SOCIAL MEDIA

Saturday, 2 June 2018

9 Fakta Pahit Mengencani Musisi


Wow, sungguh indah ya pacaran sama musisi. Ngeliatin pacar dari kursi penonton yakaaan? Sambil bisik-bisik ke temen sebelah, “Pacar gua tuh!”. Taruhan deh, minimal dalam satu fase tertentu, lu pingin punya pacar musisi. Iyalah, liat aje majalah Gadis ato KaWanku (Al-Fatihah…), pasti “Cowok yang jago main musik” jadi kriteria idaman.

Uh, terbukti ya. Seganteng apapun lu, masih kalah sama Andika Maesa Maeluv. Kalah jauh. Lihat kehidupan nikahnya yang sungguh aktif-dinamis.


Ini berdasarkan pengalaman gua, mereka, dan segenap begundal yang kebetulan menyelami dunia yang sama. Dunia tarik menarik desibel. Asal bukan kutang orang yang lu tarik, plis jangan bikin malu mama.

Hidup di dunia musik ini sungguh bakal menelurkan 5 jilid ya kalo diceritain. Ngga, kami gak santai. Sumpah. Dunia kami punya timeline yang cukup rapet, makanya kami merupakan pasangan yang sebenernya cukup ngehe untuk dimiliki.

Dengan karakteristik dan morfologi ngehe to the core, maka silahkan baca fakta pahit dalam mengencani musisi.

1. Boro-boro dibikinin lagu, yang ada lu ditinggal latihan.

“Sayang… ini ada lagu buat kamu”.

MANA ADA.

KAGA BAKAL ADA.


Karena latihan buku tangga nada Carl Flesch lebih penting. Gile, lu kira buat lagu genjreng-genjreng doang jadi? Kaga, buat lagu itu harus dipikirin formnya, harmoni, progression, idih ribet mending latihan. Kalaupun harus bikin lagu, mending seriusin buat keluarin single.
Potret Carl Flesch yang bikin sedih 

Jadi ngga ada ya surprise song untuk anniversary 3 tahunan, yang ada pacar lu malah latihan untuk anniversary 300 tahunnya Giuseppe Scarlatti.

Ah, masi mending dia inget juga. Belom tentu di ruang latihan dia nyalain hape?

Karena hidup mereka latihan terus, maka dari itu…

2. … Mereka suka ilang.

Pernah ngerasain ditinggal chat pacar? Pernah. Tapi dengan ritme orang kantoran, malem-malem mah bisa lah yaa sweet-talk ndusel-ndusel. 

Pacar lu musisi? Selamat ya. Karena malam waktunya ia latihan…… dari siang.

Musisi punya pola hidup yang ketebak, hidup mereka kalo ngga nge-gig, ngajar, ya latihan.

Apa latihannya cuma 1 - 2 jam? Ngga. Pada tau gak? Anak-anak prodigy di China tuh di ruang latihan 17 JAM PER HARI. Kaga sekolah, kaga main. Begitu aja siklus hidupnya. Makanya introvert, makanya canggung, makanya disuruh pacaran pletat-pletot.

Kalo kami-kami sih yaa ngga 17 jam lah ya, tapi cukup ngebuat malem-malem tetep padet. Karena 3 - 4 itu jam minimalnya pemain professional latihan. Latihan orchestra lebih sakit lagi, bisa 6 jam per hari.

Jadi ga usah khawatir takut pacar lu ngambek ya kalo tiba-tiba dia ilang. 

Dia: Sori, habis latihan hehe..
Kamu: Sori, kita putus hehe..

3. Kalo lu ga terlatih main musik/nyanyi, jangan surprise-in dia pake nyanyi-nyanyian.

Sumpah, kalo jelek mah jelek aja. Musisi adalah sekumpulan manusia reaktif yang mukanya gak bisa boong. Kalo fales pasti alis ngerenyit dikit, wah keliatan deh pokoknya. Entah suara lu timbrenya sama kaya knalpot RX king lah, entah C sama C# ga bisa dibedain, tuning gitarnya salah, milih not suka salah.

