Monday, 26 October 2015

Menjawab Pertanyaan "Kenapa Remaja Jaman Sekarang Menyebalkan?"

“Kenapa remaja jaman sekerang menyebalkan?”
“Kenapa remaja jaman sekarang cuek?”
“Kenapa remaja jaman sekarang tidak tahu sopan santun?”



Kalau kalian sudah berpikiran seperti itu, selamat! Kalian berarti sudah menjadi orang yang jauh lebih tua dari remaja, mungkin 30an.

Kenapa gue berasumsi begitu? Karena orang bisa men-generalisir ketika mendapat sample yang cukup banyak, dalam hal ini: cukup banyak berhadapan dengan remaja.

Atau, karena kita sudah mulai sensitif akan keadaan, yang mana kondisi ini akan kita rasakan kalau sudah ‘mempedulikan’ behavior orang lain.

Gue cukup ngerti kok, sama statement diatas, mungkin yang mereka maksud adalah:
Remaja yang suka main hape sendirian saat pertemuan keluarga
Remaja yang suka ‘keras’ sama orang tua
Remaja yang tidak menghormati orang tua.
Remaja yang asyik sama dunianya sendiri.




Ngerti, ngerti banget, karena fase itu adalah fase yang baru-baru ini gue alami.

Okay, first, gue gak bermaksud menggurui siapapun, gue mungkin lebih bocah, lebih cemen dan lebih ‘mentah’ daripada sasaran pembaca yang gue harapkan di post ini, tapi gue rasa sih lebih paham jalan pikir remaja, karena gue baru aja lulus dari label ‘remaja’, setidaknya ada pengalaman yang bisa gue bagi gidu,



Tapi gue setuju sih, sifat apatis itu menyebalkan.

“Jadi, kenapa sih remaja jaman sekarang itu menyebalkan?”
Oke bakal aing jawab, tapi gue tanya balik dulu sama anda semua


“Orang tuanya nyebelin gak?”
Kamunya nyebelin gak?



Soalnya gue paham banget, gue ini pernah menjadi remaja apatis nan cuek, dan itu rasanya belum lama.

Coba kalian pikir, kira-kira apa yang membuat anak kalian yang manis dan penurut jadi apatis dan cuek gini.

Pacar? Temen? Sekolah?

Mungkin ada yang berasumsi gitu, tapi coba perhatiin: dia ngeselin kalo dirumah aja, kan?
Dan siapa yang ada di rumah?

Orang tua.


Gue gak nyalahin orang tua ya, tapi menurut gue analisa gue sampe sini cukup valid.

Biasanya remaja jadi kayak gini pada saat SMP, saat dimana anak-anak puber, udah ngerti geng-gengan, ngerti fashion, ngerti bully-bullyan, ngerti senioritas, ngerti ‘makin cantik makin tenar’, ngerti ‘makin tenar makin berhak ngelabrak orang’, dan SMP menjadi tempat menanam benih yang paling berpengaruh kepada psikologis anak sampai dia TUA.
Makanya, saat puber itu memang - seperti Madoka Magica bilang – saat paling tepat kita menyetting kepribadian.

Sekarang coba kita buang pride kita sebagai orangua dulu, coba analisa anak remaja.

Dia bete dimana? Di rumah
Dia main hape pas apa? Pas pertemuan keluarga
Di rumah ada siapa? Ada ayah ibu
Di luar tanpa pengasuhan orang tua, dia gitu juga nggak? Most likely sih nggak.


Berarti masalahnya dimana?

Orang tua. Keluarga. Tempat ia ‘cemberut dan main hape’


Nah, sekarang keliatan kan? Siapa penyebab anak menjadi grumpy kayak gitu?

Sekarang, kalian ngerasa gak? Kalau ada sikap dari kalian yang membuat si anak grumpy?

Nggak? Belum ngerasa juga?

Yaudah aku jabarin ae.


1.       Anak merasa tak didengar


“Anakku kalo aku tanya, dia gak mau cerita, gimana mau didengerin?”
Coba puter pertanyaannya: Kenapa dia gak mau/males cerita?

