Categories

SOCIAL MEDIA

Sunday, 13 January 2019

Hijab, Influencer dan Job Musik



Banyak banget isu gelap influencer yang berseliweran. Mulai dari jadi simpanan om-om demi instagram yang isinya barang mewah dan liburan, atau drama-drama ala selebgram dan Youtubers buat mendulang views, sampe aksi makan rambut kemaluan sendiri *lirik Ericko Lim*.

Karena duit dari hasil endorse itu ngga cuma 1 juta - 2 juta, pfft. Bisa 7 juta, bisa 10 juta, bisa 70 juta per 1 IG post, bisa 120 juta per 3 bulan kontrak. GITU! Ngga heran kalo orang mau ngelakuin apa aja demi terkenal di sosmed.


Bentuk kerja samanya sendiri juga banyak.
Ada endorsement, dimana kita ngasih review sama barang tersebut (plus foto-foto bareng barang).
Ada Content Placement atau bahasa Instagramnya Paid Promote, dimana kita tinggal ngepost materi yang udah disiapin mulai dari foto sampe tulisan, di sosmed kita.
Kalo kastanya udah naik, jadi guest speaker. Dimana kita diundang di acara-acara sesuai tema kita sebagai narasumber.
Ada AdSense dimana kita sediain lapak buat Google naro iklan, sehingga Google bebas mau naro iklan di space yang kita sediakan. Iklannya sesuai segmen juga. Biasanya bayarnya per klik (kalo website) atau per-tonton-ampe-abis (kalo Youtube).
Terus yang puol adalah collaboration. Dimana kita bakal ngebuat produk limited edition sama brand dan muka kita bakal dipajang di produk secara online maupun offline. Kayak misalkan PUMA x Nicki Minaj atau OFRA x Manny MUA.

Dan ngga usah sampe tahap collab, orang-orang juga udah nyaman kok main di wilayah content placement. Karena kaya gitu aja bayarannya udah gede, kayak Awkarin yang tahun lalu 1 post IG seharga 2 juta.

Kita ngeliat sosmed sebagai hal yang hingar-bingar, penuh kemewahan palsu, branding palsu.

Tapi kita ngga sadar sisi baiknya.

Kalian sadar gak, di dunia offline ini, kalau kita mau menghasilkan, yang pertama harus apa? Mencari kerja. Kalau mencari kerja, targetnya apa? Sesuai dengan spesifikasi kantor idaman.

Kita harus ngejar banget yang namanya idealisme dunia kerja.

Gue berhijab dari tahun 2013. Sebelumnya job gue lancar-lancar aja. Naik panggung, pake rok yang setengah paha, baju designer, cute dresses, i love it!

Sejak gue berhijab, gue ngga mikir dampaknya ke pekerjaan gue yang satu itu. Dimana ternyata wow, the change is real. Gue jadi melek banget, mulai dari reaksi orang terhadap gue, reaksi penonton dan sebagainya.

Gue punya cerita pahit yang gue alami kemarin, yang emang ngebuat gue down banget. Lukanya terus terang emang masih basah banget parah. Nulis ini aja ada perasaan berat dan worthless.

Jadi, suatu hari gue lagi ngisi acara satu partai terbesar di Indonesia, ngisi bareng temen-temen pemusik yang cewek semua sebagai dummy yaitu pura-pura main aja yang penting cantik. Habis selesai main, gue emang ngeliat temen gue diwawancara. Outfit dan penampilan gue mah lo pada tau lah ya, pake baju tertutup, pake hijab dan ngga langsing segala macem. Temen gue ini yang diwawancara emang cantik banget, langsing, dengan baju model halter neck (itu loh yang kutungan tapi sangkutinnya di leher bukan di bahu) dan rok dengan slit lumayan tinggi.

Lalu habis temen gue selesai diwawancara, mas-masnya ke backstage dan nanya ke temen-temen termasuk gue ada di dalamnya.

“Ada yang mau diwawancara?”

Gue, sebagai blogger yang kalo diliput itu beneran gue taro di media kit untuk project influencer, pasti pengen lah.

