SOCIAL MEDIA

Thursday, 16 February 2017

#SassyThusrday - Random: Rasanya Memakai Macbook Pro Retina


Orang-orang terdekat gue mungkin tau bahwa.... Gue sekarang pake MacBook Pro Retina Display yang 15 inch! YEEEEEYYYY

Punya ka Icha:



Sumpah ini ngga bermaksud untuk pamer atau gimana. Tapi pure cerita aja. Eh ada sih paling, cuma lebih pengen ngerangkum beberapa pengalaman aja. Apalagi ini ngga direncanakan-rencanakan amat. Dan seperti biasa, ini dibeliin Brian karena gue.... tidak punya duit. Oke, gue punya. Tapi nanti akan gue pakai untuk dibelikan sesuatu.

Yaudah, silahkan dinikmati cemilannya:

Sounding yang masih unbelievable

"Ningna, kenapa? Kok kayak orang stres?" tanya Brian.
"Iya, Bi... tablet aku ngga ke-connect terus. Udah berkali-kali aku restart drivernya...," jawab gue.

"Kayaknya sering ya kayak gini? Apa laptopnya jelek?" Brian sambil melihat ke arah gua.
"Ngga jelek bi, cuma gatau nih entah kenapa drivernya ngadat mulu."

"Yaudah, nanti papa belikan Mac ya kalau proyek papa sudah cair," kata Brian.
".... He? Iya...."

Gue merasa ini cuma wacana. Wacana yang 'ah gamungkin lah', 'ah paling ngerayu doang' atau 'ah paling 2 taun lagi dibeliin'. Dan gue sama-sekali ngga menganggap itu serius, apalagi sampe berharap. Apalagi sampe nagih-nagih.

Gue cuma menganggap itu penghiburan aja.

Sampe Brian itu rajin banget ngajak ke tempat jualan Apple product. Entah lagi di Cibinong Mall atau di mall Serpong. Pasti dia ajak liat-liat dulu. Ngga cuma liat, tapi nanya-nanya. Nanya-nanya dalemmm banget. Tapi tetep aja: gue masih merasa Brian cuma nanya-nanya. BENER-BENER NGGA KEPIKIRAN YANG LAIN APALAGI NGAREP.

"Ini orang nanya-nanya doang tapi niat amat?" kata gua dalam hati.
***

Keyword yang tidak disadari

"Ini lucu banget deh!" kata gua sambil nunjuk Macbook yang tipisss dan warna rose gold. LUCU BANGET. Retina display dan tipis banget.
Trus Brian manggil mbak, nanya-nanya. Ditimpali oleh gue yang "Yah, ngga ada slotnya sama sekali ya..."
Berlanjut ke laptop sebelahnya, 
"Wih ada CD ROM nya! Sayang ga ada HDMI-nya ya, Bi...."
"Wih ada HDMI sama slot USB-nya! Eh gila mahal amat, Bi. Masa 24 juta?"
"Wih, Bi! Ini layarnya bagus amat!"

Yang akhirnya disambut dengan kalimat:
"Jadi, Ningna mau yang mana?"

I was like:


"Eh... Apa? Eh... Gatau ya, Bi," jawab gue.
"Yaudah mbak, nanti kami kembali lagi ya :)." Brian dadah-dadah ke mbaknya sambil menenteng brosur.

"'Kembali lagi'? Buat apaan?" pikir gua.
-_-
Sebenernya gue bukannya NGGAK tau sih, tapi NGGAK pengen tau. Nggak pengen geer kalo bakal dibeliin, masih mau menutup mata. Karena geer leads to sakit hati huhu.
***

Brian juga mencari

Ngga hanya nge-iBox, tapi Brian juga liat-liat laptop gaming. Kemarenan sempet mampir ke distributor ASUS di BSD buat ngeliat ASUS ROG, ya ngga ada sih jadi bawa pulang pamfletnya wae. Yang pasti, Brian pun hunting laptop gaming. Tanpa bilang-bilang "Aku pengen beli laptop baru!", gue udah ngerti dia lagi ngincer.