Simple: takut dimarahin, males dicerewetin.

“Ah aku nggak cerewet kok…”



Coba kalian inget lagi..

Ketika anak ‘mengaku dosa’, apa reaksi ortu kebanyakan?? Marah duluan.

Anak: Ma… Aku tadi bolos….
Ibu: DASAR KAMU ANAK PEMALAS! MAU JADI APA KAMU! KAMU GAK TAU KALAU BABLABLALABLBAALBALBABALABLABLABLA

Padahal si anak cuma mau bilang, “Ma.. Aku tadi bolos.. Tapi aku udah gak mau bolos lagi, aku udah nyesel tadi kena teguran guru”.

Justru si anak yang mau membanggakan “tobat”nya, malah didamprat duluan sama orang yang ngaku-ngaku “bersedia jadi tempat cerita”.

Gimana coba anak itu reaksinya? Ya, dia bakal mikir: Ah yaudalah  ngapain gue cerita sama mama, marah-marah mulu, males.


Ditengah kemalesan itu, dia mencoba curhat ke temennya

Anak: Gw td bolos, tapi takut ah gw ditegor Pak Asep wkwkwkwk
Temen: Wakakakaakkaka si b*go

Gitu doang tanggepannya: menyenangkan, gak ngurusin terlalu dalem, gak marah-marah, santai dan enak pembawaannya.



Sekarang kalo gini, enakan curhat sama siapa? Temen lah!!


Sekarang kalian ngaku-ngaku ‘your child’s ally’, tapi kalian marah-marah mulu tiap dicurhatin, dimana sisi ‘ally’nya?


Dimana?


Sekarang gini, kalian mau gak digituin sama orang lain? Sama suami misalnya.
Ngga kann?


Mau gak dimarahin sama suami dengan cara dibentak-bentak dulu tanpa didengerin? Nggak kan? padahal sebenernya gak usah bentak-bentak juga gak apa-apa.



Sama kayak anak kalian, sebenernya kalo kalian gak ngebentak juga ya gak apa, banyak kok cara untuk ngingetin, bisa diingetin dengan pelan-pelan, dengan logic, dengan segala sisi positif negatifnya.  Jadilah pendengar yang baik, shut your mouth first.

Anak sekarang itu gak MAU kalau dicocok hidungnya sama orang tua, disuruh ngikutin aturan secara ‘buta’, di dikte tanpa ada alasan jelas, bisa disimpulkan bahwa “Makin keras aturan, anak akan makin nurut” itu udah gak efektif lagi.


Anak pasti bakal nurut, tapi rasa nyaman dan tentram anak bakal ilang perlahan, seriusan kalian mau nuker hal seberharga itu demi  sekedar ‘aturan’?

Anak pasti bakal nurut, tapi dia gak akan suka lagi dengan yang namanya rumah, anak bakal membangkang di belakang orang tua. Dan itu, percayalah, jauh lebih mengerikan.

Dia bisa aja jadi ‘nurut’ di rumah, tapi dibelakang bisa aja dia ngabisin Marlboro Ice Blast sebungkus sehari sama temen-temennya.

Dia mungkin kelihatan nurut dirumah, tapi siapa tau dia mengutuk keluarganya didepan temen-temennya?


Who knows, tapi bakal ngeri banget sih kalo kayak gitu.

Lagian, menurut pengamatan gue sih, orang marah tidak selalu karena bener-bener marah, tapi hanya untuk MENUNJUKKAN OTORITAS.



“Menunjukkan otoritas”

Pahami, cerna dan serapi kalimat itu baik-baik.


Kalian ngebentak biar apa? Biar anaknya menyesal sama perbuatannya (tujuan utama) atau agar anak takut? (tujuan ngasal abis)

Sebenernya terserah kalo kalian mau dipandang sebagai orang tua yang galak, tapi itu artinya kalian menukarkan rasa nyaman anak kalian dengan rasa takut. Kalo gue sih gak mau, sebisa mungkin gue mendidik anak gue dengan posisi sama-sama nyaman.

