Categories

SOCIAL MEDIA

Friday, 26 July 2019

Dua Garis Biru Sedihnya di Bagian Mana Sih


Gila ya, salah dua film yang gua pikir bakal bikin gua nangis ternyata nggak. Padahal sejagat raya momfluencer maupun gadis-gadis tuh think highly of this film. “Bagus banget”, “Banyak penonton yang nangis”, “Sedih banget filmnya!”.

Lalu gue memutuskan untuk nonton Dua Garis Biru di XXI.
Ceritanya klise, tentang remaja yang hamil di luar nikah.
Sebelom lo lanjut, gue mau kasih warning aja kalo postingan ini tuh major spoiler. 

Punya kak Icha dan ka Ges.



2 jam yang kuhabiskan untuk nonton terasa sangat klak-klik-kluk sekali. Yang pertama, karena gue ngga nangis. Yang kedua, batin gue berteriak DI MANA SEDIHNYAAAA???

DI MANAAAA??? :)))))

Udah terlalu banyak cewe-cewe yang mewek, beneran banyak loh, mulai dari video reaksi penonton premiere sampai rangkaian instastory influencer.

Lama lu, langsung aja dah!

1. BIMA ITU BAIK BANGET

Dia itu miskin, satu.
Dua, walaupun awalnya dia ‘takut’ which is wajar, akhirnya dia kan tetep stay sama Dara walaupun Dara mau aborsi kek, melahirkan kek. Bima itu di sana, dia hadir, dia mau tanggung jawab walaupun kerjanya kerja receh. Okelah dia bodoh, dia malas, dia goblo, tapi dia ngga kabur. Sejelek-jeleknya keluarga Bima, tetep ngga disembunyiin tuh fakta bahwa anaknya hamilin anak orang.

Padahal Bima BISA BANGET KABUR. Toh Dara kan ngga tau rumahnya kan? Baru tau pas ketauan hamil kan? Kalaupun tau, rumahnya juga rumit banget kaya labirin. Bima bisa banget putus sekolah, toh dia juga nilainya jelek (nothing to lose). Ketika Bima hilang, maka boom bisa tanpa jejak.

Dan juga, hubungan mereka berdua sebenernya baik-baik aja kan, kalau ada ya paling cuma konflik dikit, dua-duanya saling sayang. Ngga ada adegan nyalah-nyalahin, adegan ngga ngaku, adegan maksa Dara untuk aborsi untuk save his ass.

2. KEDUA KELUARGA JUGA UJUNG-UJUNGNYA NERIMA MEREKA

Dalam interval waktu yang cepat, mungkin karena kebutuhan durasi ya. Ya adalaaaah drama-drama disowning the child, dimana Dara dirawat di rumah Bima dulu. Tapi percayalah, banyak banget kisah dimana dua-duanya beneran dilepas sama orang tua, beneran disuruh cari makan sendiri, ngemper, sabodo teuing, nikah lalu ortu udah ngga peduli lagi.

3. MAMA BIMA KE DARA

Sepanjang film ini ngga ada tuh yang, “Kamu sih kecentilan” ke Dara. “Kamu sebagai cewek kok ngga punya harga diri”, “Kamu kok genit”, “Ih cewek bandel”, ngga ada. Bahkan mertuanya juga baik-baik aja sama Dara. Kalau di rumah Bima, si Dara diladenin sama mamanya Bima. Ngga ada adegan mertua nyinyirin menantu kayak di real life. Eh, menantu yang didapatkan dengan cara legal aja masih banyak yang diteken mertua, lah di film ini? MBA namun mama si cowoknya masih baik sama dia.

Bahkan ketika Dara memutuskan pergi ke Korea, mamanya Bima ngga ada tuh mencak-mencak, “KAMU TUH SEORANG IBU, MASA MAU NINGGALIN ANAK??”. Mamanya Bima terima-terima aja Dara pergi dan si Adam dititipin ke dia. Ngga ada adegan nampar dan bahas-bahas kodrat seorang ibu. Ya maap, mamanya Bima kan kolot dan kampung ya, harusnya sih ngga akan ngerti urgency-nya kenapa harus belajar ke Korea ninggalin anak? Tapi dia magically mengerti, wow!

Betapa bedanya sama reality, dimana kalau me-time sedikit bisa dinyinyiri mertua :))

4. DARA DAN JELONG-JELONG

Sebagai anak yang MBA, dia SANGAT BERUNTUNG DIBOLEHIN JALAN-JALAN SAMA ORANG TUANYA. Karena in real life, kebanyakan cewe yang MBA udah pasti disembunyiin di rumah agar ‘menutupi aib’.

Ini? Dara pede-pede aja jalan pagi di taman tanpa harus disinisin tetangga. Bebas-bebas aja dia nenteng perut gede tanpa harus di, “Heh jangan keluar! Nanti diomongin tetangga!!”.

Tolong diinget, kondisi Dara itu ngga normal. Orang yang ngga punya kenalan MBA mungkin akan abai aja sama adegan Dara jalan pagi, tapi untuk gue yang kenal banyaaaak temen yang MBA, ini beneran privilege BANGET.

Kamu beruntung banget Dara, betulan.

5. TERBANG KE KOREA HABIS MELAHIRKAN BUSSHHHHH~

Haha.

Perlu dijelasin lagi ga sih?

