SOCIAL MEDIA

Friday, 13 July 2018

Sus, Jangan Cari Cowo Kolot Yaaa!


Gue sering banget denger keluhan tentang ibu yang ‘ngga boleh pulang terlalu malam’, untuk nongkrong maupun bekerja. Jangankan ibu deh, anak gadis aja jangan sampai pulang ‘terlalu malam’. Ya, bagi norma-norma yang berlaku (entah buatan siapa, cih!), wanita ngga sebaiknya pulang larut malam.

MAKANYA, SUAMINYA MBA WINDI (Mas Teguh) ITU IDOLA BANGET! Dia ngebolehin mba Windi untuk dinas (pendidikan) ke Jakarta selama sebulan penuh!

Cowok lembur mah biasa, cewek lembur mah siap aja dicepretin masyarakat. “Ngapain sih kerja sampe malem?!”
Ya ngapain kek, banyak alasan kenapa wanita (ORANG) itu bekerja. Aktualisasi diri kek, mensyukuri bakat dari Tuhan kek, cari duit lipstik kek karena nafkah macet-macet, sekedar isi Go-Pay kek, ngangkat derajat orang tua kek. Ya banyak lah, emang kerja itu sekedar cari uaaaankk??

Tapi ya yaudah lah ya, sebagai wanita yang bekerja dan merintis karir dari awal, gue merasa fulfilled dengan apa yang gue lakukan. Jadi inget pas ajak anak ke tempat kerja, dia ngeliatin gue ngajarin anak SMA. Hah, i really miss my daughter :D

Balik lagi ke judul.

Bulan lalu gue sempet diopname karena typus. Ngga tanggung-tanggung cuy, 5 hari! Disitu gue ngga ditemenin siapa-siapa karena kesulitan tidur. Bener deh, hari pertama nginep itu ngga bisa tidur sama sekali. Mungkin sakit kepala, mungkin tekanan batin, mungkin karena kemaren-kemaren udah tidur 12 jam sehari. Yang ngebuat gue memutuskan untuk sendiri di rumah sakit itu biar gue bisa tidur gitu loh.

Hari kedua, gue dikasih obat tidur. Obat itu HARUSNYA bisa ngebuat orang tidur selama 6 jam, tapi ngga ngaruh di gue. HANYA 1.5 JAM BRO. Sampe suster familiar banget sama bel-bel malem gue.

“Ga bisa tidur ya?”
“Iya sus… minta lagi ya obatnya…”

BOOM, another 1.5 jam. Jadi selama 2 hari, gue cuma bisa tidur 3 jam.

Hari ketiga, i try to live with it aja lah. Ga bisa tidur? Yaudah, keliling-keliling aja ke lorong rumah sakit, persis kaya setan.


Dengan infus sebagai tentengan, gue iseng menyusuri lorong ward pada jam 2 pagi. Mata mah masih on banget, udah ga peduli lah gua.

Ternyata kehidupan malam rumah sakit ngga seserem yang dikira, karena masih ‘terang’.
Dokter muda yang jaga malam, sekedar mengecek resep obat yang berjejer di dalam jurnal per pasien.
Satpam yang pake jaket, setia jagain pintu dengan badan nyender leyeh-leyeh.
Dan suster, banyak suster makan dan gosip di ruang tunggu.

Mukanya fresh semua, muka buibu gosip. Seru-seruan sambil nyuap nasi bungkus pake tangan. Beragam banget, dari suster yang masih keliatan muda, dokter muda koas yang mukanya masih kaya mahasiswi, suster berumur, suster berjilbab. Semuanya begadang pagi tanpa muka khawatir dicariin orang rumah.

Eh ada satu suster keluar, nyamperin satpam tadi dan bilang,
“Yang, udah makan belom?”.

TERNYATA MEREKA SUAMI-ISTRI.

“Belom nih, ntar aja”.

Gue dadah-dadah ke arah ruang suster, ke satpam, ke siapa aja lah. Lalu meletakkan pantat ke tempat duduk-duduk. Satu suster nyamperin gue, “Belom tidur? Butuh obat tidur gak?”. Gue bales dengan karya EAAAAA gelengan kepala. Karena gue udah bodo amat lah, try to enjoy the torture.

Melihat suster-suster itu, gue jadi inget pembicaraan gue dengan suster yang tadi siang dorongin wheelchair gue.
“Suster, emang sama suami ngga apa-apa tuh suka jaga malem?”.

Gue harus nanya ini, karena penasaran banget bagaimana pandangan sang suami suster-suster ini. Melihat istrinya menghabiskan malam sampai shubuh di rumah sakit, kadang pagi sampai sore, kadang siang sampe tengah malem.

Karena gue tau, banyaaak suami yang MENGHARUSKAN istri di rumah aja. Jangankan lembur biasa, ngantor aja ngga boleh. Apalagi suster ini? Yang bertugas dari malem sampe pagi. Apalagi malem kan waktunya istri ‘melayani’, wah kalo suaminya adalah orang biasa, bisa-bisa suster-suster ini dicap istri durhaka loh.


“Kamu lebih mementingkan kesehatan orang lain daripada berbakti pada suami, dasar istri durhaka!”

Makanya gue penasaran banget sama jawaban suster.

