SOCIAL MEDIA

Tuesday, 21 February 2017

Tips Mengubah Introvert Menjadi Ekstrovert (Sementara)


Emang bisa ya mengubah introvert menjadi ekstrovert?

Bisa!
... sementara.


Ini gue tulis berdasarkan pengalaman gue kemarin bermain-main dengan kak Arum. Kak Arum akhirnya dateng ke rumah, YEYYY! Walaupun hasil make-up gue ngga bagus-bagus amat, tapi gue ngobrol banyak banget. BANYAKKK BANGETTTT!

"Loh, bukannya Nahla pendiem?"

Iya, gue aslinya pendiem banget.

Tapi nggak untuk kemarin! Bahkan kak Arum nggak percaya gue pendiem. Kak Arum bilang, "Nggak, kamu cerewet."

WOWWWW!

Iya sih, hari-hari sebelumnya udah rencanain banget mau 'beraksi' bagaimana. Mau pembawaan yang kaya gimana. Dan hasilnya? Hasilnya gue dicap cerewet. DAN GUE SENANG! Karena suasana krik-krik itu udah menjadi makanan sehari-hari gue banget.

Gue kira gue nggak bisa ngobrol, ternyata bisa! Mungkin karena ka Arum juga kalem ya, jadi gue bisa nyetir suasana. Kalo gue ketemu sama orang ekstrovert by default, mungkin gue yang kalem karena membiarkan mereka yang nyetir suasana. LOL.

Bahkan, di sekolah gue pun gue dikenal sebagai ibu-ibu yang rame kok. Sanguin malah, kata Felix. WOW. Mungkin itu karena udah nyaman sama lingkungan sekolah kali ya, jadi bisa rame ngobrol apaaa aja.

Tapi ini spesial karena gue pun ketemu ka Arum pertama kali udah bisa rame.

Sebagai gambaran, gue itu anaknya ngga pendiem, tapi jaim banget. Jaim, jaga diri, jaga pembawaan. Insecure sana-sini, takut di cap apalah apalah. Apalagi kalo di tempat rame, beughh tambah diem deh pasti. Karena gue sendiri ngga suka keramaian, keramaian menghabiskan energi gue. Jadi drained aja gitu :D

Kemarin gue nerapin beberapa trik biar diri sendiri jadi lebih rame dari biasanya. Walaupun triknya masih cetek tapi cukup ngaruh lho!

1. Kenali orang yang mau ditemui

Blognya apa, anaknya umur berapa, kosmetik kesukaannya apa, peliharaannya siapa aja, rumahnya di mana, event yang terakir didatangi.

Ini khusus buat lau lau yang ngga tau mau ngomongin apa. Stalk IG nya ampe bawah, stalk temen-temennya siapa aja untuk pertanyaan, "Mbak kenal ya sama XX? Aku suka banget tulisanny!" atau topik receh semacam itu.

Untuk kami para introvert yang ngga pinter nyari bahan pertanyaan, stalking minat gini ngebantu banget.

Kalo niat sih, inget-inget apa aja yang mau ditanyain. Ulangi pertanyaan yang sama dengan orang yang berbeda. Tanya, "Biar pageviewsnya naik gimana ka?" ke 4 blogger yang berbeda. Walaupun pertanyaannya sama, pasti kiat-kiatnya beda.

2. Sapa dengan nada tinggi, suara lantang dan heboh

"Haaaaiiii!"

Ini ngaruh banget karena 'starter' pertama harus kenceng! Harus #BOOM! Harus fireworks sebagai pemanasan. Kalau udah heboh awalnya, bisa lebih luwes kebelakang-belakangnya.

Orang juga ngeliat kita sebagai orang yang terbuka dan seru, jadi lawan bicarapun ngga terlalu sungkan kalo mau ngejokes. Asik kan?

Berbeda banget kalo gue nyapa dengan nada anggun princess seperti biasa ((SEPERTI BIASA)).

"Halo :)"

"Halo :)" ini keren kalau cowok yang bilang, kesannya ramah dan terbuka.
Kalo cewek, kesannya kalem, premium dan anggun gitu. Dan ngga mungkin ceplos-ceplos dong kalo udah 'Princess Mode'.

