Categories

SOCIAL MEDIA

Wednesday, 7 August 2019

Latihan sama om Dewa Budjana


Udah seminggu yang lalu, gue WA-an sama om Dewa Budjana, yes, THE Dewa Budjana untuk  latihan lagu-lagunya. Lo semua ngga akan bisa ngebayangin betapa histericalnya gue waktu diajak latihan sama dia. THE FEELING WAS EXPLOSIVE. Excited banget ya Allah pengen nangis banget banget huhuhuuh.

“Apakah ini lah momennya aku akan menjadi violinist yang sesungguhnya?”
“Apakah aku akan sepanggung dengan Dewa Budjana?”
“Apakah aku akan satu performance dengan Shadu Rasjidi?”

Dan ngayal-ngayal babu lainnya. SERIUS, SE-EXCITED ITU. Se-overexcited itu sampe beli pickup LR Baggs pake uang tabungan pendidikan S2, se-excited itu ngulikin lagu-lagunya Om Budjana sampe jam 1 pagi tiap hari. Ditambah pick up baru ini pilihan icon violinist Indonesia, mas Didiet Violin. Makasiiii banget mas Didiet udah nemenin beli pick up!


Untuk gue yang dari kecil suka ngayal babu main di panggung jazz (walau gue juga belom jago), meteran kebahagiaan gua mencapai 120%.

Iya, gue se-excited, yaah mengingat taun lalu baru lulus kuliah, pasti lah ya nyari kesempatan ‘kerja’ istilahnya huahahah.
Di bawah ini ada link tentang cerita gua yang telat wisuda karena sakit biduran dan tipes. Padahal hafalan untuk resital tinggal dikit lagi.

Cerita Tentang Biduran

Ketika waktu itu gue cuma bisa nangis doang karena ‘kenapa momen gue dalam hidup ngga dateng-dateng?’.

Jadi keinget kata mas Didiet kemarin,

“Tiap musisi harus ngerasain di bawah, biar saat dia di atas, dia menghargai apa yang dia punya”.

Ini dalem banget sih. Ampe rumah, ampe sekarang pun masih terngiang-ngiang. Karena untuk gue yang karir biolanya pernah di rock-bottom, gue jadi peka banget ketika gue udah mulai sesenti sedikit-sedikit menanjak ke atas. Come on, gue bahkan belom di atas sama sekali, belum juga di tengah tujuan, but i’m sure i made progress. Bikin cover dikit-dikit, beli mic, beli pick up, nabung dari hasil ngamen-ngamen dan ngajar, ngecut biaya transportasi, ngulik ampe bego.

Awalnya pertemuannya itu dari komenan gua di IG temen gua, mas Jaeko, isinya gini, “WAH UDAH MAIN SAMA DEWA BUDJANA GILA BANGET”. Yang direply sama om Dewa Budjana dengan, “Yuk kapan-kapan main bareng mba”. WAH LANGSUNG SEMANGAT DONG. Mas Jaeko juga ’ngejualin’ gua ke om Budjana banget. Sehingga, beliau kasih nomer WA-nya dan kami kontakan dari situ.

Makanya pas gue dapet kesempatan diajak latihan, gue beneran jadi SUPER SENSITIF BANGET,  terharu plus drama, maklum, #virgo. Mulai ada narasi-narasi kayak, “Wah, dulu aku cuma ngecover sekarang aku main bareng”, gitu. HEPI BANGET. Semangat nyolok biola ke ampli, semangat nyari-nyari sound, semangat ngulikin Queen Kanya, Hyang Giri dan Mahandini walaupun banyak kesulitan yang gue alami.

Pada tau lah ya kalau projectnya om Budjana itu ribet banget lagunya, riweuh sumpah hahahah. Riweuh tapi seru. Modulasinya susah di violin, saatnya aku latihan scale lagi hahahaha. Ngga hanya modulasi, time signaturenya juga beragam ya dari 21/8, 11/8, silahkan menangis. Secara ngga langsung berterimakasih sama Dimension dan Tigran Hamasyan karena berkat dia, gue jadi lebih bisa paham dalam hitung-menghitung.

