SOCIAL MEDIA

Saturday, 4 November 2017

Rasanya Full-Day School

Sumber

Momok banget ya perihal full-day school ini? Malah ada yang menolak keras karena takut anak ga bisa istirahat, ga bisa main dan segala macamnya. Pendapat itu bener juga sih beb, tapi gue mau berbagi pengalaman aja sebagai anak yang pernah full-day school.
Iye, pas SD gue disekolahin di SD sekitaran Pamulang. SD nya asri banget deh, banyak taman, lapangan luas. Walaupun tim basketnya payah, tapi masa-masa SD gue penuh dengan memori dan hal-hal menyenangkan.

SD gue ini islamic full-day school gengs, yang artinya melewatkan sholat ashar bersama. Berarti pulangnya jam 4an gitu, sampe rumah jam setengah 5. Kalau masuknya sih ya jam 7:30an apa ya? Lupa eke..

EH walaupun gue pulang jam setengah 5, gue ada latihan band dulu cuy jam 6-8 malam, kadang jam 7-9 malam. Latihan band di Purwacaraka, iye SD gue punya band anak-anak gitu, gue main biola ceritanya. Alhasil tiap hari-hari tertentu, gue baru sampai rumah jam 10 malam. Anak SD lho ini.

Kalau ngga latihan band? Ya kadang bimbel, kadang les bahasa inggris. Belajar dan berkegiatan banget lah gue pas SD.

Apa gue capek? 

Tidak dong say.

"Kok ngga capek? Kan uda sekolah seharian?"

Karenaaaa...

1. Sekolah gue ngga ada PR

Terus terang, SMP gue lebih stressful karena walau pulang siang, tapi bawa pulang beberapa PR. Dan apa yang lebih stress di rumah selain ngerjain PR sih? Stressnya bukan cuma ngerjain kan? Tapi kalo bingung ngga tau mau tanya siapa, kalau ngga ngerti buku cetak ya yaudah bingung sendiri. Alhasil? Ya gue goblox aja gitu. Ngga juga sih ya namanya bawaan orok udah pinter mah susah ya tante. Tadi sih merendah aja.

Di SD, pulang ke rumah ya santai. Semua soal udah diTAKIS di sekolah. Ngga ngerti ya tinggal nanya guru. 

Intinya sih, di sekolah ya belajar, di rumah ya main/istirahat. Ngga ada cerita di rumah belajar gitu. Jadi gue pribadi step out sekolah ya bebas.

2. Sekolah gue juga bukan yang strict dan target-oriented

"Pantesan kamu gak terlalu pinter ya, Nahla?", ets siapa bilang? Gue pinter, pinter belanja dan ngafe-ngafe cantik.

Yup, di sekolah pun lingkungannya santai. Bukan tipe yang drilling, guru strict segala macem. YA SD GITU LOH, terserah pada mau setuju apa ngga, tapi SD bukan waktu yang tepat untuk jadi strict. 

Kalau anak salah ya bukan dibentak, tapi diajak ngobrol baik-baik. Tapi overall ngga ada yang bandel-bandel gimana sih ya. Ada sih beberapa tapi ya cincai banget. Kalau ada yang ngga naik kelas pun ya yaudah biasa aja, ngga yang dihardik, dibully dan disensiin guru.

Lingkungan santai inilah yang membuat gue menjadi... pribadi yang santai T_T 
Ngga ada hubungannya sih.

Eh tapi beneran, lingkungan sekolah gue yang santai ngga membuat gue jadi stress di sekolah. Gue juga seneng sekolah, ngga ada niatan untuk bolos karena basically sekolah adalah tempat yang nyaman. 

"Kalau gitu, murid-muridnya bodoh dong?"

Ngga, yang pinter mah ya pinter aja. Lulusan SD gue banyak kok yang kuliah di luar negeri, cum laude lah, apalah. Jadi bukan patokan sekolah ngga strict maka murid menjadi bodoh. Halah sekolah strict tapi kapasitas otak muridnya sekotak Ultra Mimi mah sama aja.

Eh gapapa juga sih mau kapasitas 'akademis' cuma sekotak Ultra Mimi, emang kecerdasan cuma dilihat dari nilai aja? Gua mah mending nilai matematika 4 tapi main biolanya kayak Maxim Vengerov. Atau ngga terlalu paham itung genetika tapi jago presentasi ngelobiin orang buat jualan. Minimal ngga ngerti algoritma tapi paham cara urus paspor zz zz z zz z z zz z z z z zz z apasihhhh ahhh..

3. Diselingi kegiatan yang asyik punya

Ini sih standar banget lah ya. Parade keliling komplek di hari Kartini, bersama menggambari papan sepanjang 60 meter sebagai perayaan HUT RI ke 60, pentas-pentas seni, ensemble biola (INI ADA LOH DULU HAHAHA), outbond kemana kek kemana kek. Yang outbond gue inget banget tuh, nginjek pup kebo HAHAHA gua kira tanah ternyata tokai hahahaha zonk.

4. Lingkungan sekolah yang asri

Sekolah gue dulu semi outdoor, jadi kalau nengok keluar kelas ada pemandangan gunung gitu. Udaranya juga enak banget lembab-lembab sejuk. Ngga pake AC (padahal di daerah Pamulang) tetep sejuk dan ngga pliket-pliket.

