Categories

SOCIAL MEDIA

Monday, 8 July 2019

Metafora di Film Parasite (Review Parasite)

Review Parasite Movie
Foto dari sini

Siapa yang ga setuju kalo film Parasite adalah salah satu film yang paling brilliant sejauh 2019 ini? Gelud aja yuk sama gua? Serius deh, susah untuk ngga terkagum-kagum sama idenya, mind-tricknya, aktornya, skripnya. Untuk ketemu film dengan plot yang tricky, alus tapi tetep reasonable. Ya pantes banget kalo Parasite dapet penghargaan Palme D’Or di Cannes, karena genuine banget. Film yang ngga usah pake CGI, action, camera works yang gimana-gimana, setting yang gimana-gimana. Kekuatannya bener-bener terletak di ceritanya.

Karena itu juga, mungkin ini jadi salah satu dari sedikitnya film CGV yang rame. PENUH BOSSS! Ini mungkin jadi first time orang-orang beneran HARUS ke CGV, karena film ini ngga ada di XXI.

SPOILER BANGET POSTINGAN INI, JANGAN BACA KALO GASUKA SPOILER.
Ceritanya tentang keluarga Ki-Woo yang miskin, jobless, tapi mereka punya soft skill yang bagus. Ki-Woo jago Inggris, adeknya jago Photoshop, ibunya mantan atlet, bapaknya dulu buka banyak usaha. Tapi itu dulu, sekarang mereka harus tinggal di rusun bawah tanah, kerja serabutan bermodalkan koneksi WiFi tetangga.
Terus temennya si Ki-Woo, minta dia untuk gantiin ngajar jadi guru Bahasa Inggris, karena temennya ini mau kuliah di luar. Ngajar di mana? Di rumah orang kaya, Mr. Park. Rumahnya tuh didesain arsitek ternama. Keluarga kaya ini terdiri dari pasutri sama 2 orang anak, cewek ABG sama anak cowok SD gitu. Di sana juga ada pembantu dari arsiteknya yang lama serta sopir yang fit, sempurna lah!

Si Ki-Woo ini akhirnya malsuin ijazah biar meyakinkan si nyonya Park. Ngelobinya meyakinkan banget! Ditambah, nyonya Park selaku perekrut di rumah itu, orangnya rada polos.

Review Parasite Movie


Terus karena si anak cowok Mr. Park ini suka ngelukis, dia nawarin adeknya untuk ngajar di sana, tapi dia nyebutnya sebagai ‘kenalan dari Chicago’ dan nama adeknya dia ganti jadi Jessica. Si Jessica ini juga meyakinkan banget, ala-ala art therapist banget, jago akting serius sehingga anaknya pun respect sama dia. Si Jessica fitnah supir si boss dengan ninggalin celana dalem di mobil, terus Jessica rekomendasiin bapaknya (yang ia aku-aku sebagai ‘supir omnya’, mantan supir bos besar). Pembantunya juga difitnah sakit TBC sama bapaknya, sehingga ibunya (yang ia aku-aku dari yayasan yang kredibel banget) juga kerja jadi pembantu di sana. Intinya mereka semua berkomplot agar kerja di rumah itu, but as a pro, not a family.

Semua hancur ketika keluarga Park lagi camping, lalu mantan pembantunya mau ngambil ‘barang ketinggalan’ di basement rumahnya. TERNYATA DI RUMAH ITU ADA BUNKER RAHASIA… dan di dalem bunker rahasia itu tinggallah SUAMINYA.

?!?!?!??!!

Iyak, plot twitstnya di sini. Ternyata dari duluuuu si pembantu ini nyusupin suami ini ke bunker rahasia, bahkan si Mr. Park ini nggak tau kalau di rumah itu ada bunker. Si pembantunya ini mau ke bawah untuk ngasih makan suaminya yang tuna wisma. Akhirnya pembantu lama ini tau lah kalo ‘orang-orang ini’ sebenernya satu keluarga yang pura-pura jadi professional. Fast forward, suaminya ini menggila dan akhirnya naik ke ‘atas’ dan bunuh-bunuhin orang di acara ulang tahun anaknya.

