hilang saat SMA.

Masa ini memang suram, tapi kepercayaan diri gue ada dalam kondisi prima :)





Lalu tahun 2011, gue mengalami beberapa kejadian menyedihkan yang membuat gue sangat sangat terpuruk, karena patah hati dan salah potong rambut, rambut gue yang tadinya panjang jadi pendek sekali.


Nahla 2011

Patah hati gue saat itu sangat tidak indah, yang membuat mental gue sangat rapuh.

Pada saat itu gue yang feminim dan cabe mendadak berubah menjadi tomboy.

Gue udah gak pake celana pendek, tapi gue pakai jersey olahraga. Gue udah gak pake kaos lengan pendek, tapi gue selalu pakai hoodie ijo. Dresscode gue itu terus kemana-mana wkwkw

Dan cara bicara serta pembawaan gue pun berubah, yang tadinya dengan gestur sok imut, jadi gestur 'cowok'. Gue juga sering ngomong kasar, mengimitasi cowok. Jalan pun dengan gaya cowok, rambut gak pernah nyisir, suka acak-acak rambut, duduk kakinya silang yang kayak cowok, dan gue gak peduli. 

Hidup gue sangatlah hancur, mental gue amburadul, dan gue mulai mengangap bahwa pride itu sesuatu yang gak penting. Hidup sesuka hati, jangan pikirkan omongan orang, seburuk apapun reality.

Cuman tetep yak, rok pendek wkwkwkwkwkwk.

Tapi positifnya, gue sudah gak memakai pakaian yang terlalu terbuka (kan tomboy buk ceritanya).

Lalu pada tahun 2012 gue ketemu Brian, dengan kondisi mental masih amburadul, jujur aja ketika gue bertemu Brian, gue udah gak mengharapkan kisah cinta yang indah, gue udah gak percaya lagi bahwa akan ada orang yang sayang dan mau membangun gue. Gue merasa bahwa gue dan Brian akan cuma menjadi fling aja, gue gak ada feeling bahwa ternyata dialah jodoh gue.

Hari-hari yang gue lewati bersama Brian itu gak mudah, kami jadian juga gak tau kapan, karena memang kami kebanyakan ngobrol dan jalan-jalan.

Tapi gue gak berharap lebih, "Toh dia bakal ninggalin gue", jadi gue gak berusaha caper dan meng'investasikan' perasaan gue terlalu besar, alesannya sih ABG banget: Takut sakit.


Karena heartbreak yang gue alami saat SMA memang berhasil mengubah persepsi gue tentang suatu hubungan.


Saat gue awal-awal deket sama Brian, gue masih bandel, masih sama aja, masih gak mau memperbaiki diri, kenapa gue harus memperbaiki diri dan serius? Toh gue masih umur segini, gak mungkin lah Brian mau serius nikah -_-


TAUNYA DIA SERIUS NIKAH.


Semua terjadi begitu cepat, tepatnya akhir tahun 2012 gue udah resmi menjadi istri.

Dan gue? Memang belum sepenuhnya berubah, mental gue masih dalam tahap "Rekonstruksi", it wasn't easy AT ALL.

Untuk membangun hal positif, memperbaiki persepsi sesat, psikologis yang terguncang, mental ambruk, pride yang gak tau kemana, itu memang susah, butuh bertahun-tahun bagi gue untuk tobat, atau setidaknya berjalan ke arah yang lebih baik lagi.

Tapi Brian tau kalau gue ini gak sempurna, dia tau bahwa gue sangat hancur, tapi dia percaya sama gue, dia membantu gue menjadi lebih baik,

Pelan-pelan dia membangun rasa "baik" pada diri gue, perlahan dia mencuci semua kerak dalam hati, seperti membersihkan rumah tua yang besar; tidak sebentar, tidak mudah, tapi pasti.

Dia membuat gue merasa bahwa.... Gue ini ternyata orang yang baik.
Gue masih punya kesempatan untuk menjadi 'bersih', gue bisa menutupi track record gue yang suram.

Sekali lagi, tidak sebentar, dan gue akui bahwa sekali-kali gue masih ada dalam bayang-bayang kehancuran gue di masa lalu.

