SOCIAL MEDIA

Monday, 6 August 2018

Ngambil Peluang Jadi Pemain Organ Tunggal!



"Non, mau job ngiringin orang pake ortung gak? Feenya segini segini, untuk acara ini".

GUBRAK.

Tawaran pak Tamam membuat gue gubrak se guncess guncessnya, yaiyalah! I'm a violinist, fokus gesek senar dari umur 9 tahun, pantes aja kelabakan pas ditawarin job organ tunggal.

And for your information: No! I can't play piano! Gue cuma gunain piano untuk nyari chord and that's it. Gue gapernah berhasil mainin satu lagu tanpa cacat. Mata pelajaran keyboard skill gue pun juga punya nilai pas-pasan. Iya, pas, pas di atas batas kesambit sendal dosen.

Satu-satunya urusan gue sama anak tuts hitam-putih itu ketika harus cari chord untuk nulis di Sibelius. Nulis di Sibelius, pindah ke Garage Band, haalaah pokoknya urusan composing dengan laptop deh.


Tapi bukan Nahla namanya kalo ngga nekat! Nikah aja nekat, punya anak berani, masa ambil job ortung aja kaga berani? Yeeeeh, cemen!

Iya, cemen. Beneran cemen, karena selain ga bisa piano, gue pun ngga punya keyboard :(((((((

LENGKAP SUDAH, 2 HAL KENAPA I SHOULDN'T HAVE TAKE THAT OFFER.

Cuma sekali lagi, gua mah nekat, ada duit ya udah sikat aja. Kali-kali gue kebuka kan pintu kesempatan di dunia ortung, dunia dimana ibu-ibu suka request lagu. Kadang tuh bakat, rezeki itu ga disangka-sangka loh. Gue yakin bahwa kesempatan gak dateng dua kali, kalau gagal? Kita bisa jadikan itu pembelajaran. Tapi kalo kita ngga nerima tantangannya? Kita bakal lost dan ga akan dapet tawaran serupa lagi.

Intinya, gue menyikapi ini untuk belajar. Kapan lagi kan dapet panggung? Orang aja mati-matian nyari panggung, gua ditawarin kok nolak? Sayang banget.

Jadi, acara ini tuh acara Diknas dimana dia ngadain lomba kesenian anak-anak SLB. Gue sih mainin 8 lagu (setelah miskom yang cukup rumid dari orang sananya). 8 lagu itu pop Indonesia.

"Cincay lah", kaya gua. Karena chord pop Indonesia ya gitu-gitu aja. Karena gue tau lagunya cuman segitu dengan level segitu, gue yakin. Coba kalo lagunya macam jazz gitu, wah lewat aja dah gua yak.

Masih dalam adrenalin deg-degan karena GA PUNYA APA-APA, gue ngebuat appointment sama dua orang ini:

1. Guru biola yang lama
Dia tuh guru biola yang selalu ngiringin muridnya yang ujian. Dia menguasai keyboard sampai taraf ngebuat minus-one (lagu iringan). Karena beliau ini mumpuni, jadi gua bikin janji aja besoknya, minimal untuk diajarin basic keyboard. Sama kak Wiwiek juga gue berencana untuk ngegarap lagunya.

2. Om Bung
Om Bung ini satu komunitas sama pak Tamam. Kalau kak Wiwiek (guru biola) profesinya adalah violinist, maka Om Bung ini memang keyboardist. Beliau ikut acara 100 Keyboardist Indonesia loh, pro lah pokoknya!
Sama om Bung, gue buat janji H-1 sebelum acara, dengan rencana kroscek aja. OM BUNK JUGA MAU PINJEMIN KEYBOARD YAMAHA PSR970 LOH! One of the newest!

Yaudah, sambil nunggu janji sama mereka, gue catet chord dulu!


Bikinnya pake not angka gitu, biar kalo ditranspose ngga ribet-ribet amat.

Sampailah hari dimana gue ke guru biola.

Kak Wiwiek ini ngakak banget pas tau gua ambil job organ tunggal WKWKKWWK. 

Gue diajarin cara pencet tombol-tombolnya. Ada tombol fill in, preset, intro, ending, transpose, tap tempo. Hal-hal teknis yang menurut gue gampang lah. 

Lalu gue berusaha merekam lagu di atas karena yang paling gampang. Kenapa direkam? Karena kata pak Tamam:

Kamu buat musiknya aja non, disana kamu tinggal pura-pura main ato ngopi aja ngopi.

