SOCIAL MEDIA

Thursday, 9 February 2017

#SassyThursday - Marriage in One Word


Sungguh topik yang sangat sulit ya brader, eh sister apa ya? Mengingat kalau pernikahan itu satu momen yang besar, satu life changing decision yang kita buat karena a wrong marriage can make your life feel so wrong.
Baca punya kak Icha:


Mengingat gua menikah karena impulsif, BENERAN. Ngga mikir apakah kami beda prinsip, apa pandangan kami tentang A, bahkan ngomongin perihal anak pun nggak! Tempat tinggal aja tuh masih yang kayak "Yaudah deh liat nanti, di kosan Brian enak kok, di asrama aku juga enak." GITU. Sungguh bukan contoh yang baik. Sungguh pernikahan ini bakal gagal kalau gue ngga bersama pria seperti Brian, sungguhlahhhh random parah total avant-garde.

Karena gue ngga berpikir panjang soal makna nikah. Apasih nikah? Tinggal bareng. Lalu gue ngga peduli dengan tugas istri, tugas suami blabla. Siapa yang masak? Brian. Siapa yang belanja? Ya bareng aja. Siapa yang jemput gue kelar kuliah? Ya gampang lah. Kapan punya anak?

Nah, "Kapan punya anak" ini pun juga impulsif.

Kemaren, "Ah nanti deh. Pas udah kelar kuliah."
Besoknya, "Eh aku pingin punya anak deh kayaknya enak hehe."

NGGA MIKIR BIAYA, KULIAH, TINGGAL DIMANA ITU ANAK.

NGGGAAAAKK...

Kayaknya gue memandang enteng hidup deh, yagak? Iyain aja. Karena itu benar T_T

Tahun pertama masih sweet-sweet, Brian masih maklum ngajarin gue masak, masih maklum kalau ada yang belum divacuum, masih laundry pakaian, masih lucu-lucu pelukan mesra.

Sampai akhirnya Brian kesel juga karena gue ngga ngatur keuangan keluarga, ngga belajar masak sendiri, masih ngandelin mbak untuk hal kecil, lupa nyalain exhaust dan sebagainya.

Dia merasa kenapa aku terus?

Awalnya gue ga terima, yaiyalah. Emang yang jaga anak dia pas ke luar kota siapa? Ya gua lah!

Tapi akhirnya Brian bilang, "(Bagian dari diri) kamu itu ibu rumah tangga. Walaupun kamu ngga mau pun, kamu tetap IRT. Boleh jadi seniman, asal tugas kamu sebagai IRT juga terpenuhi. Kalau aku yang kerja, aku yang atur keuangan, kan aku capek juga. Masa harus aku yang ngerjain semuanya?"

Ya awalnya ngga terima juga ya, tapi gua ngeh sih kalau tugas gue itu ngga hanya merawat anak tapi sebagai support Brian juga. Bagi tugas. Makannya, menurut gue aktifitas seperti memasak, momong anak dan ibu-ibu thangss lainnya itu bukan bentuk dari penjajahan pria atas wanita, tapi bentuk wanita untuk mensupport pria. Walaupun itu bukan satu-satunya bentuk (ada yang bentuk supportnya adalah ikut bayar cicilan yang wuadauw, ada yang bentuknya B, C dsb) tentulah yang namanya rumah tangga harus ada support dari kedua pihak.

Ini juga harus dibicarain juga sama sang calon suami, sukanya support berupa apa? Bicarain juga tentang support yang kita sanggupi. Jadi, gue merasa memasak bukan berarti kita lebih kecil dari pria, kita diperbudak, bukan. Itu sebagai bentuk, "Ayo semangat ya kerjanya!" ke Brian.

Penjajahan pria atas wanita itu ketika wanita ngga boleh berkreasi, berinovasi, membangun usaha dan meraih karir. Menurut gua sih itu udah abuse karena tiap manusia punya potensi dan role yang dimainkan. Role gue adalah ibu dari anak-anak gue, IRT, blogger dan illustrator. I'm juggling between those four.

Kembali ke perjuangan pernikahan, nggak hanya urusan masak-memasak, nyicil-mencicil lho. Tapi bagaimana kalau pasangan tetiba mau berganti pekerjaan, mau disupport kah? Atau mau realistis dengan material? Gue sih berusaha untuk support apapun pilihan Brian dalam pekerjaan, sama halnya ia mensupport pilihan pekerjaan gue. Tapi ya ngga yang clueless amat juga sih. But 99% gue perbolehkan dia berganti pekerjaan asal halal dan dia punya rencana.

Selain itu masalah in-laws (merinding gak?) yang harus banget disinkronisasi. Harus dimaklumi, harus dicintai. Dulu gue backstabber banget hahaha, sekarang udah mengutarakan 'protes' ke suami kalau ada hal-hal yang kurang sreg. Bukan kurang sreg yang gimana sih, tapi yang namanya mertua ke anak kita kan ya, kadang suka beda pola asuh. Ya paling itu aja sih. Dulu ada beberapa yang bentrok, sekarang udah jauh lebih baik. Mungkin mama mertua uda melihat kemampuan mendidik gue dengan Mabi yang attitudenya bagus MEHEHEHE.

Menikah itu perjuangan, entah lu mau naik roller coaster seru atau kereta setan. Yang pasti istana boneka tidak ada dalam perjalanan itu. Ya ada sih, tapi garis besarnya ya roller coaster. Kalau seru ya seru, kalau lagi serem ya serem.