Tapi gue udah menemukan cahaya dari batin gue, dengan cara Brian yang gak segan-segan marahin gue ketika gue salah, cara Brian meyakinkan bahwa gue baik, menghargai bahkan memuji semua masakan aneh dan teh bikinan gue, gue merasa dituntun :')

Mungkin Allah kasih kak Brian ke gue untuk memperbaiki gue, mungkin kita emang jodoh walaupun Brian baik dan gue dulu kurang baik. Mungkin alasan dibalik itu semua karena Allah sayang sama gue dan pingin gue bangkit.

I love you kak Brian.


Lanjut.


Karena gue yang tersentuh dengan kebaikan kak Brian, gue mulai merawat diri (?)
Agar sepadan sama kak Brian yang ganteng, agar dia gak malu.

Alesannya emang satu sih: Biar sepadan.

KARENA DIA GANTENG BGT GAES.

Dan akhirnya gue ke PIM buat beli perlengkapan lenong -_-

Lalu malamnya, perubahan besar itu terjadi.


Sahabat gue, Gres, LINE gue.

Sebagai background.. Dia itu nasrani. Kami beda agama. Dan kami gak pernah membahas-bahas masalah keyakinan kami berdua, tapi saat itu hal yang gak terkira terjadi...

Gres bilang, dia lagi "Dijamah Tuhan".
Gue gak tau teknisnya gimana...

Tapi...

Dia mengirim gue chat yang sangaaaatt banyakk..

Kalau kata dia, "Gue merasa gak jadi diri gue sendiri, gue merasa Tuhan bisikin ini ke gue agar bisa menasehati elu. Seakan tangan gue ngetik mengalir sendiri"

Terus dalem hati gue bilang, "Lah? 'Server'nya aja beda, ngapain dia nasehatin gue?"

Dan dia ngirimin chat, kira-kira isinya begini:

"Nahla, kamu itu baik
Kamu itu penuh dengan kasih sayang..
Kamu disayang Tuhan..
Tapi kamu jauh dari Tuhan
Ayo kamu mendekat ke Tuhan.. Karena kamu orang baik..
Kelak kamu akan menjadi tiang doa bagi keluargamu.."



Gue emang bukan nasrani, tapi gue sangat sangat sangat tersentuh dengan chatnya..
Gue merasa gue bukan orang rendah seperti yang gue kira, gue merasa bahwa ternyata Allah belum 'menyerah' sama gue, gue merasa.. Gue harus lebih baik untuk keluarga gue...

Gue melihat Brian yang lagi tidur.. Alangkah bahagianya kami..

Lalu gue nutup HP, dan paginya.. Kata-kata itu keluar...

"Ma, aku mau pakai jilbab"






Nahla 2012 - sekarang


Gue inget saat  itu... Mama gak kaget, mama gak histeris... Mama  hanya memakaikan kerudung pertama gue di depan cermin :)

Mama menawarkan untuk pakai turban, sebagai transisi

Dan gue menjawab...
"Yang biasa aja ma.. Yang nutup dada"

Lalu gue menyapa papa yang sedang tidur, papa senyum DAN TIDUR LAGI.

Lalu gue menyapa kak Brian, dan dia SENYUM (DOANG)

Lalu gue ke meja makan, ada kakek gue yang menyapa, "Ummi?" Ummi itu nama nyokap gue.

"Ini Nahla, dato papa" Dato papa itu sebutan untuk kakek.

"Ohhh.. Kamu mirip sekali sama mamamu, Nak..."


Mereka tidak histeris, like it's the most natural thing to do.


Lalu gue berangkat kuliah...

Sesampainya di kampus, gue cuma jalan melewati ruangan-ruangan, dan orang di ruangan pada keluar semua buat liat gue :')

Dan gue ke kelas, ketemu temen-temen gue... Dan mereka pada kaget..

Gue sih mengharapkan sesuatu yang lebih WAH gitu ya, ternyata nggak wkwkw


Bisa dilihat dari sini... Bahwa ketika kita mendadak berhijab, gak lantas orang akan seheboh yang kita kira kok, bakal kaget sih tapi biasa aja, gak bakal ngejek juga, setidaknya teman-teman gue tidak norak sih. Kalo temen lu ngejek, berarti dia yang norak.


