SOCIAL MEDIA

Wednesday, 20 June 2018

BIDURAN MENYIKSA BATIN



Duh, gue sih emang udah hatam banget lah ya masalah rumah sakit-rumah sakitan. Mulai dari operasi amandel pas SMP, hepatitis A karena kecapekan, banyak lah pokoknya. Jadi udah lumrah aja gitu, bisa nelen 5 pill/tablet sekaligus. Pokoknya kalo nelen pill adalah skill yang bisa dijual, kayaknya gua bisa beli Fortuner deh.

Kalian tuh kadang punya penyakit yang ‘dibanggain’ gak sih? Maksudnya tuh, kalo ditanya ya jawabnya keren gitu. Karena penyakitnya ‘keren’, penyakit kebule-bulean lah.

“Sakit apa lo?”
“Zygoma gue bengkak, nih”

Kece ya hahaha btw zygoma apaan sih?

Ya itulah ya, penyakit dengan nama ribet. Kan keren tuh.
Nah, gue sendiri punya penyakit yang… haduh kampung banget.
Yang satu adalah gondongan, yang satu lagi adalah penyakit terkutuk yang baru gue alami.

.

BIDURAN.


Anjir nulisnya aja males!

Kampung banget, astaga. Ga ada bangga-bangganya sekali. Bahasa daerahnya mana lebih ndeso pula, ‘kaligata’. Idih. Aduh maap bukan menyinggung huhuh tapi gimana :')))

Urtikaria (nama kerennya biduran), adalah penyakit dimana badan sebadan bentol-bentol. Bentolnya juga menyebar dengan ukuran yang berbeda, mulai dari se-isi pensil, sampai selebar piring makan.

Idih males banget.

Bentol ini bentuknya yaaa bulet-bulet gitu, merah, nonjol juga. Kalau digaruk, makin NYEBAR LAGEEEEEEE DONG. Makin nyebar, merah, ga sembuh-sembuh. Bekas garukannya pun (yang garis garis kuku itu) ikut menonjolll cyins, merah juga, gatel juga.

Wilayah jangkauannya? Ya sebadan lah. Kalo lagi kena ya sepaha-paha, lagi kena lengan ya selengan-lengan. Depan belakang kanan kiri atas bawah, ada kali 20 bentolan atau lebih. AH NGERI LAH.


Jadi TANGGAL 1 MEI 2018, gue ngetik di teras yang dikelilingi oleh pohon rambutan rindang, serangga gembira dan segala tetek benget lainnya. Gatel gak? Biasa aja. Gue ngetik postingan mayday tanggal 1 kemaren. Pokoknya bodo amat lah sama lingkungan. Gue pun waktu itu pake ya dress pendek rumah biasa lah.

Gue ngerasa biasa aja karena, biasa juga gua ngetik disitu yakan? Jadi ahelaaaah biasa aja lah.

Eh tau-tau, pas pipis, JEGEER udah bentol-bentol aja itu paha. SEPAHA, DUA-DUANYA. Wuih kaget dong aing.

Yayoi Kusama bukan, tapi kok bentol-bentol…



Bentolnya kayak Dalmatian, cuma ini merah dan nonjol.

Gatelnya pun ngga wajar loh, bukan gatel nyamuk. Kayak gatel abis kena bahan kimia gitu ngerti kan? Gatelnya tuh dibawah kulit terus 'aliran' nya tuh berasa! Ibarat cairan ngalir di bawah kulit gitu loh, "Oh ini gatelnya lagi gerak ke pantat nih" GITU.

WAH NERAKA DEH.

Awalnya kan CUMA di paha tuh, lalu gue berobat ke Rumah Sakit UIN Syarif Hidayatullah sama dokter kulitnya.

Kurang suka sih sama dokternya, ibu-ibu gitu. Nyerocos gitu, agak pushy khas emak-emak. 

"Kamu ada maag?"
"Ada.."
"Tandanya gimana?"

Terus gue memandang ke mama..

Lalu dokter ibu-ibu itu, "Kok pake liat-liat mama?".

DIH SUKA-SUKA DONG.

Sebel banget, males banget gue berobat ke sana lagi, ahaahaha! Disana gue dikasih obat anti-histamin gitu, terus nasehatnya "Jangan makan ikan jangan makan vetsin jangan makan bla bla bla bla bla", padahal gue tau, gue ga punya alergi makanan sama sekali.