Akhirnya gue sambangin rumahnya, dalam kondisi mati lampu huhahahaa. Tapi beliau menyambut dengan baik dan ramah. Karena mati lampu itu, jadi beliau pakai gitar akustik. Gila sih NERVOUSNYA ITU LOOHHHHHHH...

Ngga tau kenapa ya, musisi yang bertahan lama di industri itu humble-humble banget loh. Ngga gengsi ngajakin anak-anak bawang untuk main bareng, kayak mas Didiet dan pak Tamam Hoesein. Jauh banget dari angkuh.

“Halo om hehe maaf ganggu”, gitu kataku.
“Oh iya, udah lama?”
“Ngga om, baru sampe kok”.

Sebenernya rada lucu juga yaaa karena gelap-gelapan gitu, saling bingung karena mati lampu. Jadinya om Budjana pake gitar akustik, bukan gitar pink yang biasanya suka dipake. Padahal gue menanti studio tour di rumahnya huahahah! Gue pun udah bawa jack untuk dicolokin ke pick-up baru.

Sebenernya gue cukup pede sama hasil kulikan gue sih, yang bikin gue ga pede itu nervousnya ya. Kalau pakai biola akustik yang ngga dicolok kemana-mana, suaranya jadi ngga se-optimal kalau dicolokin ke ampli. Karena kalau pake ampli, kan kita bisa ‘dandanin’ dulu pake reverb, nah ini kan nggak, jadi sound biola gue dry banget.

“Oke, yang pertama Queen Kanya ya”.
 DUH NULISNYA AJA NERVOUS :’((

Pas gue main, ada beberapa part yang salah. Seneng banget karena bisa diperbaikin langsung, emang tujuan gue ke sana salah satunya buat ngecek hafalan sih.

Kayaknya gue merasa oke-oke aja sih. Untuk bagian improvisasinya, masih belom lancar karena belom tau chordnya, jadinya gue nyatet chord juga kemarin :D

Om Budjana tau loh kalo gue ngeblog, “Kamu blogger ya? Nulis apa? Oh makeup ya, emang rame sih pasti”. WAH tau aja om, heheheh.

Ngga hanya itu, gue nanya ke beliau, “Om, gimana sih resep Gigi biar bisa lama di industri musik?”. Dan beliau jawab gini, “Karena di band ini ngga ada pimpinan. Semua bareng-bareng”. WAH inspiratif banget jawabannya.

Gue juga nanya, apakah ngajakin keyboardistnya Dream Theatre, Jordan Rudess, untuk ngeband itu sulit? Katanya, “Iya sulit... karena harus ngasih album dulu kan ke dia, kalau dia mau ya bagus”, or such gitu deh hahahhaa.

All is well....... sampai dia minta rekam videonya.
Deg-degan banget karena part revisian gue belom sempet dilatih lagi. Karena untuk main di tangga nada itu, ketika ada perubahan dikiiit aja, jarinya udah beda lagi. Kenapa sih main biola aja susah banget.

Sesi rekaman video gue dan om Budjana direkam sama Deva, anak pertamanya. Kagok-kagok ya, iyalah pasti, yaampun. Walaupun di rumah udah test rekaman sampe berkali-kali, tetep aja kalo depan orangnya pasti kagok.

Pas dicek videonya.... ternyata gue banyak yang fals dan miss. Tepatnya di part yang tangga nadanya semua turun setengah.

Tanggepan om Budjana sih, “Gapapa lah..”.

Tapi gue..... stressnya sampe detik ini. Jadi males sarapan, jadi pengennya belajar doang, pengennya latihan doang di kamar. Pikiran gue kemana-mana banget.

“Ah ga jadi di ajak main nih..”
“Ah ga bakal diajak latian lagi nih”

Tapi yang dominan sih, “Ternyata main biola gua masih jelek-jelek aja ya”. 