Lagian apa deh, pake jilbab doang pada heboh -_-
Heboh tuh kalo Midori Goto jadi guru mayor SMM, baru heboh
Heboh tuh kalo Lang Lang jadi rapper, baru heboh
Heboh tuh kalo lukisan Van Gogh dijadiin keset Welcome, baru heboh


Nah ini orang ibadah aja pada heboh -_-



Q & A





Gimana sih rasanya pake jilbab pertama kali?

Deg-degan sih, takut diejek, soalnya pas gue SMP, gue sempet jadi bahan tertawaan karena potong rambut, makanya gue takut perubahan. IT SCARRED ME DEEPLY LOH GAES.



Terus, ada perubahan gak?

Gini, gue tetep Nahla yang lama. Gue tetep ceplas ceplos, tetep blangsak, tetep dengan attitude gue yang biasa kayak ibu ibu gosip. Tapi satu yang bener-bener sembuh: I'm not swearing anymore.

Dan itu ya, kebiasaan tersusah ke 1 versi On The Terong.

Dulu gue mulutnya kayak comberan, satu kebun binatang bisa gue absen tiap gue ngomong, terus isi kloset juga, apapun, kotor banget mulut gue.

Sekarang udah nggak, gue udah gak swearing lagi, karena malu lah sama hijab! Masa hijab ngomongnya as*?!!
palingan gue cuma sebatas "anjir" aja sih, udah gitu doang, gak kasar.

Kedua, gue udah jaga jarak sama lawan jenis.
Dulu gue gak apa kalau nongkrong satu meja cuman cewek sendiri, sekarang gue otomatis kurang nyaman.


Ketiga, gue lebih percaya diri!

Dulu gue kalau ngomong sama orang pasti bongkok, mata kemana-mana, gak pede, gesture aneh.
Karena gue insecure sama diri gue, gue merasa takut 'aset' gue terlalu eye catching, gue takut lemak pada lengan gue terekspos, gue takut poni gue gak on point, gue takut badan gue terlihat gendut, gue takut blablablabla


Sekarang udah nggak, kan ketutup jilbab. Jadi saat gue ngomong ke orang, gue udah fokus pada lawan bicara, dan gesture gue juga ga aneh.

Untuk alim mah, masih nggak ya, masih biasa aja.




Jilbabin hati dulu kak, baru jilbab beneran.

Gini ya dek,

Jilbabin kepala tuh GAMPANGGG banget, lu tinggal nyebrang ke toko baju muslimah, beli jilbab, pake dah tuh.

Jilbabin hati tuh udah susah, lama, belom tentu banyak yang support, betul?


Kalo gitu, kenapa gak mulai dari yang gampang aja sih? Susyeh bener hahaha

Di hidup ini kan kita mulai dari yang gampang dulu, yakan?

Lu pasti sebelum berlajar aljabar, belajar 1+1 dulu
Gue sebelum main Paganini Caprice, main Twinkle Twinkle dulu
KITA sebelum jadi wanita dewasa, pasti mulai dari jadi anak-anak dulu.
Pemasak sebelum jadi chef, pasti nyuci piring dulu


Gitu aja sih.

Lagian, yakin jilbabin hati cuman 1-2 tahun? Menurut pengalaman gue sih nggak gitu, butuh laaamaaaakkk banget buat sekedar berhenti mencibir orang, atau hal hal sepele kayak berhenti mengeluh.

Sekarang aja gue masih ya so so gitu lah.


Cuman kan, dengan gue pakai jilbab, gue jadi lebih baik di mata Allah. (bagi muslimah)

Misalkan ini score gue:
Tanpa jilbab = 6
With Jilbab = 6.5

LUMAYAN LAH.

Di neraka bisa skip siksaan karena buka aurat (bagi yang muslimah)





Terus, dari segi penampilan gimana kak?