Jadi diagnosa 1: gue alergi makanan.
Obat: Beberapa anti gatal, anti alergi dan salep.

Gue minum kan tuh, minum ya.

EH MALAH NONGOL BARU DI LENGAN. DUA-DUANYA PULA.

AH ELAH.

Ternyata obat ini mungkin kurang cocok juga sama gue ya, kaga ngaruh aja gitu HHHHHH.

Itu posisinya, hari ke-3 gue biduran. Ah gelisah banget, cuma yaudah lah yaaa masih pasrah gitu. Negak aja gitu obat-obatnya.

Malemnya, gue ada latihan untuk taping acara Kick Andy (main biola), yaudah latihaaan maleeeem.

Pas pulang sih sial banget, sial banget banget banget. THE WORST DAY OF MY LIFE.

PUNGGUNG GUE GATEL KAYAK KESENGAT LISTRIK. BOOM. GUE GARUK. AMPE BANGUN TIAP DUA JAM SEKALI. PANAS BANGET. GABISA TIDUR. GULING-GULING TERUS, GELISAH, MERAIH PUNGGUNG, KUGARUK PUNGGUNG ITU DENGAN KUKU-KUKU PANJANG SRAT SRET SRAT SRET. 

Gila! Siksaan terburuk yang pernah terjadi seumur hidup! Beneran di kasur kelojotan kayak orang kena guna-guna. Siapapun yang guna-guna, plis tobat, jangan syirik, tengkyu.

Bangunnya juga tersiksa, beneran lariii ke kamar nyokap sambil teriak-teriak. Kaki gue kayak beneran lari-lari ditempat kayak orang kebelet.

"Ma gatel banget!!", suara gue agak crack kayak mau nangis.
Emang beneran mau nangis.

Pas punggung gue dibuka, bener dong komentar nyokap,

"Astaghfirullah".
Qerja lembur bagai quda..


Iya, sepunggung udah kayak di gambar tadi. SEPUNGGUNG, DARI ATAS SAMPE BAWAH.

Gejala yang gue rasain adalah badan yang merah panas, sakit tenggorokan dan nyeri di persendian (ini beneran ngebuat gue jalan pincang).

Gue ampe gabisa bangun, klenyengan, saking menyakitkan dan gatalnya. Tiap bangun dari tempat tidur, beneran klenyengan kayak pingsan literally. Beneran kayak orang terkulai pingsan gitu, ga bisa ngomong, ga bisa gerak.
Sampe ngucap-ngucap syahadat kali aja ini akhir hidup. Beneran loh, it feels like dying banget.

"Ya Allah apa ini akhir hidupku...?"

Mama akhirnya kompres punggung pake ice gel, sambil dibalur salep. Gue akhirnya bisa tidur sedikit. Cuma gimana cuy ini TORTURE. Pagi-pagi beneran gabisa makan apapun, ga nafsu, maunya tidur, maunya dibius.

Pas berdiri pun, ga bisa karena nyeri. Nyerinya tuh beneran pindah-pindah loh, 2 hari di pergelangan kaki, 2 hari di lutut kanan, 2 hari di lutut kiri, pindah ke jari waaah semua sendi deh.

Hari itu, gue sendi di pergelangan kaki kiri. Padahal malemnya ada taping dong di Metro TV. Akhirnya gue memutuskan untuk... Ke UGD dulu. Karena ini beneran ngebuat gue terkulai lemes dan menyiksa banget.

UGD Eka Hospital. Rumah sakit langganan. Soalnya ke rumah sakit UIN malah makin parah. Obatnya kaga ngaruh.

Yaudah gue dilariin ke UGD, beneran pake kursi roda karena klenyengan dan sendinya sakiiiit kayak apaan banget. 

Sampe di UGD, gue diinjeksi 4 botol suntikan gede. Obatnya suakit pas ngalir, gila mental gue patah banget.

Dicek ke dokter kulit dan dia kayak template aja gitu jawabnya, kasih obatnya banyak banget pula! Dikasihlah salep lagi. Dokternya tuh kayak lempeng senyum ngeliat gue kelojotan kayak cacing pita.