Dan gue support banget! BANGETTTT... Brian itu kerja terus, ketika di rumah mau main laptop, eh laptopnya ngelag. Ngelag parah gitu, main Dota 2 ampe 'tet-tet'tet' gitu grafisnya. Pause-pause dan akhirnya........ di-kick. SEDIH GA? HAHAHAHHHA

Berbeda dengan gua yang cukup langgeng dengan laptop ACER yang lama walupun udah 'usia', tetep aja masih lebih enak dipake dibanding laptopnya Brian. Padahal belinya 2-3 tahun yang lalu lho, tapi udah ngelag huhuhu kacian.
***

Brian, Alienware, ASUS ROG dan Lenovo Y700

Habis dari distributor ASUS, besoknya Brian ngajak ke Mall Ambassador. Karena dia yakin, ASUS ROG pasti ada di situ!
Sebenernya rada heran kenapa dia mau liat ROG, padahal dari sebelum nikah dia pengen banget beli Dell Alienware. Ya tapi harganya emang gila sih. ROG bisa 17 juta-an sedangkan Alienware 26 jutaan T_T

Laptop gaming itu mahal karena dia 1) butuh RAM gede untuk mengakomodir aktifitas gaming, 2) butuh grafis berkualitas biar ngga ngelag dan visualnya waow, 3) butuh prosesor yang tinggi juga biar kinerjanya cepet. Ya ada sih lainnya, cuma yang bikin mahal ya 3 komponen itu. 

Akhirnya kami kucuk-kucuk ke Ambassador. Pake acara nyasar pula karena Mapnya belom update. 
Mabi juga udah siap siaga dengan stroller dan mbak. MABI LUCU. Oke skip.

Brian asik ngeliat-liat laptop and i really enjoy that. Brian yang bahagia karena hobinya itu membuat gue bahagia huhu. Sementara, gue yang jaga Mabi. Entah dia duduk-duduk di lantai, masuk-masuk ke restoran atau sekedar minta gandengan, apapun biar Brian enjoy. Ailapyu, Brian.

Setelah liat-liat merk laptop, muncullah 3 kandidat: Alienware, ASUS ROG dan si Lenovo Y700

Harganya diatas 15 juta semua T_T mahal why

Saat makan sore, gue tanya ke Brian, "Bi, jadi kamu mau yang mana?"
"Dari servicenya, kejelasa produknya, kayaknya aku condong ke Lenovo," jawab Brian.

Oh, maunya Lenovo...
***

Toko Apple

"Ningna, ngga ada toko Apple ya di sini?" tanya Brian.
"Ada kok, Bi. Di bawah tadi"
"Ke sana, yuk?" ajak Brian.

Kucukkucukkucuk, akhirnya liat-liat laptop lagi. Kali ini makin bingung dengan repitisi bolak-balik toko Apple. Bingung karena udah sering banget tapi seperti nggak berujung.
Pas diliat ke tokonya juga hanya ada 1 yang tipis, 1 Macbook Pro retina display dan 1 iMac. Ngga ada pilihan lain.

Kembali nanya-nanya ke mas-masnya, "Ini ngga ada CD-ROM nya ya mas?" dan pertanyaan lain yang udah kami utarakan di toko sebelumnya.

Lalu gue ngecengin laptop yang dipake mas-masnya, dia ada CD-ROM nya! Tapi sayang ngga ada HDMI-nya :(

"Kalau buat desain grafis, ya enakan pake yang retina, mas...," kata mas-masnya, menjawab pertanyaan Brian tentang apa laptop paling oke untuk yang suka gambar.

"Ningna mau yang 13" atau 15"?"


.... eh?

"Eh, ngga papa, Bi. Ngga usah. Aku mah yang mana aja"
"Ayo jawab, mau yang mana?" tanya Brian sedikit maxa.
"Eh.... yang 13" aja Bi...." jawab gue.

"Tapi ngga papa, gausah di beliin...," sambung gue. Soalnya kayaknya udah deket moment of truth.

Brian akhirnya jalan ke meja mas-mas, "Yang 13" ada mas?"
***

"....Kita pulang aja...."