Kalo kalian mau ngebentak, pastikan alasannya itu emang super ‘bentakable’, jangan yang cemen kayak nilai jelek, bolos, dan hal-hal yang sebenernya dalem hati kalian tau kalau gak bisa dibetulkan dengan cara membentak.

Bentaklah ketika anak melakukan hal-hal super evil, super villain kayak menghancurkan gedung Sinarmas World Academy dengan rombongan badut pembawa gas air mata, baru kalian marah. Atau kalau anak kalian bawa bom kentut ke Pondok Indah Mall, baru kalian marah karena emang itu super malu-maluin.

Sekarang coba deh flashback, apa yang kalian bicarakan saat sarapan bersama?

“Jangan telat ya. Belajar yang bener ya.”
“Sekolah yang bener ya. Jangan males ya.”

Gitu mulu templatenya. Dan jawaban anak cuman satu, “Iya”.
Abis mau jawab apa lagi?

Mama: Jangan telat ya, belajar yang bener ya.
Anak: Pada suatu hari, ada Timun Emas makan Lele di warung Bu Lela..

Kan nggak, kwkwkwkw

Coba deh, buka dengan topik random..

“Kamu tau gak? Kalau paus bisa kentut”
HAHAHAHAHA
Mantap shay.

Minimal kan anak merasa fresh gitu sama fakta paus bisa kentut (walaupun gue gak tau paus bisa kentut apa kaga). Intinya sih: Bicaralah dengan bebas, santai, menyenangkan J


Intinya gini: Jangan motong pembicaraan anak. Use your ears to hear them.

Salah deng, intinya mah perlakukan anak selayaknya kalian mau diperlakukan.




2.       Tidak diberi privacy



Ini sih sering banget terjadi di gue, dan pelanggaran ‘privacy’ ini NGGAK membuat gue merasa nyaman dan percaya pada siapapun yang melanggar privacy gue, even keluarga sendiri.


Serem, I know. Tapi guelah produk anak yang privacynya selalu dilanggar. Even bukan dilanggar sama Mama Papa, tetep aja namanya dilanggar ya dilanggar.

Dan apa yang terjadi pada gue? Detik ini, gue masih memendam parno, rasa muak dan emosi gue yang mudah terbakar.
Karena gue merasa, gue nggak punya privacy.

Apa kalian menjaga privacy anak kalian?

Nggak kok, kalau anak emang nyaman sama kita – ortu – pasti dia bakal cerita sesulit apapun itu. Tapi kalau kalian nggak mau dengerin anak kalian, selalu langgar privacynya, ya dilogikain aja: anak kalian jadi nggak percaya sama kalian.

Sekarang tanya diri sendiri:

Apa gue buka pintu kamar tanpa ngetok kamar terlebih dahulu?
Apa gue suka memindahan barang tanpa sepengetahuan anak gw? Dan anak gue jadi kebingungan?
Apa ketika ia kebingungan mencari barang yang gue pindahkan, gue malah memarahi dia karena tidak bisa mencari barangnya sendiri (padahal gue yang memindahkan)?
Apa gue main nyelonong masuk aja ke kamar anak?
Apa gue main nyelonong buka barang anak gue tanpa sepengetahuannya?
Apa gue sembarang liat hapenya tanpa sepengetahuannya?

If yes, then you violate their privacy.

“Tapi kan gue mau ngecek hape anak gue! Dia akhir-akhir ini bandel!”

Ya ada cara lain lho dibanding diem-diem buka hape.
Bisa tanya dulu, “Nak, mama dan papa khawatir sama tingkah lakumu akhir-akhir ini, apa boleh mama cek hapenya?”

If yes, then go ahead.
If no, berarti emang LAGI ada apa-apa.


Kalau udah tau ada apa-apa, coba bicarakan dengan lembut, dengan kekeluargaan, sambil minum teh, perlahan-lahan anak pasti membuka hati, walaupun cuma satu kata dua kata.

Seriusan deh, anak bakal cerita kok kalo emang percaya sama orang tuanya.