Jadi bayangin aja gedungnya tuh letter U di tengah lapangan besaar. Kantinnya terpisah jadi harus melewati padang rumput gitu ah enak deh. Tengahnya lapangan upacara. Mushollanya pun semilir-semilir angin. 

Tapi itu dulu, sekarang udah ketutup letter U nya jadi ya kotak biasa gitu, tengahnya sih tetep dibiarin plong untuk upacara.


***

Intinya sih full day school itu ngga bikin pressure, selama dia ngga bawa PR dan bukan lingkungan sekolah yang strict.

Kalau sekolahnya tipikal dalem gedung, PR banyak, gurunya marah-marah mulu ya stres lah ya anak manusia.

Research dulu masbro mbabro, kali aja full day school malah lebih asyikx yakan?

16 comments :

  1. Sama mbak.. Saya sedang di Sma fulldays school saat ini. Enak2 aja sih fds libur 2 hari tanpa PR. Tapi masih Ada beberapa Guru yg ngasih PR. Terus fdsku bosenin, nggak Kaya sekolah sdnya mbak na, sekolahku panas, 8jam pelajaran di dalam kelas. Muridnya banyak, kantinnya nggak terlalu sehat duhhh apalagi toilet.

    Eh maaf numpang curcol😂

    ReplyDelete
  2. Semua anakku SD full day. So far nggak ada masalah. Malah, sudah jam pulang tapi masih asyik di sekolah. Apalagi kalau bermain. Nggak ada PR, tapi hari Jum'at ada tugas. Nggak berat sih.

    ReplyDelete
  3. Kalau sekolah swasta fds ya asyik2 aja lah ya. Kalau sekolah negri fds....kayaknya blm siap.

    ReplyDelete
  4. nah hrs yg spt ini tp gak semua sekolah bisa ya

    ReplyDelete
  5. Keponakanku ada yang SD full day school dan kayaknya kok dia capek banget ya. Menurut mamanya sih gitu, apa mamanya yang lebay atau sekolahnya yang emang bikin capek, entahlah. Mungkin aku juga mau masukkin anakku SD full day. Jadi kan enak pas doi sekolah emaknya bisa berkarya. Eeeaaa...

    ReplyDelete
  6. Dulu aku ngga fullday sih, tapi aku menyibukkan diri abis pulang sekolah. Apalagi kalo ada ekskul, waah pasti selalu senang dan antusias. Soalnya aku emang males di rumah, sukanya maen dan kumpul temen-temen hehehe.

    ReplyDelete
  7. Jadi penasaran sama full day school.. tapi sayang udah gak sekolah lagi.. :D

    ReplyDelete
  8. Aku pikir ngomongin sekolahnya nahla jaman sekarang, ternyata ngomongin SD nya :-D. Eh tapi beda lho fullday buat anak daerah, dimana angkot semakin sofe semakin susah, uang saku juga nambah kan yang binggung orangtuanya. Kayaknya full day itu bagusnya diterapkan ke sekolah yang mutu dan secara geogragis mendukung, gak bisa diterapin sekaligus seluruh Indonesia.

    ReplyDelete
  9. Ketika penataan,lingkungan,sitem pembelajarannya mengasikkan fuul day scool tidak masalah,tapi ketika itu semua tidak terpenuhi ya jadilah sekolah itu bagai penjara, yg lebih menghawatirkan lagi kalau unsur religinya yg kurag ,sedangkan ini adalah modal pokok dalam membentuk karakter anak negeri ini...al hasil salam kenal aja sob...

    ReplyDelete
  10. Ternyata full day school ini banyak sisi positifnya juga ya. Bagus juga kalau diterapkan di semua sekolah di Indonesia. :)

    ReplyDelete
  11. Tengkyu sharingnya ya Nahlaaa, jadi bisa nambah poin di daftar survey 😁

    ReplyDelete
  12. Di SMP ku mah parah. Udah fullday (Tapi dulu bukan fullday istilahnya), masih dikasih PR. Alhasil stres dan jadi langsiiiing banget. :'D Kalau lihat fulldaynya keponakanku, dia enjoy aja sekolah fullday meski ada kekurangan mental. Anehnya, dia bisa betah sampai kelas 6 di sekolah itu dan pengen SMP di situ juga. Nggak kaya sebelumnya yang pindah-pindah. Pas kutanyain, katanya enak sekolah di sini. Nggak ada PR. :D

    ReplyDelete
  13. Kudu ngguyu saja sama ortu yang parno menyikapi ini. Yang katanya capek lah, ini lah, nggak tega lah. Padahal banyak sisi positif fullday. Karena biasanya sekolah fullday lebih asyik proses belajar mengajarnya. :)

    ReplyDelete
  14. Apa cuma di sini yang kebanyakan fullday itu sekolah islam? :D Menurutku sangat bagus karena antara religi dan pelajaran akademik seimbang.

    ReplyDelete
  15. Anakku mau kumasukin ke SDIT yang fullday. :) Soalnya ya gitu, emaknya tahu gimana beratnya berkutat dengan banyak pr.

    ReplyDelete
  16. full day school is the best dong, mana lah ada kata capek kita malah seneng bisa begajulan dan main sama temen2 di skolah haha..dari dulu jaman skolah sampe skrg udah kerja kantoran, gw sama2 stress malah kalo weekend. sabtu minggu di rumah doangan sakit pala lol

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top