Gue sih jujur aja ya, masih pengen pakai baju yang pendek-pendek, pingin ngeblow di salon... Pingin pake baju yang manis dandan yang cantik, pingin cukur alis, pingin pake rok selutut yang manis, pingin kayak Sasyachi yang cling banget.

Cuman kan disitu letak ujiannya..
Kalau berhasil menahan nafsu, akan dapat ganjaran..

Alhamdulillah, walaupun udah gak ada image seksi, tapi kita bisa buat image lain.

Untuk hijab syari, banyak kok pakaian gelap yang gak kalah enak dilihat.

Pakai aja jilbab warna pink muda, warna pastel, wuih pasti cakep.
Mau pakai item? Pasti keren.

Intinya: Banyak image yang bisa kita buat :D



Kalo jilbab tapi maksiat gimana?

YA ITU URUSAN DIA -_-

....












Intinya sih, gak apa jilbaban aja.
Banyak temennya kok, bakal tetep enak diliat kok, nothing will change, just the better you :)


35 comments :

  1. keinginan untuk berjilbab ternyata bisa datang dari mana aja ya. aku malah karena liat temen yang janjian jilbaban. dan seketika itu ngerasa kalo baju lengan pendek nggak cocok denganku. trus langsung besoknya nanya temen apa bisa beli kain batik buat dibikin seragam baru. semoga Nahla selalu semangat berbenah ya. :)

    ReplyDelete
  2. Subhanollah ...suka skl bagian lakukan yg mudah dulu itu

    ReplyDelete
  3. Ceritanyaaaaa....seruuu, hahahah. Jilbabin hati butuh waktu seumur hidup kayaknya, jadi ya gitulah, mulai dari yang gampang dulu yak emang :D

    ReplyDelete
  4. Akhirnya ...

    Ada juga ceriya perjalanan hijab Nahla. Aku salut, Nahla berani melepas kecantikan duniawi dan menuju kecantikam milik Allah. Itu rasanya indah. Indah banget malah ..... soalnya dari kecil aku udah berjilbab, jadi gak ada momen hijrah yang bisa di bagi2kan ke orang. Makanya aku selalu suka dengar perjalanan hijrah orang lain. Sama seperti kita mendengar pengakuan mualaf kenapa akhirnya ia memilih islam. Rasanya bisa bikin bulu meremang ....

    Dan aku juga menaruh hormat sama suami Nahla yang, hanya dari cerita, tergambar sekali sosok bijak khas cowok dewasa.

    Dan pertanyaan yang jilbabin hati dulu itu, agak bikin aq sewot. Dan aku senang dengan jawaban Nahla, simple dan emang ngena di hati (semoga aja yang nanya itu juga ngena di hatinya). Tapi jawaban yang lebih akurat, karena itu perintah Allah. Bener gak? Hehe ....

    Dan selamat ya. Semoga hal mudah ini bisa menjauhkan kita dari yang buruk2 hehehe

    ReplyDelete
  5. Nahla, aselik ini cerita hjrah yang amat sangat enak dibaca.
    Kamu menceritakannya dengan sangaaaaat nyantai, enggak judging siapapun, duuuh, kudu banget di-share ini. TOP!

    Tengkyu ya Nahla. Sukaaaak banget dgn blog dikau
    *loyal reader garis keras*

    ReplyDelete
  6. Adis versi hawa :) salken. Moga terus istiqomah, nahla.

    ReplyDelete
  7. waktu ketemu sama si brian ane kasih lagu deh, paramore-exception
    semoga istiqomah bu

    ReplyDelete
  8. 2012 benar2 tahun bersejarah yaa..merit, trs berhijab. Alhamdulillah.

    ReplyDelete
  9. Keren nahla..lanjutkan..nikmati saja prosesnyaaaa....:-)

    ReplyDelete
  10. waw, perjalanan berhijabnya seru ya...barakallah...semoga istikomah dan makin disayang Allah SWT

    ReplyDelete
  11. selalu suka mendengar dan membaca cerita orang-orang yang memutuskan berhijab :)

    salam kenal mba nahla :)

    ReplyDelete
  12. Wah, Nahla. Menarik banget ceritanya. Sbg non muslim, aku pun ikut senang kalo temen Muslimku ada yg decide utk berhijab, krn temenku malah kebanyakan muslimnya. Dan bener kayak katamu, nggak ada yg berubah dari mereka. Mereka tetep teman yg asyik utk curhat bahkan gosip. They are just better. Somehow lebih wise hehehe. Semoga diberkati selalu yah, Nahla.