Kalau kalian ada peraturan untuk anak, coba bicarakan dengan lembut aja:

“Nak, karena mama papa khawatir, untuk seminggu ini dirumah dulu ya?”
“Nak, hapenya mama simpen dulu boleh ya? Karena mama takut kamu tambah kenapa-kenapa”

Ya, kita sebenernya punya BANYAAKK cara lembut untuk menerapkan disiplin anak.

Kembali ke privacy, my mom knows how I really treasure my privacy. Jadi gue kalau cerita sama mama, bisa santai, tanpa judgement (walau beliau clean freak, it’s okay -_-). Karena mama gak pernah sih nyelonong buka pintu segala macem, atau main ambil-ambil barang.

Papa juga, he really respect my privacy.

Tapi ini sih pas habis nikah, sebelum nikah mah… -_-


3.       Anak merasa tidak diberi pilihan


Jangankan cita-cita atau kampus, untuk pilihan SEPATU aja kadang ortu suka ikut campur, padahal sebenernya ya pilihan anak juga masih wajar-wajar aja. 

Ketika anak pilih kemeja hitam, ortu maunya kemeja putih garis-garis, padahal sebenernya sama aja.

Ketika anak mau nonton Naruto, ortu ga demen, ganti sama dokumenter paus kentut, padahal ya sebenernya gak penting banget.

Ketika anak SD milih baju renang Elsa, emaknya maunya baju renang One Direction, padahal kalo Elsa ya gak apa juga kok, gak lantas dia bakal nyebarin pamflet layar tancep Frozen di kolam renang.



Kalian kalo digituin sebel gaakkk?

“Ah mama mau beli baju ini”
Disahutin sama pak suami, “Jangan ah, warnanya aneh banget. Nih mending kamu beli kaos Gundam, pasti aku ngeces terus liatnya” .

Atogak ketika kalian shopping sama temen-temen, ada yang nyaut, “Kamu kok beli yang warna pink? Sayang ya, bagusan warna merah”.

Apa yang dipikiran kalian?

Iyak:


“YAUDAH SIH”.

Mungkin anak juga gitu, “Ngapain lah aku berpendapat, mama gak bakal denger”

“Ngapain sih mama nanya yang mana yang aku suka? Toh mama ujung-ujungnya beli yang dia suka
“Ngapain sih aku ngasih masukan atas baju pilihan mama? Bakal dimarahin juga kalau aku komentar jujur
“Kenapa sih mama ngehina selera aku terus? Padahal kan selera orang beda-beda”

Terus akhirnya:
Anak males berpendapat.
Anak males diajak cerita
Anak lebih seneng berpendapat ke temen-temennya, karena mereka menghargai pilihan anak.

Anak: “Ih gila sepatu Nike keren banget”
Temen: “Hahhaha beli lah, ngepet kek, apa kek”

Tanggepannya santai, gak menjudge pilihan, bercanda, memberikan kebebasan berpendapat, gak terlalu ikut campur.

Ya anak kan punya selera beda-beda, ya hargailah anak sebagai manusia -_-

Kecuali dia milih baju kaos Orochimaru ketika lagi cari baju pengantin. Gak cocok.

Coba mulai sekarang terima selera anak, terima style anak asal sopan, terima musik kesukaannya, terima film yang dia suka asal sesuai umur, terima aja lah susah banget dah.



4.       Biarkan anak berargumen


Gue pikir ini pelajaran penting banget untuk parenting jaman sekarang, karena anak makin lama makin pintar, dan ia butuh seseorang (ortu) buat menampung kepintaran dan sisi kritisnya.

Toh tugas orang tua kan membimbing agar pikiran anak gak aneh-aneh, jadi kita harus tau apa yang anak kita pikirkan.

Menurut gue sih, argumen itu nggak membuat anak kurang ajar selama kita tahu cara berargumen yang sehat.

Dengan argumen, manfaatnya:

-Tahu sudut pandang anak
-Menyelesaikan masalah dengan tuntas
-Transparansi dalam berkeluarga
-Anak merasa ‘paham’ atas aturan yang kita terapkan

Dengan berargumen, anak juga ngerasa dihargain, ngerasa bahwa dia itu penting dalam keluarga.

