Categories

SOCIAL MEDIA

Wednesday, 28 August 2019

Tips Memakai Softlens yang Tidak Pernah Ada Sebelumnya


Di antara banyaknya kisah hidupQ yang kurang indah, softlens mungkin jadi sebagian kecil dari kekurang-indahan itu.

Sebagai pemegang gadget handal, TENTU SAJA MATA GUA MINUS. Tolong dong, yang bener aja!
Gue sendiri kacamata user sejak kuliah, yang waktu itu kalau gak salah minus gue 0.75. Tahun lalu naik ke 1. LALU KEMAREEEEN, minus gue 1.75 dan silindris 0.25! Antara syoq dan tidak sih, mengingat gue emang hape-user banget.



Sebenernya i’m okay with kacamata, really. Karena lebih ringkes, lebih asik, simple, ngga ada drama-drama colok-colok mata. Tapi harus diakui kalo gue suka males pake kacamata karena denial sama keadaan. Gue merasa i can survive! Toh selama ini gue pake kacamata ‘cuman’ buat di kelas sama kalo perjalanan jauh doang. Dan nyatanya fine-fine aja tuh.

Sampe suatu ketika gue lagi ngejob biola event Afgan. Partiturnya sih kebaca. Tapi yang paling menderita: ngga bisa ngeliat vibe panggung dan penontonnya :((

Gue bete banget karena dari kursi penonton sampe semuanya yang ada di situ jadi bureeeeem banget. Bahkan gue harus nebak-nebak yang mana Afgan. Duh. Gini loh, gue jadi ngorbanin momen kan?!? Ngapainnnn ikut konser artis tapi kitanya sendiri ngga bisa nonton??


 


Mana di foto jadi geek banget pula, ngga cantik. Udah dandan cakep, bulu mata palsu, eh ketutupan kacamata. Freakin geek.

Maka dari itu, 3 hari yang lalu gue memantapkan diri untuk beli softlens. Gue ke Optik Melawai (atau Tunggal ya?) biar yang nanganin adalah terapis (?) handal.

Tapi sebelum itu, gue surfing Instagram dulu. Ke IGnya Terentia Bella untuk nyontek softlens dia apa aja, abis matanya cantik banget, heran!

Setelah saved beberapa postingan, akhirnya gue mantaaaaplaaah menjejak ke Optik buat dicolok-colok matanya.

“Halo mba, boleh diajarin pake Softlens?”
Untung minta ajarin pake softlens, kalo minta ajarin itung weton kan ribet.

Akhirnya mbak-mbak baik hati itu bilang, “PERGIIIIIII!!!!!” hehehe. Bercanda.

Akhirnya gue dituntun ke jalan yang benar: cermin.
Karena cermin memantulkan bayangan bidadari sorga (aku maksudnya).



Standar lah ya, disuruh cuci tangan, cuci softlen dan mulailah adegan colok-colokan itu. Pas udah mau sampe, ngedip. Itu kejadian berjuta-juta kali! Sampe panik dan rusuh sendiri. Untung mbaknya sabar....

Yang paling bikin ngedip itu kalau jari kita udah dekeeet banget sama mata. Sebenernya, menurut gue, yang bikin kita takut itu bukan softlensnya, tapi jarinya. Karena jari itu kan HUGE banget ya kalo udah di jarak pandang segitu.

Gue nyerah, akhirnya gue minta mbaknya pasangin. Bisa. Alhamdulillah. Tapi jangan cuma satu dong, nanggung amat? Apa perlu gua hire ni mbak-mbak tiap gue mau pake softlens di rumah? Ratenya disamain aja sama gojek hahahah.

Yang mata kiri, drama berlanjut. Kali ini gue nanya, “Mba, kalau orang itu berapa lama sih belajar pake softlens?” sambil ngeraba-ngeraba yang berujung gagal lagi.

Lalu si mbak ini baru bersabda:

“Ini sih tergantung kemauan kak... tergantung tekad kita mau belajar ap-“
BLEB!!!