:'DDDDDD super x.

Akhirnya gue ngerekam lagu "Terus Berlari" by Coboy Junior. Lagu termudah.

MUDAH LOH HARUSNYA.
TAPI INI KOK UDAH 2 JAM KAGA KELAR-KELAR?!?!?!?

Jadi, kalo ngerekam di keyboard itu, ngga boleh ada kesalahan sedikitttpun. Kalau ada yang salah, main lagi dari awal. YAIYA GA SELESE-SELESE.

Gua salah pencet mulu, pernah juga pas lagunya udah mau selese, eh chord akhirnya SALAH PENCET. YAUDAH GUA MULAI LAGI DARI AWAL.

DENG TAK DENG DENG TAK GITU AJA AMPE BOSEN.


Males banget, pengen nangis juga. Akhirnya kak Wiwiek nawarin, "Besok kamu ke rumah kak Wiwiek deh, bisa seharian karena besok kak Wiwiek libur. Kamu gunain aja keyboard kak Wiwiek".

OKE. Jadi hari itu gua pulang dengan aura muka kesia-siaan. Kesian kan?

Besoknya gua sambangin tuh rumah kak Wiwiek pake kereta. Wah gila, gua emang niat banget, biarin yang penting tugas kelar!

Lagunya tetep sama, Coboy Junior. Cuma gue ngerekam lagunya Maudy Ayunda dulu. Nah, lagu Maudy Ayunda nih 30 menit doang kelar. Ajaib kan?????

Nah ke lagu CJR lagi. Nah keulang lagi, 2 jam kaga dapet apa-apa. Ini band kayanya sengit dah sama gua.

Akhirnya aku telfon pak Tamam, "Paaak, ini kalau setel MP3 bisa ditranspose gak pak? Aku nyerah banget pak. Aku salah-salah terus pencetnya".

"Bisa non, kamu cari aja mp3nya di Youtube, tinggal ambil".

YEY! AKU NYOLONG AJA AH DARI YUTUP.

Akhirnya gua salim-salim ke Kak Wiwiek, mau pulang aja download lagu. Dengan hati berbunga-bunga, gue cari kaaan karaoke lagu-lagunya di Youtube.

KAGA ADA ANJER.

Wah panas dingin banget. Mau ngerekam salah, keyboard ga punya, mp3 ga ada di Youtube.

JADI, GUE BUAT MUSIKNYA SENDIRI DI GARAGE BAND.



Ini ada track drum, piano, bass. Gue buat track ini, export ke MIDI, lalu play di Keyboard, niscaya masih bisa ditranspose dan diotak-atik, asal formatnya MIDI.

EH SOFTWARENYA GA BISA EXPORT KE MIDI DONG, DEEEEEM!
Yaudah gampang, gue tinggal cari software yang bisa.

Setelah download software baru, akhirnya MIDI nya bisa keexport, horeeee...

Di antara hari itu, gue coba tes MIDI pake keyboard temen. Dengan percaya dirinya, colokin dah tu USB isi MIDI buat di-play di keyboard. Pas gue play lagu-lagu gue...

DRUM NYA GAK KEBACA.
KEBACANYA JADI PIANO. Ancuuuurrrrr udaaah itu lagu-lagu, bodo amaaaaat gua pucet banget pokoknya.

"Warna Monokrom hitam putih~ gumprang gum gumprang gum gumprang"
Ke laut aja ude..

Lemes banget.
Sumpah cobaannya berat banget cuy.

Lalu tibalah gue di rumah om Bung. Dimana gue menuangkan semua keluh kesah. Mulai dari lagu yang belum kelar sampe MIDI yang jadi gumpang-gumpang.
Dia ngusulin untuk colokin laptop ke Keyboard, agar suara diplay langsung dari laptop aja. Transpose, tempo, semua dimainin dari laptop.

ALHAMDULILLAH SEMUA BERJALAN LANCAR.

Om Bung juga nyumbang beberapa lagu dalam format MIDI untuk mempermudah. CEPET AMAT DAH, 30 MENIT AJA UDAH 2 LAGU. Luar biasa emang!

"Nih, kamu kalo mau pura-pura main, ini dipencet nya...". Gitu, tips dan trik keliatan main.

Yaudah, gue angkutlah Keyboard pinjaman ke rumah w buat latian. Coba coba coba wuih canggih ya udah kaya Dipha Barus versi pura-pura maen. 