Nih ya, anak sekarang tuh gak mau kalau disuruh ikut aturan dengan cara didikte, diperintah, karena mereka sekarang sudah pintar, sudah kritis, mereka pasti bakal bertanya dalam hati, “Kenapa? Kenapa? Kenapa?”

Jadi make sure ketika kalian lagi menerapkan aturan, jelaskan sejelas-jelasnya kenapa aturan itu harus ditetapkan, agar anak mengerti dan mau menerima dengan pikiran yang sudah clear, “Ohh bener juga ya kata mama”.

“Kamu hari ini dirumah aja ya, karena kita sedang berhemat, kalau kita tidak berhemat kita tidak bisa makan dan bayar listrik dan air”. Jelas.
“Kamu jangan keluar-keluar ya”. Ga jelas. Kenapa dia ga boleh keluar? Kenapa?
“Kamu jangan kebanyakan makan fastfood ya… Gak sehat, lemaknya susah dicerna, kalorinya tinggi sekali… Nanti kamu bisa overweight dan kena penyakit. Kalau seminggu sekali boleh kok tapi”. Jelas.

Jadi kalau menerapkan, gue sih lebih suka kalau aturannya jelas daripada cuma merintah-merintah doang.

Kembali ke argumen, kita bisa menerapkan aturan yang ‘agreeable’ dari argumen.



Jadi intinya gini sih, coba kalian di beberapa waktu ‘menyetarakan’ diri kalian dengan anak, coba kalian memposisikan diri sebagai temennya, dengerin anak, buang pride kalian sebagai orang yang lebih tua, kita rangkul anak kita, kita dengarkan mereka agak psikologis mereka sehat dan terbuka sama orang lain.

Kalau anak terus yang mengikuti emosi orang tuanya, apakah namanya bukan egois?
Ketika anak sedang down, coba kita sebagai orang tua yang ngikutin mood anak, yang ngikutin suasana hati anak, pasti mereka ingin mendengar.

Intinya gitu sih, anak itu ingin didengar.
Anak ingin punya ruang bebas.
Anak ingin diperlakukan sebagai manusia yang MAMPU.

Jadi mau sharing, dulu sebelum nikah, gue sebel banget sama Mama Papa karena mereka membatasi gue tanpa ada alasan yang jelas, marah-marah mulu kalau dicurhatin, topik meja makan gak ada yang menyenangkan, yang akhirnya I prefer my friends J

Habis nikah, Mama dan Papa udah berubah. Mereka melihat gue sebagai sesosok manusia dewasa yang capable. Mama udah gak marah-marah, mama udah gak judgemental lagi, mama mau mendengarkan keluh kesah gue tanpa harus marah-marah dan ceramah, that’s why I prefer the way my mom now. Sekarang gue makin sayaanggg banget sama mama, karena mama udah enak diajak cerita, ngobrol apa aja juga bisa. I’m so happy!

Dan gue rasa, mungkin anak remaja juga butuh sesosok mama yang hangat yang siap mendengarkan.

Leading your child is a must, but nurturing their psychology isn’t less important.

APASIH INGGRIS GW KACO

Intinya, memimpin anak itu memang sebuah keharusan, tapi memupuk, menjaga dan merawat kepribadian dan psikologis mereka juga gak kalah penting.

Coba mulai sekarang kalau kalian punya masalah, pertanyaannya dibalik:

Bukan “Kok gue gak punya temen ya?” tapi jadi “Ada apa ya dengan gue sehingga ga ada yang mau jadi temen gue?”
Bakal lebih relevan dan solusinya bakal cepet dapet sih kalo gue bilang.

"Ah, ternyata emang enakan didikan jaman dulu ya, jeung"
Yak, koruptor yang duduk di DPR juga didikan jaman dulu, jeung.

Bukan tentang jamannya, tapi tentang pola asuhnya.



Sekali lagi, gue bukan psikolog, tapi gue salah satu produk remaja yang menyebalkan.

Gitu aja sih.