Detil-detil scenenya kan ngga mungkin gua ceritain ya, tapi inilah hal-hal yang ada di benak pas nonton.

Parasit yang dimaksud itu apa?


Dari judulnya, namanya “Parasite”. Parasit itu ngga selalu tumbuh-tumbuhan, tapi bisa aja kecoa dan serangga lain.

Awalnya, mereka emang bukan ‘parasit’ karena mereka toh punya rumah sendiri. Tapi karakter parasit dalam diri mereka makin terbentuk saat udah kerja di rumah baru; berfoya-foya saat tuan rumah lagi ga ada, makan makanan orang, nyampah, naik-naik ke sofa. Ditambah adegan mereka yang ngumpet di bawah meja, bawah tempat tidur, kolong-kolong saat majikannya pulang ke rumah secara mendadak. Mereka juga cara jalannya dengan merayap diem-diem di tempat gelap. Persis kayak kecoa. PERSIS. 

Review Parasite Movie
Dari https://www.youtube.com/watch?v=CEIwFAQ-Rec


Ditambah lifestyle mereka yang hidup di rusun basement kumuh, suami pembantunya yang tinggal di bunker rahasia bawah tanah, makan-makanan sisaan majikannya. Mereka ini metafor serangga itu sendiri; hidup di bawah tanah, sembunyi-sembunyi, makan makanan sisaan. Ditambah klimaks film bapaknya yang bunuh majikannya, kabur ke basement tuan rumah dan menetap di situ selamanya.

Di bawah tanah juga terjadi perselisihan, baku hantam, kayak serangga yang saling membunuh biar bisa survive. Perselisihan yang orang-orang di’atas’ ngga akan tau.

Bau

Review Parasite Movie
Dari https://www.youtube.com/watch?v=CEIwFAQ-Rec

Di awal scene, ada adegan fogging, si bapak inisiatif buka jendela biar fogging gratis, karena di rumahnya banyak serangga bau. Yup, di subtitlenya “STINKY BUG”, jadi parasit yang ada di film ini artinya serangga bau, bukan kecoa, kutu dan segala macemnya. BAU ini adalah keyword yang sering diulang sepanjang film, yang merupakan foreshadowing dari adegan klimaks film ini.

Salah satu adegan yang mematik-matik api itu ini: Di ceritanya, si bapak ini lagi ngumpet dan nguping pembicaraan majikannya. Posisi mereka ini sebenernya deket banget, si majikan ada di sofa, si bapak dan keluarganya lagi sembunyi di bawah meja ruang tamu. Lalu si majikan ini bilang,

“Sayang, kok aku nyium baunya Mr. Kim ya?”

“Bau Mr. Kim? Yang kayak gimana?”

“Bau…. lobak lembab? Bau yang biasanya kita cium di stasiun bawah tanah. Tau gak sih?”

“Duh… aku udah lama banget ngga naik itu”.

“Iya, baunya Mr. Kim itu apa ya, aneh… ngga bisa dideskripsiin. Pokoknya kecium aja semobil kalo lagi disupirin sama dia”.

Pembicaraan ini bisa diambil dua hal,

satu: ‘bau’ ini bahkan ngga disadari oleh si Mr. Kim (bapak) sendiri. Sehingga, bukan bau yang disengaja, tapi bau yang udah natural aja. Bau-bau orang miskin, bau-bau lembab, bau-bau yang ngga bisa dikontrol karena it’s already a part of him.

Dua, kesenjangan sosial. Betapa si nyonya majikan ini ngga relate sama pembicaraan si bapak, karena dia sendiri udah lama banget ngga naik kereta bawah tanah. Berbeda sama keluarga miskin ini yang MEMANG TINGGAL DI BAWAH TANAH.