Mama: Nanti kamu main apa dong?
Nahla: Ini ma, pura-pura main. *meragain*
Mama: HAHAHAHAAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHA

***

BESOKNYA NIH GILEEE BERAT AMAT GENDONG KEYBOARD. Berat dah sumpah, angkat galon aja kalah. Harus dibawain banget sama om gua.

Venuenya di SLB daerah pondok labu, ruangan nyanyinya berupa kelas. Disitu gue udah setting Keyboard, laptop dan tas cemilan nyempil di bawah untuk mimik-mimik cucu.

Pesertanya beberapa udah ada yang dateng, pada ambil nada banget. Lalu problem dimulai saat ortu murid bilang, "Loh? Kok lagu yang dinyanyikan beda-beda ya?". Karena info yang gue dapet peserta harus main 1 lagu wajib dan 1 lagu pop. Tapi pada yang nyanyi lagu daerah, pop inggris lah, apa lah. WAH BEDA DEH.

Lalu pak Tamam sebagai juri, bilang: Kalian kalau mau nyanyi,  nyanyi aja. Saya adain lomba ini sebagai wadah kalian untuk unjuk suara. Masalah siapa yang mengiringi, ada mbak Nahla dan mas Wahid.

Akhirnya acara dimulai, gue udah siap dengan program di komputer. Lagu pertama diiringi mas Wahid. 


Keyboardis yang tunanetra tapi masih bisa liat dikiiiit. Jadi dia kalau main hape, layarnya ditempelin di salah satu matanya.

Tapi hearingnya, main pianonya, wah jago lah. Main apa aja bisa, chordnya asik, tring tringnya bagus bagus banget. WAH KALAH JAUH INIMAH.

Saat giliran gue yang iringin, bener-bener ada beberapa yang ancur, ada beberapa yang safe. Yang safe adalah pas pake musik bikinan om Bung, yang kacau itu pas bikinan... gua :(

Wah, karena musik bikinan gua itu udah plek ketiplek persis, jadi kalau peserta salah-salah ya.... YA UDAH LEWAT, SKIP. Gue ngga mengantisipasi itu. Kalau aja gue bisa main piano, maka kalau peserta lewat-lewat, gue bisa ikutin. Ini kan fix diplay dari Garage Band huhuhu.

Ada 1 kontestan yang bawa pengiring sendiri, pengiringnya tunanetra dan pake kursi roda. Tapi pas duduk di keyboard, WUIDIIHHH TANGANNYA NGERABA KEYBOARD LINCAH BANGET. Tek tek tek tek udah berubah, tek tek tek. Jadi dia kedua tangannya ngeraba seluruh permukaan keyboard, lalu start dipencet-pencet sama dia. Dia ga bisa liat, tapi dia tau banget letak-letaknya di mana.

Subhanallah banget.

Main pianonya oke juga lagi.

Seru, gue kenalan sama orang-orang baru yang menyenangkan. Ketemu guru SLB, ketemu pengurus diknas, ketemu waaah banyak deh. Bayarannya langsung turun pula WKWKWKW. Gue dapet 3 box makanan dong. Intinya event ini manjain gue banget sebagai tenaga 'outsourcing'.

***

Hal yang gue pelajari adalah:

-Ambil kesempatan itu.
Ambil, belajarlah seiring dengan pengalaman. Pengalaman disebut guru terbaik karena kita langsung berhadapan dengan reaksi masyarakat, error yang ga terbayangkan kalo kita cuma dibelakang buku, troubleshooting saat itu juga, ngelatih responsif dan responsib(ility). 

Responsib is responsif when he got a flu haha haha haha.

-Anak-anak SLB punya talent yang luar biasa!
Iye paham, pasti banyak yang remehin lah. Tapi kemaren gua ngeliat banget gimana bakat mereka, kemampuan mereka main piano, ngeband. Mereka cepat tanggap, ahli, jago transpose di tempat, bener-bener super banget dan ga harusnya didiskriminasi.

Mereka ngebuat gua percaya bahwa musik itu memang universal. Biasa atau SLB, bisa melihat atau ngga, bisa jalan ato ngga, sumpah deh: when it comes to music, semua ngeblur jadi satu bahasa.


Jadi, gua berencana ambil les piano sih karena jadi pengiring ternyata seru ya! Selama ini gua cuma jadi soloist, atau bagian dari orkestra. Tapi ngiringin orang pake piano tuh ada kesenangannya tersendiri.

So yeah, jangan merasa telat untuk belajar dan ngambil kesempatan!! YOEEE..




No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top