Sapaan pertama adalah 'sebagai apa' kita mau berakting lol. Kemaren aku sambil bilang, "HALO KAK ARUUUMMMM :D"

Disini gue udah menempatkan diri sebagai Nahla si ramai.

Ini bisa diterapin juga kalau mau gabung ke meja orang. Ngga usah ampe "HAIIIIIII!!!!!!" gitu. Cukup "Halo! Gabung sini yaaa!" gitu.

Tapi mungkin aneh kalo gue nerapin ini ke Kak Icha, pasti dia bilang:
"Kok kamu jadi semangat?"

Sama seperti JG yang bilang ke gue, "Kok Nahla suaranya jadi keras dan cerewet?"

:'))))

3. Tentukan lokasi pertama di rumah sendiri/zona nyaman

Karena kalau di rumah orang, kita harus jaga sopan santun dong yagak? Kalau disini kan kita lebih mengutamakan kecerewetan diri dulu biar ngga krik-krik.

Zona aman nan nyaman gue adalah tempat sepi. Gue belum siap cerewet di tempat rame. Karena untuk cerewet, kita harus pakai nada bicara yang lebih tinggi dan antusias. Kalau di tempat rame, mau ngeluarin suara lantang ya harus EXTRA karena tempatnya rame. Dan ngeluarin suara EXTRA di tempat rame itu capek dan menguras tenaga. Jadi kalau tempatnya rame mendingan diem aja.

Mungkin karena suara asli gue sedikit pelan, jadi ngomong style 'semangat' itu butuh tenaga lebih. Sering kali lawan bicara gue ngga denger gue ngomong apa, ini ngebuat gue tambah minder karena ngga terdengar.

Saat gue ketemuan sama Mba Windi Teguh, lokasinya ada di Manhattan Fish Market pada jam makan siang. Di AEON pula. Rame, rame dan super rame! Kursi full, Mabi cranky nangis-nangis gamau makan, tempat duduk antara gue dan Mba Windi jauh jadi gue males untuk ngomong karena butuh suara ekstra keras. JAUHH banget kursinya huh.

Jadilah, Mba Windi nganggep gue pendiem banget huhu.

Brian yang volume suaranya sedikit lebih lantang lebih mudah berkomunikasi. Hu.

4. Nanya apa aja, jangan berhenti. 

... Dengan nada antusias yang sama.
And it takes so muchhhh energy.

Tapi seru!

Jadi kembangkan aja pertanyaannya, jangan sampe ada jeda pause gitu biar suasananya ngga krik-krik amat.

Kaya gini emang dibutuhkan pentium otak yang lumayan tinggi sih, karena untuk membuat suatu pertanyaan dari pernyataan itu haru sikir cepet.

"Jim Beam gimana ka? Makannya apa? Tante aku kucingnya makan ini lho. Susah ngga kak ngerawat kucing? Iya nih Mabi suka kucing nih"

Tentunya dikasih jeda lawan biaca untuk ngejawab lah.

Dengan kaya ini..... Setidaknya ngga awkkkwarddd T_T

5. Reaksi yang waw juga

Misalnya lawan bicara ngomong, "Iya nih, ternyata tuh bal blablablabal..."
Jawabnya ya, "Ohh yaampun aku baru tau!"

Dulu gue jawabnya, "Oh hehe"

Jadi reaksi yang antusias dengan ekspresi yang -> :0 akan membuat lawan bicara merasa lebih semangat membiacarakan topiknya. Jadi mereka luwes juga YAGAKK?

6. If it's hard, imitasi temenmu yang talkative

Tiruin gesturenya si A yang seru kalo ngobrol, tiruin reaksinya, tiruin letupan semangatnya. Bukan menjadi palsu ya, tapi namanya pembelajaran.

Lama-lama kita bakal nemuin our own talkative side setelah imitasi temen. "Oh ternyata ngga buruk ya menjadi talkative" dan semacamnya.