MASUK! HAHHAAHAHA

Pas dia ceramah, softlensnya mas banget masuk! Kocak juga sih, apakah petuah dia adalah blessing? Terlalu lucu untuk sebuah kebetulan haahaha.

Ini tips gue dalam PERTAMA KALIII PAKE SOFTLENS:

1. Nyaman dengan jaraknya.
Ketika kita colok mata, kita pasti refleks ngedip. Yang gue lakukan adalah, tiap kita mendekat ke arah bola mata, kita harus diem dulu. Diem, relaks, nikmati ‘kedekatannya’. Kalo udah relaks, majuin lagi softlens + jarinya ke arah yang lebih dekat dengan Pencipta. Yang selanjutnya, lanjutkanlah ampe soflensnya kena mata, ingat ya! Softlensnya, bukan jarinya! Maka dari itu.....

2. TARO SOFTLENSNYA RADA DI ATAS JARI
Jadi, bagian tengah softlensnya itu BUKAN di bantalan jari, melainkan udah di ujunggg jari. Sehingga kita megang softlensnya cuma ujung bawahnya aja, kebayang ga?
Sekarang coba bayangin deh, tongkat buat masang softlens bentuknya gimana? Tipis kan? Kecil kan? Nah jari kita sebisa mungkin mengimitasi itu.

3. Liat ke mana? Liat ke cermin!
Kalau orang bilang kan liat ke depan ya, depan tapi depan mana? Liatlah ke mata kita di cermin. Jadi point of view kita adalah dari luar, bukan dari first-person. Karena pasti ngeri kan ngeliat pandangan kita burem? Iya, mendingan kita fokus ke cermin aja. Pantengin tuh mata lewat cermin. Dengan kaya gitu, kita juga tau posisi softlens ada di mana. Awal-awal gue berhasil pake softlens yaaa karena liat ke cermin bukan liat ke jari. Kalau kita liat ke cermin pun, kita jadi lebih bodo amat sama si jari.

4. Kalo ribet, pake aplikator aja lah.
ITU RINGKES BANGET SUMPAH NGGA NGERTI LAGI. HARUSNYA YANG BIKIN TONGKAT ITU DAPET HADIAH NOBEL PERDAMAIAN.

5. JANGAN
Jangan cintai aku
Apa adanya
Jangan
Tuntutlah sesuatu
Biar kita jalan ke depan
Aku
Ingin lama jadi petamu
Aku
Ingin jadi jagoanmu
OohOooh

Dan menurut gue yang paaaling utama: cobalah softlens BERSAMA praktisi mata terpercaya, kayak di Optik Melawai atau Seis. Karena mereka selain udah dapet pelatihan, softlense yang disupply lebih ‘meyakinkan’ dan lulus ophthalmologist. Tenang aja, softlense yang dijual ada yang berwarna dan murah kok, merk Newlook rata-rata hargane 85k di Optik Melawai. Santai aja sayang.

Gue sendiri beli softlense pertama kali di ITC BSD, merknya X2 Sanso Capuccino and it’s the worst softlense ever for me. GILA! DRAMANYA GOKIL SIH!

YAUDAHLAH YAAAAA UDAHAN DULU. Kisah pertengkaranku dengan X2 Sanso akan berlangsung di episode berikutnya!

SAKSIKANLAH.



2 comments :

  1. Samaa waktu itu aku juga belajar pake soflen di optik melawai, untung masnya sabar banget.
    Dan udah ribet belajar pake soflen lama, beli soflen pertama yang paling murah dioptik itu karena lagi akhir bulan alias bokek.

    Aku juga awalnya pake aplikator, tapi pas udah pro.. lama lama enakan pake tangan aja deh asal cuci tangan bersih dan pakai hand sanitizer beberapa menit sebelum pakai soflen.

    Iya asli, emang pake kacamata itu simple. Tapi kalau difooto keliatan geek hahahaha.

    ReplyDelete
  2. Keknya softlens itu sama kayak skincare: cocok-cocokan. Aku termasuk oke pake softlens ini itu. Tapi emang deh kalo varian sanso aku rada ganjel rasanya, entah gak seenak biasanya. Jadi bingung juga. XD

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top