             
                



28 comments :

  1. Daaan sepertinya sayah juga remaja menyebalkan di jamannya hahaha! Setelah jadi ortu ��,mmg jadi lebih peduli sama perasaan anak2 krn pernah ngalamin digituin mulu 'seumur hidup'. Anyway, lagi marah sama sapa sih mbak? Berapi-api banget nulisnya hihihi (^_^)V

    ReplyDelete
  2. Nice. Pas banget buat aku yang sebentar lagi jadi orang tua >_<

    ReplyDelete
  3. seru bacanya #eh

    memang sebel sih kalo mau curhat ini itu, orangtua malah marah atau sibuk dgn urusannya sendiri.. lebih enak curhat dgn temen klo kayak gitu mah.. tapi, btw, temennya siapa yak? :v #abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggakk.. itu temen imajiner hahaha :))

      Delete
  4. Aku dulu anak penurut banget sumpah! Tapi nurut yang nggerundel di hati sih. Hahaha... Aku sih sempet protes ujung-ujungnya ya kalah juga. hahahaaha... tapi jujur. dampaknya gak bagus. Aku produk anak yang suka mendem masalah sendiri. Sama papa terbuka, sama mama "ssstt jangan bilang-bilang mama ya?" biasanya aku gitu ke papaku. wkwkk...

    ReplyDelete
  5. Keren abis ulasannya kudu belajar jadi orang tua nih,, gak lama lagi kok,, tinggal nyari calon ibunya aja... :v hahahaha

    ReplyDelete
  6. ahhh selalu bikin suasana jadi ungu to the pink to the green and then to the blue,, dingin dan bisa bikin cakar2 dinding karena "dulu" saya nggak bisa ngomong sedikit sama ibu',pasti endingnya jadi marah2,, T_T
    mulai belajar untuk menjadi orangtua dengan pribadi yang lebih ngena ,,dan anak merasa nyaman untuk bercerita..cintaaa ama tulisan ini :*

    ReplyDelete
  7. Bahahha... Tulisannya sangat gk menggurui, kayak lagi baca remaja curhat aja, cool!

    ReplyDelete
  8. masih kurang ngeh mak, soalnya anakku dimarahin aja malah diem melotot aja sih. Yaiyalah secara dia baru 11 bulan mak hahahaha

    ReplyDelete
  9. suka tulisannya mba nahla :)
    pelajaran untuk diriku juga yang saat ini sudah menjadi orang tua agar tidak memaksakan kehendak terhadap anak, mudah-mudahan nantinya saya bisa menjadi teman yang baik untuk anakku :)

    ReplyDelete
  10. Ada benar nya ini...
    Patut dicatat

    ReplyDelete
  11. curhat masa lalu jeng, hahaha, titip pesan sama anaknya buat bookmark nih post, kalo besok ortunya nyebelin, kasih lihatin ini doang, hahaha, nyebelin gak tuh :D

    ReplyDelete
  12. iya ya,seringnya sebel kalo dicerewetin sama orangtua hehehe.....males dengerinyya #eh *pengalamanbangetnihsaya*

    ReplyDelete
  13. Jadi ortu sekarang juga harus pinter tarik ulur nurutku. Kapan harus lembut kapan keras. Mana yg bisa ditolerir mana yg harus tegas. Aq punya 3 anak di range usia berbeda dan aq juga produk ortu jadoel yang ..begitulah. tapi sekarang aq sadar n nyesel jaman abege dulu pernah berontak2 kecil2an gitu hehe. Jadi dgn latar belakangku dan ngadepin anak2 di range usia berbeda, tambah karakterku juga bukan yg lembut ibu peri, sungguh, sampe hari ini aq tetep belajar untuk jadi ibu yg dicintai setulus hati oleh anak2ku :)

    ReplyDelete
  14. thanks for sharing mbak...
    buat renungan banget, karena punya cita-cita sampai tua nanti, jadi sahabat untuk anak-anakku...

    izin re-share yaaa

    ReplyDelete
  15. Slalu enak baca blog emak ketjeh satu iniihh :D

    Sepakaaattt hehe

    ReplyDelete
  16. At first, iya gw pfn bilang ga setuju. Dan setelah dibaca lanjutannya yg ternyata-tumben-banget-nulis-panjang-amat, bener juga sih. Gw liat adek gw, ya begitu adanya. Kalau diajak acara keluarha besar, ga mau ikut. Kalau pun ikut, sukanya mojok sendiri sambil main hp. Klo ada sodara dateng ke rumah, dia di kamar doang. Ngapain? Main hp lah! Atau main gitar.