    ReplyDelete
  13. Setujuuuu... mari hijrah ke yang lebih baik.
    .

    ReplyDelete
  14. Jadi bisa jawab kalo ada pertanyaan "Jilbabin hati dulu kak, baru jilbab beneran" sama "Kalo jilbab tapi maksiat gimana?" :D Makasih Nahla :)

    ReplyDelete
  15. pertama kali pakai jilbab sodara sepupuku heboh aku dibilang kayak emak2!
    sebel tapi biarin toh kata mama aku cantik *dikepla terong*

    Oiya, kalau kamu pengen pakai baju yg pendek2 itu masih boleh kok. Tapi di rumah pamerin sama suami. Aku juga gitu kok. Aku masih suka nyalon dengan cara ngebawa tukang salonnya ke rumah. Masih juga beli baju seksi buat bikin suami betah di rumah, haha :D
    Malah dapet pahala loh karena berias buat suami :)

    ReplyDelete
  16. Kisah hijrah kek gini emang kudu banyak-banyak di-share. Butuh keteguhan hati dan iman biar gak mudah goyah, copot-pake copot pake gitu. Thanks for sharing Nahlaaaa, you're awesome as alwaysss! :* :*

    ReplyDelete
  17. nahlaaa ceritanya keren bgt.. beruntung kamj dpt imam yg menuntun utk lebih baik :)

    ReplyDelete
  18. semoga istikomah....jadi inspirasi buat teman2 yang belum berhijab...

    ReplyDelete
  19. aku juga sama mba, perjalanan menunju hijab memang sulit tapi allhamdulilah sekarang terbiasa, semoga semakin banyak ya wanita yang memakai hijab, amin

    ReplyDelete
  20. Hijab story-nya bikin terharu. Keep istiqomah, Nahla. :)

    ReplyDelete
  21. setiap orang punya hijab story-nya masing-masing, dan selalu menyentuh tiap mengingatnya :)

    ReplyDelete
  22. Makasi nahla udah share pengalamanmu berhijab. Aku bacanya deg-degan. Aku seakan masuk kedalam cerita kamu. Dikucilkan itu memang ga mengenakan banget.hehehe.. Kayaknya aku pernah merasakannya juga pas jaman sekolah dulu.

    ReplyDelete
  23. cerita tentang berhijrah untuk berhijab itu memang selalu menarik dan unik, karena cara Allah mengingatkan umat-Nya pun seringnya tak pernah disangka darimana datangnya.. :)

    ReplyDelete
  24. Bener ya kak, kalo mau jilbabin hati mah lamaaaaaaa.. Bisa jadi malah seumur hidup xD

    ReplyDelete
  25. setujuuuu...

    jadi inget waktu bilang "jilbabin hati" tapi setahun, dua tahun dan entahlah berapa tahun akhirnya baru kesampaian jilbabin kepala meski hati belum terjilbab, hehe..

    ReplyDelete
  26. Maaf mba nahla mau tanya mas brian sekarang pastinya sudah mualaf khan ya ? hehe..

    ReplyDelete
  27. haii... keren perjalanan nya berhijab.. mungkin itu doa dari orangtua dan suami kamuu yang diijabah Alloh SWT... swiiitttt... btw suamimu itu kk kelas aku SMA lohh.. #halah... ga penting.. hehehe pasangan serasi ah kamuuuu...

    ReplyDelete
  28. prok prok prok buat mahmud nahla ,, semoga kita bisa menjadi penghuni surga :)

    ReplyDelete
  29. Hai Nahla, aku main kesini dari link blog nya mami ubii.
    Seru-seru ih tulisannya :) Apalagi yg tentang hijab ini, sepemikiran lah :D
    Boleh kasih saran dikit ya, kalo bisa "anjir-anjirnya" juga dikurangin ehehe.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top