"DOKTER INI GATEL BANGET!!"
"Yaa ntar kan disuntik" sambil senyum gitu AHELAAAAH SIMPATI KEK GITU.

Gue bariiing aja di UGD, chat ke kak Yudit selaku kordinator, "Maaf ya kak.. aku ga bisa ikut latihan di studio... semoga pas shoot bisa". Beneran lemes banget. Untung pihak dari sana ngebolehin aku mangkir karena yaeyalah batas jiwa banget di UGD.

"Mba, ini obatnya akan bikin ngantuk banget yaa..", kata perawatnya.

Iya ngantuk, tapi gatal ini membuat gue cuma tidur bentaran doang.

HUHUHUU MAMAKU YANG THE BEST, NGERAWAT BANGET.

Akhirnya OTW ke Metro Tv dan alhamdulillah gatelnya ngurang banget. Taping dengan paripurna. Di toilet, apply salep. Di backstage, apply salep. Tapi karena gue hepi, jadi ga gatel-gatel banget.

Sejak saat itu juga, gue tidur di kamar nyokap. Spreinya bersih.
Entah kenapa, tiap tidur di kamar sendiri, bawaannya gatel-gatel setan. Ngga nyenyak aja tidur gua. Yaudahlah tidur di kamar nyokap aja.

Jadi, koleksi biduran gue di hari ke 4 adalah: full punggung, full paha dua-duanya, full lengan dua-duanya.

Mandi nyiksa karena ntar gatel lagi, keringin pake handuk tambah nyiksa karena pas ngeringin, si zat aktif gatel-gatelnya kerangsang lagi. Yea.. gesekan handuk itu membangkitkan gairah si gatel-gatel.

Dan kalo gatelnya udah 'activate', uh meringis itu muka. Bakal merah lagi, bakal nyebar lagi. Gue cuma bisa oles-oles salep yang ngga terlalu ngefek itu huhuhu.

BEBERAPA HARI MINUM OBAT DAN UDAHLAH GUA MAU KE DOKTER LAGI AJA!

Ke dokter, dokter yang nanganin gue pas UGD ini (sebut saja dokter P), sangat ngga informatif sekali. Cuma liat-liat dan berani-beraninya bilang, "Wah tapi mendingan yaaa". APA YANG MENDINGAN COBA. MAKIN MERAH INI LIAT DONG.

Disuruhlah gue untuk cek darah sama dokter P. Eh kaga, suruh cek darah, keputihan, feses dan pipis.

Hasilnya? Ada infeksi dikit.... di.. kandung kemih........

...

Terus gue dikasih anti biotik untuk infeksi kandung kemihnya...

Jaka sembung...

Dokter ini pun pas ngebacain hasil tes lab, ngga ngebacain semua. Ngga dijelasin "Ini tuh tes untuk mengetahui bla blabla, skor kamu segini, sehingga bla bla bla". Pokoknya dia bilang "Oh infeksi" terus dikresekin obat banyak.

Nah ada kejadian lucu nih, pas gua ambil sample darah, keputihan dan pipis kan bisa on the spot tuh. Nah pas ngambil sample pup ini, harus dirumah karena waktu itu gue belom mau pup.

Yaudah.

Ya lu bayangin sik, ngodok-ngodok tokai sendiri pake sendok dari tabung sample HHHH..
Yaudah gua ambil lah itu pup dari kloset, gausa dibayangin. Dalam hati udah komat-kamit, "Gua udah biasa nanganin pup anak. santai aja santai aja santai aja NNGHHHHH!".

Dapet lah.

Terus.

Terus gue pesen Go Ride.

Itu tabung gue masukin amplop.

Iya.. gue kirim sample feses pake Go Ride.

Maaf ya mas gojek....

....

YAUDAH AKHIRNYA GUA SEBEL AJA SAMA INI DOKTER YAK, obatnya kaga ada yang ngaruh. Gatel ya masih, bentol masih kaya dalmatian, masih kelojotan, masih AAAK sial dah pokoknya.

Ganti dokter dong, ke Dr. Tety Loho, SpKk.

Dia liat hasil cek darah gue, dan bilang:

"Ini sih ngga signifikan loh. Infeksi kamu juga dikit banget, disini tes alerginya juga ngga ada apa-apa"

Nah, fakta tentang tes alergi ini ga dibacain sama dokter sebelumnya! IH SEBEL.

