SOCIAL MEDIA

Wednesday, 8 November 2017

Pilih yang Pinter atau yang Cakep

PEDE BANGET SIH LUUU PAKE FOTO SENDIRI

Pilih yang Pinter atau yang Cakep - Gue pingin buat sudut pandang nih, dari sudut pandang ke cewek dan yang ke cowok.

Kita ke cewek dulu ya, pernah nggak istri/pacar lo nanya gini?

"Mending cewek cantik, baik tapi oon
atau
cewek baik, pinter tapi ngga cantik?"

Jawabannya emang beragam, dengan alasan ngeles yang beragam juga.

"Mending cewek cantik lah, kalau pinter mah bisa belajar, cantik mah dari lahir"
"Mending cewek cantik lah, cantik bisa memperbaiki keturunan"
"Mending cewek pinter lah, cantik kalo ngga bisa diajak ngobrol ya buat apa?"

Buat gua sendiri, jawabannya agak panjang. Tentu gue juga berdiskusi dengan teman lanang gue soal ini hahaha.

Pertama, kita telisik dulu tujuan kalian berpasangan itu untuk apa.

Ada yang nggak mengharapkan bisa ngobrol intelek dengan pasangan, basically karena ya emang ngga suka ngobrol yang berat-berat aja. Jadi lebih mementingkan yang cantik.
Ada yang pingin punya pasangan presentable, dibawa kemana juga ngga malu. Jadi lebih mementingkan yang cantik juga.
Ada yang emang nikah biar orang tua mereka merge bisnis, kalau kaya gini ya ngga penting juga mau cantik atau pinter.
Ada yang mau punya partner berpikir karena emang orang ini pemikir, maka cari yang pinter.
Ada yang mau punya istri yang bisa backup jalannya perusahaan biar dia bisa santai, maka cari yang pinter.

Dan ini wajar, karena alasan berpasangan ya beragam. Tapi gini:
Semua orang bisa mengapresiasi kecantikan, tapi ngga semua bisa mengapresiasi kepintaran.

Ngga semua BUTUH yang pintar. Tapi semua cowok ngga akan nolak cewek-cewek bening. 

Kok ngga semua butuh?
Karena orang pintar hanya bisa diimbangi orang yang pintar juga. 

Dan ngga semua orang itu pinter. No offense tapi bener kan?

Ada gitu yang di waktu santainya lebih suka ngomongin teori evolusi? Ada. Apa banyak? Nggak.

Karena ada orang yang terpuaskan secara batin ketika ngomong hal intelek, ada juga yang batinnya terpuaskan ketika ngobrol ringan.

Kamu yang mana?

Kalau kamu emang orang yang pinter, suka menelisik fenomena sosial, suka mikir yang aneh-aneh, berteori out of the box, pilihlah yang pinter. Karena ngomong sama orang yang ngga pinter itu satu, ngga fulfilling. Dua, bikin kesel karena frekuensinya ngga sama.

Makanya pangeran Charles selingkuh sama Camilla. Diana mungkin cantik, cuma diajak ngobrol nyambung nggak? Ya katanya sih nggak. Nyambungnya ma Camilla, yang bisa diajak diskusi tentang politik, pemerintahan, masyarakat. 

"Pada akhirnya, yang cantik kalah sama yang enak diajak diskusi" itu berlaku sama orang-orang macam ini, orang-orang yang emang pemikir.

Dan kalau uda begini, kualitas hubungan akan termaintain dengan erat. 

Tapi kalo lo emang ngga suka yang terlalu pemikir, ya gapapa banget. Ngga semua orang suka topik berat, bahkan menganggap mereka yang terlalu mikir itu ngga menyenangkan. Kalau lo emang ngga suka ngomong topik berat mending jangan sama yang suka ngobrolin topik berat. Karena bisa sebel sendiri, ngomong jadi ngga fun. 

"Aku maunya ngobrol santai, kok kamu malah bahas sistem komunis?", ya kan rese juga. Pasangan lu sebel karena lu ngga bisa mewadahi ide-idenya, lu nya sebel karena anjir ini cewe ngomong apaan sih?

Maka dari itu, gua kurang setuju dengan kalimat: Kalau pinter kan bisa belajar, kalau cantik ya dari lahir.

Ya kebalik..

Karena ngga semua orang bisa jadi pinter.
Kalau semua orang bisa belajar jadi pinter, ngga ada orang bodoh di dunia ini. 

Dari segi kepintaran akademis, ada yang udah bimbel mati-matian tapi nilainya mentok 6.
Dari segi kepintaran bersosial, ada yang ngga peka dan ngga tau cara berbaur.
Dari segi kepintaran seni, ada yang udah menimba ilmu kemana-mana tapi tetep pas-pasan, ngga bakat.

Kepintaran literasi, kepintaran menganalisa, kepintaran bla bla bla. Lu harus paham, ya emang ngga semua orang bisa jadi pinter. Ngga semua orang diajarin langsung ngerti. Ini guru-guru pasti ngerti, emang ada murid yang emang 'nggak disitu'. 

Ya sih, semua orang ada kepintarannya masing-masing. Tapi dalam konteks ini kan, cewe yang wawasannya luas, berprestasi, apa-apa segala macem. Tapi ya ada banget kok cewek yang bener-bener ngga ada kepintaran yang menonjol T_T

Kalau cantik mah tinggal ngerawat diri, diet, maskeran, belajar dandan. Kalo dari sononya emang kurang, setidaknya rapih, terawat. Udah berapa banyak cewek yang dulunya buluk, sekarang wawwww.

Lagipula, kecantikan itu bisa luntur, tapi kepintaran akan semakin terasah.