    Baca tulisan lo ini jd kayak baca curhatan. Dan iya, sedikit demi sedikit gw udah mulai ketularan cara didik anak ala2 bokap. -____- Padahal dr awal nikah kalau punya anak ga pengen kayak bokap. Tapi itu udah "nurun" sendiri. Kayak ga bs gw kendaliin. Ga tau gimana awalnya kok bisa jd kyk gini ya gw. >_____<

    Anyway, thank's for sharing. Thank's for reminding. Gw mau minta maaf ke anak2 gw dulu, sambil memeperbaiki cara didik gw yg udh mulai berantakan gini.

    Biar pun lo jauh lbh muda 10 tahun, tp ternyata lo udh bisa berpikir dewasa. Congrats! ^___^

    ReplyDelete
  17. Waks, cocok.banget buat saya yg lagi cari cara utk lebih deket sm anak2 kelas, maklum br pertama jd walas. Gak mudah ternyata. Mereka gak lantas bebas cerita sm saya, bahkan kadang trlihat lebih asyik sm guru lain yg bukan walasnya! Hoho, that's why I thank you for sharing this n giving me much inspiration. Salam kenal, mak! :)

    ReplyDelete
  18. bener....... banget..... saya banyak banget nemu siswa yang punya masalah-masalah diatas. Ortu nya ga mau denger cerita mereka, ga punya privacy dirumah, dikit-dikit sita hp dll.
    By the way, beneran mbak paus bisa kentut?

    ReplyDelete
  19. Menurut gue anak-anak remaja kek gitu karena mereka salah didik, salah asuhan. Oleh siapa lagi?
    "Orang Tua"

    :-D *jadi saya setuju

    ReplyDelete
  20. Okeeeh kira-kira di mana ya aku bisa nemuin dokumenter paus kentutnya? :D

    Well, dulu aku sering banget main hape pas pertemuan keluarga gara-gara orang-orangnya gak asik. Iyalah masa aku dicuekin mulu? Yaudah dong aku gak guna di situ. Lari deh ke hape.

    That's why setiap ada perkumpulan keluarga/tamu di rumah aku juga ngajak adek2ku masuk obrolan agar mereka tetap berlaku sopan santun tanpa terpaksa... Karena nggak merasa dicuekin. :)

    ReplyDelete
  21. aku banget, main hape saat pertemuan keluarga :D
    dulu kan hape lagi keren2nya

    ReplyDelete
  22. Hahahaa

    Ngakak baca timun emas dan hiu

    ReplyDelete
  23. aku bacanya ngos-ngosoan loh nahla...jadi emosinya membuncah juga *apasih* hahhaa...
    over all setuju semua sih sama yg kamu tulis, ya emang nyatanya gitu ya wkwkkw...anak jaman sekarang uda pinter2, ga mau di dikte ini itu, kalau dicuekin lebih pinter lagi lari ke hape, kalau gak kabur ke mall sambil bawa CC emak bapaknye hahha...*terus gw anak jaman kapan ini* hahhaaa....

    ReplyDelete
  24. hahaha seru banget ceritanya. XD

    ReplyDelete
  25. Ini aku ngalami juga, dan sampe sekarang aku tercipta jadi anak pembangkang sampe dewasa. Karena rumah terasa seperti neraka, dan kalo ada masalah ortu ga pernah bantu sedikitpun, cuma temen yg mau bantu. Tapi mereka selalu ngerasa berhak mengatur dsb. Mereka ortu yg fail. Bahkan disaat mereka sudah menginjak usia 40 lebih. Tapi disini, yah jadi belajar buat nggak jadi org tua yg menyebalkan kayak mereka untuk anak sih. Karena udah mengalami..

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top