Karena ditanyain gitu, akhirnya mas-masnya ngeluarin daftar harga laptop. 
"Nih mas, kalau yang 13" ada yang 128GB, 256GB dan 512GB. Yang retina juga sama," kata masnya.
"Kalau yang 13" dan 128GB gimana? Ada nggak?" tanya Brian.
"Bentar ya dicek dulu"

Lalu gua ngintip daftar harganya... Dan harganya.... 13 juta-an :")))

Okelah, 13 juta itu nominal yang cukup ditengah-tengah. Mahal sih, tapi kalau dibandingkan dengan tabungan Brian mungkin ngga mahal-mahal amat.

Lalu si mas-masnya keluar dan bilang the magic words: nggak ada, mas....

JEJENGGG!
"Yaudah Bi, pulang yuk," ajak gue.
"Yang lebih gede memorinya ada nggak mas?" tanya Brian.
"Bentar ya pak, di cek dulu"
Dan magic words itu keluar lagi: ngga ada, mas....

"Tuh, Bi! Ngga adaaaa.... Yaudah nggak apa-apa," sambil narik tangan Brian.
"Yaudah. Kalau yang ini ngga ada, yang di atas ini ngga ada. Kita pulang aja," kata Brian.

'Yang di atas ini' maksudnya Macbook Pro 13" 512GB dan Mabook Pro 15" 128GB.

"Yaudah, janji ya! Kita pulang!" kata gue.
"Ningna, kalau kamu mau yang paling tinggi, nggak apa-apa. Aku bisa bayar sekian juta, sisanya kamu bayar cicil dari aku. Uangnya boleh pake uang ngajar kamu, tunggu (nafkah) dari aku juga gapapa...." Brian ngeliat ke arah gue sambil menopang dagu.
"Ngga bisa, Bi... Aku nggak punya uang...," kata gue.

Dan abang-abangnya keluar...

Dengan magic words....

Maaf mas, barangnya ngga ada....

"TUH KAN BIII, AYO PULANGGG!" Gue sambil narik tangannya, daripada khilaf. Lagian gue ngga punya uang sebanyak itu untuk nyicil Mac seandainya dia beli yang canggih-canggih.

"Adanya yang mana, mas?" tanya Brian.
"Yang paling tinggi, pak... 15" dengan storage 512 GB," kata masnya.

...


"Yaudah, saya ambil yang itu deh," kata Brian.

DOEEENGGGGG!

Terus pas dilihat harganya... Udah ngga ngerti lagi deh. Bisa kali buat ngontrak rumah 2 lantai di BSD selama 1 tahun.

"Bi, tapi aku ngga punya uang untuk ngegantiin...," kata gue. Kali aja dia mundur teratur karena takut tabungan gue bocor.

"Yaudah, Ningna. Nggak apa. Yang penting dipakai, berguna, dirawat. Aku sudah senang sekali. Tidak usah diganti," kata Brian sambil menggoyangkan. Menunggu si mas-mas mengambil unit.

"Ini, pak." Seketika gue melihat box putih dengan gambar laptop tertutup dari depan.

"Biko, nggak apa-apa!" kata gue.
"Nggak, Ningna. Aku sudah niatkan," kata Brian sambil senyum.

Terus gue salting, mondar-mandir dan panik-panik ecret gitu.
Ya panik lah, duit segitu kan ngga metik dari daun. Pasti dari dia yang nabung, bekerja keras tanpa uang orang tua.

Dan ngga ada yang bisa ngelawan Brian kalau dia udah berniat.

Akhirnya dia menggesek nominal sekian untuk Macbook Pro Retina Display, 15" dengan ram 16 GB dan penyimpanan 512 GB. I'm so blessed T_T

Brian nemenin pas instalasi. Awalnya gue sempet panik pas abanganya ngga tau cara buka directory file, abangnya ga tau cara inspect elements dan lainnya. Tapi untuk ada Google, akhirnya tau deh!
Sempet khawatir kalo ternyata ngga bisa dua apa-apain selayaknya Windows. Tapi ternyata bisa kok! Dengan tampilan yang lebih simple :D
***

Intinya gitu lho, mas..