Lalu ada adegan lagi dimana si anak cowok majikannya ngendus keluarga ini satu-satu sambil bilang, “Mereka punya bau yang sama!”

Klimaksnya, ketika adegan suami pembantu ini bunuh-bunuhin orang di acara ultah anaknya majikan, si majikan ini nutup idung karena ngga tahan sama baunya. Sebenernya dilihat dari ekspresinya, bukan nge’bau’in Mr. Kim (si bapak miskin), tapi inilah adegan trigger yang ngebuat Mr. Kim akhirnya bunuh majikannya. On a swift, cold movement. Tanpa ada raut muka marah, teriakan, lari. Bener-bener muka flat, jalan, nancepin piso ke dada si majikan.

Sebenernya Mr. Kim ini bukan tersinggung karena dia dikatain bau badan, bukan. Tapi karena diingatkan bahwa dia adalah orang miskin, dia adalah serangga, mau fake kayak gimana, ngaku-ngaku veteran dengan jas bagus, ‘bau’ itu akan tetap ada. Karena bau itu bukan bau yang dibuat-buat, tapi bau yang natural. Bau yang mau disemprot parfum kayak apa, akan tetap ada. Yup, bau-bau orang miskin :)

Dan dia sadar banget akan hal itu, karena dia pun mendeskripsikan serangga di rumahnya sebagai ’stinky bug’ yang harus dibasmi. Dia merasa bahwa diaaalaaah si stinky bug itu, dia ngerasa bahwa ya dia akan bisa dibasmi kapan saja kalo si majikannya mau, seperti nasib-nasib serangga pada umumnya. Dia sangat tersinggung karena dia menyaksikan itu sendiri di depan matanya, diimplying langsung oleh majikannya yang sukses, sangat jauh berbeda sama dia.

Ditambah bebannya sebagai bapak, yang kerap ditanya “apa rencana kita?” sama keluarganya, kata ‘bau’ itu jadi menyadarkan dia bahwa, ngapain punya plan sih? Apa orang miskin berhak punya plan?

Makanya, bapaknya sempet bilang di film, “Plan terbaik adalah no plan. Karena kita jadi ngga ada ekspektasi, sehingga kita ngga kecewa”.

Ngga punya tujuan hidup, bau, sembunyi-sembunyi, makan-makanan orang, persis kayak serangga yang ia basmi dengan fogging.

Hape

Review Parasite Movie
Dari sini https://www.youtube.com/watch?v=CEIwFAQ-Rec

Di scene pertama film, si miskin nyari sinyal wifi dengan ngangkat-ngangkat hape ke langit-langit. Disambung dengan scene si ibu yang minta dicek WAnya, karena dia baru ngelamar kerja jadi pelipet box pizza, jadi mau follow up. Di sini, hape adalah sumber pekerjaan.

Lalu di tengah film ada adegan dimana mantan pembantu ngerekam kebohongan satu keluarga ini pake hape, dan ngancem akan ngirim videonya ke majikan untuk membongkar segala kebohongan. Dari sini, hape melakukan hal yang sebaliknya: sumber pemecatan.

Jadi, hape di film ini erat sekali dengan pekerjaan. Employement dan unemployment.

Batu
Di film ini, ada momen yang membuka kesempatan keluarga parasit ini untuk bekerja, yaitu ketika temennya si anak miskin ini minta gantiin dia ngajar.

Temennya nyambangin si miskin ini di ‘rumah’nya sambil bawa batu keramat, katanya batu ini adalah batu yang memancing kekayaan. “Nih dari kakek gua buat elu, abis ini keluar yuk, gua ada tawaran kerja nih”.

Which is kinda right, karena takhayul-wise, sejak ada batu itu, keluarga mereka memang jadi lebih sejahtera walau dengan cara menipu. Dan sepanjang film, anak cowok ini emang kind of attach banget sama batunya. Dipeluk, bahkan pas rumahnya kebanjiran dan mereka harus mengungsi, si anak ini kekeuh membawa batunya, “I think the stone chose me”.