Karena pernah suatu ketika, pacarnya temen akhirnya bilang, “Kamu kok gak pernah ngerekam aku nyanyi di IG story mu? Padahal kan aku selalu kasih kamu surprise song….”

“Ya gimana nyet, suara lo jelek…,” tapi ga mungkin kan bilang gitu? Ya paling banter, “Oh yaampun aku ga sadar, maaf ya..”.

LALU MEREKA PUTUS HAHAHA.

Pacar barunya lah yang akhirnya upload-upload si mantan nyanyi ini.

A: Woi… ini mantan lu suaranya ancur banget lho
B: Ya iya kan makanya ga pernah gua pamerin!

Jadi mau lu pacar kek, jelek ya jelek.

4. Jangan minta diajarin, plis….

Gausa semangat ngebayangin terwujudnya adegan Kevin Aprilio dan Vicy Melanie yang pangku-pangkuan di piano. Taq aqan terjadi, gaes.


Detik selanjutnya: Udah ya sayang, turun ya.

Sumpah, minta diajarin instrumen is the worst form of PDKT ke musisi. Karena itu artinya lu memegang instrumen mereka dengan tidak proper. Mereka pasti ngilu deh ngeliat cello mereka diperlakukan kayak papan parutan kelapa sama elu. Udahlah megangnya salah, pas digesek bunyinya ancur pula, polusi suara banget.

Mending kalo mau PDKT tuh ya didengerin lagu-lagunya, dipromoin di IG Story, link Youtube disebar di Facebook. Lebih bagus kalo dipasangin Facebook Ads HAHAHA.


5. Libur bukan berarti libur.

Musisi tugasnya menghibur lau lau yang libur bro. Kalau mereka libur, yang maen di cafe siape? Yang ngisi acara siape? Nah kan, masa mau atraksi badut?

Kalau mereka lagi gak ada job, maka mereka pasti…. latihan. Iya lah, latihan. Anak musik mah persaingannya ketat, bro. Bacanya meleng dikit beeegh langsung pindah kursi.

Kalau mereka profesinya guru musik? Lebih parah lagi. Biasanya ada murid yang minta pergantian hari T_T

6. Pertemanan lintas gender yang LINTAS BANGET.

“Kamu dari kemaren bareng-bareng mulu sama Ani sampe tengah malem?!”

“Iya, kami ada 6 lagu belum selesai, ada 3 aransemen belum selesai. Yang satu style big band, yang satu progressive metal, yang satu koplo. Wuih Ani tuh ya kalo ngutek chord mah gausa dipencet, dibayangin aja langsung bagus.”

Lintas gender, lintas waktu, inilah yang ngebuat musisi ini minta dilintasin aja perutnya di rel kereta. Kadang mereka suka ga peduli partner mereka kelaminnya apa, yang penting stylenya cocok mah udah. Toh di studio pembicaraannya cuma seputar, “Kaya gini bagus gak? Eh ganti beat dong! Itu temponya naikin dikit dong!”.

7. Dompetnya lusuh, sepatunya dekil, kit-nya dong….

“Made in Tuscany. 1817”

Beh, beli tasnya Syahrini aja masih kembalian.

Buat yang nggak tau, label yang di atas merupakan label biola yang bisa diintip dari lubang meliuk-meliuknya. Untuk produksi tahun 1817 bisa dibanderoll seharga…. 2 Miliar. Jahat ya? Iya jahat, harga biola kasta dewa memang begitu. Biola kasta masyarakat biasa yang biasaaaaaak banget paling harganya 15 juta, belum sama gesekannya. Gesekan biola mah bisa 15 juta sendiri, lebih mahal dari gesekannya *isi sendiri*.