Terus dokter Tety tuh ngeliat biduran gue yang membahana ini, dia cuma bilang gini...

Catet ya! Obat biduran menurut Dr. Tety Loho:

"Kamu stress. Obatnya harus banyak shopping, haha-hihi sama temen, jalan-jalan. Stress itu sumber penyakit."

"Ah masa sih dok...?"
"Nih liat, tes darah kamu bagus."

Ah masa sih? Yaudah akhirnya dokter Tety nyuruh gue buat stop obatnya. Dia pun hanya membekali 1 salep dan pil anti gatal untuk 6 hari.

Gitu doang.

Kalau dokter sebelumnya beneran serenteng-renteng obatnya, ngga karuan. Mungkin dia mau buat gue sakaw karena cintaaa..

Yaudah lah, akhinya nyokap ngajak gue untuk..... wait for it... POTONG RAMBUT DAN CAT RAMBUT. Total makeover biar gue semangat. INTINYA GUE HARUS SEMANGAT DULU!

Besoknya, gue bilang ke nyokap..
"Ma, aku nginep di rumah Grace dulu ya...".

Lalu berangkatlah gua ke rumah nona yang satu ini. Sahabat gue, sumber dari segala haha-hihi.
Pas gue dateng, gue diajak nemenin Grace ngajar di ITC BSD. Iya, disana ada tempat les musik. EH KETEMU SUCI, teman w juga. YAUDAHHH akhirnya gue, Grace dan Suci mau langsung CUSSS ke AEON. Untuk nongkrong lah! Harus dong, nongkrong nomer siji.

Nah pas di supermarket, gue kepikiran beli bedak Herocyn sama Caladine yang versi gel. Jaga-jaga buat gatel aja, karena obat gatel (tablet dan salep) gue lupa dibawa.



Yaudah tuh haha hihi haha hihi, malemnya gue pulang ke rumah Grace. Gue mandi kan tuh byur byur, pakelah si Herocyn sama Caladine. EH DINGIN YA TERNYATA HAHAHA semriwing sekali, enak. Herocyn dan Caladine ini dinginnya ga akan terlalu berasa kalo suhu badan kita normal, baru kerasa kalau pas habis mandi.

Apakah masih gatel-gatel? Oh iya tentu.
Apakah masih merah-merah? Oh iya tentu.

Tapi gatelnya ngga sampe gila loh, ngga sampe semriwing seakan ada monster ulat hidup di bawah jaringan kulit.
Yaaaa dibawa santai aja, dibawa ngobrol sampe ketiduran. Toh ada Grace yang mengalihkan kegatel-gatelan gue dengan ngobrol.

Alhamdulillah loh, malemnya ngga kebangun-bangun. Yeaaa adalah sedikit, tapi ngga WUOW WUOW GUATEL gitu.

Paginya, gue cek dong paha dan lengan.

Dan boom.

Ngga ada.

Sembuh.

Udah ilang.

WOWWWWWW!!!!!

Semua merah-merahnya ilang loh! Adalah dikit, cuma sisanya dikiiiit banget. Bayangin deh, dari merah-merah sepaha sampe bikin sedih, eh paginya mejik banget langsung ilang!

Mungkin karena Herocyn juga kali ya? Ditambah pikiran yang akhirnya relaks lagi.

Apakah itu berakhir? Oh ngga sih. Bidurannya masih ada dikit-dikit, tapi bener-bener cuma bercak-bercak mini, ngga ada sepersekian dari biduran awal yang wowww sampe ngeblock kulit semua. Biasanya biduran keluar kalau gue stress karena bahan biola belum kelar, karena A B C dan hal-hal duniawi lainnya.

Kalau kulit digaruk, bidurannya bakal keluar lagi. Cuman bercaknya juga ngga menyebar, totol-totolnya pun sebesar biji semangka palingan. Mengingat dulu totol-totolnya sebesar pulau dewata.

Gatelnya masih juga, tapi sama dokter internist dikasih Telfast untuk mengurangi gatal. Ngga tau sih ngaruh atau nggak, cuman yaaa obatnya mudah dibeli juga.

