SOCIAL MEDIA

Saturday, 12 January 2019

Review Emina Beauty Bliss BB Cream shade Light



Gue lagi butuh banget BB cream dan lagi cinta banget sama Emina Creamatte. Mengikuti logika itu, gua akhirnya beli dan mau review Beauty Bliss BB Cream shade Light. BB cream lokal ini emang murah banget, cuma 34 ribuan, luar biasa.

Sebelum gue beli Emina, BB cream yang gue pakai dalah Fanbo Precious White yang lama-lama kok bagus ya? Banyak banget pujian yang terlontar pas gue pakai Fanbo. Diharapkan, banyak juga yang muji gue pas gue pake Emina. 



Yang pertama, dia itu kombinasi dari primer, moisturizer, antioxidant dan foundation. Pengennya dia sih, merangkap antara skincare, primer dan foundation, maka itu jadilah dia BB cream. Bentuknya sendiri kecil banget dan disertai box. Botol tube pink ini emang jadi sarang protes bagi seisi beauty blogger Indonesia, karena mereka semua bilang bahwa isinya bakal keluar sendiri dalam jumlah banyak pas dibuka. Maka dari itu, gue ngebuka moncong tubenya dulu buat keluarin angin dari tube, lalu pake lagi moncong tubenya. Hasilnya sih ngga ada muncrat-muncrat gitu, normal aja.


Tapi yang gue liat dari boxnya, ada tulisan QC Passed. QC itu Quality Control, jadi mungkin udah ngga muncrat-muncrat karena udah lolos QC kali yaaaak?


Di boxnya sendiri informatif banget, ada info cara penggunaan dan info kuantitas produknya. Nettonya sendiri 20ml, dengan nomor batch dan expiry date tahun 2021. Gue sendiri biasa aja sih sama packagingnya. Yang praktis sih karena dia kecil aja. Selebihnya, dari desainnya dan boxnya, emang anak-anak banget sesuai sama harganya.


Tapi entah kenapa, gue punya ekspektasi tinggi sama produk ini, karena sepanjang gue gunain produk emina, i should say that i’m impressed. Blush on-nya oke, creamattenya apalagi, sun screenya enak banget ringan.


Shadenya sendiri setau gue ada 3 biji, yang light, natural dan caramel. Yup, shade ‘caramel’ jadi shade yang paling gelap. Walaupun diprotes nyonya-nyonya sawo matang karena ‘WOI INI MASIH TERANG’.


Shade light ini cocok untuk yang keturunan cina ato yang terang warna kulitnya. Walaupun terang tapi masih masuk di warna kulit orang indonesia. Undertonenya juga yellow, sehingga kalo lo beli produknya dan keputihan, ngga akan terlalu abu-abu di muka. Ngga ada whitecastnya mungkin karena ngga mengandung SPF.


Pas gue keluarin produknya, konsistensinya cream, nggak cair. Rada ‘padet’ sehingga pake dikit aja udah cukup untuk ditotolin di pipi - jidat - idung. Gue lebih suka ngeratain pake spons karena lebih terdistribusi dan lebih mudah diratain, kalo pake jari bakal rada lama karena produk ini cukup ‘kentel’ kan, jadi untuk spread di wajahnya rada pekat.


Wanginya sih emang no fragrance ya, jadi chemical banget wanginya HHHH…. Rada apa ya, kayak tipe-X kering gitu baunya (HALAH). Tapi produk-produk Emina memang rada bermasalah sama aroma. Yang creamatte aja baunya HHHH……. tipe-X.


Apa mengganggu? Ngga sih. Cuman jadi kayak “HHH” aja pas di-apply.


Coverage: 



Coveragenya sendiri light to medium. Cukup untuk ngebuat efek warna wajah merata, tapi belom cukup kalo belom ditimpalin concealer. Asal jangan ditimpalin pantun aja, ntar “MASAK AERRR”.

Yang jelas, coveragenya bahkan ga cukup untuk nutupin bekas gigitan nyamuk. Gue juga tetep butuh concealer untuk bawah mata.

Tapi dia bisa menetralkan warna yang ngga rata di wajah. Contohnya kayak lipetan idung, bawah bibir, dan daerah lain-lainnya. Sehingga BB cream ini emang cocoknya buat anak-anak remaja yang baru belajar make-up.


Yang bagus, BB cream ini karena coveragenya minim, jadi ngga keliatan ngedempul banget. Ditambah lip balm\lip tint aja udah cukup untuk balancing.


Lightweight: 



Apa BB cream ini terasa ringan? Iya, lumayan. Ngga ngebuat muka kaku, ngga ngebuat muka kerasa berat dan ‘basah’. BB cream ini masuk dalam kategori ringan walaupun konsistensinya sendiri rada kentel. Dibawa beraktifitas pun ngga merasa pake apa-apa.


Ketahanan: 



At the end of the day, kalo ngaca sih BB cream ini tipe yang WUSHHH ilang tanpa jejak. BAGUSNYAAA dia ngga ada jejak-jejak creasing berlebih, karena pigmen yang terkandung didalamnya juga ga banyak-banyak amat (maka itu coveragenya rendah). Produk yang pigmennya banyak, cenderung untuk creasing. Dia bukan tipe bb cream yang ngebuat muka jadi belang pas luntur. ‘Crack’nya juga ngga terlalu kentara walau di daerah cuping hidung pasti adalah sisa-sisa cinta tadi malam. Di bawah mata juga rada creasing di garis-garis halus.


Ketahanannya juga ga lama, mungkin 4 jam udah gone with the wind.

Finishing:


Finishingnya cenderung ke matte tapi ngga flat matte. Karena pigmennya ngga banyak, jadi ngga ‘flat’. Tapi memang ngga ada glow-glow muka yang tembus keluar sehingga dianjurkan pake highlighter kalo mau glowy-natural. Untuk anak muda yang wajahnya berminyak mungkin cocok, tapi untuk gue sih, still to matte for me. Wajah jadi keliatan ‘rapih’ tapi ngga memancarkan kilau-kilau kulit sehat. Sehingga skincare yang bikin glowy itu rada terhalang sama produk ini.

Produk ini emang matte, ringan dan ngga terlalu ngecover.

Untuk kamu yang pake BB cream cuma biar muka rapih doang dan nahan minyak. BB cream pelajar aja sih menurut gue WAHAHHAHAH. Pas beli ini emang ngga ekspektasi apa-apa, pas pake pun ngga memenuhi ekspektasi apa-apa juga, ngga bikin “WAW TERNYATA BAGUS YAAA”, nope. Dengan harga 37 ribu-an, kualitasnya juga segitu aja.



Skornya 3/5 lah buat gue, ngga memorable. Lebih bagus Fanbo BB Cream, lebih keliatan ‘rapih’ dan kondangan-able.


6 comments :

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top