SOCIAL MEDIA

Wednesday, 1 November 2017

Takut Ketemu Mantan


Yang belakangnya "tan" emang bikin takut ya? Mantan, setan, sunatan.. apa lagi? Bekantan Ancol bikin takut nggak? Yang idungnya gede kaya nyali lo pas mutusin mantan.

Mantan tuh pembahasan yang sensitif banget loh. Sensitif kalo masih dirasa-rasa UUUU...
Ngga juga, ada juga orang yang menganggap mantan cuma another friends. Ditemenin aja kayak biasa, dibahas juga hayuk ngga bikin baper, papasan juga ngga lantas lu menjelma jadi kaktus gitu, nggak.

Kalo gua sama mantan-mantan gua gimana? Ya follow-followan, kalau reuni ya ngobrol biasa aja, bahkan gue pernah nonton konser mantan gue bersama.. pacar gue saat itu. Yeah, mantan gue emang orang-orang yang cool banget. Jadi terlepas dari status pun, i still respect them dan menganggap mereka emang berkualitas.

Tapi dulu sih ada beberapa mantan yang emang gue takutin sih, takut untuk ketemu. Jangan diartiin takut kayak lu takut sama 45 misscall dari nyokap ya, bukan. Takut itu banyak macamnya.

Dan ini ngga terjadi sama gue doang, menurut penelitian, dari 7.6 miliar penduduk bumi, 49.6% nya adalah wanita. Jadi jangan asbun ya kalau mau poligami karena populasi wanita akan selalu 4x lebih banyak dari pria. Bentar kok data lo ga nyambung sih?

Dan gue merangkum sih, emang biasanya kenapa sich takut ketemu mantan?

1. Takut tiba-tiba bahas masa lalu

Sebagian, tiba-tiba membahas masa lalu akan menimbulkan aroma-aroma manis yang dikangengin. Nostalgia, terus pintu hati terketuk dan terbuka lagi. Kebayang indahnya rasa ketika bersamanya, lalu lanjut di chat dengan emoji manis.

Sebagian lagi takut bahas masa lalu karena MALU WOY..

MALU MAS... MALU.....

Apalagi lagi reuni, ngobrol bareng eh tiba-tiba bahas jaman-jaman pacaran, anjir garing banget! Terus dicengin lagi. Kan males ya, dari >200 topik di dunia, ratusan buku berkomunikasi, harus banget lu bahas gimana rasanya dorong motor bersama ke tempat bimbel? Atau pas dipanggil ke ruang guru karena pacaran? Ya kagak jir malu banget... muka w mau taro mana? Taro di kardus tisu?


Apalagi kalau buka-bukaannya perihal aksi-aksi uwauw atau dosa-dosa masa lalu. Dih situ mau disemprot selang Krisbow apa gimana dah...

Dih makasih gua mah mending kabur ato pura-pura ga inget, walaupun emang ga inget sih karena... sarapan kemaren aja gue lupa, apalagi kejadian 6 taun lalu?

Yea kadang seru sih kalo sekali-kali dibahas, tapi sekali aja plis itupun kalau udah cukup luwes ngobrolnya.
Karena banyak orang yang ngga suka sama karakter diri sendiri pada masa itu. "Ah gue udah capek berubah masa yang diobrolin pas jaman jahiliyah itu?", kan jadi HHHH gitu.

Maka dari itu, jangan cari cowok yang mulutnya lemes. Uh masi mending kalau diomongin di reuni, kalau dibikin status gimana dih ogah BYE.

2. Takut dipelototin, disiram air

Gila ya kalau ketemu mantan kaya gini sih, dan parahnya gue punya tuh yang semacam gini. Ngga sampe disiram air, tapi ya agresif ofensif gitu. Mantan yang emang melihat kita sebagai kesalahan, apalagi kalau kita emang bener-bener salah saat itu.

Pas reuni dipelototin aja ampe biji mata melingker kedalem. Mending cuma liatin, kalau sambil bernapas berat dibarengi muka merah karena iritasi ringan gimana? Kan bawaannya mau kabur ya? Gua sih mending cari alesan kabur, mau mengunjungi ikan kerapu 200 kg misalkan?