Udahlah MBA, lalu punya orang tua yang supportif, suami yang nrimoan, mertua yang oke-oke aja. Bayangin, gedein anak bayi sendiri itu ngga gampang apalagi di tahun-tahun pertama. Lah ini keluarga Bima seakan dilimpahin beban merawat itu sendirian, tanpa protes ke Dara yang lalala aku senang ke Korea bisa belajar ketemu Oppa karena aku pintar dan kaya~

Karena kalau di dunia nyata, pasti akan ada slentingan begini:
“Jadi dimana kontribusimu sebagai seorang ibu?”
“Gimana ASI anakmu???”
“Gimana hak anak mendapat kasih sayang ibu kandungnya??!!!”

***

Intinya, film ini secara sinematografi menurut gue bagus, ceritanya cukup oke, tapi kurang mencerminkan kondisi real remaja yang beneran hamil di luar nikah.

MBA IS NOT THAT EASY.

Duh bahkan kalo semua kisah MBA kayak si Dua Garis Biru, anak-anak bakal lebih santai menghadapinya. Akan ada ide ‘oh ternyata masih bisa kuliah di luar negeri ya’ WAKE TF UP, plis liat kenyataannya: yang kebanyakan putus kuliah, langsung kerja dan rawat anak karena dua-duanya masih sama-sama miskin can’t afford pembantu.
MBA pas udah kuliah-kerja sama yang masih pelajar itu beda. Dan kenyataannya sangat berbeda jauh dari apa yang di-capture dalam film.

NO, kalian ngga akan sebebas itu lanjutin pendidikan.
NO, kalian ngga akan seluwes itu buat jalan-jalan ke luar.
NO, kalian ngga akan segampang itu nitipin anak ke salah satu pihak hanya karena ngejar mimpi.
NO, kalian ngga akan segampang itu nemuin cowo yang mau tanggung jawab atas janin kalian.
NO, kalian most likely ketemu sama mertua yang interventif terutama berkaitan sama cucu.


So, inilah opiniku. No debat karena lagi males hahahah.

12 comments :

  1. Wah seru nih dapet sudut pandang yang berbeda hahahaha. Cuma kayaknya aku tetep tim mewek deh kalo nonton ini, karena hatiku emang selembek itu huhu

    ReplyDelete
  2. Hmm, ak belom nonton sih, cman agak kesentil pas deskripsi soal ibu mertua. Terutama bagian ini nih "Ngga ada adegan mertua nyinyirin menantu kayak di real life." Soalnya kayak generalisir, ya meskipun kalimat selanjutnya pake "banyak yang masih..." Tapi kesan yang kerasa masih generalisir.
    Mertuaku baik banget sama ak, jd berasa aneh tiap ada komentar, "mertua itu nyinyir/jahat, dst" 😄😄

    Ga nyambung sama filmnya si emang, cman generalisir tentang mertua = jahat/nyinyir itu kok rasanya ga enak.

    Tapiii, overall keren sudut pandangnya, beda sama yang lain. Two thumbs up, semangaattt 😁

    ReplyDelete
  3. I do have some opinion.. tapi aku kok tetep mewek nontonnya 😅😅😅

    ReplyDelete
  4. aku belum nonton filmnya, baru baca bbrp review aja and your review is the non mainstream and good one wkwk. abis baca yg lain ya kebanyakan sedih bla bla bla. kalo kisah MBA yg ga seindah kenyataan aku suka 'young mom', komik di webtoon yg ceritanya bener2 nunjukkin gimana repotnya hidup buat yg masih sekolah/kuliah terus punya anak

    ReplyDelete
  5. sedangkan yang nikah baik baik aja. Setelah jadi ibu, banyak yang merekakan mimoinya karena emang gak bisa.

    ReplyDelete
  6. Baru iniii review yang berbeda.. I need this kind of review.. Thank you Nahlaaa

    ReplyDelete
  7. Aku pikir cuma aku yg ngerasa begini 'gak tipikal asia banget' tapi mungkinkarena gw belum jadi seorang ibu gitu kali ya? Ternyata nahla yang nikah muda dan the real of teenager mom punya sudut pandnag gini. Nice!

    ReplyDelete
  8. Waaah ternyata seperti itu ya mak... Kayaknya sama kayak mainstream cerita film kita ya... Banyak 'keajaiban' ��

    ReplyDelete
  9. Haha, Nahla bisa aja. Kupikir, iya juga sih?
    Sikap ortu Bima ke Dara baik bgt, mau mandi, diangetin airnya, ke dokter kandungan, semua ortunya mpe kakak adek ikutan.
    Aku nonton juga gg nangis sih, malah ada adegan yg sempat bikin ketawa

    ReplyDelete
  10. iya sih di beberapa orang, ga ada yang nangis. Tapi kalau di aku kayaknya mak sek banget... aku sedih karena memang jadi ortu itu ga ada manual book, kita kudu ngeraba raba teruuussss..... sampai meninggal.

    udah berusaha baik, eh lingkungan parah .. di lingkungan baik, eeeh anaknya karakternya "terlalu pengen tau segala" dst

    well... thanks anyway buat sudut pandang kalian bertiga

    ReplyDelete
  11. Siapa tau bakalan ada film dua garis biru part 2 yang nyeritain strugglenya dara dan bima gedein anak.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top