Tau gak yang topik yang paling gua hindari pada pernikahan? Keberpihakan pada politik HAHAHA. Karena gue tau Brian itu suka politik dan tipe yang berargumen ketika ada opini berbeda tentang hal itu. Makannya gua mah ngga mau lah ngomongin pilih 1,2 atau 3. Walaupun dia (harusnya) udah tau sih gua milih siapa. But no, gue memilih mendengar dari pihak dia aja. Ngga mau berkomentar karena ngga penting tapi memicu perdebatan.

Kan males.

Mendingan perdebatannya kalau berantem yang penting-penting aja.

Gue sadar bahwa ada beberapa karakter pasangan yang nggak bisa kita ubah. Seperti Brian yang tegas, prinsipil dan 'kalau Roma ya harus lewat Malaysia, jangan lewat jalan lain'.
Atau gue yang nggak bisa tidur jam 9, suka ngiler HAHAHA, ngga bisa dilepas dari dunia seni, ngga tertarik ngomongin politik.

Ya kalo kaya gitu ya terima aja. Brian ngga suka musik yang gue suka? Ya terima aja hahahah! Terima karena hal-hal kecil kaya gitu ngga bakal bisa diubah.

Jadi gemes liat pernikahan Rachel dan Okin. Gemes karena seru dan bagus banget, semoga mereka siap akan kedepannya. Karena kadang sang pangeran yang pas pacaran membanjiri dengan hadiah, pas nikah pasti disuruh irit juga. Irit dalam artian ngga boleh sembarang menghambur-hamburkan uang karena alasan cicilan rumah, cicilan kendaraan, biaya melahirkan bla bla bla.

Jadi, pertanyaannya belum terjawab ya? Jadi marriage in one word menurut gue adalah:

Progress.

Walaupun dikit-dikit, harus ada progressnya. Harus ingin berkembang, maju ke depan, lebih mengerti pasangan dan lebih supportive. Ngga terlanjut nyaman dengan kondisi sekarang, namun strive for the better future entah secara materi maupun batin. Mau nikah artinya mau progress bareng. Mau nikah artinya harus siap capek berprogress, belajar mengerti pasangan, belajar menu masakan baru, belajar sabar, jadi ibu, jadi bapak, jadi orang tua. Tidak pernah puas karena harta yang paling berharga adalah keluarga, istana yang tiada tara adalah keluarga

Reff:

Terima kasih, emak..
Terima kasih, abah...

Mentari bla bla bla bersemi indah

Back to reff

Maklum, bro. Abis sakaw ikut kelas aransemen.

Jadi, yang kerjaannya udah bagus mari gali potensi lagi. Yang cuma bisa masak telor, mari belajar dikit-dikit. Yang bisa ngajarin anak ambil barang, mari ajarin buang sampah.

Progress itu yang membuat yang tidak cocok menjadi cocok. Progress yang membuat tidak bisa jadi biasa.

"Makan tuh cinta!" ya gak gitu juga. Karena kalau ngga cinta, ngapain amat sok-sok progress? Cinta emang ga bisa ngasih makan, tapi bisa kasih sayang. Kasih sayang atau kasihin sayang ya sama aja.

Tapi kita harus sadar fakta bahwa ngga selamanya kita akan menggelora menggebu-gebu kaya pertama kali bertemu lho. Ngga selamanya kita deg-deg-ser, karena itu terjadi pada awal pacaran aja.

Yang membuat kita mau bertahan ya tetep komitmen dan progress. Sungguh Asiq.

Yaudah deh gitu aja. Lumayan panjang ya nulisnya? Iya nih abis dibeliin MacBook Pro Retina sama Brian *pamer-pamer sayang mwah*

Bye!

10 comments :

  1. Itu ... lagunya Keluarga Cemara kan? :p

    ReplyDelete
  2. Kupikir aku saja yang merasa demikian. Waktu awal nikah, masih belum bisa apa2. Masih ngandelin suami. Lama2 bisa juga. :)

    ReplyDelete
  3. Kalau menurutku, yang membuat bertahan selain komitmen juga kepercayaan. Kalau cinta mah, pas pacaran dulu aja. Sekarang lebih ke sayang sih. :V

    ReplyDelete
  4. Hastagaaahhhh suka anggap mudah hidup itu aku banget lol. Tapi ya kalo mau berprogress bareng yang ikut andil pun kudu keduanya toh, gak bisa sebelah pihak aja?
    Ahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha. YaAllah :")

    ReplyDelete
  5. Bahaha itu ada keluarga cemara dibawa bawa.. wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Ini yaa mbak terong, nulisnya makin lama makin mateng ajah..😍 Hihihihih, malu eike 😆 yg menua umur doank mindset mah so so *krai*

    Sekecil apapun perubahan k arah lebe baek, thats count as a progress pan pan pan? 😁

    ReplyDelete
  7. yg aku takutin soal nikah ya gitu Nahla,,,kalau bosen gimana coba. mungkin teralu banyak baca novel Asma Nadia...heuuu

    ReplyDelete
  8. Aih setuju. Progress. Terus jadi ngaca dong dengan pernikahanku selama ini. Alhamdulillah ada banget progressnya :).
    Btw Nahla, makanya itu n nya satu, kalau makannya banyak bisa dua piring, baru n nya dua. Cmiww. Mwah :*

    ReplyDelete
  9. Asiq asiq. Semacam nemu nasihat pernikahan versi koplak (tapi bener) ini. Yasih harus sama orang yang kita cinta ya, biar berprogressnya juga enak, gak capek, gak pengen nyerah aja.

    ReplyDelete
  10. So lucky both of you..😍
    Sama2 saling support dan berani ngalah. Semoga Samara selalu mba Nahla dan mas Brian..

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top