“Aku mau!”

Lalu apa kata wartawannya?
“Oh iya tapi mba yang ini dulu ya”.

Dia narik temen gue yang lagi beresin alat dan punya image yang sama kayak temen gue yang tadi. Cantik, langsing, rambut panjang, dress merah tali spaghetti.

I was like...

What the hell.

Tersinggung banget ditolak mentah-mentah. Malu banget sama temen-temen.
Ini wartawannya ga diajarin attitude apa gimana ya, kalo emang udah ngincer ya ngapain sok-sok nanya ke backstage? Tapi kalo kata kak Icha, “kalo ngga nyebelin mah udah jadi wartawan Jakpost, bukan wartawan partai”.

Nyebelin banget. Beneran nangis loh ke orang terdekat.
“I’m freaking unattractive ya”
“Tuh kan apa aku bilang, orang-orang bilang aku cantik tapi faktanya aku ditolak sama wartawan”
“Dorong aja harga diri gua”

DAN TEMEN-TEMEN TUH MENGHIBUR BANGET MAKASIH GENGS @annisast @grace.melia @winditeguh.

“Ya emang image partai itu bukan partai agamis kali, Nahla”
“Ya emang yang dicari yang ngga melambangkan agama tertentu”
“Lagian kamu tuh cantik banget yaampun anggun banget berkelas bla bla”

But damn it was still heartbreaking nulisnya.

Akhirnya gua jadi mikir sih, iya tau emang subgenrenya musisi job-joban itu banyak. Tapi untuk cewek, yang dicari kebanyakan pasti yang cantik, langsing, baju wuaow dan ngga melambangkan agama tertentu.

Karena banyak banget yang nanya,
“Nahla kamu kalo main biola jilbabnya dipake ngga?”
“Nahla aku ada acara nih, tapi acaranya tema party gitu, kamu dipake jilbabnya?”
“Nahla tanggal xx aku ada event, tapi non hijab. Kamu gimana?”

Gua mikir banget, “Kalo di field ini yang dibutuhin cuma cantik, ngapain gua capek-capek belajar biola dari kecil?”. Walau emang ngga se’muka-sentris’ itu.

Cantik disini juga bukan cantik dalam artian diverse. Cantik ya cantik, dengan dress bagus yang showing skin here and there, langsing, rambut bisa diapa-apain, yang kalo diliat “wih badai”.

Tak akan didapat dari ‘biduanita’ berhijab :))

And it’s the industrial fact. Kalau mau sukses di industri ini? Ikutin. Mau banyak job? Follow the unwritten rules.

Dan ternyata inilah yang namanya peer pressure. Ngga cuma di dunia musik aja, di dunia keartisan, entertainment.

Apa mereka kenal konsep cantik yang diverse? NGGAAAAAA!!
Kalaupun iya, ngga diverse kayak campaign socmed.

Nah, dan di sinilah socmed menjadi uluran tangan buat gue dan segenap wanita lain yang cuma bisa mimpi-mimpi jadi artis karena cantiknya ngga sesuai standar.

Campaign sosmed yang menggaungkan unity in diversity, cantik adalah menjadi diri sendiri, love your body type, do what you love.

Socmed jahat? Iya. Netizen jahat, iya. Bully? Jelas.

Tapi coba kamu liat influencer cewek,
apa yang terkenal cuma yang putih? Nope.
Apa yang terkenal cuma yang langsing? Nope.
Apa yang terkenal cuma yang rambut badai terurai? Nope.
Apa yang terkenal cuma yang kulit mulus? NOPE :)

Uchita Pohan dengan badan plus size, Daranitya dengan kulit coklat berhijab, Adhel Blackxugar dengan kulit coklat, Grace Melia dengan anak ABK, Manny MUA si cowok brewok yang pake makeup.