“Suami aku gak apa-apa loh. Malah dia pengertian banget, kalau aku siang masih tidur, dia jaga anak. Alhamdulillah bangun-bangun rumah juga udah rapih. Bukan masalah, karena awal nikah dia juga tau kalau aku itu suster.”

Pekerjaan suster ini kan emang udah ada dari dulu, tapi gue baru ngeh peran suster dalam koridor gender equality ini sangat besar. Ngga hanya suster loh, dokter kandungan, dokter UGD, dokter jaga malam, apapun lah, ternyata perannya ngga hanya seputar kesehatan, tapi lebih dari itu.

Mereka membuktikan bahwa, masih ada laki-laki yang pikirannya terbuka dan memperbolehkan istrinya bekerja sampe shubuh. Laki-laki yang suportif, ngga asal muncrat-muncratin kata ‘durhaka’. Suami yang suportif tanpa syarat, dengan tulus. Yang paham bahwa peran wanita itu ngga hanya untuk suami, tapi untuk masyarakat dan dirinya sendiri.

Bahwa, cowok yang ngecap istri bekerja malam = durhaka ini secara ngga langsung menghardik suster, dokter jaga dan segenap wanita bekerja lainnya.

Suami dengan pemikiran kolot memang ngga ada untungnya sih buat peradaban hahahah.
Gue makin yakin kalau ibu bekerja, wanita karir, itu DIPERLUKAN DI DUNIA INI. Bahwa teori wanita sebaiknya di rumah itu SUDAH TIDAK RELEVAN. Karena ngga semua orang nyaman dengan dokter kandungan cowok, ngga semua orang nyaman dimandiin suster cowok. Bahkan tukang pel di toilet cewek ya harus cewek lah, masa cowok?!

“Tapi kan waktu sama anak jadi berkurang, anak kekurangan kasih sayang eh jadi bandel”
Ada bukti datanya gak? Come on, jangan asal nyeplos dong.

Punya ibu bekerja belum tentu anak terlantarkan.
Punya ibu IRT belum tentu anak akan tumbuh jadi anak baik-baik.

Koruptor-koruptor itu, apa semuanya punya seorang ibu wanita karir? Kan ngga. Pasti banyak yang ibunya jadi IRT, bahkan seorang ustadzah.
Gausa koruptor deh, 14 bocah pemerkosa Yuyun aja, apa 14 ibu mereka adalah wanita karir?

Bahwa semua ga bisa dipandang hanya dalam 1 sisi. Ngga semua “Kalau kamu A maka kamu DOSA”. Kita bisa memandang angle lain.

Cuma ga semua orang bisa memandang dari angle lain lah. Emangnya semua orang cerdas???

“Kalau mau bekerja, bekerjalah di rumah, buat catering misalkan…”

Eh dikira semua orang bisa masak?? Masakannya enak??
Ntar kalau catering berhasil, nambah lagi perkaranya:

Dibilang melangkahi suami dari segi penghasilan.
Kalau orderan sibuk, balik maning dicap ibu/istri gak becus
Kalau belom balik modal, dicap buang-buang uang
Kalau rugi, siap-siap jadi masyarakat kelas 2. Diintimidasi suami selamanya.

Plis, punya suami berpikiran terbuka, cerdas, itu PENTING. Karena mereka-mereka ini yang akan memiliki istri yang kelak ikut serta memajukan peradaban dunia. Okelah kalimat tadi emang bernada, "Ah si HaloTerong juga secara ga langsung mengusung konsep patriarkal kok!", karena seakan keberhasilan istri ada di tangan suami ya huft. (Padahal dulu gue pernah bikin artikel 'dibalik istri cemerlang' hahaha yaampun).

Budaya kita yang yaah mau gak mau lah harus ‘nurut’ sama suami. Okelah ‘nurut’. Tapi pilih-pilih juga dong mau nurut sama siapa, iya nggak?

Kalo nurutnya sama suami yang open minded, progresif, suportif, ya pasti sebagai istri juga enak buanget lah nurutnya. Ikhlas, legowo dan berhasil berkontribusi pada masyarakat.

Coba kalau istri adalah dokter bedah prodigy, ilmuwan yang potensial banget nemuin hal baru, tapi suaminya kolot setengah mati, nyuruh istri di rumah aja masak, ngapain ikut-ikut research? Surgamu adalah rumah tanggamu!!!!111!!111

Bakat istri yang gemilang bisa kandas kalau jatuh ke suami yang salah.

Intinya, plis, jangan menyerah mencari pasangan hidup yang support kamu untuk menekuni bidangmu. Jangan menyerah pada ide kecil bahwa dirimu hanya tercipta untuk rumah tanggamu saja, tidak. Kamu dikasih bakat dan kemampuan dari Tuhan dan kamu bertanggung jawab untuk mengembangkannya biar bisa bermanfaat buat orang lain.

Kaya gini ujung-ujungnya balik lagi, pilihlah suami berdasarkan pola pikir yang sesuai.
Yakan?


HIDUP SUSTER!

2 comments :

  1. ths right, Mbak Nahla
    Semoga mas suw juga bisa support apapun bakat yg kupunyahh. Amiinn

    Buru2 cek artikel mbk Nahla sebelumnya hheee

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top