Ya balik lagi tujuan lu punya pasangan apa, karena intinya kan berdua sama-sama terpenuhi. Berpasangan artinya memenuhi batin satu sama lain.

Yang penting dia baik, yang penting berakhlak, ya iya sih tapi kita kan ngomongin diantara dua tadi lol. 

Yeah, cowo juga ada kok yang memilih 'baik dan pinter', karena mereka lebih kepada kualitas suatu hubungan.

Kalo gue sih ya mending cowo pinter sih, diajak ngobrol berat jadi enak, pas mengemukakan ide 'aneh' ngga dianggap terlalu 'liberal' atau apa, justru apresiatif. Disitu gua merasa dihargai sebagai seseorang yang berotak, hahahah. 

Karena pernah suatu masa dimana gue mengencani cowok ganteng bangetttsss, tapi ngobrol ngga nyambung.
"Apaan dah?"
"Aneh banget sih"
"Yah ngga gitu lah, ngga cocok sama budaya kita"

Terus gue putusin dalam kurun waktu sekian bulan, so unfulfilling! Diajak brainstorming gabisa, diajak ngobrol gabisa, yeh buat apa dong jadinya? 

Tapi kembali lagi, tergantung kebutuhan. Karena sama seperti cowok, ngga semua cewek juga butuh orang pintar kok. Dan ini ngga apa-apa, balik lagi: ngga semua orang suka ngobrolin topik berat.

Ya tapi ada baiknya juga kalo lu cantik dan pinter. Kayak gua gitu HALAHHHHH..


Kalo cantik dan pinter mah, dunia di bawah kaki anda EAAA ngga juga, tapi ya semacam itu. Karena dunia lemah sama wanita cantik saja. Apalagi cantik dan pinter wkwkkwk..

JADI BUAT CEWEK-CEWEK YANG MINDER KARENA DIEJEK 'KEPINTERAN' DAN NOT FUN ENOUGH, TENANG AJA!

Bisa jadi karena pasangan lo ngga bisa mengimbangi kepintaran lo, pasangan lo emang not into cewek pintar.
Akan ada di luar sana yang menghargai kepintaran lo tanpa harus nyuruh lo mutihin kulit, berpakaian lebih modis ataupun diet. ADA, JANGAN NYERAH UNTUK MENCARI.

Buat cewek, coba juga belajar untuk bersosialisasi sama lawan jenis. Karena kecerdasan akademis dan sosial itu dua hal yang berbeda, kalau lagi ngincer cowok ya approach dulu secara sosial. Luwes diajak komunikasi, pinter ngebaca situasi. 

Ya dekatilah orang yang paling mirip sama lu, udah. Dengan kaya gitu, ngga ada yang harus dikompromikan, wong sama wkwkwk.

Kalo kalian, lebih suka yang pinter apa yang cakep?


9 comments :

  1. Aku pinter aku cantik MUAHAHAHA... kata mas bojo makanya aku dipilih. *wink*

    ReplyDelete
  2. Cowo pinter. Tapi yg sejenis sama gw pinternya *lol dan emang wawasannya luas. Soalnya, kadang ada cowo pinter tapi gak sebidang sama gw, ngobrol sering juga ga nyambung. Ada juga yg pinter sebidang sama gw tapi gak punya wawasan lain selain bidangnya itu, ya bosen juga... :D :D

    ReplyDelete
  3. Kalo aku pilih cewek yang gk terlalu pinter tapi tetep nyambung di ajak ngomong

    ReplyDelete
  4. Bener nahla butuh banget yang nyambung. So far aku bisa ngobrol nyambung ngy tanpa dianggap aneh cm sama masku. Aduh mulai dari ngomongin isi novelnya dan brown, komunis, sampe kebijakan politik. Kl dl pernah sama cowo perminyakan. Aku ga nyambung samsek. Aku dandan dikata aneh, kerjaannya ngomongin bola mulu. Selain bola aku ga direspon haha

    ReplyDelete
  5. Hahaha...pengalaman banget, ada cowok pedekate ganteng banget, tapi kalau ngomong suka nggak nyambung duuhhh... Nggak kebayang sih ya nanti kalau hidup bareng kaya apa. Tiap hari ketemu tapi nggak bisa komunikasi. Pilih yang frekuensinya sama deeh, klo ganteng itu bisa dari dalam (dalam dompet) bwahahaha....

    ReplyDelete
  6. klo aku prefer cowok pinter karena jd suami ya hrs pinter klo oon, apa jadinya keluarga eyke, hahaha.

    ReplyDelete
  7. sayanya pilih yang se frekuensi,,
    saya kan pinter dan cantik (cuih) ... yang penting sih HATI nya HArta dan ProperTI bwakakaka,,,
    #TimPinter
    tapi ya nggak mau juga yang buluk lah, pinter dalam hal logika dan blabla plus pinter dandanin diri..

    ReplyDelete
  8. Nahla,,,aku sneyum2 baca tulisna ini. kayaknya aku tipikal yang lagi nyuci di dapur trus sambil ngobrolin chord atau malah hal2 berbau intelejen wkkwkw. so bagiku, yang pinter itu cakep ahahah

    ReplyDelete
  9. TETEH NAHLA PANUTANKOE! HOBAH! Kalo saya sih nyari yang pinter dan wawasannya luas. Pengen sih nyari yang ganteng jadi ada gacoan kalo kondangan tapi yakali deh itu si ganteng cuma buat kondangan doang, kalo nggak nyambung mah buat apa ? Yang ada ujung-ujungnya cari pelampiasan juga ke yg lain, which is rasanya srek sama obrolan kita. Toh persepsi orang juga beda-beda, cakep menurut dia yang gimana, pinter menurut dia yang gimana. Kalo saya sih, smart is the new sexy.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top