Yang kalo mereka merintisnya dari ARTIS IBUKOTA, entertainer, ya ngga mungkin namanya segede sekarang. NGGA MUNGKIN karena dunia enternainment, TV, segala macem itu sangat spesifik. Yang mungkin ilmu-ilmu dan kepintaran mereka ngga akan bisa ‘boom’ dan ngga akan dilirik TV juga. :)

Belum lagi influencer gambar yang mempesona dunia dengan gambarnya, Aruvn yang ngga pernah keliatan mukanya tapi terkenal karena suaranya, HECK EVEN NURHADI-ALDO YANG BEGITUPUN BANYAK YANG APRESIASI.

Socmed merhatiin kulit.
At the same time, nope.

Socmed ngebiarin kita-kita dengan kecantikan non-mainstream untuk punya pasar sendiri. Kita berkualitas dengan cara kita sendiri dan ngga harus pake syarat-syarat badan proporsional dan embel-embel itu semua.

Lo ‘cuma’ ajudan, tapi lo bisa terkenal.
Lo bude-bude ‘doang', tapi lo bisa punya banyak masyarakat yang ngehargain lo.

Di socmed, we create our own market.

Socmed ngasih kesempatan orang-orang punya kelebihan di sisi lain yang non-industrial.

Lo ngga cantik tapi IG story lo menarik, maka lo bisa terkenal.
Lo ngga cantik tapi lo jago makeup, lo bisa terkenal.
Lo ngga cantik, tapi tutorial masak lo jelas dan diproduksi dengan bagus, lo bisa terkenal.

Banyak banget cara menjadi terkenal, siapapun bisa jadi terkenal. Ngga usah cantik, ngga usah TAKUT BERMIMPI. Ngga usah takut ngga dilirik karena gendut.

Di dunia ini, gue melihat bahwa ternyata orang memang masih melihat kualitas kok. Di bidang yang lain, di dunia musik dengan ‘subgenre’ yang lain, di Youtube, IG, banyak banget yang mementingkan faktor lain.

Bahkan beauty blogger/vlogger liat deh, jago-jago dandan? Iya. Tapi coba liat, apakah cantiknya ‘industri’ material? Nope, karena mereka ngga dibentuk sama industri. Merekalah yang nyetir industri di jaman sekarang.

Lihat Eno Bening dan Tara Arts deh, pria-pria yang badannya tidak kayak Bertrand Antolin tapi berhasil, sukses, dengan cara mereka sendiri. Ngga butuh ngikutin pasar lagi suka apa.

Iklan produk pun banyak pasang di personality-personality ini, kenapa? Iya betul, karena mereka adalah ‘personality’. Sekarang pasang iklan banyak-banyak di jalan dan TV aja ngga cukup. Coba liat Xiaomi, ada lo liat iklan di balihonya? Ngga.

Tapi mereka undang buzzer di launchingnya, mereka kasih produk dan brief ke influencer. Dan boom lo liat sekarang, bukti bahwa 1 produk bisa dibuat meledak oleh sekelompok influencer; yang belum tentu cantik, belum tentu ganteng, malah di videonya kadang cuma tangan doang yang nongol, kadang ngga ngomong sama sekali cuma tulisan dan pasang lagu doang, yang angel kameranya juga gitu-gitu aja.

Yeah, socmed adalah industri visual yang ternyata ngga visual-visual amat.

Brand yang deketin pun nawarin kerja sama dengan posisi influencer menjadi diri sendiri. 

Ngga ada tuh brand yang ngatur,
“Tapi bahasanya boleh diperhalus gak?”
“Tapi kamu jilbabnya boleh lepas gak?”
“Tapi boleh diumpetin aja gak review negatifnya?”

Nope.

Brand ngincer lo, karena udah screening style lo.
Ketika brand nawarin kerja sama, mereka udah tau “oh dia cara ngomongnya bakal gini nih”, “Oh dia brand imagenya gini nih”.

Di socmed kita bisa jadi palsu.
Di socmed juga kita bisa jadi diri sendiri dan tetap dihargai.

Tapi gue juga ngga prejudice lah, ngga munafik kalo gue emang seneng banget main biola dan ngejob gitu. Duitnya lebih cepet cair juga gausah ala-ala invoice dulu :’))

Cuman?

If you’re alone and no one appreciates you on your offline life, just do it online.

Do your best, sekreatif dan sekonsisten mungkin.