Kalau drum kit yang standar yah 15 jutaan juga, piano yaaa 9 jutaan dapet lah yang kasta jelata. Kalau harpa, yang kasta biasa aja harganya 350 juta-an.

Makanya mereka ga suka kalo kamu nyentuh-nyentuh kit mereka, begh itu tangan lu abis makan gorengan, Markonaaaaah!

Apalagi dengan spekulasi harga ngaco, “Emang ini berapa harganya? 600 ribu?”. YEEEE GUA KENTUNG LU.

8. Acaranya sih jam 7 sampe jam 9, tapi…

Stand by dari jam 2 siang, check sound jam 4, makeup jam 6, bagi-bagi amplop jam 10, beres-beres alat jam setengah 11, mingle sampe jam 12, nyampe rumah baru jam 2.

Dan bakal malesin buaaanget kalau pacar lu nongkrongin sambil cranky, melotot ketika kita mingle sama player lain, nyuruh pulang cepet-cepet, idih. Kalau lu mau pasangan dengan jam kerja normal, plis cari pacar yang ngantor aja. Oke? Karena musisi akan memilih gaya hidup dan ritme kerja yang 11:12 sama kalong dibanding apapun di dunia ini.

9. THEY JUDGE YOUR MUSIC PREFERENCE

Musisi itu orang yang fleksibel banget, mau lu rambutnya dicepak warna pink, sepatu lusuh, kaos belel, sumpah mereka gak apa-apa. Mereka menghargai tiap ungkapan ekspresi… kecuali dalam musik.

Musisi ngehe sok edgy kayak kami, lebih milih pasangan yang ‘biasa’ aja tapi taste musiknya bagus, dibanding cantik tapi taste musiknya jeyek.

“Duh nanti nimbun dosa kalo ngehina dalam hati”.

Ini nguaruh banget kalo lu PDKT sama musisi, they’ll judge your playlist. Karena nyetel lagu alay  beneran bisa bikin ilfil, mau lu seganteng Nicsap. Sumpah.

Ginian juga ngaruh kalo lagi cari spot date, don’t mind the food, mind the homeband. Kalo pasangan date lu mukanya kayak sigung nahan pup, bisa dipastikan karena penyanyi bandnya fales.


***

Overall, mengencani musisi emang ngga seromantis itu. Walah, gausah sama musisi deh kalo lu berharap punya pacar yang "normal". Ga bakal. Mana ada musisi/seniman yang normal? Jangan dipaksain juga, ga bakal berubah juga :'))))))

Bakal makan hati juga, apa lagi kalo lu tipe over-protective yang gak suka kalo pacarnya punya temen lawan jenis. BEEEEH, debus mental!

Tapi musisi adalah pasangan terfleksibel, santai dan genuine. Mereka santai aja menyikapi perbedaan, keunikan, ekspresi. Kadang suka kaget malah, hal yang dianggap gak lumrah sama non-musisi, malah disambut hangat dengan musisi. Bener-bener fleksibel sama ide ter-aneh sekalipun.

Contohnya ketika lu memutuskan untuk pulang malam karena kerjaan, mereka bakal paham dan ngga menghakimi sebagai 'cowok liar'. Atau ketika lu menghilang dari peredaran, mereka akan paham karena mereka pun familiar dengan gaya hidup ilang-ilangan. Atau ketika lu punya ide aneh, mereka bakal "Wih keren banget idenya!".


Coba sekali-kali deh pacaran sama musisi. Asik kok!


Asal playlistnya nyambung.

2 comments :

  1. Hehehe... jangankan musisi, kayaknya mirip juga deh nih sama anak teknik yang kerjaannya di lapangan dan komputer mulu. Well, saya gak ngarep juga sih punya pacar musisi tapi kalau ada yang ngarepin sih mau juga.

    ReplyDelete
  2. Ku sampai googling andika maesa maeluv 😂😑

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top