Ada kejadian konyol malu-maluin. Jadi gue tanya ke masnya, pertanyaan halusnya macem gini:

Gue: Mas, kira-kira kalau download dari internet bisa gak ya? Katanya laptopnya nanti diblock sama Apple ya?
Mas-mas: Bisa kok mbak, kalau beli di website software terkait.
Gue: Apa aja bisa mas? Ngga dari website softwarenya?
Mas-mas: Bisa kok mbak. Ada di Amazon juga.
Gue: Nggak, mas... maksudnya.... bisa bajakan nggak? Itu mas yang saya tanyain dari tadi.
Mas-mas: ...... bisa kok.

....

WAW DISPLAYNYA!




WAW. WAW. Jernih banget ngga pixelated. Jarak antara gambar dan gue itu serasa dekat karena layarnya sendiri tipis banget. Warnanya juga bagus, jernih keluar. Kayak orang yang baru pake kacamata, HD banget! HD 4k gitu kali ya hahahaha! Entah apa itu retina display, i'm so pleased with it lah T_T
***

WAW LANGSUNG KEBUKA!

Malemnya gue download Adobe Photoshop CC. Iya, akhirnya pake CC aja biar ada kemajuan (?) Premiere CC juga bagus. Di laptop RAM 2GB yang lama, Premiere CC itu lebih smooth dibanding Premiere 2015. Padahal mah lebih berat ya?

Habis download Photoshop, begadang sekaligus lega karena ngga pake keygen melainkan Adobe ZII, akhirnya gue coba buka.

Di laptop yang lama, butuh 4-5 detik dulu buat jemur sempak ngebuka intronya si Adobe Photoshop.

TAPI INI LANGSUNG MUNCUL! 2-3 detik untuk intro, langsung ke workspacenya, ngga pertlu nunggu-nunggu seabad!

Itu kalo sambil buka software berat lain, kalau cuma buka Photoshop ya 3 detik itu udah full sama workspacenya. Kadang 2 detik, udah kaya ngetik sebaris chat aja bro.

Tapi kalo gua sambil buka software lain juga, ngga apa-apa! Ngga ngelag, ngga ngehang. Premiere gue sih pernah crash ya karena pake effect segala, tapi cara kerjanya bagus banget nggak ngelag sama sekali. Pake efek apa juga ayok. Buka 3 software berat sekalogus juga hayok. 

Dan cara switch aplikasinya cuma geser touchpadnya pake 4 jari. Langsung switch software, ngga usah minimez T_T dan ngga ngelag T_T semuanya smooth.

WAW 15 MENIT!

YANG PALING AMAZING KETIKA EXPORT VIDEO PAKE ADOBE PREMIERE!

Gue selalu save pake preset HDTV 1080 29,97 kalo ga salah. Pokoknya settingan untuk HDTV banget. Untuk video 9 menit, gue butuh.... 2 jam.

Kalau export pakai laptop ini, gue cuma butuh....

15 menit!

15 MENIT SAJA.

Cuma ditinggal pup udah keexport semua.
"Terus kok minggu ini belum upload video?"

Koneksi internet gue bro. Bayangin, gue upload 9 jam juga belum kelar. Jam 5 sore gue upload, jam 7 pagi esok hari masih 0% export ke YouTube nya. Kaco gak? First Media tolong dong kecepatan uploadnya jangan 0,1 mbps juga.

***

Malware, adware dan kebandelan diri

Hal yang bikin gua trauma adalah kena adware, malware dan ware-ware sejenis di browser. Dengan Macbook yang katanya ga perlu antivirus, gue pede dong donlot-donlot jorok.

TAUNYA NGGAK.

CHROME DAN SAFARI GUE KENA ADWARE.

WHY.

Terus gue install AVG, udah bersih sih adwarenya. Ada 35 jenis adware di laptop gue T_T
TERUS BESOKNYA KENA LAGI DONG PADAHAL NGGA NGAPA-NGAPAIN.

Terus scan lagi dan ada 7.