CRYYYYYY :’(((

Berakhirlah khayalan babu gue, ngebayangin gue sepanggung sama dia kan, whuaaawwwwwww banget. Lalu dipatahkan oleh pikiran dan mentality sendiri.

Akhirnya sampe rumah gue ngecek satu-satu not pake tuner, rekam, apus, rekam, apus, nulis isi chord, coba improv, jelek, apus, gituu terus.

Ampe curhat ke om Decky yang ngater gue waktu itu
“Om, kalau aku ngga diajak latian lagi gimana ya?, dan dia bilang gini.....

“Yah, kalau rezeki sih ngga akan kemana”.

Jleb.


Udah berapa lama ya gua ngga mengenal kata pasrah? Hahahah. Gila ya jadi penulis, apa-apa pasti dipikirin, direnungin, tapi serius deh, coba tanya sama diri sendiri, kapan terakhir kita berserah diri?

Selama ini kenalnya cuma effortnya aja, usahanya aja, ngga pernah ngerasa, “Udahlah kalo rezeki mah pasti dateng”. Sehingga abis usaha, yang dilakukan adalah stress menunggu hasil.

Ngga pernah gue ngerasa pasrah dan tenang kalo menghadapi sesuatu.

Kayak kemaren pas menang cover challenge Ngovi, kenapa gue ngga deg-degan nunggu hasil? Bukan karena pede, justru karena udah pesimis ngga bakal menang. Jadi mental gua udah mental kalah dari seminggu sebelum pengumuman. Sehingga niat gua udah bukan menang, tapi belajar dan ngejam bareng aja.

Tapi tentu aja, pasrah dan merasa kalah itu dua hal yang berbeda. Merasa kalah itu lebih mudah dilakukan dibanding pasrah. Karena gue ngga bisa ‘menetralisir’ sesuatu. Buat gua, lebih mudah kalau hati gua lebih condong ke salah satu hasil: menang atau kalah, dibandingkan harus pasrah yang lebih ke ‘let it go’.

Ternyata segampang itu menganggap diri gua jelek dibanding “ah yaudahlah namanya juga pertama kali latian”, ternyata lebih mudah sedih dibanding “yaudah santai ajaaaa!”.

Kalian suka gitu gak sih? Suka susah pasrah, suka ngga sabar sama rencana hidup Tuhan. Ga usah soal karir ya, soal apapun. Soal kehamilan, soal pendidikan, soal percintaan. Suka susah pasrah karena merasa udah usaha maksimal, jadi we demand a fast answer.

Padahal ngerti kalau hidup itu kadang di atas, kadang di bawah. Padahal ngerti kalau prosesnya itu kadang lama, kadang langsung jebloooos. Gaada yang tau apa yang akan ditawarkan nasib besok, apa jangan-jangan besok gua dapet tawaran apaaaa gitu? Ngga ada yang tau.


Padahal sih belum tentu juga kemaren jelek! Iya ngga sih...? Iya sih kemaren ditanyain, “Kalau ada acara kamu ngga keberatan kan diajak-ajak gitu?”, iya sihhhh tapi kan tapi tapi aku merasa jelek sekali kemarin huhuhu.

Apapun itu, gue merasa thankful banget diajak latihan kemaren. Terimakasih om Dewa Budjana, udah ngajakin aku latihan bareng. A big honor banget!



1 comment :

  1. Huuu pasrah wkwkwkw. Padahal mah udah tumpah-tumpah sama "nilai kebajikan hidup", kutipan ini itu. Tahu kok, tahu.

    Tapi susah gamau ngertinya :( bahwa kudu sabaaarrr. Nih nulis, ngetik, gampang. Tapi bener-bener dijalanin di kehidupan sehari-hari rasanya kaya mikul dunia dan seisinya, beraat.

    Semangat kak, kalo rejeki juga ga kemana *ngomong dengan entengnya* hehehehe.

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top