Makanya kalau mau putus itu yang baik-baik aja ya gengs, jangan sampe lah ketemu yang beginian. Kalau ketemu yang ginian gimana? Kalau orangnya dendam kalem mah gapapa, kalau orangnya dendam bocor? Bisa-bisa aib lu bisa diceritain. Di depan umum. Sambil ketawa. Sambil ngehina. Bye world suda cukup.

Karena ngga ada yang lebih seram dari dendam para mantan. Spooky as hell..

3. Jomplangnya strata sosial

"DULU DIA KAMPUNG YA, SEKARANG KOK MOBILNYA AUDI?", itu reaksi pertama ketika buka IGnya mantan. Kok dia yang tambun jadi sixpek? Kok dia yang nyanyi burung kakatua aja fales sekarang jadi pemain saxophone? Kok dia yang dulu jeyek jadi ganteng?

Ngeliat kita yang dulu stratanya 'terlihat' lebih tinggi dari mantan, sekarang mantan jadi high-profile banget. Lalu kita minder, "Mantan gue keren gini kok gue buluk ya?". Ditambah pacar baru mantan yang aduhay cantik, berprestasi, high-end. Beh udah lewat aja gitu, mau diajak balikan kok susah padahal dulu dia yang ngejer. Mau diajak ngobrol ya minder kok baju kayak pemboqad gini?

Terus pasangan barunya ngeliat mata kita sambil senyum tipis gitu, dengan dagu mengangkat. DUH malunya mas'e.

Y gpp c, jangan liat orang dari covernya yakan? Tapi 'coveran'nya macam Christian Sugiono kan cucok meyonk yaa?


4. Baper

Detak jantung lari, otak ngefreeze, napas ngga teratur, suara mendadak melebur. Paham banget gua yang kaya gini mah, pasti karena ngeliat mantan yang cukup memorable kan? Mantan yang track recordnya sebenernya bagus banget, memori indah, indahnya juga bukan cuma seneng-seneng, tapi ketika kita lagi rese pun si mantan itu ngeladenin dengan kaci cayang. 

Ngeliat si mantan itu, semua memori kebuka lagi yakan. Apalagi kalau putusnya karena hal-hal menyangkut agama, suku, ras, ketidak setujuan orang tua, bukan karena diri mereka sendiri yang emang berantem. 

Nih gengs kalau mau jadi mantan yang memorable, ngga cukup dengan seneng-seneng sih. Yang bikin memorable malah ketika kita lagi super rese, dia meladeni. Kita cerewet, dia dengerin. Kita tantrum, dia meluk gitu EJEJEJEJEJENG. Apalagi dia yang interest bahkan googling hal yang kita suka, "Eh tadi aku googling artis A, dia ternyata udah ngeluarin banyak album ya?". WAH GOL itu sih, alumni hati memorable.

Kalau ketemu mantan yang tipe ini, emang artinya ada sesuatu yang belum selesai. Emang ada cerita yang ngegantung secara manis. Dan hati-hati, mantan yang ini rentan banget ngebuka cerita ulang, rentan banget untuk balikan. Sebaiknya sih dihindari ya, karena ngga ada yang bisa ngontrol hati manusia. 

Ngga semua punya mantan kayak gini, tapi kalau punya mah ane yakin cekayi bakal susah move on. Susahnya bisa bertahun-tahun.

Tapi ini gampang teratasi kalau pasangan kita yang sekarang bisa ngecover apa yang si mantan ini lakukan dahulu. Pasangan kita yang sekarang bisa lebih seru, lebih nyambung dan lebih understanding dari apa yang mantan kita lakukan dulu. 

Milikilah pasangan yang ngebuat kita sadar kalau mantan itu ngga ada apa-apanya, hahaha! Mantan ya cuma mantan, ngga ada sepersekiannya dari pacar yang sekarang.