Ngga tau sih, mungkin dia ‘percaya’ bahwa selama ada batu itu, dia akan tetap sejahtera.

Tapi, di scene klimaks, si cowok ini kepalanya dibanting pake batu sampe dia ngga sadarkan diri dan operasi gegar otak kalau ngga salah. Yang merupakan awal kehancuran hidup mereka, ya revert to the old lifestyle lah.

Di momen dimana mereka ‘hancur’ lagi, si adek yang mati, bapak yang buron, dianya juga kena gangguan jiwa, ibunya yang back to miskin, si batu keramat itu udah ngga ada.

Jadi, menurut gue, batu itu memang lambang rezeki mereka sih.

Pramuka

Kata ‘pramuka’ pertama kali keluar saat si nyonya cerita bahwa anaknya lagi ikut ekskul pramuka. Disini gua ngeliat bahwa sutradaranya rapiiih banget masukin elemen pramuka, lagi-lagi sebagai pendukung elemen di film.

Elemen apa? Elemen yang maha penting: morse.
Si anak cowok tajir ini memang masih kecil, tapi geek banget. Maka itu, ia bisa baca kode morse si suami tuna wisma lewat lampu yang dicetak-cetekin. Si tuna wisma ini, walaupun cacat akal, tapi dia tiap malem kedap-kedipin lampu taman sebagai kode morse “HELP ME”.

Begitu juga ketika akhirnya si Mr. Kim yang buron habis ngebunuh majikan memutuskan untuk tinggal di situ. Dia gunain kode morse sebagai ‘surat’ ke anaknya (si tokoh utama yang miskin), untuk ngasihtauin bahwa dia itu di situ.

Dari sini, kode morse jadi media penghubung orang bawah tanah dan orang ‘atas’. Makanya, sutradaranya jenius banget jadiin si anak tajir ini ekskul pramuka. Sehingga semua titiknya nyambung.

***
Intinya, film ini jenius banget sih, OMG. Nahan-nahan tepuk tangan banget di tengah film, karena sebrilliant itu. Adegan kesukaan gua adalah ketika keluarga ini melancarkan aksi pembohongan publiknya. Jadi kayak agen-agen gitu hahahaha. Si anak cewe yang naro celana dalem di mobil majikan untuk fitnah supir lama, bubuk persik yang disebar di badan pembantu lama yang alergi persik, lalu si bapak yang naro saos tomat di tisu pembantu lama biar dikira TBC, kartu nama yayasan pembantu ala-ala biar si ibu bisa kerja di sana.

WAH BANGET.

WAH.

Mengajarkan kita untuk…. bisa menjilat :)))

Karakter kesukaan gua itu si adek ceweknya, Ki-Jung. Ki-Jung ini hanya cewek rokokan yang jago Photoshop, tapi ketika ia pura-pura jadi guru art bernama Jessica, Ki-Jung ini akting seriusnya meyakinkan banget. Improvisasi tentang art therapy ke nyonyanya biar gajinya bisa dinaikin, bicara tegas seakan dia expert, cara jalannya, nada bicaranya. Beneran aktris banget deh!

Review Parasite Movie
https://www.youtube.com/watch?v=w_0KJAzyUJc
Film ini gue kasih nilai 9.8 deh, kalo Joko Anwar ngasihnya sih 10. Kenapa 9.8? Karena kurang aneh aja sih. Kalo ceritanya rada aneh, absurd, mungkin akan lebih waw lagi. Tapi lu pada sih harus nonton ya, keren banget. Ngga ada plot twist yang ribet, ya semua mengalir secara natural aja.


TONTONLAH DI CGV TERDEKAT! Tapi siap-siap pegel karena filmnya 2 jam-an hahahaha.





No comments :

Post a Comment

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top