"Kenapa gak minum CTM aja?"
Karena gak ngaruh. CTM yang katanya bikin ngantuk banget, ngga berhasil ngebuat gue ngantuk. Gatelnya pun biasa aja. Merahnya juga ga ada perubahan. Jadi kayaknya emang bukan karena reaksi alergi.

Stres kan? Obat oral apapun gabisa ngebuat gue sembuh. Antibiotik gagal, CTM gagal, injeksi gagal. Ternyata ya obatnya itu: haha-hihi.

Karena kak Grace Melia pernah bilang, "Aku kalau lagi stress, pasti gatel-gatel. Tapi kalo lagi seneng, aku yang alergi seafood pun fine-fine aja pas makan salmon di jepang".

Intinya, banyak banget orang yang gatel karena stress. Entah biduran, eksim, bruntul-bruntul. Jerawat juga dipacu sama stress kan? Yeaaaa, berarti kulit itu cerminan pikiran ya? Hahahah!

Biduran gue FULL ILANG (dalam artian kalau garuk-garuk kulit, ngga keluar bidurannya) dalam kurun waktu 5-6 minggu. Sedih ya? Lama ya? Iya.

MORALNYA: KALO MAU SEMBUH BIDURAN, NGINEP DAN FOYA-FOYA DI RUMAH TEMAN YA!


Kamu sendiri pernah kena penyakit ngehe ini?

7 comments :

  1. Kalau gue sakit yang paling keren ya cuman flu doang. umunya orang lain paling flu cuman 3 hari, kalau gue bisa nyampe 2 minggu. Tapi akhirnya saya dapat obat jitu buat sembuhin flu saya yaitu makan Coto doang. hehehe...

    Hehehe... gue kira tadi tuh biduran apaan, mikirnya kayak kosa kata baru di dunia ilmu psikologis ternyata nama penyakit. Tuh beneran pake bedak herocine yah? bedak legend banget dari gue SD sampe sekrang masih jadi andelan tuh.

    ReplyDelete
  2. aq sih alhamdullilah belum pernah ngerasain biduran, tapi dulu pernah adikku biduran di obatin dengan cara di bakarin tikar daun pandan lalu asapnya itu di kenakan ke tubuhnya yang biduran dan bisa sembuh... nggak tahu deh kalau sekarang masih bisa di coba dengan pengobatan seperti itu atau tidak yah.. tapi itu dulu manjur sih, karena adikku lumayan sering biduran karena gak terlalu kuat kulitnya dengan cuaca dingin...
    semoga bidurannya gak datang-dtang lagi yah nahla

    ReplyDelete
  3. Waktu kecil aku sering terkena kaligata mba. Tapi sekarang malah terkena asam urat. Padahal masih (so) muda. Tapi kn bukan nenek-nenek juga malah terserang asam urat. Sedih!

    ReplyDelete
  4. Pernah. Aku kalau kerja biasa cepet, tapi karena drama kantor akhirnya kerjaan ga selesai2 dan itu bikin aku stress & memendam kekesalan. Awalnya aku malah diare, terus aku minum norit eh besoknya malah biduran sampe nangis2. Gatel, panas, mual, kliyengan, tersiksa deh. Akhirnya aku sembuh dalam kurun waktu 5 hari setelah diajakin jalan2 sama pacar -_-
    Aku juga pakai tuh caladine, memang enak adem jadi rasa ingin menggaruk memudar.

    ReplyDelete
  5. Aku dulu waktu kecil langganan biduran. Umur 7 tahunan. Gilee yee masih kecil pun kusudah banyak pikiran. Tp biasanya kurun waktu semingguan ilang. Dan emg badan jd lemeess gak enak bgt.

    ReplyDelete
  6. Belum pernah sih Alhamdulillah kena biduran. Paling kalau setress bawaannya pingin marah-marah. Serumah kena semprot semua. Hehe

    ReplyDelete
  7. Wahh kaligata mah pennyakit kambuhan aku dari orok wkwkwk sampe skrg udh srgede gini masih aja kaligata itu datang menyerang ya kambuhan gitulqh terakhir kali itu sebelum puasa di kaki paha sama bibir. Plisss lahh di bibir itu sungguh memilukan brayyy yg dibibir itu juga lebih lama sembuhnya nyiksa bgt gatel, jadi bengkang, kerasa kaku dll. Udh sich cuman mau curhat kita senasib wkwkwk

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top