Awal-awal akan aneh, tapi kalau latihan di depan suami juga lama-lama kebiasaan. Sering-sering ngobrol sama abang-abang Gojek, ulangi pertanyaan yang sama ke tiap driver sampe lu luwes dan 'mengembangkan' pertanyaan dengan sendirinya.

**

Afterall, gue belajar ini semua dari Brian. Si Introvert yang bisa bergaul dengan semua kalangan. Kenapa gue bilang introvert? Karena sebenernya dia lebih suka di rumah dibanding ngegaul. Tpai dia tau caranya bergaul dengan ramah dengan bapak-bapak, tukang ojek, temen gue, sama Grace pun dia akrab! Keren banget.

Jadi, gue pingin juga kaya Brian yang banyak temen, banyak dibantuin orang, banyak silaturahmi.

Tapi ya ini untuk sementara, kalau lu emang introvert kaya gue ya ngga akan bisa seharian beraksi kaya gitu. Pasti ada titik dimana kita lebih memilih mendengar daripada ngoceh. Karena apa? karena capek bu!

Aku bisa, maka kamu juga!
EAAA gombal.

11 comments :

  1. Haha aku banget ini mah Nahla. Nyembunyiin introvert dibalik senyum lebar dan “haaaaiiiii ini tadi bla bla blaaaaa”. Bisa emang kalo dibiasain. Tapi ya itu, ada titik di mana akunya kadang ga mood berhaha hihi dan diem. Nyaman. Tapi kemudian ditanya “Intan lagi gak enak badan ya?” hohooo

    ReplyDelete
  2. hahaha... aduh aku introvert... kalao pertama kenal dibilang sangar..setelah nyaman.. malah dibilang cerewet...

    kadang malah ditanya..
    "sakit?"

    ReplyDelete
  3. Masa nahla introvert ya.. Hihi aku nangkepnya Nahla justru semangat, seru, cerewet.. Padahal belum ketemu dan cuma dari WA aja.. :)Tapi 6 hal di atas bener sih. Aku puuun intro, tapi pembawaan bisa talkative dll juga tergantung orang yg diajak ngomong, suka ngobrol sama mas2 gojek, tukang jualan :D

    ReplyDelete
  4. Iya juga yah stalking medsosnya hahaaha tp jg harus tetap bisa nge-rem2 takutnya dianggap SKSD pdhl juga baru ketemu :D

    ReplyDelete
  5. wuaaah postingan ini aku banget!! Thanks for sharing, kak!
    Aku juga introvert yang sedang berusaha untuk lebih ekstrovert..

    ReplyDelete
  6. Aku juga gitu, hihi. Kalo belum kenal dan awal kenal dibilang aku judes sama sinis, tapi kalo udah kenal malah cerewet dan begitu lah, hehe.

    ReplyDelete
  7. Nahla pendiem????
    Are you sure Nahla ???

    *maap Tanda Tanya kebanyakan .. kaget ceritanya

    hai-ariani.com

    ReplyDelete
  8. Setuju bangeeeet! Harus dimulai dari "halo" semangatnya, bukan hanya untuk meyakinkan orang yang kita temui bahwa kita itu ramah, tapi juga untuk meyakinkan diri sendiri, "this is the kind of person that I want to be today".

    SEMANGAAAT PARA INTROVERT!!

    (Ini yang komen kayaknya para introvert yang harus "memaksakan diri" untuk bergaul juga nih :P

    ReplyDelete
  9. aku juga introvert, parah abis semenjak lulus kuliah dan temen2 tinggal dikit aku tak lagi cerewet huhuhu aku cerewet sama yang udah kenal aja dan untuk orang yang belum kenal atau nggak terlalu deket tips ini mau aku pake ah, thx nahla

    ReplyDelete
  10. tapi kalau aku yg udah sering baca tulisan2mu...ntn yutubmu..kayaknya g nganggap Nahla introvert deh. hihi..

    ReplyDelete
  11. Nggak nyangka ternyata Nahla ��
    Makasih yaa, aku mengembangkan ini semenjak Ngeblog. Masih terus belajar utk komunikasi yg asik hihiii..

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top