Just do what you want. With love and effort.

11 comments :

  1. Kalau di daerah kok malah banyakan mendiskreditkan yg gak hijaban kaya aku ya hahaha... aku malah kaya alien yang salah tempat. Jadi canggung sendiri. Dan disepelekan, diterakhir2kan, dipandang bahwa aku tidak sucih. Why? Whyyy?

    ReplyDelete
  2. Saya mau subscribe ah, suka tulisan-tulisannya Mba Nahla

    ReplyDelete
  3. Bener ya semuanya bakal punya pasar sendiri-sendiri... bahkan banyak juga yang enggak mengharapkan review positif terus, sebab dengan adanya review negatif, sebuah brand bisa meningkatkan kualitas produknya di masa yang akan datang.

    ReplyDelete
  4. Peluk mba nahla. Suka banget sama insightnya. Love 😍😍 Makasih banyak udah sharing 😘😘 Hana juga ga nyangka nemu banyak temen bookworm di bookstagram 😍😍✨

    ReplyDelete
  5. Semangat Laa. Kamu role model Nana. At least you know that one kid out there look up to you. Who knows how many more? Tulisan ini jadi catatan juga buat aku nyiapin Nana ngadepin so called peer pressure nanti. Thanks.

    ReplyDelete
  6. Laff banget Nahla. Sukak banget sama cara pandang kamu. Dan yakin banyak banget diluaran sana yang butuh dicerahin sama tulisanmu ini. Share ya.

    ReplyDelete
  7. I feel you nahla.
    Karna sebenernya judgemental fisik bukan cuma di dunia musik, artis ato pekerja seni. Itu terjafi hampir di semua lini profesi bahkan di kantor swasta ato pemerintahan pun.
    Meski ga pinter-pinter amat, ga bagus juga kinerjanya, tapi penampilan cantik ya bakalan dapat panggung. Pilihannya cuma 2, make progress ato make excuses.

    ReplyDelete
  8. Wow pdahal main biola berhijab,itu amazing bgt, belum banyak kan violist berhijab, Ayo buktikan berhijab juga bisa hebat, maju terus pantang mundur sist.

    ReplyDelete
  9. Mbak, saya pertama kali pakai jilbab,tahun 2005, waktu msh kuliah jurnalisitk, justru org yg saya anggap sahabat karib ngomong dengan entengnya "wahh kalau udh jilbab nanti susah lho kerja di media, apalagi jd reporter, fotographer atau kameraman gitu. Pake jilbab kan ribet, sedangkan kerjaan seperti itu butuh orang yg gesit"
    Nyaris nangis saat itu.uAkhirnya cm bisa berdoa "Ya Allah kalau memang rejeki saya bukan di media, saya akan berusaha untuk ikhlas, karena Engkau yang tahu apa yang terbaik buat hambuMu inimanusia manusia boleh berencana, Allah SWT yang menentukan.
    Tahun 2011 saya diterima di salah satu media TV nasional sebagai Video Journalist, pekerjaan reporter dan kameraman merangkap jadi satu dan kerja disana selama 5 setengah tahun. Bahkan saya terhitung salah satu kameraman andalan buat diterjunkan ke luar kota atau daerah terpencil atau acara seminar yg butuh kameraman live video.

    Sekarang resign jd freelancer pun salah satu kerjaan saya ya travel fotografer.

    Godaan memang banyak mbak. Tp Insya Allah, selalu ada jalan kok. Tetap semangat ya mbak. ����

    ReplyDelete
  10. Whoa. Ini tulisan yang bagus banget! Ak setuju sama kamu, jadi diri sendiri juga pasti nanti ada pasar dan rejekinya sendiri kok. Tetep semangat ya! :)))

    ReplyDelete
  11. Kebalikannya aku, ngerasa lelah ama dunia online jadi ya udah berusaha di dunia offline aha wkwk

    ReplyDelete

Halo..
Semua komentar akan dimoderasi, jadi jangan kasar-kasar yaaa...
Kritik dibolehin lah pastinyo, cuman yang membangun eaaa~

Back to Top