Kalau belum? Ya there's something yang harus dikerjakan berarti. Karena sumpah, momok mantan tipe ini bisa dateng kapan aja dan mengobrak-abrik hati kita kapan aja bre. Hati-hati aja sih.

Intinya? Ngapain takut ketemu mantan kalau pasangan yang kita punya udah lebih dari mereka? Ngapain takut juga kalau kita uda merasa self-valuenya tinggi, percaya diri dan sebagainya.

Yaudahlah yah, mantan still mantan, ngga perlu dinyek-nyekin kecuali emang nyek-nyekable.



13 comments :

  1. Hallo Mbak... Aku juga sbnrnya masij OK2 aja klo komunikasi sma mantan. Tapi kebanyakan mantannya yg baper... Merekanya jadi nostalgia sndri, sok2an trobek... Lol

    ReplyDelete
  2. Aku malah pengen ketemu Mantan wkwk. Bukan gagal move on. Disuruh balikan juga ga nay akunya. Cuma jadi sedih aja nggak komunikasi lagi. Karena putusnya bukan karena jahat-jahatan perasaan. Putusnya karena logika.
    Tsaaahh...

    ReplyDelete
  3. Duh.. ku sering nih, ribut sama yang sekarang gegara nomor 3, tapi nanti pada akur-akur sendiri. kitahh.
    Etapi, soal mantan, ku kadang pengen ketemu doi,meski track recordnya jeyek, tapi sekarang sedikit beda, hheehe
    Pengen ketemu, tapi takut tumbuh benih2 lagi. asejkkk
    Eh udah mup on ding, hhe
    meski masih sempat balas2an komentar di efbi, dan mas yg skrg teu, cuman dicengesin doang, aiihh

    ReplyDelete
  4. hahaha,, nahla ahli permantanan nih,, ngakak bacanya..

    ReplyDelete
  5. kok aku baper ya baca ini. mungkin aku terlalu memorable buat mereka,,,sehingga mereka susah move on eheheh

    ReplyDelete
  6. Ya ampun Nahla postingan ini kok pas banget ama aku yang lagi ada something ama mantan *walau gabisa dibilang mantan sih*

    Mungkin bagi mantan aku adalah tipe mantan poin 1, sementara dia bagi aku adalah poin 4. LOL
    Kita gak pernah ketemu mungkin dia takut aku bahas-bahas masa lalu? Wkwkwk
    Aku juga masih baper kalo keinget masa lalu makanya sebisa mungkin gak diinget *YHA etapi aku baru dapet kenyataan menyakitkan soal masa laluku ama dia sehingga.... aku gak baper lagi ��������

    *maafkan jadi numpang tsurhat di sini

    ReplyDelete
  7. Takut sih nggak, kalo males iyaa haha
    Apalagi kalo dia udah gandeng yang baru. Uwuuuuu

    ReplyDelete
  8. Hahahahaha... *tertawa perih, karena kok bener ya yg diomongin di sini*.
    kadang ada rasa nyesel kenapa harus punya mantan. Kalau ga punya kan enggak ada rasa kayak gini.. hehehe
    Tapi ada juga sih, mantan yang akhirnya jadi teman, masih asyik kalau ngobrol & ga bahas masa lalu...

    ReplyDelete
  9. Suamiku tipe posesip, jadi menjauhi mantan itu sudah jadi hal wajib.

    Kebalikan sama istrinya yang lebih selow, kalo nemu mantan dia di medsos, karena ada yang jadi model, langsung screenshot dan ceng-cengin.

    ReplyDelete
  10. Hi Nahla! Mari kita kembali ke dunia nyata... hahaha

    ReplyDelete
  11. aku gapunya mantan, wkwkwk :D skrg jalan 8 tahun sama pacar pertama lol

    ReplyDelete
  12. Aku punya mantan no. 4. Dan sukses move on krn pacar yg sekarang mengcover kebaikan2 yg dilakuin mantan dl. Bajkan berkali lipat. Tp kalo papasan ya masih ada sensasi "eh" gitu

    ReplyDelete
  13. Bicara masalah mantan, entah kenapa seluruh sosmedku di blokir :D

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top