Akhirnya telpon Apple Indonesia, katanya suruh disable cookies aja. Akhirnya gue disable, dan ngga ada lagi malware adware gitu. Adware itu semacam apa ya, virus yang bikin laptop kita ada pop up iklan terus. Ngeganti default browser, buka Google aja ada adnya kan ngaco.

Akhirnya gue beli CD software aja daripada download di internet, takut kenapa-kenapa lagi. Trauma dengan adware T_T

***

Password ngadat

Brian selalu ingetin untuk shut down laptop biar istirahat laptopnya. Ya gue lakukan dong karena takut abuse aja ke laptop baru.

Terus pas gue nyalain lagi, passwordnya ngga bisa diketik! Harus neken 3-4 detik baru keluar karakternya. Kan stres. Salah-salah ya hapus lagi, teken 3-4 detik lagi T_T

Akhirnya nelpon Apple Indonesia, disuruh pencet command+shift+P+R.

Alhamdulillah ampe sekarang ngga ada masalah lagi sih. YEY.

***


Intinya, gue puas banget dengan kinerja Macbook ini. PUAS BANGET. Bahkan gue bisa menggambar detil karena softwarenya ngga ngelag. Gue bisa ngehasilin 2 video dalam seminggu karena kinerjanya cepet banget. Kayaknya bakal pake laptop ini ampe 10 taun deh, atau selama ngga rusak. Apalagi dia klaimnya bebas virus.

Untuk software, uda gue install semua yang diperlukan. Jadi ga usah ngobok-ngobok internet lagi.

BANZAII!

Kalo gue bilang, mending nabung lama deh untuk beli MacBook. EH itu kalau lu suka desain sih, kalau suka gaming dan semacamnya bisa beli yang kaya Brian kemaren.

Seneng banget karena laptop Acer gue nemenin gue, menjadi yang pertama dalam ngeblog, editing video, bikin gambar. Saatnya istirahat karena udah worn-out, jasamu akan selalu dikenang :')




12 comments :

  1. Aku pake Macbook Air dan emang kalau dulu pake laptop ecek2,trs pake Macbook bakal takjub dan dulu norak bgt pas baru pake Macbook. Karena takjub booting cepet, buka browser gk hrs ditinggal makan dulu baru kebuka, batre jg awet gila, sehari bs gk ngecas sm sekali. Gak heran hrgnya mahal kualitas oke.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa aku juga norakk.cepet banget pas buka softwarenya terus walaupun simple tapingga kurang dari windows ya setting2nya

      Delete
  2. Alhamdulillah Nahla... ikut senang, cause you deserve this! Aku aja sebenernya malu sama kamu. Jaman laptopmu masih Acer yang performanya ecek-ecek aja produktif ngevlog. Sementara aku yang difasilitasi komputer mumpuni aja masih gini-gini aja. :(

    ReplyDelete
  3. Garansinya brp tahun nahla?? Sama ni pak suami pgn beliin ini, tp aq nya yg maju mundur karna mihil wkwkwkk.

    ReplyDelete
  4. wow mba selamat yah, seneng bgt mesti pake macbook. Mmm bagiku harganya bikin meriang :D

    ReplyDelete
  5. Pengen mewek bacanya. Terharu pas bilang "udah diniatin" :')

    ReplyDelete
  6. Ayeeey selamat ya Nahla! Ikut seneng. Aku tungguin gambar-gambar unyu kamu, video-video juga. Kayaknya kamu bakal semakin produktif deh. Asikasik! :D

    ReplyDelete
  7. Ini wishlist banget, mudah - mudahan jadi dibeliin buat hadiah ultah hihi

    ReplyDelete
  8. nahla aku juga mau install photoshop di mac nih, bagi linknya dong..
    tapi aman ga ya dari adware? cuma butuh photoshop doang sih ini ga software2 lain

    ReplyDelete
  9. senengnya dibeliin sama pak suami... heheheh

    aku mah baru dibeliin henpon ajah sudah senengnya enggak ketulangan, terus kalau sampai dibeliin macbook, kayak apa yah rasanya?

    ReplyDelete
  10. barokalloh, smeoga samara ya mac...sama Nahla :)

    ReplyDelete
  11. 2017 for Nahla making LINE sticker. YES AND AMEN!

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top